Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Sunday, June 20, 2010

SAYA PENAT!

"Dulu awak cheerleader kan??"

"Eh, tak cheers lagi ke"

"Cheers, cheers, cheers" (sambil menjerit menjerit)

"Eh, kenapa dulu tak pakai tudung, sekarang pakai tudung besar pula?"

"Tak payahla pakai tudung besar besar, awak baru lagi"

"Awak ni, nak berdakwah, awak kena faham, awak tu baru lagi"

"Tak menari dah, dah insaf dah?"

"Orang amcam awak ni, baru pakai tudung, mestilah tak pandai sangat"

Penat... saya penat melayan pertanyaan anda semua... saya sangat penat... saya tahu saya punya zaman silam yang kelam tetapi bagilah saya peluang..

saya rasa penat ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;( ;(

Thursday, June 17, 2010

Ikhlas tetapi ditindas?


Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah... syukur, diberi kekuatan untuk bertinta di "salju sakinah" kesayangan hamba. Mungkin para pengunjung Salju Sakinah berasa hairan, mengapa setiap kali diriku yang kerdil ini memulakan coretan di Salju Sakinah, ku mempersembahkan rasa syukur yang teramat kepada Penciptaku. Ya.. sahabiyah sekalian, bukan mudah untuk istiqomah dalam menulis blog. Apatah lagi untuk memberikan yang terbaik dan berkualiti kepada para pembaca.

Diri ini ingin memohon maaf atas segala kedhaifan dan kekhilafan diriku. Maaf sekiranya Salju Sakinah tidak memberi input yang berguna kepada kalian. Segala tulisan yang tercoret disini adalah sama ada buah fikirku iaitu anugerah ALLAH dan juga perkongsian dari sahabat sahabiyah yang sememangnya bermutu. Takbir!

Namun yang paling ditakuti, kehadiran Salju Sakinah dalam diri ini bukan mendekatkan diriku pada Rabbku tetapi menghimpun dosa dosa kering. Maksudku, aku terlalu riak dengan blog kepunyaanku ini. Oh.. betapa susahnya menjadi ikhlas. Manusia tidak dapat menilai keikhlasan manusia lain. Hanya individu itu sendiri tahu sejauh mana ikhlasnya dirinya. Ikhlas diibaratkan semut hitam di atas batu hitam di malam yang kelam. Ya ALLAH.. ikhlaskan hati ku dalam memperjuangkan Salju Sakinah ini.

Aku mengakui, kekadang berasa iri membaca karya karya sahabiyah yang hebat belaka. Ibarat sudah boleh menulis buku. Kebelakangan ini, asyik memikirkan tajuk yang hebat, agar diri ini setaraf dengan mereka. Bermulanya pertumbuhan penyakit hati yang boleh merebak! Menulis kerana inginkan nama tetapi bukan untuk mendapat keredhaanNYA. Sesungguhnya kita tidak dapat memuaskan hati manusia, maka carilah jalan untuk mendapat tempat di sisi ALLAH melalui tulisan

Ingin berkongsi satu cerita menarik berkenaan ikhlas. Memandangkan tulisan pada kali ini berkaitan dengan keikhlasan. Seorang wanita yang bergelar Puan merungut pada seorang pemuda berkenaan dirinya yang tidak pernah naik pangkat biarpun selama ini telah bertungkus lumus bekerja dengan rajin dan penuh ikhlas. Sedangkan teman teman lain yang curi tulang, cantas sana sini, kaki bodek dan kaki ampu begitu mudah mendapat kenaikan pangkat dan kelebihan.

Wanita ini berasa dirinya tertindas kerana baginya siapa yang tidak marah sekiranya selama ini setelah bekerja gigih dan ikhlas tetapi tidak mendapat kenaikan gaji? Di alkisahkan wanita ini sudah menghampiri waktu pencennya, malah mempunyai anak anak yang begitu berjaya dalam profesion masing masing seperti doktor, jurutera dan pensyarah.

Diriku tertarik dengan persoalan yang diberikan oleh pemuda tersebut. Yang mana satukah menjadi pilihan wanita tersebut, anak anak yang berjaya atau naik gaji?
Dengan tenang wanita tersebut memilih anak anaknya berjaya dunia dan akhirat.

Ya.. nikmat ALLAH itu terlalu besar sehingga kita sendiri tidak melihatnya. Teringat prinsip

what you give, you get back
Selalunya kita sebagai manusia yang hina ini, berasa kita sudah cukup ikhlas dan kita menunggu balasan dengan apa yang kita mahukan sedangkan takdir ALLAH begitu misteri. Mungkin bagi wanita tersebut, pembalasan untuk ikhlas bukan di tempat dia bekerja tetapi pembalasan kebaikan kepada keluarganya. Bukankah itu lebih lumayan? Contoh ini juga bisa diaplikasikan dalam bidang dakwah .

Kita bermati matian mencari mad'u ( mereka yang diseru di jalan dakwah), dengan penuh keikhlasan agar mereka dapat menyertai kita dalam menegakkan daulah islamiyah. Namun, sekiranya apa yang kita serukan tidak kesampaian, tetapi keikhlasan kita itu diganti dengan sesuatu yang lebih baik oleh ALLAH iaitu sama ada di dunia ini kita terus mendapat hidayah dan taufiqnya atau memperoleh rahmat naunganNYA di akhirat nanti

Mengambil contoh wanita tadi, keluarga yang bahagia, hati yang tenang dan anak anak yang soleh adalah pembalasan yang cukup indah berbanding kenaikan pangkat atau gaji yang boleh menjadi faktor risiko kepada penyakit cinta dunia.

Mengambil kata kata daripada penulis "Beduk diketuk" dalam Majalah Solusi isu no 19, ikhlas sebenarnya tidak minta dibalas. Tetapi ALLAH Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya.

Janganlah kita mengharapkan ucapan terima kasih dari manusia kerana sesungguhnya manusia ini "sakit jiwa'. Manusia tidak pandai berterima kasih kerana dengan ALLAH pun manusia tidak pernah bersyukur, apatah lagi sesama manusia.

Namun sesungguhnya, ALLAH tidak pernah berhenti memberi, biar manusia tidak berterima kasih kepadaNYA, malah derhaka kepadaNYA tetapi ALLAH masih memberi. Jadi siapakah kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?

Inilah kita manusia, mengapa kita perlu mendustakan segala nikmat yang diberikan. Mengapa perlu berkita tentang keikhlasan dan persoalannya adakah benar mereka yang ikhlas ini tertindas atau soalan yang paling perlu dijawab adalah adakah mereka yang benar benar ikhlas sempat berasa tertindas ketika membuat kebaikan yang tidak dibalas?



Monologku: Ingin mengajak para pengunjung Salju Sakinah untuk sama sama membaca Majalah Solusi, majalah ini banyak sekali memberi input dan info, Tak salah sekiranya berkorban wang ringgit untuk ilmu yang bernilai bukan?


Rujukan: Majalah Solusi
Gambar: Google

Sunday, June 13, 2010

23 tahun ;)

Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah
Diberi kekuatan sekali lagi untuk menulis coretan di "Salju Sakinah" tercinta. Alhamdulillah.. 2 hari yang lalu genap diri ini berusia 23 tahun. SubhanALLAH.. sudah 23 tahun diri ini hidup di muka bumi ini. Teringat kepayahan ibu melahirkan.. rasa hendak menangis. Ibu lah segala galanya.. ibulah ratu hatiku . Ulang tahun kelahiran pada kali ini cukup membawa kegembiraan dan kesedihan. Kesedihan kerana mengenangkan umur ini yang semakin pendek. Amalan ku tidak terjaga, tidak cukup.. sedangkan waktu menghadap Rabbku semakin menghampiri. Mutabaah ku sendiri tidak terjaga.. Ya ALLAH.. takutnya diri ini.. biarlah hidupku dan matiku dalam perjuangan taubat kepadaMU. Kesedihan juga kerana ini adalah ulang tahun kemungkinan yang terakhir diraikan bersama sahabat sahabat di Universiti Mengharap RedhaNYA ini. Ya.. aku pasti akan amat merindui bumi tarbiyah ku.. bumi perjuangan ku.. Namun.. ketentuan ALLAH ku terima dengan hati yang redha. ALLAH MAHA BERKEHENDAK.
Hati ini begitu gembira kerana sahabat sahabat mengingati ulang tahun ku malah turut meraikan. Paling istimewa kerana diraikan dua kali bersama dua kek hari jadi. SubhanALLAH.. terima kasih atas nikmatMU ya Tuhanku kerana memberi sahabat sahabat yang begitu baik.

Sambutan ulang tahun yang pertama adalah oleh sahabat sahabat L.O (liason officer) untuk Asasi UNIMAS. Sungguh tidak menyangka mereka akan meraikan ulang tahun kelahiranku. Alhamdulillah.. pada mulanya mereka mengatakan untuk makan bersama sama di sebuah restoran untuk reunion L.O. Bijak sungguh rakan rakan L.O ku ya ;)



Kek Harijadi Pertama dari rakan rakan L.O

Seterusnya.. sambutan hari jadi oleh sahabat sahabatku iaitu Adila, Nadzirah dan adik adik medic. Terima kasih.. kek harijadi kedua menyusul dan parti kedua menyusul ;)

Alhamdulillah.. mendapat hadiah jam tangan dari sahabat baikku.. hadiah jam tangan ini memberi peringatan tentang masa bahawasanya demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh.
Selain itu.. ucapan terima kasih jua buat cermin ajaibku.. Nadzirah dan Norashikin atas pemberian hadiah istimewa. Benda yang paling ku gemari iaitu tak lain tak bukan adalah sehelai jubah. Menjerit dapat hadiah ini, syukran sahabiyah.. semoga kita terus tsabat dalam perjuangan ini.


Syukran, terima kasih atas ucapan ulang tahun dan doa daripada sahabat sahabat, adik adik dan anak anak lollipop. Semoga ALLAH membalas keikhlasan antuna sekalian. Doakan ana agar terus istiqomah dalam perjuangan ini. Indahnya ukhuwah yang dibina kerana ALLAH.. berilah kasih sayang dengan seikhlas hati kerana ALLAH... nescaya kita jua akan mendapat kasih sayangNYA

Seterusnya hadiah paling istimewa adalah puisi daripada adik kecilku yang manis, ukhti Surianah.. terima kasih ye dik ;)


Sahabatku doaku di hari lahirmu
Agar kau sihat sejahtera
Diberi kekuatan menempuh hari hari mendatang
Dapat menerima dugaan bersandang iman dan taqwa
Berulam kesabaran berteman kematangan

Sahabat - doaku di hari lahirmu
Agar terjaga akhlakmu sampai menutup mata
Dikunci kejahatan nafsu dilabuhkan kebaikan
Dibersihkan hati di siram hidayah
Tenang dalam amal sepanjang masa

Doaku di hari lahirmu
Diberi kelapangan hidup dunia dan akhirat
Agar terubat duka yang menjalar dalam hidup
Dan terpadamlah kesuraman lampau

Aku berseru pada seluruh isi alam
pada setiap juzuk yang ada
berdoa untuk kebaikan buatmu

Itu sahaja yang aku mampu
Kerana aku tahu doa itu tidak perlu modal
Tapi perlu pada keikhlasan
dan aku tahu aku punya itu
Kerana kita sama sama tidak punya harta
Selamat hari lahir kakakku sayang
luv u bcoz of ALLAH sayang fillah wa illah

Buat adik su yang dikasihi.. terima kasih, terima kasih atas puisi yang begitu indah... Ana menyayangi enti kerana ALLAH... semoga kita bisa bersama bergelak ketawa dan menjadi bidadari syurga.. amin!



Tuesday, June 8, 2010

Hikmah Musibah


Bismillahirahmanirahim
SubhanALLAH, Alhamdulillah, ALLAHuakhbar.. Menghirup udara segar di malam hari, begitulah indahnya ciptaan Rabbku. Biarpun berasa kesunyian kerana sahabat sahabat "junior" sudah pulang ke kampung halaman, namun komputer riba menjadi teman setia. Ku kira sudah lama tidak bertinta di "salju sakinah" kesayangan ini. Diriku yang kerdil ini ingin memohon seribu kemaafan buat pengunjung "salju sakinah". Doakan diri ini diberi kekuatan untuk terus menulis, doakan diri ini terus ikhlas dalam penulisan ini.

Maaf juga ku pinta atas kekeliruan yang berlaku. Salju Sakinah adalah blog milik ku.. Asiah Yusro. Nama Salju Sakinah adalah bersempena dengan novel islamik pertama yang menyentuh jiwaku. Terima Kasih Encik Zaid Akhtar. Tulisan beliau yang begitu menyentuh hati dan insyaALLAH kerana keihklasannya dalam penulisan menyebabkan mesej di dalam cerita tersebut sampai tepat ke lubuk hatiku. Asiah Yusro bukan nama sebenarku. Asiah Yusro adalah nama penaku. Nama Asiah Yusro yang begitu indah ku ambil dari novel islamik yang memperkenalkan diri ini pada halaqah, pada dunia tarbiyah. Itulah dia novel "Tautan hati" karya Fatimah Syarha. Diceritakan dalam kisah tersebut, Asiah Yusro seorang srikandi dakwah yang berjuang dalam menyampaikan risalah islam. Ku sematkan nama Asiah Yusro sebagai nama pena ku kerana ku ingin sekali menjadi seperti dirinya, punya kecintaan yang begitu tinggi dalam dakwah. Dakwah itu bukan beban tetapi kecintaan!

Itulah sedikit mukadimah untuk tajuk yang ingin ku bicarakan. Sahabat sahabat yang ku kasihi kerana ALLAH,
mengharungi hidup ini sememangnya tidak lepas daripada kesusahan dan musibah. Itulah yang dinamakan fitrah manusia. Musibah didefinisikan sebagai perkara yang berlaku yang tidak disukai manusia seperti kematian, kesakitan dan kehilangan, Seringkali kita mendengar rungutan dan keluhan

"Mengapa aku yang ditimpa musibah ini?"
"Apalah dosa dosa ku sampai begini ujianku?"
"Asyik asyik aku sahaja yang ada masalah, tengok si dia tu, bahagia sahaja hidupnya"
Rungutan dan keluhan sebegini adalah amat berbahaya. Mengapa? Rungutan sebegini seolah olah kita mempertikaikan kekuasaan ALLAH sedangkan ALLAh lah yang menentukan takdir dan jalan hidup kita. Adakah kita terlupa bahawa:

"Dia yang menjadikan mati dan hidup adalah untuk menguji siapakah dalam kalangan kamu yang terbaik amalannya." (Al mulk 67:2)
Sudah tentu ada yang mengatakan, berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Namun, kita sebagai ISLAM, punya cara sendiri dalam berhadapan dengan musibah. Pengakuan syahadah kita adalah:

Tiada tuhan yang disembah melainkan ALLAH
Sekiranya benar yakin bahawa ALLAH itu adalah Tuhan, mengapa perlu mempersoal? Lihat zaman para nabi, setiap ujian diterima dengan penuh sabar kerana yakin ALLAH itu Maha Berkuasa. Kita hanya berpangkat hamba di dunia ini, sebagai hamba, redhalah dengan pemberian daripada TUAN kita kerana kita sendiri tidak mengetahui beribu ribu hikmah ayng tersembunyi.

Musibah itu merupakan mesej daripada ilahi. Renungilah sedikit hikmah di sebalik musibah iaitu dapat melatih kita bersifat sabar. SubhanALLAH.. betapa besar ganjarannya buat mereka yang sabar sahabatku sekalian kerana sabar itu adalah antara yang paling susah buat seorang mukmin. Selain itu, musibah juga dapat menyucikan hati daripada sifat sifat tercela. Ragam kita manusia yang lemah, apabila ditimpa kesusahan, baru lidah terasa ringan mencari ALLAH. semoga pencarian itu sebagai bentuk penyucian hati dari penyakit penyakit tercela ini.

Namun jangan kita lupa, kekadang musibah juga sebagai peringatan buat kita. Kita yang selama ini alpa dan lalai dan terlalu taksub pada dunia. Allah memberikan musibah agar kita manusia dapat mengambil pelajaran daripada musibah tersebut. Selain itu, musibah menjadi sumber pahala dan kebaikan. Dengan kesabaran dalam menghadapi ujian, ALLAH memberikan pahala yang berlipat ganda kepada insan tersebut. Lihat saja Rasul rasul yang menerima ujian dengan getir tetapi menghadapinya dengan penuh sabar dan mendapat gelaran Rasul ULUL AZMI (Nabi Muhammad, Nabi Nuh, Nabi Musa, Nabi Ibrahim dan Nabi Isa)

Bukan mudah untuk menulis berkaitan musibah. Apatah lagi buat diri yang kerdil dan berdosa ini. Namun, melalu tulisan ini sebagai peringatan pada diriku. Kekadang ku melalui saat saat getir. Keadaan kesihatan yang kurang baik menyebabkan emosi sering terganggu. Keadaan kesihatan ayah juga kurang baik, sekaligusmemberi impak besar pada diri apatah lagi peperiksaan besar juga kian menghampiri. Ini hanyalah serba sedikit yang bisa ku kongsikan di Salju Sakinah kesayanganku ini. Sekali lagi ku memohon seribu kemaafan andai artikel di sini kurang menepati citarasa pengunjung. Walau apa apapun, idea dan kekuatan untuk menulis itu datangnya dari ALLAH. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah :)


Sumber Rujukan: Majalah Solusi edisi ke 19
Gambar: Akhi Danang

Friday, June 4, 2010

Kehebatan cinta!



Adik cuma nak tanya ibu, kenapa begini jadinya? cinta Feb



Bu, adik Cuma ingin bertanya…


Rasanya ibu tak akan mampu menjawabnya...


Ibu ingat 14 feb tak
Malam tu ibu ada janji temu
Ibu jumpa jejaka tu
Ibu kata dia cintakan ibu

Benarkah bu?


Dia puji dan puja ibu
Dia rayu dan belai ibu
Katanya cintanya hanya untuk ibu

Benarkah bu?


Ibu terkhayal dengan bujukannya
Ibu terbuai dalam bicaranya
Ibu terlena oleh bisikannya
Benarkah bu?

Ibu tak kisah dia peluk ibu
Ibu izin dia sentuh jasad ibu
Ibu puas dapat buktikan setia ibu
Macam dia kata.. mahu bukti cinta dari ibu
Tapi benarkah bu?



Masa berlalu,
Hari ini lepas 9 bulan...
Pohon yang ibu dan lelaki tu tanam telah membuahkan hasil
Hari ini buah cinta kalian telah terzahir
Hari ini bukti kasih jejaka itu pada ibu telah lahir...
tapi benarkah bu?



Kenapa dia tidak sama menyambut kami?
Kemana dia telah pergi tidak azankan kami?
Mengapa ibu pun benci kami?
Sedangkan inilah semaian tanda cinta kalian?

Mengapa ibu?




Tak terasakah sakit dan perit
tak berbakikah kasih dan sayang dan
Tidak lagi kah ibu berTuhan?

Benarkah ibu?
Benarkah begitu?


adik cuma nak tanya je bu.....

Renung renung kanlah !!!

-Bila seronok, aku cari....
pasanganku
-Bila sedih, aku cari....
Mak
-Bila berjaya, aku ceritakan pada....
pasanganku
-Bila gagal, aku ceritakan pada...
.Mak
-Bila bahagia, aku peluk erat....
pasanganku
-Bila berduka, aku peluk erat....
Emakku
-Bila nak bercuti, aku bawa....
pasanganku
-Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah....
Mak
-Bila sambut valentine.. Aku bagi hadiah pada
pasanganku
-Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan
"Selamat Hari Ibu"
-Selalu.. aku ingat
pasanganku
-Selalu....
Mak ingat kat aku
-Bila-bila... aku akan talipon
pasanganku
-Entah bila... aku nak talipon
Mak
-Selalu...aku belikan hadiah untuk
pasanganku
-Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk
Emak
-Renungkan:
-"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja...
-bolehkah kau kirim wang untuk
Mak?
-
Mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".

-Berderai air mata jika kita mendengarnya........

-Tapi kalau Mak sudah tiada..........
-
MAKKKKK...RINDU MAK.... RINDU SANGAT....

-Berapa ramai yang sanggup
menyuapkan ibunya....
-berapa ramai yang sanggup
mencuci muntah ibunya.....
-berapa ramai yang sanggup.
mengantikan lampin ibunya.....
-berapa ramai yang sanggup.....
membersihkan najis ibunya.......
-berapa ramai yang sanggup.......
membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....
-berapa ramai yang sanggup
berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

-Dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......


Syukran kepada ikhwan dan akhwat yang sudi forward artikel ini ke email ana.. ana mohon copy dan siarkan artikel ini kepada penulis asal.. sebagai pengajaran untuk kita semua..

Tuesday, June 1, 2010

Cantikkah aku dimataNya


Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah.. diberi kekuatan untuk bertinta di "salju sakinah". Hati ini terlalu rindu untuk menulis. Namun kerana kekangan masa (atau alasan), membuatkan diri terasa tersekat. Salju Sakinah hanya dipenuhi dengan perkongsian istimewa dari karya insan insan lain yang sudah ku pohon kebenaran mereka. Sesungguhnya ALLAH itu pemilik segalanya. Allah jugalah yang mengurniakan kekuatan dan idea untuk menulis. Adakah mungkin selama ini hati tidak cukup ikhlas sehingga kehilangan upaya untuk menulis? Keikhlasan hati hanya ALLAH yang mengetahui.

CANTIK

Tidak tahu mengapa hati ini begitu menjerit menjerit untuk menulis berkenaan cantik. Wanita dan kecantikan begitu sinonim. Apatah lagi diriku... pengunjung tetap Salju Sakinah pasti mengetahui kisah silam ku yang penuh kegelapan. Tidak dinafikan, sewaktu dahulu aku seorang yang obses terhadap kecantikan. Kecantikan adalah segalanya. Namun, Alhamdulillah.. ALLAH telah menunjukkan JALAN yang diredhaiNYA.. baru sekarang ku sedikit mengerti kecantikan sejati seorang wanita muslimah.

Namun, kekadang timbul kerisauan di dalam hati. Bukan niatku untuk riak atau menunjuk nunjuk. Ku memohon ampun buat jiwa jiwa yang bakal terasa berkaitan tulisan ku ini. Aku juga mengharapkan dan memdambakan keampunan dari Rabbku.. Sesudah perubahan ini, ku masih berasa cantik itu sinonim dengan diriku. Astaghfirulllah al azim, ku masih menerima pujian dari teman teman malah ada teman teman yang berusaha untuk menjadi cantik sehingga berhabis habisan. Ya.. memang impian ku untuk menjadi muslimah yang cantik, bak kata diriku sebelum berubah dulu

Nanti kalau I pakai tudung, I nak jadi fashion icon muslimah!
Astaghfirullah al azim... bukan niat untuk menunjuk nunjuk.. ampunkan diriku Ya ALLAH tetapi aku tidak tahu.. mengapa setiap pemakaian ku, setiap cara dan gayaku menjadi bualan dan ikutan. Ah.. aku tidak mahu menjadi fitnah kepada dunia kerana wanita itu bisa menjadi perhiasan dunia malah bisa juga menjadi fitnah yang amat dasyat! Inginku tekankan disini.. aku harap diriku dan juga muslimah yang lain tidak terlalu mengejar gelaran cantik. Mengapa kita hendak cantik? Adakah kerana ALLAH?

Pernah membaca tulisan seorang ikhwan, yang sedikit berkesan juga di dalam hati. Katanya, perempuan mahu cantik untuk apa.. sudah tentu untuk dilihat lelaki kan. Sedangkan Fatimah A.s puteri kesayangan Rasulullah S.A.W sendiri menegaskan bahawa yang terbaik untuk wanita itu adalah tidak melihat dan tidak dilihat oleh lelaki lain.

Jiwaku menjerit rasa bersalah. Adakah corak pemakaianku yang menjadi pengaruh kepada sahabat sahabat lain sehinggakan ku berasa mereka terlalu ingin menjadi cantik sehingga cuba menjadi orang lain? Bagiku.. kecantikan sejati itu adalah apabila kita menjadi diri kita sendiri. Tidak perlu kita menjadi orang lain.

Menulis tajuk entri ini di Facebook.. mendapat komen dari seorang adik yang ku kenali semasa Minggu Aluan Pelajar Pusat Asasi UNIMAS

Bukan paras rupa menjadi ukuran tetapi hati yang suci keikhlasannya menjadi pilihan
SubhanALLAH.. komen yang berkesan dari adik fathihi.. terima kasih dik.. komen ini seolah olah menjadi pukulan keras buat kami wanita muslimah. Muslimah ku sejati, mengapa kita ingin cantik?
Mengapa kita ingin cantik?
Mengapa kita ingin cantik?

Berulang kali mengajukan soalan sebegini kepada rakan rakan. Memang diakui diri ini sangat suka pada kecantikan, dan bidang kecantikan sememangnya menjadi minat yang mendalam. Namun, adakah perlu kita terlalu mengejar kecantikan, terlalu obses dengan kecantikan? Jadilah diri kita yang sebenar.. jangan kita cuba meniru atau menjadi gaya orang lain..

Jangan kerana kecantikan dunia, kita gadaikan kecantikan di sisi ALLAH.. adakah pakaian kita mengikut syariat? Adakah batas pergaulan kita cantik? Adakah bacaan Al Quran kita cantik? Adakah solat malam kita cantik? Adakah ibadah sunat kita cantik?

Terasa lidah kelu untuk menjawab soalan soalan sebegini. Namun apabila ditanya, adakah anda punya jubah yang cantik? Adakah anda punya tudung yang cantik? Adakah anda mendapat pujian kerana baju anda cantik?

Terasa bangga untuk bercerita kepada teman teman,

" saya ada jubah yang cantik"
"saya juara busana muslimah"
"Ada orang puji baju saya sampai nak tengok baju saya lagi"
Kerana cantik.. perasaan riak akan tumbuh.. hati akan lalai dan seterusnya mati.. jadi muslimah ku sekalian.. yang mana satu pilihan kalian.. pujian dari manusia atau kecantikan di sisi ALLAH?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...