Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, July 28, 2010

Agar Bidadari Cemburu Padamu


Salam semerdu suara bidadari,buat akhawat yang jiwanya mudah tersentuh dengan kebenaran..tulisan ini adalah pemujuk bagi jiwanya yang dipanah cemburu terhadap sang bidadari ciptaan Allah..

“Sesungguhnya orang-orang bertaqwa berada ditempat yang aman. Di dalam taman-taman dan mata air – mata air. Mereka memakai sutera halus dan sutera tebal,(duduk) berhadap-hadapan.Demikianlah…dan Kami jodohkan mereka kepada bidadari bermata jeli” (QS. Ad Dukhan 51-54)

“dan ada bidadari bermata indah,laksana mutiara tersimpan indah” (Surah al-waqi’ah 22-23)

Subhanallah,bila terbaca ayat ini dalam al-quran ada timbul rasa cemburu pada sang bidadari ciptaan terindah Ilahi,begitu tidak dapat saya bayangkan keindahannya, gadis-gadis muda bermata jeli,dihatinya penuh cinta dan setia, laksana mutiara tersimpan indah tidak terusik walaupun sedikit,masih terpelihara fitrah muslimatnya tetap terpelihara dalam jagaan Allah

Cemburu itu bukan hanya terbit di hati saya,tapi di hati ummu salamah,isteri baginda Rasulullah S.A.W.

Tapi tenang sahaja,(^_^).Allah bersifat dengan ke’adilannya..maka tercetuslah dialog antara ummu salamah dengan baginda S.A.W,yang patut kita ambil ihtimam,bahawa wanita dunia juga patut di cemburui oleh bidadari,tapi wanita dunia yang bagaimana?

Imam Thabrani meriwayatkan sebuah hadis dari Ummu Salamah,bahawa Ummu Salamah Radiallahu ‘Anha telah berkata :”Ya Rasulullah, jelaskan padaku firman Allah tentang bidadari-bidadari yang bermata jeli…”

Baginda menjawab,”Bidadari yang kulitnya bersih,matanya jeli dan lebar, rambutnya berkilau bak sayap burung Nasar.”

Aku (ummu salamah) berkata lagi,”Jelaskan padaku ya Rasulullah, tentang firmanNya: “Laksana mutiara yang tersimpan baik…”(QS. Al Waqi’ah 23)

Baginda menjawab,” Kebeningannya seperti kebeningan mutiara di kedalaman lautan, tak pernah tersentuh tangan manusia…”

Aku bertanya,” Ya Rasulullah jelaskanlah kepadaku tentang firman Allah; “ Di dalam surga itu ada bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik…”(QS Ar Rahman 70)

Baginda menjawab,” Akhlaqnya baik dan wajahnya cantik jelita”.

Aku bertanya lagi,” Jelaskan padaku firman Alloh: “ Seakan-akan mereka adalah telur (burung unta) yang tersimpan baik…”(QS As Shaffat 49)

Baginda menjawab,” Kelembutannya seperti kelembutan kulit yang ada pada bahagian dalam telur dan terlindung dari bahagian luarnya, atau yang biasa disebut putih telur.”

Aku bertanya lagi,” Ya Rasulullah jelaskan padaku firman Allah ; “Penuh cinta lagi sebaya umurnya…”(QS Al Waqi’ah 37)

Baginda menjawab,” Mereka adalah wanita-wanita yang meninggal di dunia dalam usia lanjut dalam keadaan rabun dan beruban.Itulah yang dijadikan Allah tatkala mereka sudah tahu, lalu Allah menjadikan merka sebagai wanita-wanita gadis, penuh cinta, ghairah, mengasihi, dan umurnya sebaya.”

Aku bertanya,” Ya Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari bermata jeli?”

Baginda menjawab,” Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-bidadari seperti kelebihan apa yang nampak dari apa yang tidak terlihat.”

Aku bertanya,” Mengapa wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari?”

Baginda menjawab,”Karena Solat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya diwajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera, kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuningan, sanggulnya mutiara, dan sisirnya terbuat dari emas.Mereka berkata,”Kami hidup abadi dan tidak mati. Kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali. Kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali. Kami redha dan tidak pernah bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya.”

Aku berkata,” Ya Rasulullah, salah seorang wanita diantara kami pernah menikah dengan dua, tiga atau empat lelaki lalu meninggal dunia.Dia masuk syurga dan mereka pun masuk syurga. Siapakah diantara lelaki itu yang menjadi suaminya di syurga?”

Baginda menjawab,” Wahai Ummu Salamah, wanita itu disuruh memilih, lalu dia pun memilih siapa diantara mereka yang paling baik akhlaqnya. Lalu dia berkata,”Rabbi, sesungguhnya lelaki inilah yang paling baik tatkala hidup bersamaku di dunia. Maka nikahkanlah aku dengannya…”

…Wahai Ummu Salamah, akhlaq yang baik itu akan pergi membawa dua kebaikan, dunia dan akhirat.” (HR Ath Thabrani)

Subhanallah..beruntunglah wanita yang masih kekal menjaga fitrah,sehingga membuat bidadari yang cantik jelita cemburu padanya..seperti peribadi ummul mukminin saidatinah khadijah,saidatinah ‘aisya,saidatinah Fatimah dan banyak lagi wanita dunia yang akhirnya menjadi pemimpin para bidadari disyurga (subhanallah..subhanallah..subhanallah). buat sahabat akhawat, wanita cantik tidak semestinya solehah,tapi muslimat solehah itu semestinya cantik dipandangan Allah..


Taken from: Laman Nisa' Sabah
Picture: Google

Friday, July 23, 2010

UPPS di hatiku


Donut UPPS ^_^

Bismilahirahmanirahim
Assalamualaikum Warahmatullahi wabarakatuh
UPPS?
rasa rasanya sepanjang hidupku di Kolej Perubatan, UPPS adalah sebutan atau pertubuhan yang paling aku geruni. Mengapa? mesti kalian hairan.. kerana di waktu zaman kegelapanku, pembaca mawar sakinah mesti sudah sedia maklum, diri ini sememangnya jauh dari surau. UPPS merupakan singkatan kepada Unit Perwakilan dan Pengurusan Surau Kolej Perubatan.

Unit yang boleh dikatakan yang boleh membuatkan diri ini sakit alergik. Pantang ada muktamar, diri ini sentiasa mencari alasan untuk melarikan diri. Pantang ada aktiviti surau anjuran UPPS, mesti bermacam sakit yang datang. Malah, ada antara AJK UPPS merupakan sahabat terdekat ku sendiri, tidak putus putus untuk mengajak menyertai aktiviti UPPS namun diri ini terasa begitu berat melangkan. Benarlah, ALLAH pemilik hati hati manusia. Sekiranya ALLAH belum menggerakkan hati manusia, ajak macam mana pun, tetap terasa berat untuk pergi.

Sebenarnya di hati kecil ini, ada keinginan untuk menyertai atau menghadiri, namun perasaan malu ku begitu menebal. Bayangkan seorang seperti diriku menyertai aktiviti surau, sudah tentu menjadi bahan sindiran dan ejekan. Itulah persepsi yang bermain difikiran ku pada waktu itu. Malah kekadang juga aku mengalaminya sendiri, apabila menjenguk muka ke surau

"wah, dah bertaubat ke asiah?"

Merah juga wajah ini dibuatnya. Betapa jauhnya diriku daripada surau ketika itu. Sedangkan surau atau masjid adalah tempat yang dicintai ALLAH s.w.t. Masjid dan surau adalah tempat yang paling tepat buat insan insan yang mencari kekuatan untuk berubah. Malah, diri ini mengalaminya, telah ku ceritakan segalanya dalam universiti kehidupanku.
Apabila mula mencintai surau, ku mula mengenal erti ISLAM, apabila mula menyayangi surau, ku jatuh cinta pada ISLAM dan surau Kolej Perubatan begitu istimewa buatku kerana surau itu adalah tempat bermulanya proses pentarbiyahan dalam diri ini.

Bercerita berkenaan UPPS,
subhanALLAH, alhamdulillah, Allahuakhbar.. bertasbihku kepada yang Maha Esa. Tidak ku pernah merencana dan terlintas di fikiran, akan menjadi sebahagian daripada ahli UPPS. Sungguh, aku merasakan diri ini begitu tidak layak sahabat sekalian. Namun kerana tuntutan dakwah dan gerak kerja ISLAM, ku gagahi juga menyahut cabaran. Biarpun sekecil kecil jawatan yang ku pegang dalam UPPS iaitu sebagai AJK Makanan sahaja namun aku berpendapat, setiap ahli UPPS merupakan ikon kepada pelajar pelajar muslim Kolej Perubatan.

Ahli UPPS hendaklah menunjukkan contoh yang terbaik bukan sahaja dari segi menguruskan surau Kolej Perubatan, tetapi juga dalam menjadi kebajikan setiap muslim di Fakulti Perubatan khasnya dan di UNIMAS amnya. Bukan mudah untuk menjadi ahli UPPS, ALLAH telah meletakkan amanah yang cukup berat untuk dipikul. Maka, keikhlasan hati dan tarbiyah yang berkesan amat diperlukan sepanjang menjadi ahli UPPS.

Panjang lebar rasanya ku memberikan penerangan sehingga lari dari niat menulis yang sebenarnya. Hari ini adalah muktamar Unit Perwakilan dan Pengurusan Surau Kolej Perubatan. Sedih terasa kerana tidak dapat bertugas untuk kali terakhir sebagai AJK Makanan. Diri ini sudah pulang ke kampung halaman

Pertama sekali, daku ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada adik yang sangat aku hormati iaitu rakan seperjuangan menjadi AJK Makanan, Akhi Hasha Zainal. Akhi Hasha sememangnya banyak memberi pengajaran kepadaku. Sesungguhnya aku manusia yang tidak sabar dan mudah melenting. Namun, Hasha sering menenangkanku. Bukan senang untuk menguruskan berkaitan makanan. Alhamdulillah, diberi peluang dapat melatih diriku menjadi lebih sabar dan muslimah sejati ^_^ Biarpun kekadang makanan yang dimasak tidak sedap, Akhi Hasha sentiasa menyenangkan hati ini. Malah selalu menjadi mangsa membeli barang keperluan. Terima kasih dik!

Ramai sahabiyah bertanya, mengapa diri ini selalu "menyusahkan" diri memasak saban minggu. Jawapannya adalah pada ALLAH. ALLAH yang memberi kekuatan untuk memasak, memberi ilham untuk resipi resipi yang dibuat. Ku serahkan segala pergantungan pada ALLAH S.w.t. Setiap kali memasak, tawakalku meninggi kerana kekadang tidak yakin dengan mutu makanan yang disediakan. Pernah juga diri ini memasak ayam masak merah yang terlebih pedas, menangis seisi surau memakannya, insyaALLAH, diri ini sentiasa cuba memperbaiki diri. Terima kasih atas teguran dan tunjuk ajar. Sesungguhnya diri ini rindu sekali untuk memasak terutamanya di surau kolej. Teringat memori membuat donut coklat tetapi tersalah beli coklat. Coklat yang dibeli sepatutnya boleh dicairkan tetapi dipanaskan sejam pun tidak cair juga. Akhi Hasha memujuk supaya buat donut biasa sahaja, tetapi hati ini tetap berkeras. Mujur adik adik ku yang solehah (Amal Athirah dan Farahin) membantu untuk membelikan coklat. Alhamdulillah, berjaya juga menghasilkan donut coklat seperti gambar di atas ^_^




Ayam masak merah yang sangat pedas ^_^



Seterusnya ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada saff pimpinan tertinggi UPPS iaitu Akhi Zakaria selaku Pengerusi, Akhi Roslani selaku timbalan pengerusi dan juga Ukhti Noorazizah selaku timbalan pengerusi dua. Seterusnya juga baut semua ikhwan dan akhwat dalam organisasi UPPS yang banyak memberi teguran dan tunjuk ajar. Mohon ampun dan maaf atas kekurangan diri ini. Terima kasih atas bantuan yang diberikan kepada AJK Makanan dan juga kepada diri ini. Moga niat kita sentiasa ikhlas kerana ALLAH dan sentiasa mendapat rahmat daripadaNYA. Sesungguhnya menjadi ahli UPPS merupakan salah satu memori terindahku sewaktu berada di Universiti Mengharap RedhaNYA ini malah diri ini amat menyayangi unit ini kerana begitu istimewa kerana dengan menjadi ahli UPPS ku dapat belajar dan terus menarbiyah diri terutama dari ikhwan dan akhwat yang mantap mantap belaka.

Buat saff kepimpinan UPPS yang baru, tahniah dan takziah diucapkan. Tahniah kerana mendapat jawatan dan takziah kerana sesungguhnya jawatan itu adalah kesengsaraan di dunia dan penyesalan di akhirat. Ikhlaskan niat di hati untuk berkerja kerana ALLAH dan kekallah dalam jalan tarbiyah agar diri kalian berasa lebih kuat di jalan yang penuh ranjau ini. Selamat bertugas!

Di akhir kalam, memetik kata kata Khalifah Umar Abdul Aziz:
Aku bukan seorang qadi, tetapi aku adalah seseorang yang akan melaksanakan perintah ALLAH. Aku bukanlah orang yang terbaik tetapi aku adalah manusia seperti kalian juga. Cumanya aku diberi bebanan yang berat berbanding kalian.

Wallahualam








Wednesday, July 14, 2010

Selamat Tinggal bumi tarbiyah!



Bismillahirahmanirahim
SubhanALLAH, Alhamdulillah, ALLAHuakhbar
Sujud syukur ke hadrat ILAHI kerana masih diberi ruang dan kesempatan untuk menulis, mungkin entri sebelum ini terasa sedikit emosional, namun sesungguhnya ku mengambil sesuatu masa untuk rehabilitasi. Malahan jua, diriku begitu sibuk (alasan) menguruskan MINGGU ALUAN PELAJAR (MAP) di mana sekali lagi menjadi Liason Officer (L.O) untuk membantu adik adik permata berharga ini.
Alhamdulillah, seperti biasa sebelum menjadi L.O akan dimulakan dengan Kursus induksi. Pengalaman berkampung di Kolej Tun Ahmad Zaidi cukup indah. Tidak menyangka diriku berpeluang hidup di kampus barat dan timur UNIMAS. Kursus induksi kali ini lebih santai cuma sedikit keletihan kerana terpaksa berjalan jauh dari kolej ke CTF2 (mentang mentang fakulti dan kolej ku dekat kan, ini mungkin untuk melatih tenaga fizikal agar menjadi srikandi gagah)
Aku ditakdirkan bertugas di Kolej Perubatan iaitu kolej ku sendiri. SubhanALLAH, sekiranya empat tahun lalu aku mendaftar di kolej kesayangan ku ini sebagai pelajar baru dan kini aku menjadi salah seorang L.O yang menyambut kedatangan adik adik. Inilah aturan ALLAH yang kita tidak sedari.


Ditugaskan di kolej Perubatan sebagai Penolong Ketua Kolej (PKK), rasa bertuah dapat bekerja dengan sahabat sahabat L.O yang begitu berkaliber seperti Ketua Kolej (KK) Abang Zulhelmi yang banyak memberi tunjuk ajar. Untuk pengetahuan kalian, Abang Zulhelmi merupakan L.O yang menyambut ku sebagai pelajar baru empat tahun dulu. Namun dengan takdir ALLAH mengaturkan aku menjadi pembantunya pula. Selain itu, kami dibantu oleh barisan L.O yang mantap seperti Ukhti Ilhamimi iaitu rakan seperjuangan merangkap cermin ajaibku, junior juniorku yang comel belaka iaitu Debby, Shirley dan Lyon. Malahan, kehadiran sahabat L.O dari kampus utama juga menyerikan suasana iaitu saudara Muazzam sahabat ku yang baik dan juga adik adik yang baik seperti Khairul, Haikal dan Hadi.

Sebelum ini, ku mengakui berasa sedikit gentar kerana tidak pernah bekerja dengan mereka kecuali ukhti Ilhamimi tersayang. Alhamdulillah, sesungguhnya mereka ini adalah insan insan hebat yang telah ALLAH kurniakan dan memberikan aku kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang kehidupan. Terima kasih sahabat sahabat L.O!



Sesungguhnya aku mengakui bahawa diriku bukanlah manusia yang sempurna dan kalis dosa. Kadang kadang ku hanyut dibawa arus kelalaian. Ku telah membiarkan adik adik permata berharga ini hanyut bersama. Namun, ku punya satu kekaguman ketika adik adik ini membuat sorakan untuk kolej Perubatan. Mereka begitu bersemangat sekali biarpun dalam kumpulan yang kecil. Malah, kami barisan L.O pun turut berasa bersemangat. Alangkah bagusnya sekiranya semangat sebegini diterapkan dalam perjuangan ISLAM.
Tertarik dengan kata kata Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar UNIMAS, Akih Hasbullah Najib;

Sekiranya kita punya masa untuk bersorak mewakili kolej kita, tidakkan kita tidak boleh meluangkan masa lima minit untuk solat subuh berjemaah?
Terima kasih Akhi Hasbullah atas teguran yang betul betul menginsafkan. Ya ALLAH, takutnya diriku kerana membawa adik adik ini ke arah kelalaian. Ku rasa diri ini bukanlah insan yang layak ditempatkan di kolej Perubatan untuk mentarbiyah mereka. Apatah lagi, diri ini baru sahaja menghidu nafas pembaharuan dan pembaikan diri. Semoga adik adik ku tersayang terus tsabat dalam perjuangan. Jangan lupa imarahkan Surau Kolej Perubatan yang tercinta ya!


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Itulah antara kisah noktah titik perjuangan ku dan pada tanggal 12 Julai yang lalu, aku telah berangkat pulang ke tanah air meninggalkan bumi tarbiyah tercinta. Aduh, pilu dan sedih meninggalkan bumi tarbiyah apatah lagi meninggalkan sahabiyah setarbiyah. Air mata ini tidak dapat ditahan. Bukan kerana meminta belas kasihan, bukan kerana ingin menunjuk nunjuk tetapi kerana aku tahu sahabat sekalian, aku sudah tidak berada di medan juang yang sama. Diri ini bakal berhadapan dengan jalan juang yang lebih hebat. Jalan juang yang memerlukan pentarbiyahan yang lebih mantap dan berkesan.

Teringat pesanan naqibah tercinta bahawa sekiranya pulang ke tempat sendiri, perkata pertama yang perlu dicari adalah usrah kerana usrah itu nadi perjuangan. Usrah bermasalah, jiwa kacau dan sudah tentu kita menjadi kehilangan arah. Sahabat sahabat sekalian, doakan diriku terus tsabat dalam perjuangan ini. Aku tidak mahu kehilangan anugerah yang indah ini, bertemu jalan tarbiyah

Buat sahabat sahabatku, selamat berjuang. Maafkan diri ini untuk segala kekurangan semasa keberadaan diriku bersama kalian. Teruskan menyampaikan risalah dakwah, jangan takut dan gentar kerana dakwah itu satu kegilaan da kecintaan bukannya satu beban. Terima kasih kerana sudi menerima diriku seadanya, namun aku juga manusia biasa, punya hati dan perasaan, kekadang aku juga merasa terluka dalam perjuangan. Mohon ALLAH kukuhkan ukhuwah di antara kita. Amin
Ingin ku petik kata kata Ukhti Atiqah, terima kasih atas hadiah buku itu. Alhamdulullah, sudah habis membacanya. Terimalah:

Jadikan jalinan antara kita terbina
persis untaian tasbih,
ada awal tiada penghujung,dibentuk untuk mengingatiNYA,
dicantum kerana cintaNYA,
diratib semata mata kerana redhaNYA,
menitis air mata tika merasai kemanisanNYA,
semoga jalan ini kekal dan dirahmati ALLAH

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Pengumuman penting!

Nama blog ini akan ditukar kepada "Mawar Sakinah" kerana diriku begitu menghormati idolaku iaitu penulis novel Salju Sakinah, Zaid Akhtar.

Beliau mengatakan bahawa lebih baik sekiranya kita ada identiti tersendiri. Terima kasih sifu! ^_^
Bunga mawar merupakan bunga kegemaranku dan sudah tentu ku sentiasakan mengharapkan kedamaian

terimalah

MAWAR SAKINAH!!



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...