Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, April 30, 2011

Saya dan Facebook

Assalamualaikum...
Buat seketika ini, saya Asiah Yusro terpaksa merehatkan sementara Facebook saya kerana saya menerima kiriman kiriman 'PELIK' yang merisaukan saya... InsyaALLAH, dengan izinNYA, saya akan mengaktifkan semula Facebook saya. Semoga diri saya dan kalian diletakkan dalam perlindunganNYA... Kerana dirimu begitu berharga... =)

Berkongsi gambar gambar kegemaran saya yang melambangkan luahan rasa hati saya tika ini =)


Tempat yang terlalu dirindu saat ini... bilakah akan kembali?




Palestin di hatiku =)




Jadikanlah diri ku seperti kuntuman mawar putih



Hijau Putih forever <3

Impian seorang umi


Anak anakku... apakah khabar kalian di sana?

pasti indah diulit lena bersamaNYA di syurga...

Adakah kalian sudi menuju ke bumi untuk menemui diriku?

Umi masih disini menanti kehadiranmu....


Anak anakku.. umi tidak akan pernah jemu menunggu...

setiap kali umi terlihat sosok anak kecil...

adakah begini si cilik kepunyaanku nanti?

Dalam tahajud doa di keheningan malam...

umi tidak henti henti mendoakan kalian....

agar kalian didatangkanNYA di dunia ini,

untuk menemani umi dalam perjalanan hidup yang panjang....





Anak anakku...

mungkin ALLAH mengetahui bahawa umi tidak cukup untuk menerima keberadaan kalian

kerana umi ini insan yang lemah,

umi tidak mampu menjadi sehebat masyitah ...

Akidahnya tidak pernah tergugat tika berdepan Firaun durjana,

Tawakal meninggi buat Tuhan ya Rabbi, meyakini nikmatnya syurga hakiki...




ALLAH SWT juga Maha Mengetahui anak anakku...

Umi kalian ini tidak sehebat Siti Hajar...

Betahkah diri ku ditinggalkan di padang pasir sedangkan ujian dunia yang terlalu sedikit sudah tidak mampu ku tempuhi

Ataupun ALLAH SWT mengetahui bahawa umi kalian ini bukanlah seperti Fatimah Az Zahra ....

Zikrullah menjadi mainan dibibirnya tatkala keletihan...

Dia tidak pernah mengalah dalam mengharungi hidupnya...

tetapi umi kalian ini mudah goyah apabila kesihatan diri menjadi taruhan...


Anak anakku...

Umi teringin sekali menjadi seperti Asiah,

menyelamatkan Nabi Musa yang terbuang,

kesabaran tinggi atas nama keimanan,

rela berkorban demi agama,

sehingga digelar Ratu Syahadah.

Namun anak anakku, apa yang umi takuti, umi tidak ikhlas untuk melepaskan kalian,

kerana umi juga seorang manusia....





Anak anakku....

Ku ubati kerinduanku pada kalian dengan mengisi waktuku mencari cinta Rabbul Izzati.....

Perjalanan dakwah umi terlalu panjang...

maka umi begitu memerlukan kehadiran kalian,

agar roh perjuangan itu bisa diwariskan....

malah kalian bisa dijadikan saham untukku di akhiratNYA kelak



Jika kalian ditakdirkan menemui ku di dunia,

izinkan diriku menginfaqkan diri kalian pada perjuangan ISLAM.

Kerana diriku ini tidak mampu berbuat sedemikian....

Adakah kalian benar telah bersedia?

Sebelum kalian diturunkan ke bumi,

ingin ku titipkan pesanan buat kalian bahawa dunia ini hanyalah persinggahan,

janganlah kalian mudah terpaut dengan perhiasan dunia yang hanya tipu daya semata mata...




Betapa umi ingin sekali menjadi seperti Ummu Sulaim,

mengkaderkan putera kesayangannya hanya untuk perjuangan dakwah....

Adakah kalian bersiap siaga sedemikian wahai anak anakku...

kerana keberadaan bersama umi nanti, tidak akan segalanya indah, pasti ada mehnah dan tribulasinya..


Anak anakku....

Sekiranya perancangan ALLAH adalah sebaiknya...

kalian ditakdirkan tidak ditemukan denganku di dunia,

maka ku bermohon agar diriku menjadi sesuci Maryam.

Izinkan aku melahirkan kalian di syurgaNYA.

Betapa indahnya memiliki anak anak akhirat....

yang suci dari noda dan dosa...


Teruskanlah bersemayam di syurgaNYA anak anakku...

sehingga DIA mentakdirkan diri kalian bertemu denganku....



Seorang Umi






Terjumpa tulisan ini,maka ingin menghadiahkan buat srikandi hebat =) : ukhti Insyirah dan juga ukhti Zinnirah. Selamat menjadi umi =)

Minta izin buat insan insan yang gambar anak telah diculik =)


P/s: rindunya nak tengok sinetron Faiz dan Faizah... anak berlakon dalam cerita tu (yang berlakon watak faezah)... hahaha ....

Monday, April 25, 2011

Haditsul Ifki: Peringatan buat sang bidadari




Perang Bani Mushtaliq juga dikenali dengan nama Perang Muraisi'. Perang ini terjadi dalam bulan syaban, tahun kelima Hijrah. Rasulullah SAW telah membina kubu peperangan di sekeliling sebuah telaga yang disebut telaga Murasi' berhampiran Nejed. Buqat pertama kalinya, kaum Munafiq menyertai jentera tentera ISLAM untun pergi berperang. Sesungguhnya, orang Munafiq adalah orang ISLAM yang khianat. Mereka menyertai peperangan kali ini kerana mereka berpendapat orang ISLAM akan menang mudah.

Seperti kebiasaan, Nabi Muhammad SAW akan mengundi para isteri yang akan menemani baginda berangkat ke medan peperangan. Maka, Aisyah Humaira telah terpilih untuk menemani Rasulullah SAW. Dalam perjalanan itu, sang bidadari Aisyah Humaira memakai seutas rantai yang dipinjam daripada saudaranya, Asma.

MasyaALLAH, ujian dan ketentuan ALLAH buat hamba hambaNYA yang redha. Rantai milik sang bidadari telah terputus di tengah jalan. Hal ini menyebabkan Aisyah Humaira berasa cemas. Ketika itu beliau baru berusia 14 tahun, maka tanpa berfikir panjang beliau telah meninggalkan pasukan ISLAM untuk mencari rantai tersebut.

"Sesungguhnya dalam perjalanan saya telah diusung oleh beberapa orang, Semasa saya sibuk mencari rantai yang hilang itu, maka datang beberapa orang telah mengangkat usungan saya. Mereka menyangka saya berada dalam usungan itu kerana sosok tubuh saya yang kecil dan ringan. Rombongan itu telah meninggalkan saya".

Dalam perjalanan pulang ke Madinah, orang Munafiq cuba menimbulkan kekacauan dengan menghasut kaum Ansar supaya tidak bersekutu dengan kaum Muhajirin. Mereka diseru untuk meninggalkan ISLAM dan menyingkirkan orang ISLAM. Kata kata orang munafiq telah diabadikan dalam surah al-Munafiquun, ayat 8:

"Demi sesungguhnya! Jika kita kembali ke Madinah (daripada medan perang), sudah tentu orang yang mulia lagi kuat (pihak kita) akan mengusir keluar dari Madinah orang yang hina lagi lemah (pihak ISLAM..."


Nabi Muhammad SAW mendengar hasutan kaum Munafiq. Baginda keluar lalu bertanya, mengapa perkataan jahiliah masih juga ada? Apakah yang mereka inginkan?

Para Sahabat kemudian kemudian memberitahu Nabi Muhammad berkenaan apa yang terjadi antara kaum Muhajirin dan Ansar. Mendengarkan kata kata itu, pesuruh ALLAH berkata, " Tinggalkan kata kata itu. Sungguh, ia adalah keji."

Aisyah Humaira berjaya menemui rantai miliknya namun apabila beliau kembali ke tempat perkumpulan, pasukan muslimin telah berangkat pergi. Aisyah Humaira mengambil keputusan untuk menunggu sahaja di situ dengan berharap pasukan ISLAM akan menyedari kehilangannya. Aisyah Humaira menunggu sehingga keletihan dan tertidur.

Pada masa itu, Shafwan bin Mu'aththal as-Sulami adz Dzakwani memacu untanya dan melintas kawasan tersebut. Beliau terkejut melihat sekujur tubuh bersalut kain hitam. Shafwan telah mendekati Aisyah dan ketika beliau melihat Aisyah, beliau melafazkan " Innalillahiwainnalillahirajiun."Shafwan menundukkan untanya dan memberi isyarat agar Aisyah menaiki untanya. Beliau tidak mengucapkan sepatah kata sekalipun. Beliau memimpin unta yang dinaiki Aisyah. Begitulah Shafwan dan Aisyah berjalan pulang sehingga sampai di tempat pasukan Muslimin berehat pada siang hari panas. Hadis ini dicatatkan oleh Bukhari

Demikianlah kisah sebenarnya yang berlaku namun kaum Munafiq telah mengambil kesempatan untuk menabur fitnah ke atas ummul mukminin atas peristiwa ini. Kaum Munafiq yang hatinya sentiasa dikotori dengan perasaan hasad, berusaha untuk mencari jalan menghancurkan ummat ISLAM. Sekiranya di zaman Rasulullah SAW, peristiwa fitnah seperti ini bisa berlaku, apatahlagi di zaman kini yang serba canggih. Perhubungan rapat antara lelaki dan wanita dianggap sesuatu yang biasa mengikut peredaran zaman. Malah, lelaki dan wanita bisa bersenda gurau tanpa ada batasan. Adakah kita sudah terlupa bahawa diri kita ini yang bernama wanita merupakan fitnah terbesar di akhir zaman ini?



Apabila Abdullah bin Ubay melihat Aisyah berjalan kaki dengan lelaki yang bukan suaminya, dia segera mengambil kesempatan untuk memburuk burukkan Aisyah. Perbuatannya disokong oleh rakan sesama kaum munafiq.

Tuduhan ke atas kesucian seorang perempuan apatahlagi bergelar bidadari penyeri hidup tentulah amat memedihkan. Kebahagian rumah tangga bisa hancur dan kesucian diri diragui. Sang bidadari Aisyah Humaira tidak menyedari tuduhan yang berleluasa ke atas dirinya. Tuduhan ke atas dirinya telah diceritakan oleh Ummu Misthah dan akhirnya Aisyah meluru mendapatkan bondanya. Ummu Aisyah memohon agar dirinya bersabar atas ujian ALLAH ke atasnya.


Akibat tuduhan dan fitnah tersebut, Aisyah jatuh sakit dan menjadi tidak berupaya. Nabi Muhammad SAW menziarahi beliau namun tiada kelembutan sehingga Aisyah berasa kecil hati. Akhirnya, Aisyah meminta izin pesuruh ALLAH untuk kembali kerumah keluarganya.


Sudah tentu Ummul Mukminin bersih daripada semua tuduhan tersebut, namun Rasulullah SAW mahu membuktikan kebenaran Aisyah. Baginda telah mengadakan rundingan bersama para sahabat. Pelbagai cadangan yang diterima termasuklah untuk menceraikan Aisyah.


Nabi Muhammad meminta para sahabat untuk membersihkan nama baik serta keluarganya daripada tuduhan yang dilemparkan. Namun, perbalahan terjadi apabila setiap darinya saling menyalahkan antara satu sama lain. Kaum Munafiq tertawa sendiri melihat perbalahan umaat ISLAM kerana sikap mereka yang sememangnya keji.


Nabi Muhammad SAW datang menemui Aisyah dan berkata:
"Wahai Aisyah, sekiranya kamu bersih dari tuduhan itu, maka ALLAH akan membersihkan namamu. Tetapi, sekiranya kamu rasa sudah berbuat dosa, maka mohon ampun dan bertaubatlah kepada ALLAH SWT. Hamba yang bertaubat kepada ALLAH, maka ALLAH pasti mengampuninya."


Berderaian air mata sang bidadari Aisyah Humaira mendengar kata kata baginda, maka beliau pun menjawab:

"Demi ALLAH, tiada apa yang dapat saya ucapkan selain apa yang diucapkan oleh ayah Nabi Yusuf. 'Jika demikian, bersabarlah aku dengan sebaik baiknya, dan ALLAH jualah yang dipohonkan pertolonganNYA, mengenai apa yang kamu katakan itu." (Surah Yusuf, ayat 18)
Tujuan Kaum Munafiq melemparkan tuduhan palsu ke atas Aisyah:
1) Mahu merosakkan serta mengaibkan nama baik ahlul bait serta keluarga Abu bakar as- siddiq

2)Mahu merosakkan keharmonian rumah tanga Nabi Muhammad

3) Mahu memusnahkan perpaduan orang ISLAM dan menanam benih benih perpecahan antara mereka

Kaum Munafiq berjaya mencapai matlamat mereka namun pertolongan dari ALLAH SWT membongkar niat jahat mereka sekaligus membersihkan nama Aisyah yang tercemar. Wahyu ALLAH SWT ayat 11 hingga 19 membersihkan semua tuduhan ke atas sang bidadari.

"Sesungguhnya orang yang membawa berita yang dusta itu ialah segolongan daripada kalangan kamu; janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap tiap seorang antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukanya itu , dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyebarkan antara mereka, akan beroleh seksa yang besar (dunia dan akhirat). Sepatutnya kamu mendengar tuduhan itu wahai orang yang beriman, lelaki dan perempuan, menaruh baik sangka kepada diri mereka sendiri dan berkata. 'Ini adalah tuduhan dusta yang nyata.' Sepatutnya mereka (yang menuduh) membawa empat orang saksi membuktikan tuduhan itu. Oleh kerana mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka mereka itu pada sisi ALLAH adalah orang yang dusta. Dan jika tidak kerana adanya limpah kurnia ALLAH dan rahmatNYA kepada kamu di dunia dan di akhirat, tentulah kamu dikenakan azab seksa yang besar disebabkan berita palsu itu; Iaitu semasa kamu bertanya atau menceritakan berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu berkenaan sesuatu yang tidak tahu kesahihannya; dan kamu pula menyangkanya perkara kecil, pada hal ia pada sisi ALLAH sangat besar dosanya. Dan sepatutnya semasa kamu mendenagr, kamu segera berkata: 'Tidaklah layak bagi kami memperkatakan tentang hal ini! Maha suci Engkau (Ya ALLAH daripada mencemarkan nama baik ahli rumah Rasulullah)!. Ini adalah satu dusta besar yang mengejutkan. ALLAH memberi pengajaran kepada kamu supaya kamu tidak mengulangi perbuatan ini selama lamanya, jika benar kamu orang yang beriman. Dan ALLAH menjelaskan kepada kamu ayat ayat keterangan (hukum hukumNYA) kerana ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana. Sesungguhnya orang yang suka menghebahkan tuduhan yang buruk di kalangan orang yang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan akhirat dan inatlah ALLAH mengethaui (segala perkara) sedangkan kamu tidak mengetahui (yang demikian)."

Manakalah ayat 23 dan 24 dalam surah yang sama menyebut:

"Sesungguhnya orang yang menuduh perempuan perempuan yang terpelihara kehormatannya yang tidak terlintas memikirkan sebarang kejahatan lagi beriman, akan dilaknat (oleh ALLAH) di dunia dan akhirat dan mereka pula akan beroleh seksayang besar; Pada hari lidah mereka dan tangan mereka serta kaki mereka menjadi saksi ke atas diri mereka sendiri, berkenaan segala yang mereka lakukan."

Betapa mulianya kedudukan sang bidadari Aisyah Humaira apabila ALLAH SWT membelanya menerusi kalamNYA, wahyu yang diturunkan kepada ummat ISLAM. Perjalanan kisah fitnah yang melanda ummul mukminin tidak hanya memberi peringatan bahana fitnah sesama manusia tetapi juga peringatan utama buat golongan istimewa bernama wanita. Insan yang bernama wanita ini terlalu bernilai harganya namun dalam masa yang sama, harga diri wanita itu bisa jatuh ke tempat yang terendah sekali sekiranya tidak dijaga dengan sebaiknya.

Kisah yang tercatat dalam Al Quran ini diibaratkan pesanan ALLAH SWT buat kaum wanita bahawa diri kita sebagai wanita ini harus dijaga sebaik baiknya. Syaitan bisa mencari segenap arah untuk menjadikan wanita sebagai penyumbang ke arah kejatuhan ummah. Tangan wanita yang menghayun buaian bisa menggoncangkan dunia tetap dalam masa yang sama juga bisa menghancurkan dunia. Saya pernah terbaca sebuah tulisan yang mengatakan bahawa wanita sebagai mahaguru alam. Kuasa mendidik dan membentuk dunia terletak di tangan seorang wanita. Namun sejauh manakah kita yang bergelar wanita sudah benar benar bersedia untuk menjadi bidadari yang mampu mengharumkan kembali wangian ISLAM di bumiNYA ini

Sesungguhnya betapa ummah zaman kini merindukan kebangkitan bidadari yang mampu membawa arus perubahan kepada ummah. Namun bidadari tersebut haruslah punya pakej selengkapnya iaitu keimanan dan ketaqwaan yang cukup sebagai bekalan dalam perjalanan perjuangan yang panjang. Siapakah bidadari tersebut? Adakah saya dan kalian?? Tepuk dada dan tanyalah iman mu................
Wallahualam



Tulisan ini kuhadiahkan buat anak kesayanganku, Aisyah marfuzah =). Kak Rasina dan Encik Baco jangan marah ya ^_^


P/s: Perjalanan ke Sandakan mendapat sedikit halangan....... doakan daku diberi kekuatan............

Thursday, April 21, 2011

Waris jari hantu!


Bismillahirahmanirahim

Alhamdulillah, sekali lagi diberi peluang nikmat iman dan ketenangan untuk mencoretkan sesuatu buat 'bidadari' kesayangan saya ini. Sesungguhnya pada tika ini, waktu terlalu mencemburui saya. Bebanan kerja yang semakin bertambah beserta bebanan pemikiran membuatkan saya sedikit hampir melupakan bidadari saya ini. Namun kepadatan waktu itu TIDAK BOLEH sama sekali saya jadikan alasan untuk berhenti berkongsi sesuatu bersama kalian yang sudi menjadi pengunjung istimewa bidadari saya ini. Tidak ada isu menarik yang ingin diceritakan cuma secebis kisah perjalanan hidup saya yang bernama Asiah Yusro. Seperti yang saya katakan sebelum ini bahawa saya bukanlah seorang penulis yang hebat, cuma yang saya harapkan agar tulisan saya bisa membawa kembali hati hati pembacanya kepada pemilik yang sebenar iaitu ALLAH SWT.

Dakwah adalah kecintaan dan kegilaan

Mungkin kalian terasa pelik dengan tajuk entri kali ini. Sebenarnya bukan cerita seram yang ingin saya kongsikan di sini. Namun, ada sesuatu kisah istimewa yang ingin dilakar bersama bidadari apatahlagi cerita ini sedikit sebanyak memberi impak dalam perjalanan saya mentarbiyah dan ditarbiyah bersama sama adik adik usrah saya. Seperti yang saya maklumkan sebelum ini, buat tahun ini saya menggalas dua bidadari jelita di bahu saya. Kekadang diri saya ini berasa tidak mampu kerana saya bukanlah orang yang hebat untuk mentarbiyah. Diri saya ini juga baru mengenal erti tarbiyah apabila saya mengalami proses transformasi hidup mengenal ALLAH beberapa tika yang lalu. Cuma seringkali saya diingatkan bahawa jika saya tidak sanggup memikul beban dakwah ini maka diri saya yang bernama Asiah Yusro ini juga pasti tidak akan wujud dan bercoretan bersama bidadari ini. Terasa begitu indah sekali tatkala diri ini dikunjungi lamaran dakwah. Dakwah jugalah yang telah mengenalkan diri ini dengan hakikat perjuangan. Jadi, sudah tentu tidak salah jika saya katakan bahawa dakwah adalah satu kecintaan dan kegilaan yang begitu nikmat sekali. Kerana dakwah dan tarbiyah itu bisa memusing seseorang itu sebanyak 360 darjah dan contoh yang paling mudah adalah diri saya sendiri. Maka, atas kecintaan dan kegilaan pada gerak kerja dakwah yang mengubah diri saya itu, saya bersedia menggalas amanah untuk menjadi 'ibu' kepada barisan bidadari harapan ummah.

Saya bersama BALKIS

Saya bersyukur kerana dikurniakan adik adik bidadari yang begitu bersemangat untuk memajukan ISLAM. BALKIS adalah nama kepada sekumpulan bidadari ini. Setelah hampir setengah tahun saya bersama BALKIS, saya begitu bersyukur kerana ALLAH memberi saya peluang berharga untuk menggilap permata yang amat dirindukan ummah. Pelbagai kisah suka dan duka saya bersama BALKIS. Perasaan bersalah sering kali menyirap di pembuluh darah saya apabila mendapat mesej daripada adik adik yang mengatakan rindu untuk berusrah dengan saya. Adakalanya saya berasa saya tidak mampu untuk memberi layanan yang sewajarnya buat adik adik usrah saya. Maka, seringkali saya berpesan kepada mereka bahawa, ikutilah sesuatu usrah itu kerana ALLAH dan agama, bukan kerana kakak naqibah. Ingatlah bahawa tarbiyah itu datang daripada ALLAH SWT, bukannya dari manusia yang hina seperti saya. Apatahlagi diri saya ini adalah insan yang banyak melakukan kesilapan silam dan cetek ilmu pengetahuannya =)

Hyperactive =)

Teringat ketika lawatan adik adik BALKIS ke SMK Tebobon dan juga PERPIS. PERPIS merupakan suatu pertubuhan ISLAM di sekolah tersebut. Adik adik BALKIS begitu kagum melihat muslimat PERPIS yang begitu beradab sopan dan beragama. Alhamdulillah, sudah tentu ini adalah hasil didikan muslimat muslimat hebat sebagai naqibah mereka iaitu Adik Yuyu dan juga Adik Suhaila. Namun diri ini terasa sungguh lucu apabila adik adik BALKIS mengatakan mereka terdiri daripada golongan yang hyperactive kerana naqibahnya juga seorang yang hyperactive! Inilah yang saya katakan sebagai waris jari hantu. Adik adik usrah akan mewarisi tabiat dan perangai kakak naqibahnya. Jika kakak naqibah seorang yang serius, mereka pasti akan menjadi serius tetapi kalau kakak naqibahnya jenis yang hyperactive, mereka pasti akan mewarisi tradisi tersebut. Malahan, tradisi tersebut bisa diwariskan turun temurun ibarat sebentuk cincin pusaka. Sesungguhnya saya berasa amat bersalah sekiranya menunjukkan pengaruh yang kurang baik buat adik adik usrah saya. Dalam masa yang sama juga, saya tidak menafikan bahawa diri saya sememangnya adalah diri saya. Saya tidak pernah cuba atau berpura pura menjadi orang lain. Cuma, diri saya tersenyum kembali apabila adik adik BALKIS mengatakan bahawa mereka juga seorang yang hyperactive seperti saya tetapi masih ingin bergelar seorang srikandi pejuang agama. Hyperactive bukanlah satu halangan untuk bergerak kerja dalam perjuangan tetapi juga boleh dijadikan satu kelebihan untuk memperkenalkan ISLAM dan meniup semangat perjuang insan lain. Biarpun batang hidung ini sendiri terasa, namun saya ingin menjadi seorang yang qanaah. Saya ingin bersyukur atas kurniaan ALLAH SWT ke atas diri saya =)

Ketam mengajar anaknya berjalan?

Betapa saya merisaukan bahawa diri saya ini menjadi seperti ketam mengajar anaknya berjalan senget. Saya berdoa kepada ALLAH SWT agar setiap pesanan yang saya titipkan buat adik adik BALKIS adalah untuk kebaikan namun kebaikan itu biarlah ditujukan pula buat insan insan yang mentarbiyah diri saya dan menerima saya ketika saya berasa dalam kejahilan iaitu naqibah dan cermin cermin ajaib saya. Hal ini menjadikan saya bangkit dari mimpi yang lena bahawa tanggungjawab menjadi seorang naqibah bukanlah sesuatu yang mudah kerana kita menggalas amanah sebagai seorang pemimpin kepada kumpulan usrah kita. Bagi saya, seorang naqibah yang baik itu pasti berusaha melahirkan naqibah lain yang lebih hebat. Ini bermakna, kita mengharapkan kehadiran adik adik ke dalam usrah bukan sekadar untuk menambahkan atau memperbanyakkan bilangan ahli, tetapi apa yang kita inginkan adalah penerapan nilai nilai ISLAM dalam diri mereka. Seringkali saya mendengar luahan ahli usrah yang kecewa dengan sikap naqibah yang terlalu tegas sehingga memaksa adik adik usrahnya berubah seperti yang dikehendakinya. Untuk diri saya, saya ingin menjadi seorang naqibah yang dekat di hati adik adik BALKIS kesayangan saya. Jika dizinkan, ingin saya menatang mereka dengan kasih sayang agar mereka memahami bahawa ajaran ISLAM itu adalah ajaran kasih sayang. Walaubagaimanapun, saya tidak mahu mereka terlalu terikat dengan saya. Gerakan dan perjuangan dakwah harus fleksibel. Mereka haruslah sentiasa bersedia untuk menerima pentarbiyahan dari sesiapapun asalkan disandarkan kerana ALLAH SWT.

Naqibah yang bagaimana pilihanmu?

Teringat suatu persoalan yang dilontarkan kepada adik adik BALKIS iaitu naqibah yang bagaimana pilihan mereka, yang suka buat lawak tetapi sedikit inputnya ataupun yang membosankan tetapi memberi pengisian yang hebat inputnya. Sekiranya saya yang diberi pilihan, saya mahu kedua duanya. Bukan bermakna saya seorang yang tamak tetapi bagi saya seorang naqibah yang hebat adalah naqibah yang bisa menyelami hati dan kehendak mad'unya. Seperti yang saya katakan sebelum ini, pandanglah seseorang atau sesuatu itu dengan kaca mata dakwah. Carilah potensi dakwah yang ada dalam diri mereka. Sekiranya adik usrah kita jenis yang suka berfesyen, perkenalkan mereka dengan cara pemakaian yang begitu indah dalam ISLAM, jika adik usrah kita pula jenis yang couple, pujuk dan didik mereka dengan kasih sayang hakiki dari ALLAH SWT. Katakan kepada mereka, hatimu milik TUHAN, untuk apa diserahkan kepada yang tidak berhak selagi belum tiba masanya.

Berkongsilah!

Saya sangat suka berkongsi cerita bersama adik adik BALKIS kesayangan saya. Pengalaman penghijrahan dalam hidup saya, pengalaman dan cabaran saya berkerja sebagai seorang jururawat (termasuk cerita seorang jururawat berbaju hijau yang berada di belakang saya ketika bekerja waktu malam), perjalanan dakwah saya dan juga kehidupan seharian saya. Saya ingin adik adik usrah saya mengetahui bahawa saya bukanlah Asiah Yusro yang sempurna. Saya juga seperti mereka. Alhamdulillah, saya masih punya dua pasang tangan, dua pasang telinga, dua pasang mata dan sepasang hidung dan mulut. Cuma yang selalu saya titipkan buat mereka, PELAJARAN TETAP NOMBOR SATU TETAPI ALLAH DAN AGAMANYA BUKAN NOMBOR DUA. Saya bukanlah seorang yang pandai dalam pelajaran tetapi saya percaya bahawa ALLAH meninggikan darjat mereka yang berilmu. Selain itu dengan ilmu, inshaALLAH ISLAM bisa dimartabatkan dan redha ALLAH pasti bersama.

Kisah Asiah Yusro

Ini adalah secebis kisah diri saya yang kerdil ini. Sesungguhnya saya masih ingin banyak belajar dan meneguk ilmu agama kerana saya rasa saya telah mensia siakan suatu masa yang panjang dalam hidup saya. Saya bermohon kepada ALLAH SWT agar sentiasa meletakkan saya dalam naungan kasih sayang hidayah dan taufiqNYA. Saya rela menderita dan kesakitan asalkan tarbiyah ALLAH sentiasa bersama saya. Saya tidak sanggup lagi berjauhan dengan hidayah dan taufiq dari ALLAH SWT kerana saya berasakan itu adalah tika waktu yang sangat menderita dalam hidup saya. Dan sudah tentu saat yang paling indah adalah ketika mendapat petunjuk kasih sayang dariNYA.

Ku ingin menjadi bidadari syurga!

Terima kasih yang tidak terhingga buat pengunjung layakkah aku menjadi bidadari syurga. Mohon doa kalian apabila singgah di bidadari saya ini, mendoakan agar impian saya untuk menjadi bidadarinya terlaksana. Untuk menjadi bidadari syurga pasti tidak mudah namun saya percaya rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk hamba hambaNYA. Mohon maaf juga atas pertukaran lagu di blog saya ini. Saya mendapat banyak respon agar mengembalikan lagu bidadari pada bidadari ini. Maka terimalah lagu bidadari ini sebagai hadiah daripada saya buat semua pengunjung layakkah aku menjadi bidadari syurga ini. Kalian adalah bidadari saya =)

Bidadari 2x
Temanilah resahku
Bidadari 2x
Tenangkanlah jiwaku
Sumpah setia hidup mati
Semuanya kerana kau isteriku
Isteriku tercinta pelengkap rusuk kiriku

Bidadari 2x
Jadilah pedampingku
Bidadari 2x
Jadilah sang setia
Kerna cinta cinta suci
Buktinya tidak pernah sepi
Sepi daripada cubaan yang tak terduga

Chorus *

Kau umpama bintang utara
Penunjuk jalan yang terang
Kau beri harapan saat ku jatuh
Bangun semula
Dan berikan sakti cintamu
Penawar racun berbisa
Dan ikatan kita cinta abadi hanya disyurga....


Ya ALLAH, aku ingin sekali bersama Asiah, Maryam, Fatimah dan Saidatina Khadijah bergembira di syurgaMU... AMEEN ^_^

Asiah Yusro

p/s: Bakal menjadi burung hantu selama tiga malam.... doakan saya kuat =)

Friday, April 15, 2011

Transisi buatmu bumi tarbiyah!!





Bismillahirahmanirahim

Terasa beberapa ketika ini diri ini dipenuhi rasa mual dan meloya setiap kali menonton sesuatu yang berunsur fitnah. Rasanya terlalu takut untuk menonton kerana takut mendapat "SAHAM BERSAMA" apabila ditanya ALLAH di akhirat nanti. Bagi ana, mereka yang tidak henti henti menabur fitnah ini adalah golongan yang PENAKUT untuk bertentang secara berhadapan. Mungkin golongan sebegini berasa kekalahan sudah berada di sisi mereka cuma masih lagi mem
buru kemenangan dengan cara meracuni pemikiran masyarakat. Tidak habis satu, satu lagi isu fitnah dilemparkan. Tidakkah golongan sebegini takut dengan azab ALLAH SWT? Teringat pesanan seorang murabbi, golongan yang berani melemparkan fitnah sebegini adalah golongan yang tidak ada jiwa beragama dalam hidupnya kerana seseorang yang beragama pasti berusaha menghalang dirinya untuk melakukan kebatilan.



Seringkali ana merisaukan barisan jundi yang berjuang di gelanggang perjuangan. Kadang kadang fitnah yang tersebar sebegini bisa mengganggu fikiran sang jundi yang masih mentah untuk berjuang. Teringat pesanan naqibahku, didiklah akhlak kita sebagai jundi apabila memberi wala' kepada seorang Qiyadih dengan mengingati firman ALLAH dalam Surah Al Hujurat ayat 6 iaitu:

Wahai orang orang yang beriman, jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa sesuatu berita, maka telitilah
kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan sesuatu kaum kerana kebodohan (kecerobohan) dan akhirnya kamu menyesali perbuatan kamu itu.


Pesanan buat sang jundi, jika datang sesuatu perkara yang belum dibenarkan kesahihannya berkisar tentang pemimpinmu, maka bersabarlah kerana amat ditakuti perkara itu sekadar fitnah yang berlaku kerana kebobrokan manusia. Manusia ini berbagai bagai jenisnya sehingga mengingatkan diri ana pada perkongsian oleh sang murabbi mengenai tafsiran surah At Taubah berkenaan ciri ciri manusia munafiq. Antara ciri cirinya adalah

1) Kufur kepada ALLAH dan rasul
2) Solat dalam keadaan terpaksa (malas melakukan solat)
3) Menginfaqkan harta dengan keadaan tidak ikhlas.


Takut takut kita yang bergelar jundi ini jatuh kepada kategori mereka yang munafiq apabila kita berjuang dalam keadaan tidak ikhlas. Apatahlagi ketidak ikhlasan terhasil apabila berlakunya permasalahan hati antara sang jundi dan qiyadhi.

Tidak hairanlah pimpinan tertinggi PAS, Tuan Guru Abdul Hadi begitu menekankan aspek pemahaman tafsiran surah Al Hujuraat terhadap ahli ahli jemaah kerana surah ini merupakan satu garis panduan buat sang jundi dan qiayadhi dalam sesuatu gerakan. Tiada lagi gerakan ISLAM yang wajar dicontohi selain sebatalion jundi jundi agung asuhan Rasulullah SAW. Ketaatan kepada pemimpin yang BERAGAMA adalah yang PATUT dan WAJIB diberikan. Sesungguhnya kriteria pemimpin yang wajar dicontohi adalah si dia Umar bin Khattab. Saidina Umar bin Khatab mengajar kita sebagai satu teladan yang penting bahawa memberi bantuan itu tidak kenal waktu, tidak perlu dihebahkan. Dia tengah malam nan gelap gelita, dia membawa makanan sendiri di bahunya. Tidak ada bendera parti berkibar! Tidak ada risalah tersebar. Semua dilakukan dalam senyap.

Berbanding dengan pemimpin sekarang yang berapi rapi mengatakan mengutamakan rakyat tetapi wajah hanya menjenguk ketika musim pengundian. Padahal, sakit pening penduduk kawasan tidak pernah diambil tahu. Hanya lebih selesa duduk di kerusi pemimpin tanpa ada turun padang. Namun, apabila musim pemilihan bermula, mula sudah menunjuk kemanisan wajah dan mencuba pelbagai cara untuk menawan hati rakyat. Begitu menjengkelkan pemimpin sebegini. Sampai bila kita mahu membiarkan diri tertipu dengan janji janji palsu yang ditaburkan? Tepuk dada, tanyalah iman kalian. Jika kalian benar mencintai agama , pasti juga memilih pemimpin yang beragama dan bukan golongan yang sekadar melepaskanatuk di tangga.


Transisi buatmu bumi tarbiyah!

Terasa entri kali ini begitu panas bahangnya. Apatahlagi seruan jihad kini bergema di bumi tarbiyah. Apakah khabar benih semaian di bumi tarbiyah? Sudah cukup subur dan mewangi sekaligus merealisasikan azam tertinggi iaitu mendaulahkan ISLAM di bumi tarbiyah. Jangan sekali kali wahai sang jundi, kalian merasakan impian KEMENANGAN itu adalah sesuatu yang boleh diPERLEKEHKAN kerana kekuasaan ALLAH meliputi segalanya. Sekiranya KEMENANGAN diberikan, maka menangislah kalian wahai Ansorullah kerana kita punya satu tanggungjawab untuk mengisi kemenangan. Kita tidak mahu kemenangan itu sekadar kemenangan kosong sehingga kita terlupa matlamat utama perjuangan JAMAAH adalah untuk menegakkan ISLAM dibumiNYA. Jangan kita terlalu gopoh dan dilalaikan dengan kemenangan sehinggakan kemenangan menjadi satu dosa buat kita dan JAMAAH. Walaubagaimanapun, sekiranya KEKALAHAN ditakdirkan ALLAH SWT, tersenyumlah wahai saudaraku, yakinlah wahai sang jundi sejati, ini adalah rangka tarbiyah yang diaturkan ALLAH SWT agar kita bisa menjadi jundi yang benar benar hebat di sisiNYA. Tidak mengapa kita KALAH dunia tetapi menang di sisiNYA daripada MENANG dunia tapi tiada nilaian di sisi ALLAH SWT. Ingatlah bahawa kekalahan di dunia adalah kemenangan yang ditangguhkan.

Sesungguhnya harapan kepada perubahan sentiasa subur di bumi tarbiyah. Apa yang penting kesungguhan jentera dan jangan pernah putus asa dengan pertolongan ALLAH SWT. Walauapapun ketentuanNYA, bersyukurlah dirimu wahai sang jundi kerana mengecapi perjuangan dakwah yang terlalu indah di bumi tarbiyah yang ketandusan. Kepuasan dakwah dan perjuangan yang disandarkan semata mata kerana ALLAH SWT, tidak dapat digadaikan dengan permata zamrud sekalipun apatah lagi jika diiringi dengan redha ALLAH SWT. Biarpun dirimu tidak mengecapinya di dunia, namun akhirat pasti berasa kemanisannya.

Harapan PAS di SARAWAK
1) Bersedialah menunaikan tanggungjawab. Niatkanlah pengundian itu sebagai satu ibadah untuk memilih pemimpin yang benar benar dapat menyelamatkan kalian dunia dan akhirat.
2) Bersedialah membuat perubahan. Sarawak baru adalah impian bersama. Jangan pernah takut membuat perubahan jika sebelum ini anda telah tertindas.
3) Pilihlah calon parti yang bisa membawa kesejahteraan kepada bumi yang makmur dan indah kurniaan ALLAH ini
4) Memilihlah kerana ALLAH, nescaya ALLAH akan memberikan pemimpin terbaik.





Semoga bulan sentiasa bersinar indah di bumi tarbiyahku.... TAKBIR!
Asiah yusro

Gambar: ihsan Pas Sarawak

Wednesday, April 6, 2011

Penghijrahan itu





Teringat suatu perbualan bersama seorang rakan pelajar non muslim ketika masih bergelar seorang 'student nurse'. Ketika itu, kami berdua bertugas
pada waktu petang dan diberikan sedikit masa rehat setelah selesai menyediakan ubat untuk para pesakit. Rakan non muslim ini juga merupakan seorang yang aktif dalam agamanya.

"Asiah, masa kamu berubah dulu, saya amat meyakini bahawa perubahan kamu sekejap saja dan sekadar main main. Saya tak sangka kamu akan bertahan selama ini. What make you change DRASTICALLY?"

Terasa makanan yang masuk ke dalam organ penghadaman saya ingin keluar begitu sahaja apabila ditanyakan soalan sedemikian. Saya tidak menyangka bahawa dia mengikuti perkembangan diri saya dan saya juga tidak menyangka dia berminat untuk mengetahui apa dan kenapa saya melakukan penghijrahan dalam diri saya. Terus terang saya katakan bahawa sebelum ini saya belum cukup kuat untuk berhadapan dengan dia. Apatahlagi dia seorang yang sangat kuat berpegang kepada agamanya. Dalam hati saya berdoa kepada ALLAH SWT agar diberi kelancaran lidah untuk mengatur bicara. Sengaja juga saya meng'highlight'kan perkataan drastic. Saya tidak tahu bahagian mana diri saya berubah secara drastik. Bagi saya, perubahan saya adalah perubahan biasa. Penghijrahan seorang manusia yang jahil kembali mencari jalan kebenaran. Sudah menjadi lumrah buat kita seorang manusia untuk mencari kebaikan. Fitrah semula jadi yang tidak dapat dinafikan. Malah hal ini diperkuatkan lagi dengan Firman ALLAH dalam surah As Syams ayat 8 hingga 10:

"Maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketaqwaan. Sungguh beruntung orang orang menyucikan (jiwa itu). Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya"


Ayat ini juga merupakan ayat Al Quran pertama yang diberikan oleh seorang adik junior yang ketika itu berusaha mentarbiyah diri saya. Malah ayat ini begitu sebati dengan kehidupan saya sehingga kini apatahlagi berhadapan dengan godaan nafsu yang melemahkan langkah perjuangan saya.

"Shu mei, Alhamdulillah, ALLAH SWT memilih saya untuk mencari cintaNYA. Selama ini saya selalu mencari kesempurnaan dalam hidup tetapi saya tidak pernah puas. Saya tidak tahu apa lagi yang saya ingin cari. Hati saya terasa kosong. Ada sesuatu kekurangan yang tidak dapat saya isi. Setelah sekian lama, akhirnya saya mengerti bahawa kekosongan itu dapat diisi dengan rahmat dan limpahan kasih sayang merasai hidayah dan taufiq dariNYA"

" I thought your chance because of human. Sometimes I cannot believe that you can wear like this. I feel like Im dreaming or what..."

" Shu mei, percayalah, ini adalah diri saya. Asiah Yusro. Saya masih Asiah Yusro yang sama, rakan rakan kamu semua. Cumanya cara saya berpakaian ini adalah saya mengikuti perintah wajib dalam agama kami".

"Tidakkah kamu berasa rugi? Kecantikan kamu terhalang. Adakah ISLAM tidak menghargai wanita wanitanya dengan menghalang mereka untuk kelihatan cantik?"

"Segala puji untuk ALLAH SWT. Alhamdulillah, betapa beruntungnya kami sebagai wanita ISLAM. ALLAH swt sangat menghargai wanita. Maka dengan itu, wanita yang indah itu dilindungi maruah dan harga diri. Sekiranya kita menyayangi sesuatu contohnya buku kesayangan kita, kita pasti akan membalut buku itu sebaik baiknya dan menyimpannya secara rapi. Begitu juga dengan makanan yang dimasak, kita pasti melindungi makanan tersebut daripada tercemar. Begitulah caranya wanita ISLAM dilindungi. Wanita ISLAM percaya bahawa kecantikan hakiki adalah apabila taat pada perintah kepada ALLAH SWT, dan jika benar seseorang itu taat pada agama, dia juga akan menilai kecantikan berdasarkan agama."

Dalam hati saya sebenarnya sudah bersedia dengan jawapan kerana saya amat meyakini bahawa Shu Mei pasti bertanya saya berkaitan pemakaian wanita ISLAM. Inilah mungkin yang dikatakan drastik oleh Shu Mei apabila saya mengubah cara berpakaian saya. Apatahlagi kegusaran Shu Mei yang mengatakan bahawa ISLAM menghalang wanita untuk kelihatan cantik. Teringat saya tentang satu hadith yang cukup indah:


ALLAH itu indah dan sukakan keindahan. (Sahih Muslim 131)

Islam tidak pernah melarang seseorang wanita itu untuk kelihatan cantik malahan lebih bertuah dan beruntung wanita ISLAM yang kelihatan cantik itu mendapat ganjaran pahala dari ALLAH SWT. Namun, AWAS, takut apabila terlalu obses cantik, mendapat kemurkaan dari ALLAH SWT pula. Maka, hijabkanlah kecantikanmu buat mereka yang berhak =)

"I want to know more about ISLAM but I dont know. One more question, why ada certain muslim yang sembahyang dan ada yang tak sembahyang. Ada yang pakai tudung dan ada yang tak pakai tudung. Macam kami, kami boleh sembahyang bila bila masa, tapi muslim macam ada certain time yang perlu sembahyang."

"Sesungguhnya segala suruhan agama itu MESTI dilakukan.TIDAK ada alasan untuk tidak melakukan suruhan agama. Tetapi ingatlah tidak semua manusia itu sempurna. Pilihan terletak di tangan kita sama ada untuk melakukan kebaikan atau meninggalkannya. Agama TIDAK BOLEH SEKALI KALI disalahkan apabila berlakunya kejahatan dalam diri seseorang kerana individu itu sendiri yang melakukan kejahatan itu." (Perkataan yang dihuruf besarkan menandakan saya menekankan dan menegaskan suara saya.)

"So, orang yang tak sembahyang dan tak pakai tudung jahat?" katanya selamba.

Tersentap saya mendengar pernyataan sedemikian. Siapalah kita manusia untuk menilai buruk baik seseorang. Tugas kita yang paling utama adalah untuk memberi peringatan. Kita juga manusia biasa. Adakah sehingga akhir hayat kita, kita masih mendapat limpahan dan hidayah taufiq dariNYA? Teringat sebuah hadith yang cukup dipegang diri ini iaitu hadith ke 4 dalam hadith Arbain Imam Nawawi bahawa:

Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah bin Mas'ud r.a. berkata, Rasulullah yang jujur dan dipercayai ucapannya memberitahu kami, ' Sesungguhnya setiap kamu dikumpulkan penciptaanya dalam rahim ibunya selama empat puluh hari berupa nuftah (sperma) kemudian menjadi alaqah (segumpal darah yang menggantung) selama waktu itu juga menjadi mudghah (segumpal daging) selama waktu itu pula, kemudian diutuslah malaikat untuk meniupkan roh kepadanya dan menyampaikan empat perkara iaitu: menulis rezekinya, ajalnya, amal perbuatannya dan akan menjadi orang sengsara atau bahagia. Demi ALLAH yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selainNYA, sesungguhnya ada seorang di antara kamu yang sentiasa beramal dengan amalan penghuni syurga, hingga jarak keduanya tinggal sehasta, namun ketetapan (ALLAH) mendahuluinya, lalu ia melakukan amalan penghuni neraka sehingga masuk ke dalamnya, dan sesungguhnya ada seseorang di antara kamu yang sentiasa beramal dengan amalan penghuni neraka, hingga jarak keduanya tinggal sehasta, namun ketetapan (ALLAH) mendahuluinya, lalu ia melakukan amalan penghuni syurga sehingga masuk ke dalamnya. (HR. Bukhari dan Muslim)

Apabila berasa diri sudah melakukan amalan kebaikan, sebaiknya segera dilupakan. Takut kerana kesombongan kita, ALLAH menhantar kita menghuni nerakaNYA, nauzubillah. Seharusnya kita merasa tidak cukup dengan amalan yang dilakukan kerana kita tidak tahu di tahap mana penerimaan amalan kita. Malah, hidayah dan taufiq adalah milik ALLAH SWT, dalam sekelip mata apabila ALLAH sudah memegang hati seseorang itu, dia pasti boleh berubah ke arah kebaikan. Maka jawapan yang saya berikan untuk Shu Mei;

"Kita hanya manusia biasa. Dalam ISLAM sendiri, kami di ajar untuk tidak terus melabel seseorang itu jahat atau baik. Kami percaya ALLAH SWT sahaja yang berhak menentukannya dan kami yakin seseorang itu pasti boleh berubaha kerana kebaikan jika sentiasa dekat dengan ALLAH SWT. Cuma, apa yang saya ingin tegaskan di sini, YANG BAIK ITU, pasti BERSOLAT dan BERTUDUNG kerana yang baik itu pasti berusaha untuk mengikut perintah ALLAH, wallahualam."

Perbualan kami terhenti tatkala kami masa untuk rehat telah tamat. Kami perlu meneruskan kerja kerja di hospital. Namun, perbualan petang itu cukup melekat di kotak pemikiran saya biarpun sudah setahun berlalu dan kini saya sudah bergelar staff nurse. Alhamdulillah, ALLAH beri kekuatan untuk saya menyusun butir butir bicara pada bidadari kesayangan saya ini. Seperti yang saya katakan pada entri sebelum ini, seolah olah diri saya ini sudah tidak mampu memberi. Hati saya bermonolog sendiri bahawa mungkin diri aku ini tidak punya apa apa sehingga tidak dapat memberi. Mungkin juga hati saya ini dipenuhi maksiat yang menghijabkan diri saya dari terus menyampaikan. Sesungguhnya bertaubat saya kepada ALLAH SWT atas segala kelalaian dan kekhilafan diri saya. Semoga saya sentiasa kekal dalam pemeliharaan ALLAH dan semoga diri ini sentiasa bermuhasabah diri. Teringat pesanan yang sering saya titipkan buat anak anak usrah dan sahabat sahabat saya bahawa sekiranya seruan kita itu tidak dapat diterima, maka muhasabahlah diri kita, mungkin ada dosa dosa kita sebelum ini yang BELUM DISUCIKAN. Dan kini, kata kata tersebut sewajarnya saya tujukan buat diri saya sendiri....


Wallahualam
Hanya hati yang suci dapat menyucikan hati hati yang lain......

‎"Ya Allah, jika mati adalah terbaik buat diriku, maka matikan laa aku dalam keimanan terhadapMu..Jika hidup adalah terbaik buat diriku, maka hidupkan la aku dalam penuh rasa kehambaan kepadaMu.."

Asiah Yusro

Tuesday, April 5, 2011

Disconnect!

http://www.emocutez.com Pengumuman!
Cik Asiah Yusro kehilangan idea+ruh+mode untuk menulis...............http://www.emocutez.com Minta doakan Cik Asiah Yusro dikembalikan kekuatan untuk menulis kerana ALLAH............... http://www.emocutez.com



Diam?

Harapan?



Melarikan diri?


Beruzlah seketika................ diriku kehilangan kata kata..................http://www.emocutez.com

Monday, April 4, 2011

Bercinta hingga ke syurga...

Tahajud Cinta Nisa
Dedikasi buat seorang sahabat =)



Menyingkap kisah seorang pejuang....



Indahnya berpolitik keranaMU




Pembentangan & Perbandingan antara Islam dan Kristian dalam Isabella...



Barisan kekasih yang sedang menunggu untuk bercinta hingga ke syurgaMU... ^_^
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...