Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Thursday, April 26, 2012

Jadilah sekental Khadijah

“Saya tidak kuat untuk menghadapi semua ini”.

“Saya terasa pedih sangat bila ada yang mengutuk saya dibelakang”. Cakap seorang Ukhti yang kian aktif berdakwah untuk dirinya dan ummat.
Semua resah dan mengeluh kepenatan.
Ada yang menangis menanggung derita dan perit. Ada juga yang selamba. Semuanya inside-out !
Tika mana Allah mentaqdirkan bahawa Siti Khadijah r.a menjadi pasangan hidup Baginda s.a.w, dunia dakwah yang dulunya kelam menjadi terang.
Secara maklumnya, Siti Khadijah binti Khuwailid merupakan seorang peniaga yang berjaya didalam bidang perniagaan. Seorang yang kaya. Kesanggupan memilih untuk menjadi Penyejuk Mata kepada seorang yang tidak berharta ternyata memberi tamparan kepada seluruh wanita tika itu. Cinta sejati tidak kenal harta !
Rasulullah SAW bersabda:
“Khadijah beriman kepadaku ketika orang-orang ingkar, dia membenarkan aku ketika orang-orang mendustakan dan dia menolongku dengan hartanya ketika orang lain tidak memberiku apa-apa.”

Kekentalan Cinta Siti Khadijah
Selepas bergelar Isteri kepada Baginda s.a.w pastinya banyak yang perlu dirintangi bersama.
Kaum Kuffar Quraisy yang sentiasa memusuhi Baginda.
Abu Jahal dan seterunya.
Sehinggakan pernah semua barangan niaga Siti Khadijah diboikot serta merta dek memilih untuk bersama Baginda s.a.w
Namun, itu sedikit pun tidak mengoyahhkan cintanya kepada Baginda kerana Siti Khadijah tahu bahawa perjuangan Baginda perjuangan yang benar dan mahu bersama Baginda hingga ke syurga.
Sifatnya yang tidak terburu-buru dan sentiasa berhati-hati dalam membuat tindakan sebanyak sedikit membantu Baginda menjulang tinggi kalimah tuhan Allah yang Maha Esa.
Cacian. Makian. Herdikan. Perlian semuanya dihadam begitu sahaja oleh Siti Khadijah.
“Barang siapa yang mengerjakan amalan saleh, baik lelaki mahupun wanita dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami berikan balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan.” – (An-Nahl: 97)

Jadilah Siti Khadijah Abad Ini
Bagi muslimah diluar sana yang banyak dugaan merintangi kehidupan. Jejaki jejak Siti Khadijah yang lama tercicir dek kealpaan kita.

Sifat lemah lembut dan hikmahnya.

Tegas dan prihatinnya.

Tenang dan menenangkan serta yang lebih penting cekal dalam kehidupan !

Rintangan dalam berdakwah itu perkara biasa. Keluarga, kaum kerabat dan sahabat terdekat.
Rintangan dalam melalukan perubahan itu juga perkara yang amat biasa. Kerna ianya melibatkan banyak jiwa.

Oleh kerana itu, berdakwah, berubah, berhijrah dan segalanya melibatkan jiwa manusia ianya memerlukan pengorbanan

Hati yang ikhlas merelakan perubahan dan mendambakan keredhaan mampu mengubah keadaan sekeliling yang sentiasa memusuhi.

Jejakilah jejak Siti Khadijah. Wanita pertama yang beriman kepada Allah dan RasulNya.
Sehingga di akhir hayatnya apabila baginda bertanya, “Apakah harta yang masih ada pada dirimu wahai isteriku untuk perjuangan Islam ini?”

Khadijah berkata, “Tiada apa-apa lagi, jika tubuhku dan tulang-tulangku boleh dimanfaatkan untuk perjuangan Islam gunakanlah.”

Wahai muslimah jangan menangis dan mengeluh ! Kerna tanpa anda umpama tiada lampu untuk disuluh.
“Disetiap lelaki yang hebat, dibelakangnya pastinya ada wanita yang hebat membantu. Behind every great man, there is a great women”

Apabila bercakap tentang dakwah, tidak semestinya kita perlu berada dibarisan hadapan. Tidak semestinya perlu menjadi barisan utama. Memegang pisau, mengupas bawang untuk barisan pertama pun sudah cukup mulia dan dikira sebagai dakwah. Jangan gusar ! Ada jalannnya.

Anda pilih, Anda mampu mengubahnya !


//selaluberbicara.com/

Saturday, April 21, 2012

Cinta baru saya

Bismillahirahmanirahim

Baru baru ini Yusra ada cinta baru. Tidak tahu macam mana boleh jatuh cinta. Tetapi sekali terpandang, rasa timbul perasaan kasih. Cinta baru Yusra adalah...

Cik MEOW!!! Meow Meow Meow 

Pada mulanya, saya seorang adalah yang takut dengan binatang yang biasa biasa. Maksud biasa biasa di sini ialah seperti kucing dan ayam. Kalau balik kampung, saya menjadi orang yang paling risau. Ayam ayam suka mengejar saya. Ibu menjadi mangsa untuk menghalau ayam ayam tersebut. Ibu selalu berkata kepada saya;

"Kamu ni suka makan ayam tetapi takut dengan ayam"

Sebenarnya saya sedikit fobia dengan ayam. Suatu ketika dahulu, saya tinggal di kawasan perkampungan perairan. Rumah saya di atas air. Jadi saya jarang melihat binatang binatang seperti ayam atau kucing. Dijadikan suatu cerita, saya dan sepupu saya ke kelas mengaji, apabila kami lalu di suatu kawasan, kami dikejar oleh cik angsa yang berkeliaran. Apalagi, berlarilah kami lintang pukang. Sejak dari hari itu, saya sangat fobia dengan ayam. Biarpun angsa yang mengejar saya, tetapi saya tetap juga merasakan angsa dan ayam itu satu spesis yang sama. Berbanding dengan kucing, saya juga fobia apabila melihat kucing sering mencakar sepupu saya. Maka, saya takut untuk untuk mendekati kucing. Namun, persepsi saya berubah semenjak dua menjak ini. Ingin saya kongsikan suatu kisah yang sangat indah, sehingga menyebabkan saya jatuh hati kepada Cik Meow :) :

PEYAYANGNYA RASULULLAH : KISAH RASULULLAH DENGAN KUCINGNYA.


Diceritakan dalam suatu kisah, Nabi Muhammad SAW memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. 



Suatu ketika, dikala nabi hendak mengambil jubahnya, di temuinya Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai diatas jubahnya. Kerana tidak mahu mengganggu haiwan kesayangannya itu, nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya.


Ketika Nabi kembali ke rumah, Muezza terbangun dan tunduk sujud kepada tuannya. 
Sebagai balasan, nabi menyatakan kasih sayangnya dengan mengusap lembut ke badan kucing baginda itu sebanyak 3 kali.

Dalam peristiwa lain, setiap kali Nabi menerima tetamu di rumahnya, nabi selalu menggendong mueeza dan di taruh di pahanya.
Salah satu sifat Mueeza yang nabi sukai ialah dia selalu mengeong ketika mendengar azan, dan seolah-olah suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara adzan.

Kepada para sahabatnya, nabi selalu berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan, seperti menyayangi keluarga sendiri.

Hukuman bagi mereka yang menyakiti haiwan manja ini sangatlah berat, dalam sebuah hadis shahih Al Bukhori, dikisahkan tentang seorang wanita yang tidak pernah memberi makan kucingnya, dan tidak pula melepas kucingnya untuk mencari makan sendiri. 
Nabi SAW pun menjelaskan bahawa hukuman bagi wanita ini adalah siksaan neraka.

Tak hanya nabi, isteri nabi sendiri, Aisyah binti Abu Bakar Ash Shiddiq pun amat menyukai kucing, dan merasa amat kehilangan dikala ditinggal pergi oleh si kucing.

Seorang sahabat yang juga ahli hadis, Abdurrahman bin Sakhr Al Azdi diberi jolokan Abu Hurairah (bapak para kucing jantan), kerana kegemarannya dalam merawat dan memelihara berbagai kucing jantan dirumahnya.
Ada sesetengah dari kita sanggup membiarkan kucing kelaparan. Mungkin ramai yang tidak mengetahui balasannya.




MasyaALLAH, betapa penyayangnya kekasih ALLAH, indahnya akhlak dan peribadinya, sehingga dengan binatang juga begitu berhemah. Akhir zaman ini, sukar untuk ditemukan insan yang benar benar tulus hatinya untuk menyayangi, perasaan sayang yang bukan semata mata kerana nafsu tetapi sebaliknya kerana ALLAH SWT, Harap harap lepas ni, semua kita akan sayangi kucing ya ^_^


Monday, April 9, 2012

Be creative in Dakwah!

Credit to Adik: Azreepurplealwaysbethere

Ini adalah kisah saya

Kisah saya dan perjuangan dakwah

Kisah ini biasa biasa sahaja, tetapi saya suka berkongsi sesuatu yang saya yakini bisa membawa hati hati mengingati ALLAH

Al kisahnya,
Seawal pembabitan saya (mulanya saya memahami dakwah), saya selalu berazam untuk menjadi pendakwah yang hebat. Pada ketika itu, mengikut pemerhatian saya, pendakwah wanita yang hebat perlunya berpurdah, berbaju gelap, seorang hafizah, seorang ustazah, sangat lemah lembut dan tidak pernah membuat kesalahan.

Sungguh pada ketika itu, saya berusaha bersungguh sungguh untuk menjadi seperti itu. Saya berazam untuk memakai purdah, menjadi lemah lembut, menjadi seorang ustazah, pokok pangkalnya saya ingin menjadi sempurna. Matlamat saya tiada lain iaitu saya ingin menjadi pendakwah yang hebat. Saya yakin, itulah kriteria yang diperlukan untuk menjadi pendakwah yang hebat.

Selain itu, saya juga dilanda sindrom 'Mak turut' ketika mula mula menyertai gerakan dakwah. Pantang ada akhwat yang saya lihat hebat dan berwibawa, maka saya pun berangan angan untuk menjadi seperti mereka. Saya akan mengubah minda saya dan mengikuti cara mereka. Ketika itu diri ini umpama lalang, terlalu mudah untuk diterbangkan ke sana kemari.

Akhir sekali, saya yang menjadi terlalu penat. Penat untuk menjadi orang lain. Pada masa yang sama juga, saya berasa kecewa kerana saya tidak dapat menjadi seperti mereka. Saya selalu sahaja menitiskan airmata mengenangkan kelemahan saya. Saya menginsafi diri ketika itu kerana saya langsung tidak berasa enaknya diulit jalan perjuangan. Saya beruzlah seketika, mencari jawapan terhadap kekeliruan yang saya hadapi.

Kini,
saya semakin mengerti. Apa itu dakwah sebenarnya. Dakwah tidak pernah meminta kita untuk menjadi orang lain, sebaliknya untuk memperbaiki diri dan memperbaiki yang lain. Tidak perlu terburu buru untuk menjadi mereka yang 'hebat' kerana hakikat kehebatan sebenar hanya ALLAH yang Mengetahui. Malah, skop dakwah sepatutnya lebih diperluaskan. Dakwah bukan hanya terletak pada kuliah agama tetapi sejauh mana kita berjaya membawa hati hati mengingati ALLAH. Namun kejayaan ini bukan mudah diperoleh. Segalanya dengan bantuan dan rahmat ALLAH untuk melembutkan hati mad'u (insan yang diseru).

Saya cukup mengkagumi pendakwah wanita yang cukup pakej seperti punya pengetahuan agama yang baik, latar belakang keluarga yang bagus dan sebagainya, tetapi ALLAH menciptakan manusia dengan pelbagai jenis. Cukup jelas disebutkan dalam firman ALLAH;

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (al-Hujurat: 13)

Maka buat muslimah yang biasa biasa sahaja, yang bukan ustazah, yang bukan anak seorang alim ulama, atau bukan seorang yang lemah lembut, anda juga boleh berdakwah. Bagi saya, kunci utama dakwah adalah diri kita sendiri yang sentiasa merindukan pembaikan ke jalan ALLAH. Jika kita berjaya didik diri untuk kenal dan rindu pada ALLAH, maka dengan rela hati, kita akan membawa hati hati yang lain untuk kenal ALLAH. Bukankah ALLAH mencintai mereka yang membawa insan lain mencintaiNYA?

Mengulas sedikit kata kata Ustaz Hasrizal dalam blog beliau, dia berkata:

Sesungguhnya di dalam sejarah, semasa dan masa depan kita, umat telah memiliki Khadijah, Aisyah, Fatimah dan Asma’ yang telah berdiri untuk zaman mereka. Apa yang kita mahukan adalah GADIS SEMASA yang memiliki kualiti-kualiti Khadijah, Aisyah, Fatimah dan Asma’ untuk berdiri dalam bahasa kita, mendepani cabaran kita dan menjadi srikandi untuk zaman kita. Kualiti mereka itu yang hendak dipetik dan dipeluk sebagai karakter bawaan semasa

Saya berazam untuk menjadi seperti Fatimah, bidadari kesayangan Rasulullah yang sangat taat dan patuh, tetapi saya sedar, Fatimah itu hanya akan hidup di zaman Rasulullah SAW, maka yang perlu saya lakukan adalah untuk berusaha mewarisi kualiti yang ada dalam dirinya. Saya tidak perlu untuk menjadi orang lain dalam berdakwah tetapi sebaliknya saya hanya perlu terus memperbaiki diri dan berusaha memperbaiki yang lain. Bukankah dalam dakwah itu, pengislahan diri perlu selari dengan pembaikan ummah??

Be Creative in Dakwah!

Anda ingin berdakwah? Saya juga ingin berdakwah. Anda masih tercari cari cara untuk memulakan langkah dakwah? Maka, pertama sekali perbaikilah diri anda. Kenalkan diri anda dengan ISLAM, rapatkan diri anda dengan ilmu ALLAH, dan bergaullah dengan mereka yang soleh dan solehah. Prof Dr. Yusof Al Qaradhawi menyatakan dalam bukunya, Pemuda Islam Yang Dijanjikan;

Sesungguhnya umat di zaman ini hidup tanpa roh. Ataupun ianya dipaksa hidup tanpa rohnya! Apakah roh umat ini dan siapakah pula yang mahukan umat ini hidup tanpa rohnya?

Roh umat ini adalah ISLAM. ISLAMlah yang telah menghidupkan umat ini daripada kematian. ISLAMlah yang telah mengumpulkannya daripada perpecahan, memberinya petunjuk dan mengeluarkannya daripada kesesatan serta memecahkan belenggu kejahilan.

Sesiapapun yang mahukan umat ini hidup tanpa rohnya? Mereka adalah golongan yang dengki kepadanya, takut kepada kebangkitan ISLAM serta tamak kepada kekayaan dunia.

Dikala kita tengah bersenang lenang, musuh musuh umat ISLAM sibuk merancang strategi untuk menjatuhkan kita. Jadi, apalagi alasan kita untuk tidak berdakwah? Berdakwahlah selari dengan potensi yang ada dalam dirimu. Jika anda seorang doktor, berdakwahlah kepada pesakit anda, jika anda seorang ibu, berdakwahlah kepada keluarga anda, hatta jika anda seorang pengawal keselamatan, tunjukkanlah izzah anda untuk mengawal semata mata kerana ALLAH. Kita semua boleh berdakwah.

Bagaimana dengan saya? Saya bukanlah seorang penulis yang hebat. Tulisan saya biasa biasa sahaja. Tetapi, saya begitu bersyukur atas sokongan yang diberikan kepada blog ini dan juga kepada cerita cerita pendek yang saya tulis. Tiada lain yang saya harapkan, setiap nukilan di sini, bisa membawa satu hati untuk mengenal ALLAH. Ketika saya menulis Sayonara Jahiliyyah, saya ingin memberitahu kepada semua, sejahiliyyah mana pun kita, kita pasti bisa dirawat dengan dakwah dan tarbiyah, manakala ketika saya menulis Cinta tidak semestinya bersatu, saya ingin mendidik diri saya bahawa cinta kepada ALLAH yang paling utama dan yang paling istimewa ketika saya menulis; Aku tidak sesempurna bidadari, ingin saya mengingatkan barisan para daie yang sedang mabuk untuk berbaitul muslim bahawa, baitul muslim para duat tidak diselami dengan kisah cinta yang indah ibarat Kuch Kuch Ho Ta Hai tetapi sebaliknya perlukan kesabaran dan keazaman yang kuat kerana kita membina Baitul muslim untuk menambah sinergi dalam perjuangan dakwah kita. Saya suka berkongsi dan InsyaALLAH berdakwah melalui blog saya, anda pula bagaimana?

Akhir sekali, jangan sia siakan masa yang ada. Mulakan langkah, jangan malas. Umat ini memerlukan generasi yang ada kesedaran ISLAM. ISLAM tidak akan maju jika umatnya malas. Kenali potensi diri dan asah potensi tersebut dengan berdakwah. Bak kata pepatah, di mana ada kemahuan, di situ ada jalan!. Di sini ingin saya kongsikan, hasil kreatif seorang adik yang saya pinjam gambarnya, dia berkata, kita adalah penggerak ummah. Sudah tentu, kita penggerak ummah, jika kita tidak bermalas malasan. Be Creative in dakwah! ^_^

Tuesday, April 3, 2012

Aku tidak sesempurna bidadari



Ainul Mardhiah mengerling jam berwarna merah jambu di tangannya. Entah berapa kali dia mundar mandir di situ. Penantiannya seolah olah tidak berkesudahan. Namun, atas rasa rindu dan harapan yang tidak pernah putus, dia menanti di situ.

"Bukankah dia sudah berjanji untuk kembali ke rumah pada hari ini? Tetapi mengapa dia yang dinanti masih tidak muncul?"

Ainul Mardhiah mengerling ke luar tingkap. Kegelapan malam mula memenuhi ruang. Hatinya mula disimbahi rasa pilu. Adakah penantiannya pada tika itu juga masih sia sia?? Ya ALLAH, hanya padaMU hambaMu ini berserah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Aku terima nikahnya, Ainul Mardhiah binti Osman, dengan mas kahwinnya RM45 tunai"

Alhamdulillah, lafaz sakinah antara Ainul Mardiah dan Farhan terjalin atas dasar membina baitul muslim dakwah. Sesungguhnya mereka berdua berjanji bahawa penyatuan cinta mereka hanyalah kerana ALLAH dan segalanya juga kembali kepada ALLAH.

"Ainul Mardhiah, adakah enti sudi menjadi Ainul Mardhiah abang juga di syurga nanti?"

"Setelah lafaz sakinah yang ALLAH izinkan untuk kita berdua, maka dengan rela hati diri ana yang kerdil ini sedia menjadi bidadari mu untuk dunia dan akhirat"

"Adakah Ainul Mardhiah sudi menantiku di syurga?"

"Sudah tentu sekali wahai suamiku yang ku cintai, bukankah asal kisahnya bidadari yang bernama Ainul Mardhiah itu menanti mahar syahidnya suaminya untuk bersatu di syurga nanti"

"Jika begitu, Ainul Mardhiah harus bersabar ke atasku"

"Bersabar?"

"Ainul Mardhiah harus bersabar menantiku, kita akan disatukan di syurga, itulah tempat penyatuan kita"

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ainul Mardhiah menghantar pesanan ringkas kepada suaminya Farhan. Rasanya sudah beberapa hari dia dan Farhan tidak bertemu. Farhan terlalu sibuk dengan urusan dakwah dan tarbiyahnya. Perasaan rindu menyelubungi hati dan sanubari Ainul Mardhiah.

1 pesanan baru

Asif, bidadari ku yang bernama Ainul Mardhiah, rasanya kanda tidak akan pulang ke rumah untuk beberapa hari lagi, kanda masih ada urusan yang perlu diselesaikan. Umat ini terlalu merindukan pembaikan. Semoga berjumpa di syurgaNYA.

Menitis air mata Ainul Mardhiah membaca pesanan tersebut. Mengapa dia tidak pernah ada masa untukku? Adakah aku tidak begitu penting dalam hidupnya? Di tahap manakah kedudukan ku dalam dirinya?

Sepanjang usia perkahwinan mereka yang mencecah satu tahun itu, hanya beberapa kali sahaja Farhan menjengah ke rumah. Fokus Farhan hanya pada perjuangan. Namun Ainul Mardhiah seringkali juga dilanda perasaan resah, gelisah, cemburu dan buruk sangka. Sehebat manapun dia ditarbiyah, dia juga manusia biasa bernama seorang perempuan. Dia tidak sesempurna bidadari. Biarpun beberapa kali dia cuba untuk bersabar, tetapi masih terdapat rasa terkilan dalam dirinya.

Aku tahu diriku bukan pilihan pertama dalam hidupnya tetapi kenapa begitu sukar ku tepis rasa terkilan ini. Aku bukanlah sesempurna bidadari yang bernama Ainul Mardhiah yang tabah menunggu syahidnya seorang pemuda sebagai maharnya di pintu syurga. Semoga ALLAH memberi kekuatan buat diri yang lemah ini.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Selama dua tahun melayari bahtera rumah tangga, Ainul Mardhiah dan Farhan dikurniakan sseorang mujahid kecil yang juga dinamakan Mujahid. Harapan Ainul Mardhiah dan Farhan, agar Mujahid mewarisi perjuangan ibu dan ayah.


Sehinggalah suatu ketika, Mujahid yang berusia 6 bulan jatuh sakit;

Ainul Mardhiah menghubungi Farhan yang sedang sibuk melaksanakan tugas pembaikan ummah

"Assalamualaikum abang, boleh abang balik segera, Mujahid jatuh sakit dan dimasukkan ke hospital"

"Jika begitu, Ainul Mardhiah temankan dia dahulu, insyaALLAH esok abang akan pulang"

"Tetapi keadaan Mujahid sangat kritikal, Ainul tidak bisa mendepani peristiwa ini seorang diri"

"Ainul, bidadariku, bersabarlah, abang masih ada tugas yang lebih penting di sini"

"Abang selama ini memang tidak pernah pentingkan Ainul dan Mujahid, Ainul tidak tahu di mana kedudukan Ainul dalam hidup abang"

"Ainul bersabarlah, ini ujian buat kita"

"Ainul sudah tidak betah untuk menanti abang dalam waktu begini"

"Bukankah Ainul Mardhiah sudah berjanji sentiasa menjadi Ainul Mardhiah buat abang, dan menanti abang di pintu syurga?, masih ingatkah janji kita itu wahai bidadariku?"

"Ainul tidak sesempurna bidadari abang, Ainul juga punya perasaan sebagai seorang wanita. Ainul punya rasa untuk dikasihi, Ainul punya rasa untuk cemburu"

"Cinta abang kepada Ainul tidak pernah berubah, semuanya kerana ALLAH dan perjuangan, jika Ainul juga mencintai abang kerana ALLAH dan perjuangan, maka tunggulah abang sebagai Ainul Mardhiah di pintu syurga"

Telefon dimatikan. Ainul Mardhiah menangis semahunya. Dia merasakan dirinya tidak layak mendampingi insan bernama Farhan. Dia terlalu lemah. Dia tidak sehebat Siti Khadijah yang berkorban jiwa dan harta untuk menyokong perjuangan Rasulullah SAW, dia juga tidak punya iman sekental Asiah yang rela berkorban untuk agama dan yang paling utama dia tidak layaknya digelar Ainul Mardhiah kerana tidak sabar dalam penantian. Dia tidak sesempurna bidadari.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Dia menanti lagi. Farhan berjanji untuk pulang hari ini. Dia ingin melayan Farhan dengan sebaiknya. Dia mungkin tidak sesempurna Ainul Mardhiah bidadari di syurga, tetapi dia mengakui kesilapannya dan ingin membetulkan segala kesalahannya terhadap Farhan.

Namun dia diburu kehairanan, sehingga waktu begini Farhan belum juga pulang. Adakah Farhan sudah melupakan segala janjinya? Dia tidak akan penat menunggu, dia akan sentiasa menanti Farhan.

Cumanya, dia berasa tempat itu seolah asing baginya, mata mata ganjil memandangnya. Mungkin itu igauan buatnya. Yang penting, dia setia menanti Farhan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Liza, seorang pelajar jurusan psikologi baru sahaja ditugaskan untuk membuat kajian di tempat itu. Bagi dirinya, tempat itu kelihatan biasa sahaja cuma penghuninya sedikit istimewa. Namun, dalam semua penghuni di situ, terdapat seorang yang amat menarik perhatiannya. Penghuni berwajah jelita, malah menutup aurat dan menjaga solat lima waktu. Namun, dia tidak memperdulikan persekitarannya dan hanya hidup dalam dunianya sendiri.

Liza terdetik untuk bertanya kepada jururawat di situ

"Kak, boleh saya tahu lebih lanjut berkenaaan penghuni wanita yang sering bersendirian di situ" sambil jarinya menuding ke arah buaian yang berhampiran pagar.

"Apa yang adik ingin tahu tentang dia?"

"Saya rasa dia sangat istimewa, dia seolah olah waras kerana masih mengamalkan ajaran ISLAM tetapi dia hidup dalam dunianya sendiri"

"Dia memang istimewa adik. Dialah bernama Ainul Mardhiah, sudah hampir empat tahun dia menghuni Hospital Sakit Jiwa ini tetapi selama kakak menjaga dia, dia tak banyak karenah malah sangat memenuhi tuntutan agama malahan melebihi akak sendiri"

"Saya kurang faham kak, bukankah semua penghuni di sini mengalami masalah mental, mengapa dia masih boleh mengamalkan ajaran agama?"

"Percayalah pada kuasa ALLAH dik, ALLAH penentu segalanya. Jangan diingat mereka yang gila itu hina sedangkan mereka adalah ahli syurga dan sangat istimewa di sisi ALLAH. Kisah Ainul Mardhiah sangat istimewa. Dia seorang wanita solehah yang sangat menjaga peribadinya, ditakdirkan pula dia bernikah dengan seorang pemuda soleh yang juga seorang yang sangat mencintai agama. Malah mereka dikurniakan seorang mujahid kecil. Namun, takdir ALLAH mengatasi segalanya, Ainul Mardhiah diuji begitu hebat tatkala dia menghadapi dua kehilangan sekali gus. Mujahid kecilnya meninggal dunia kerana menghidap penyakit kronik dan suaminya pula terlibat dalam kemalangan ketika hendak menyertai program dakwah di sebuah kampung yang terpencil. Sejak itu, Ainul Mardhiah seolah olah tidak mengenali orang lain. Apabila ditanya, dia hanya mengatakan bahawa dirinya tidak sesempurna bidadari. Malah saban waktu, dia seolah olah menanti seseorang di buaian itu. Tetapi yang paling mengkagumkan, dalam keadaan dia begitu, hilang kewarasan, tetapi dia masih mampu menjaga aurat dan solatnya. Begitulah ALLAH menjaga bidadariNYA. Malah, sudah banyak kali insan insan lain yang melihat keadaan Ainul Mardhiah, berubah kerana tersentuh dengan kebesaran ALLAH.

"SubhanALLAH, tersentuh saya kak, dia masih boleh menyampaikan dakwah biarpun dalam keadaan yang tidak waras"

"Kakak yakin, Ainul Mardhiah berada dalam penantian. Menanti untuk bertemu Mujahid kecil dan suaminya yang tercinta di syurga nanti. Bukankah tugas seorang yang bernama Ainul Mardhiah itu sememangnya menanti?"

"SubhanALLAH, menitis air mata saya kak, semoga penantian Ainul Mardhiah akan terubat dengan kasih sayang ALLAH"

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sepertiga malam yang hening, di kala sujudnya seorang hamba kepada Maha Kuasa, terdengar rintihannya..

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari...

Maka ampunkanlah segala kekhilafan diri ini

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari..

Maka kasihanilah hamba ini dengan sepenuh kasih sayangMu, hanya padaMU pengharapan hamba

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari....

Tiada daya hamba untuk menolak segala ketentuan MU...

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari...

Maka lindungilah hamba ini dari segala rasa putus asa terhadap rahmatMu

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari....

pertemukanlah diriku dengan Mu dan dengan izin mu jua, pertemukanlah diri ini bersama suami dan anakku, setelah penantian yang terlalu berharga ini

Ya ALLAH, diri ini tidak sesempurna bidadari....

Maka, kembalikan diri ini kepadaMU, hanya ENGKAU yang Maha Sempurna...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Pada pagi bulan Ramadhan, kebiasaanya para jururawat Hospital Mesra itu akan membangunkan para pesakit yang beragama ISLAM untuk bersahur bersama. Jururawat yang bertugas menghampiri katil Ainul Mardhiah. Dilihatnya Ainul Mardhiah sedang bersujud, segan rasanya untuk mengganggu ketika itu. Dia memberikan masa kepada Ainul Mardhiah.

Azan subuh berkumandang, Ainul Mardhiah masih jua tidak kelihatan. Jururawat yang bertugas sangat terkejut. Selalunya Ainul Mardhiah sangat menepati waktu solat. Maka, dia segera bergegas ke kamal Ainul Mardhiah.

Dilihatnya Ainul Mardhiah masih bersujud, mustahil Ainul Mardhiah bersujud terlalu lama. Ketika dia menggerakkan Ainul Mardhiah, tiada sebarang respon dan akhirnya tubuh yang bersujud itu rebah. Jururawat itu terkejut dan dia segera memeriksa nadi Ainul Mardhiah serta memanggil rakan setugasnya yang lain.

"Innalillahiwainnalillahirajiun, penantian Ainul Mardhiah sudah berakhir", jururawat tersebut berkata dengan sedu sedan.


Penantian Ainul Mardhiah sudah berakhir......

Monday, April 2, 2012

Asiah Yusro, jangan bersedih, jadilah wanita paling bahagia



Ku hadiahkan kepadamu...

Wahai wanita yang telah meredhai Allah S.W.T sebagai Tuhannya, Islam sebagai agamanya dan Muhammad SAW sebagai rasulnya.

Ku hadiahkan kepadamu...

Wahai wanita yang meniti jalan lurus dan membawa risalah kebenaran..

Ku hadiahkan kepadamu...

Wahai murabbiyah yang berjuang dengan kalimahnya, memelihara norma normanya dan membersihkan dirinya..

Ku hadiahkan kepadamu...

Ku tujukan pula pada setiap ibu yang mendidik anak anaknya untuk bertakwa, menumbuhkan mereka dengan amalan sunnah Nabi dan yang menanamkan cinta kebajikan ke dalam jiwa-jiwa mereka.

Terakhir... ku tujukan pada setiap wanita yang dirundung kesusahan dan kesedihan..

Berbahagia dan bergembiralah dengan jarak yang begitu dekat dengan bimbingan ALLAH, dengan keagungan pahala dan dengan pengampunan dosa


Jangan bersedih, jadilah wanita paling bahagia

Saya tidak sesempurna bidadari ............
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...