Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Tuesday, May 29, 2012

Muslimat Sayap Kiri Perjuangan


Alhamdulillah, baru-baru ini saya berkesempatan memberikan sedikit pengisian betajuk MUSLIMAT SAYAP KIRI PERJUANGAN. Allah, segan rasanya bila membentangkan tajuk ini dihadapan muslimat-muslimat yang lebih hebat dari diri ini. Atas amanah yang diberikan, saya cuba berikan yang terbaik. Dan insyaAllah pengisian itu ingin saya kongsikan bersama semua MUSLIMAT yang berjuang di luar sana.

Saya membahagikan pembentangan saya kepada 3 bahagian. Pertamanya melihat muslimat di zaman Rasulullah. Keduanya muslimat di era awal2 kejatuhan daulah Khilafiah. Dan terakhirnya melihat muslimat di zaman sekarang.


"Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan,sebahagian mereka adalah menjadi penolong sebahagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang maaruf, mencegah yang mungkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan rasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana."
(At- Taubat : 71)

MUSLIMAT DI ZAMAN RASULULLAH
Di zaman Rasulullah S.A.W., banyak sumbangan yang diberikan oleh kaum muslimat. Contoh terbaik yang boleh kita ambil adalah dari kalangan UMMAHATUL MUKMININ sendiri. Antara sumbangan yang dapat kita lihat dan kaji:

#PUSAT RUJUKAN @ GEDUNG ILMU#

Rasanya semua pasti mengenali Saidatina Aisyah bukan? Isteri Rasululllah dan jugak puteri kepada Saidina Abu Bakar As-Sidiq. Saidatina Aisyah cukup terkenal dengan ketinggian ilmunya. Berkat berdampingan dengan Rasulullah, ilmunya sangat luas.

Pernah diterangkan oleh Abu Burdah Bin Musa dari ayahnya:


“…setiap sahabat yang menemukan kesulitan dan bertanya kepada Aisyah r. a pastilah mereka mendapat jawapan yang mantap dan ilmiah…”

Selain Saidatina Aisyah,Saidatina Saudah r.a , Saidatina Hafsah r.a , Saidatina Raihanah r.a, Saidatina Syafiyah r.a, Ummu Habibah r.a dan Ummu Salamah r.a juga cukup terkenal dengan ilmu mereka.

#MEMBANTU DI MEDAN PERANG#

Mari kita melihat kisah Ummi Sulaim, ibu kepada Anas r.a yang menyertai peperangan Hunain dalam keadaan mengandung dan di tangannya ada sebilah pisau. Ummi Sulaim turut membantu di perang Uhud dengan merawat tentera-tentera yang luka serta menyediakan air buat mereka.

Ketika peperangan Khandak, Safiyyah dapat menghidu pergerakkan Yahudi yang mengintip tentera Islam. Lalu Safiyyah keluar dan membunuh Yahudi tersebut.

Melalui 2 kisah ini, dapat kita rungkaikan bahawa muslimat turut diberi kebenaran untuk membantu tentera Muslimin di medan perang. Banyak pengorbanan yang diberikan dari sudut mengangkat senjata, membantu merawat tentera yang luka dan banyak lagi.

#MEMBANTU DARI SUDUT EKONOMI @ DANA PERJUANGAN#

Seperti yang kita semua tahu, Sidatina Khadijah merupakan seorang yang sangat hartawan. Beliau dari keluarga yang ternama. Hartanya sangat banyak dan melimpah ruah. Namun, apabila beliau memeluk Islam, segala hartanya diinfakkan untuk Islam. Perkembangan Islam di awal penyebaran di bumi Mekkah banyak dibantu oleh Sidatina Khadijah. Walaupun sudah biasa hidup dalam keadaan mewah namun demi cintanya terhadap Islam, sanggup dikorbankan segalanya.

#KEMAHIRAN PSIKOLOGI YANG TINGGI#

Di saat Rasulullah didatangi Jibril untuk disampaikan wahyu yang pertama dan menyatakan kerasulan baginda, hati baginda takut dan tubuh baginda bergetar. Saat sampai rumah, baginda minta diselimutkan. Saat itulah Sidatina Khadijah memainkan peranan, menenangkan suami tercinta yang baru sahaja menerima amanah dari Tuhan. Tidak ditanya kenapa? mengapa? dan bagaimana?. Lantas dirinya terus ke rumah bapa saudaranya untuk bertanyakan apa yang berlaku.

Inilah peranan yang Saidatina Khadijah ajarkan kepada kita duhai muslimat. Tatkala si suami berhadapan dengan masalah, kita perlu menenangkan, bukan mengkusutkan lagi.

MUSLIMAT BERSAMA IKHWANUL MUSLIMIN

Zainab Al Ghazali, seorang muslimat yang bergerak aktif di mesir dalam Harakah Islamiah. Semasa ingin berkahwin, antara syarat yang beliau letakkan pada bakal suaminya adalah membenarkan beliau bergerak dalam Harakah Islamiah. Dan sekiranya berlaku pertembungan,antara perkahwinan dan dakwah, dakwah akan kekal dan perkahwinan akan berakhir. Bertapa kuatnya beliau dalam bergerak di Medan Dakwah.

Zainab Al Ghazali mengasaskan "Jamaah Saidatina Muslimah" yang mana methodnya sama dengan gerakan Ikhwanul Muslimin pada ketika itu. Beliau juga sudah berbaiah dengan Mursyidul Ikhwanul Muslimin, Hassan Al Banna. Beliau banyak membangkitkan kembali semangat muslimat pasa era itu untuk bergerak bersama-sama muslimin bagi menegakkan Islam semula. Beliau banyak meneragkan kembali peranan muslimat di dalam Islam yang cukup besar.

Ketika dalam keasyikan beliau berdakwah, beliau ditangkap dan dipenjarakan. Seksaan demi seksaan yang cukup berat terpaksa beliau lalui sepanjang berada di penjara. Namun begitu, sehingga kini, semangat beliau sentiasa mengalir di jiwa semua muslimat. Semangat juang yang ditunjukkan cukup membangkitkan kembali semangat muslimat untuk sama-sama bergerak bersama muslimin bagi mengembalikan Khilafah Islamiah di muka bumi Allah ini. Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan dikalangan orang yang soleh dan solehah..AL FATIHAH..


MUSLIMAT DI ZAMAN MODEN

Cukup jauh jika nak kita bandingkan diri kita dengan mereka. Jika dahulu, mereka bersemangat untuk berjuang demi Islam. Tapi sekarang, kita leka dan alpa dengan dunia. Dahulu, mereka menjaga maruah mereka di setiap sudut, tapi sekarang dengan sesuka hati kita pamerkannya. Dahulu mereka mahir dengan tugas mereka dan paham dengan tanggungjawab mereka, namun sekarang kita mintak tanggungjawab yang tak sepatutnya.

Mungkinkah wujud lagi muslimat seperti Zainab Al Ghazali di era ini? Adakah lagi muslimat yang mengerti besarnya tanggungjawab mereka untuk Islam? Masih adakah Muslimat yang bermati-matian mempertahankan keimananya?

Sekarang bukan masa untuk menunding jari. Sekarang masa untuk kita membaiki diri. Jika suatu ketika dulu Sultan Muhammad Al Fateh yakin beliau adalah raja yang akan menawan semula Kota Kostantinopel, kenapa tidak kita yakin bahawa kita adalah salah seorang yang akan membantu membangkitkan semula Islam di bumi Allah ini. Jika dahulu Sumayyah dengan penuh tekad mempertahankan keimanannya, kenapa tidak kita penuh keyakinan mempertahankan maruah kita. Jika dahulu Ummahatul Mukminin bersama-sama bergerak ke medan jihad, kenapa tidak kita menyambung semangat dan perjuangan mereka?

DUHAI MUSLIMAT..
MARI TANAMKAN AZAM..
MOGA MENJADI MUSLIMAT YANG SOLEHAH,
MOGA MENJADI MUJAHIDAH AGAMA ALLAH,
MOGA MENJADI PENGGERAK DAKWAH,
MOGA THABAT DALAM HARAKAH
MOGA BERJAYA MENDIDIK BAKAL-BAKAL PENGGERAK DAKWAH
DAN MOGA MENJADI BIDADARI DI JANNAH..

P/s: Terima kasih adik Najwa
Semoga ini menjadi jawapan buat adik adik saya yang bertanya ;)

Monday, May 28, 2012

Kem Remaja ISLAM 2012



Alhamdulillah, selesai sudah Kem Remaja ISLAM (KRIS) 2012.
Tapi Yusra tak jadi peserta ya, terlalu "muda" diri ini untuk menjadi peserta. Yusra jadi "orang dapur" sahaja.
Sungguh Yusra kagum dengan adik adik yang menjadi peserta dan AJK untuk program. Semuanya kerja kuat kerana ALLAH. 
Apabila ikut program macam ini, terasa diri kembali muda, teringat zaman kegemilangan dulu di kampus. Tapi macam biasa, apabila Yusra dah bekerja di dapur, semua orang kena cuci telinga dengan Yusra. Maaflah ya adik adik, anggap sahaja itu tarbiyah untuk kalian jika kena paksa angkat air, cuci pinggan, masak nasi, kena tegur goreng lempeng hangus dan sebagainya.

Menjadi seorang daie yang baik, harus sanggup bekerja sehingga ke akar umbi. Kerja kerja sebegini jangan dianggap remeh kerana sekecil kecil usaha, bisa meninggikan darjat kita di sisi ALLAH jika dilakukan dengan hati yang ikhlas. 

Pernahkah mendengar tentang ulama tersohor di Malaysia iaitu Tuan Guru Nik Aziz? Pada awal perjuangannya untuk berdakwah, beliau menyediakan semuanya sendiri. Tuan Guru angkat PA system sendiri, "adjust" mikrofon sendiri, lepas tu siap bagi ceramah lagi. Bagaimana pula dengan kita? Kalau nak bagi ceramah pun, mesti nak dilayan macam VVIP atau duduk di kerusi empuk. Ada tak yang sanggup bagi pengisian lepas tu turun ke dapur atau bekerja sekali bersama mad'u?

Walaubagaimanapun, setiap orang punya cara tersendiri untuk berdakwah. Tetapi ingatlah, seorang daie yang dekat di hati mad'u, pasti akan sentiasa diingati dan dirindui bukan kerana dia cantik, tampan atau sebab yang lain tetapi kerana berjayanya dia menyentuh hati hati mad'unya dengan penuh kasih sayang.

Tahniah kepada Kem Remaja Ukhuwwah dan Persatuan Siswazah Sabah.
Semoga bumi Sabah terus mekar sebagai ladang DAKWAH

Takbir!

P/s: Setelah bermain dengan kuali dan periuk, sudah tiba masanya untuk kembali bermain dengan anak anak jagaan di rumah ;)



Wednesday, May 23, 2012

Lamaran mu ku tolak

Di mana di cari seorang ukhti
yang siap untuk di jadikan istri
adakah calon mertua yang baik hati
sudi menerima calon mantu begini
 sepenggal kata itu mungkin sedang mewakili hati seorang ikhwan yang sedang berjuang menghadapi calon mertua Meski sang ikhwan sudah sering melalui  berbagai perjuangan  semasa aktif di kampus tapi untuk yang satu ini ternyata jauh lebih sulit , Sang akhwat pun ternyata tidak lantas diam , dengan sigap membantu sang pujaan hatinya.maka hari yang di tunggu2 itu akhirnya datang juga, di mana sang ikhwan harus menghadapi lelaki setengah baya yang berada tepat di samping sang akhwat muda yang ingin di pinangnya.

Calon mertua             :“Oh, jadi engkau yang akan melamar itu?
Ikhwan                      :“Iya, Pak"

Calon mertua:“Engkau telah mengenalnya dalam-dalam?
(sambil menunjuk si akhwat.)
Ikhwan           :“Ya Pak, sangat mengenalnya "” ( mencoba meyakinkan.)

Calon mertua  :“Lamaranmu kutolak. Berarti engkau telah memacarinya sebelumnya?   Tidak bisa. Aku tidak bisa mengijinkan pernikahan yang diawali dengan model seperti itu!

Ikhwan          : ( tergagap,) “Enggak kok pak, sebenarnya saya hanya kenal sekedarnya saja, ketemu saja baru sebulan lalu.”

Calon mertua  :“Lamaranmu kutolak. Itu serasa ‘membeli kucing dalam karung’ kan, aku tak mau kau akan gampang menceraikannya karena kau tak mengenalnya. Jangan-jangan kau nggak tahu aku ini siapa?(nada keras)


Ini situasi yang sulit. Sang akhwat mencoba membantu sang lelaki muda.
Akhwat          : “Ayah, dia dulu aktivis lho.”

Calon mertua   :“Kamu dulu aktivis ya?
Ikhwan             :“Ya Pak, saya dulu sering memimpin aksi demonstrasi anti Orba di
                              Kampus,” (, percaya diri).

Calon mertua    :“Lamaranmu kutolak. Nanti kalau kamu lagi kecewa dan marah sama
                              istrimu, kamu bakal mengerahkan rombongan teman-temanmu untuk mendemo
                             rumahku ini kan?”
Ikhwan          :“Anu Pak, nggak kok. Wong dulu demonya juga cuma kecil-kecilan. Banyak yang nggak datang kalau saya                          suruh berangkat.”

Calon mertua    :“Lamaranmu kutolak. Lha wong kamu ngatur temanmu saja nggak bisa, kok mau ngatur keluargamu?”

Akhwat              : (membisik lagi, membantu), “Ayah, dia pinter lho.”
Calon mertua     : “Kamu lulusan mana?”

Ikhwan            :“Saya lulusan Teknik Elektro UGM Pak. UGM itu salah satu kampus
                          terbaik di Indonesia lho Pak.”

calon mertua  :“Lamaranmu kutolak. Kamu sedang menghina saya yang cuma lulusan STM ini tho? Menganggap saya                                   bodoh kan?”

ikhwan          :“Enggak kok Pak. Wong saya juga nggak pinter-pinter amat Pak. Lulusnya saja tujuh tahun, IPnya juga                              cuma dua koma Pak.”

calon mertua      :“Lha lamaranmu ya kutolak. Kamu saja bego gitu gimana bisa mendidik anak-anakmu kelak?”

Akhwat                     :(Bisikan itu datang lag)“Ayah dia sudah bekerja lho.”
Calon mertua          :“Jadi kamu sudah bekerja?”
Ikhwan                :“Iya Pak. Saya bekerja sebagai marketing. Keliling Jawa danSumatera jualan produk saya Pak.”
Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Kalau kamu keliling dan jalan-jalan begitu, kamu nggak bakal sempat                                                    memperhatikan keluargamu.”

Ikhwan             :“Anu kok Pak. Kelilingnya jarang-jarang. Wong produknya saja nggak
                           terlalu laku.”

Calon mertua  :“Lamaranmu tetap kutolak. Lha kamu mau kasih makan apa keluargamu, kalau kerja saja nggak becus                                 begitu?”

Akhwat            : (Bisikan kembali) “Ayah, yang penting kan ia bisa membayar maharnya.”
Calon mertua         :“Rencananya maharmu apa?”

Ikhwan                :“Seperangkat alat shalat Pak.”

Calon mertua     :“Lamaranmu kutolak. Kami sudah punya banyak. Maaf.”

Ikhawn               :“Tapi saya siapkan juga emas satu kilogram dan uang limapuluh juta Pak.”

Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Kau pikir aku itu matre, dan menukar anakku dengan
                             uang dan emas begitu? Maaf anak muda, itu bukan caraku.”

Akhwat                :(Bisikan) “Dia jago IT lho Pak”

Calon mertua      :“Kamu bisa apa itu, internet?”

Ikhwan                :“Oh iya Pak. Saya rutin pakai internet, hampir setiap hari lho Pak
                              saya nge-net.”

Calon mertua       :“Lamaranmu kutolak. Nanti kamu cuma nge-net thok. Menghabiskan
                              anggaran untuk internet dan nggak ngurus anak istrimu di dunia nyata.”

Ikhwan                :“Tapi saya ngenet cuma ngecek imel saja kok Pak.”

Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Jadi kamu nggak ngerti Facebook, Blog, Twitter,
                             Youtube? Aku nggak mau punya mantu gaptek gitu.”
Akhwat               :(Bisikan) “Tapi Ayah…”
Calon mertua      :“Kamu kesini tadi naik apa?”
Ikhwan                :“Mobil Pak.”

Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Kamu mau pamer tho kalau kamu kaya. Itu namanya Riya’. Nanti hidupmu juga                                  bakal boros. Harga BBM kan makin naik.”

Ikhwan                :“Anu saya cuma mbonceng mobilnya teman kok Pak. Saya nggak bisa nyetir”

Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Lha nanti kamu minta diboncengin istrimu juga? Ini
                             namanya payah. Memangnya anakku supir?”

Akhwat                :(Bisikan) “Ayahh..”

Calon mertua      :“Kamu merasa ganteng ya?”
Ikhwan                :“Nggak Pak. Biasa saja kok”
Calon mertua      :“Lamaranmu kutolak. Mbok kamu ngaca dulu sebelum melamar anakku yang cantik ini.”
Ikhwan                :“Tapi pak, di kampung, sebenarnya banyak pula yang naksir kok Pak.”

Calon mertua       :“Lamaranmu kutolak. Kamu berpotensi playboy. Nanti kamu bakal selingkuh!”

Akhwat               : (kini berkaca-kaca) “Ayah, tak bisakah engkau tanyakan
                              soal agamanya, selain tentang harta dan fisiknya?”


Calon mertua       :“Nak, apa adakah yang engkau hapal dari Al Qur’an dan Hadits?” ( menatap wajah sang anak, dan                                      berganti menatap sang
                                                                     Ikhwan  yang sudah menyerah pasrah.)

Ikhwan           : (telah putus asa, tak lagi merasa punya sesuatu yang berharga.
                           Pun pada pokok soal ini ia menyerah) “Pak, dari tiga puluh
                             juz saya cuma hapal juz ke tiga puluh, itupun yang pendek-pendek saja.
                           Hadits-pun cuma dari Arba’in yang terpendek pula.”

Calon mertua    : (tersenyum), “Lamaranmu kuterima anak muda. Itu
                            cukup. Kau lebih hebat dariku. Agar kau tahu saja, membacanya saja
                              pun, aku masih tertatih.”

Ikhwan            : (Dengan mata berkaca-kaca.) .”Alhamdulillah yaa Allah”

Hikmah : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Wanita (Juga Pria) itu dinikahi karena empat perkara yaitu karena harta karena keturunan karena kecantikan dan karena agamanya. maka pilihlah olehmu wanita yang punya agama engkau akan beruntung.”

semoga apa yang kita pilih dalam pertimbangan agama itu yang terbaik bagiNYA 


P/s: Gelak gelak sendiri Yusra baca kisah ni, pengajaran buat mereka yang nak kahwin ya
Yusra pun tak faham bahasa Indonesia, cuba cuba saja ^_^

Tuesday, May 15, 2012

Nakbah Palestin

Alhamdulillah, hari ini semua profile picture di Facebook bertukar menjadi warna coklat. Kenapa agaknya ya? Sedikit informasi berkaitan Nakbah Palestin, khas untuk bidadari bidadari sekalian ;)

Perkongsian Khutbah Jumaat dari Pengerusi Aqsa Syarif, Prof Madya Dr Hafidzi Mohd Nor, berkaitan Nakbah Palestin

Rujukan: Setitik dakwat

Bismillahirrahmanirrahim
Sangat berharap teks khutbah Jumaat peringatan tentang hari Nakba ini akan dibaca dlam bulan Mei sebagaimana telah dirangka oleh Aqsasyarif ini. Ia bukan masalah Palestin semata, tapi, ia masalah akidah yang bermaksud tanggungjawab KITA SEMUA untuk cakna dan beri perhatian. Hayatilah insyaAllah.
Ringkasannya;
Kita sentiasa tidak lupa (ingat) hari guru dan hari ibu pada mei. (nota : hari ibu adalah setiap hari, bukan hanya satu spesifik hari) tapi, adakah kita ingat apa yang berlaku pada Mei 1948? (saya sendiri tak ingat apa yang berlaku 1948 sebab mak ayah saya pun belum lahir pada tahun ni) jadi, adakah kita tahu apa yang berlaku pada 15mei1948? iaitulah hari NAKBA. Saya hanya tahu selepas 18 tahun hidup di dunia ini iaitu sewaktu di'usrah'kan di asasi UIApj, itu pun selalu saja lupa. Seolah2 semangat cinta dan cakna Palestin itu boleh datang dan pergi begitu saja sedangkan apa yang berlaku di Palestin adalah melibatkan aqidah Islam. Allahuakbar! Sedikit tentang Nakba yang saya baca dari blog2.

NAKBA - bencana besar/malapetaka
NAKBA PALESTIN - Negara Haram Israel telah diistiharkan secara rasminya pada 15hb Mei 1948 yang menyebabkan hilangnya negara Palestin daripada peta dunia antarabangsa. Ini merupakan tragedi kemanusiaan terburuk abad lalu yang direstui oleh masyarakat antarabangsa!
KESAN - lebih 60% rakyat Palestin diusir keluar negara dan penindasan terus berlaku terhadap rakyat Palestin sehingga hari ini.

Hari ini khatib hendak membawa perhatian sidang Jumaat kepada satu peristiwa besar yang menimpa umat ini pada abad yang lalu. Persitiwa tersebut dikenali sebagi Nakbah yang membawa maksud malapetaka besar. Secara rasminya kemuncak peristiwa Nakbah berlaku pada 15 Mei 1948. Pada petang 14 Mei 1948, bendera Union Jack diturunkan di Palestin dan sebagai gantinya berkibarlah bendera The Star of David dan pada keesokkan harinya iaitu pada 15 Mei 1948 negara haram Israel diistiharkan oleh Perdana Menterinya yang pertama David Ben Gurion.
Kenapa peristiwa Nakbah yang kini sudah memasuki ulangtahun ke 64 ini wajar mendapat perhatian kita sebagai umat Islam. Sebabnya ialah kerana inilah tragedi kemanusiaan terburuk abad lalu yang direstui oleh masyarakat antarabangsa. Tragedi ini bukan sahaja dirancang oleh pertubuhan Zionis antarabangsa bahkan mendapat kelulusan rasmi dari kuasa-kuasa Barat dan penaja kepada PBB iaitu British dan Amerika Syarikat. Tragedi Nakbah menyaksikan 800,000 rakyat Palestin diusir dari rumah-rumah dan tanah air mereka dan duduk di khemah-khemah pelarian sehingga hari ini. Jumlah mereka kini sudah mencecah lebih dari 5 juta orang dan sehingga kini mereka tidak mendapat sebarang pembelaan termasuklah dari negara-negara umat Islam.
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.
Jika ada di kalangan kita merasakan tragedi Nakbah ini tiada kena mengena dengan diri kita, maka ada sesuatu yang tidak kena dengan pandangan hidup kita sebagai seorang muslim. Apakah asas kepada perkara ini?
Yang pertama inilah akibat dari leburnya konsep ummah dan digantikan dengan konsep negara bangsa nation state yang dipaksakan oleh penjajahan ratusan tahun ke atas umat Islam. Umat ini diiktiraf oleh Al-Quran sebagai umat yang satu. Firman Allah SWT dalam Surah al-Anbiya ayat 92: “Sesungguhnya kamu ini adalah umat yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka hendaklah engkau menyembah akan Daku.”
Di tempat yang lain Allah berfirman, ‘Sesungguhnya kamu adalah umat yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka hendaklah engkau bertaqwa kepadaKu.” – Surah al-Mukminun ayat 52


Oleh kerana begitu mendalamnya konsep nation state yang diperkenalkan oleh penjajah maka kita pada hari ini tidak lagi menganggap umat Islam di luar dari batas sempadan antarabangsa sebagai saudara yang wajib dibela dan dipertahankan. Bahkan kadang-kadang timbul pula sentimen merendah-rendahkan muslim di negara lain atau dari bangsa lain. Oleh kerana robohnya konsep umat ini, kesatuan umat Islam berjaya dipecahkan dan sememangnya itulah yang menjadi hasrat musuh-musuh Islam. Musuh Islam amat menyedari asas kepada kekuatan umat Islam bukan kekuatan ekonomi atau hasil mahsulnya tetapi kekuatan persaudaraan yang terbina di atas asas aqidah yang kukuh. Apabila aqidah berjaya dihakis dari jatidiri umat Islam, tidak ada lagi sisa kekuatan ukhuwah yang terbina di atasnya. Akhirnya mudahlah wilayah umat Islam dijajah satu persatu. Bahkanlegacy penjajahan itu berterusan apabila mereka melakarkan sempadan-sempadan politik yang palsu sehingga wujudlah 50 negara Islam yg merdeka dan 19 negara lain yang bergabung bersama wilayah bukan Islam. Negara-negara Islam ini hanya dipisahkan oleh garisan lurus yang dilukis dengan pembaris seperti halnya Mesir dan Sudan, Libya, Tunisia, Maghribi, Mauritania, Chad, Somalia, Ethopia dan Eritrea.
Seperti halnya Jordan, Syria, Iraq dan bahkan Palestin. Seperti juga halnya Malaysia dan Indonesia yang dipisahkan di peringkat awal lagi oleh satu garisan lurus yang merentas Selat Melaka pada tahun 1824 hasil persetujuan British dan Belanda. Justeru negara Islam yang jumlahnya 69 buah dan menempatkan 1.6 billion umat Islam tidak mampu membela saudara seagamanya di Palestin. Hakikatnya Palestin di kelilingi oleh negara-negara Arab-Islam yang kaya-raya dengan hasil petroluemnya tetapi seolah-olah mandul tidak dapat berbuat apa-apa.
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.
Ketidakpedulian umat Islam terhadap saudaranya di Palestin lebih parah dari sekadar kegagalan memenuhi tuntutan ukhuwah. Sebabnya ialah bumi Palestin bukan sekadar satu dari wilayah umat Islam yang dikuasai oleh musuh, tetapi lebih penting dari itu ia adalah tanah suci umat Islam. Mungkin umat Islam terlupa bahawa kita punya tiga tanah suci dan bukan dua. Di samping Makkatul Mukarramah dan Madinatul Munawarah, kita punya tanah suci yang ketiga iaitu Baitul Maqdis di mana terletaknya Masjid al-Aqsa. Ia menjadi transit atau tempat persinggahan Nabi Muhammad SAW dalam peristiwa Isra dan Mikraj. Ia mengisyaratkan Baitul Maqdis mempunyai makna yang cukup besar bagi Rasulullah SAW dan bagi umat Islam. Di samping itu Masjid al-Aqsa itu sendiri mempunyai pelbagai kelebihan berdasarkan hadis-hadis yang berkaitan. Bersembahyang di masjid al Aqsa menjanjikan pahala sehingga lima ratus kali lipat berbanding bersembahyang di tempat yang lain.
“Solat di Masjidil Haram adalah sama dengan 100,000 kali solat (di tempat lain), dan solat di masjidku (di Madinah) adalah sama dengan solat 1000 kali, dan solat di Baitul Maqdis adalah sama dengan 500 kali solat.” – Riwayat at-Tabarani
Masjid al Aqsa juga merupakan kiblat pertama umat Islam sebagaimana yang dinyatakan berikut.
Al-Hazimi mengemukakan satu riwayat daripada al-Barra’ bin `Azib: Daripada al-Barra’ bin `Azib bahawa perkara yang dilakukan oleh Rasulullah SAW apabila sampai di Madinah ialah menemui datuk neneknya dari kalangan Ansar dan baginda bersembahyang mengadap ke arah Baitul Maqdis selama 16 bulan atau 17 bulan.
Rasulullah SAW juga menganjurkan agar umat Islam menziarahi Masjid al-Aqsa dan bersama dalam menguruskannya.
Abdullah ibn umar bertanya pada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah, terangkan kepada kami hukum menziarahi Baitul Maqdis.” Jawab Rasulullah SAW,  “Ziarah dan solatlah di sana. Sekiranya tidak mungkin (ziarah dan solat) maka kirimkanlah minyak untuk lampu-lampu (bagi menerangi masjid).” – Sahih Bukhari
Jika membiayai pengurusan masjid manjadi tanggungjawab seluruh umat Islam apatah lagi tanggungjawab untuk membebaskannya dari penaklukan dan cengkaman musuh. Lantaran itu Saidina Umar al-Kahttab RA telah mengistiharkan Baitul Maqdis yang melingkari Masjid al-Aqsa sebagai tanah wakaf umat Islam yang wajib dipertahankan sepanjang zaman sebaik sahaja menerima kunci kota tersebut setelah ianya dibuka dan dibebaskan dari cengkaman kerajaan Rom Timur (Byzantium).
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.
Peristiwa Nakbah yang telah dirancang sejak tahun 1897, disususli dengan penaklukan British ke atas Palestin pada tahun 1917, direstui oleh Parlimen British melalui lobi Yahudi yang mengizinkan bangsa Yahudi untuk memasuki Palestin sebagaimana yang termaktub dalam deklarasi Balfour 1917, dan pembahagian Palestin kepada negara Arab dan Yahudi oleh resolusi PBB 181 pada tahun 1947 dan pencerobohan pengganas-pengganas Yahudi yang merampas tanah air rakyat Palestin pada tahun 1948 sebenarnya adalah titik hitam kepada penderitaan yang berlanjutan sehingga kini.
Pengistiharan negara haram Israel pada tahun 1948 telah membuka laluan kepada penaklukan seluruh bumi Palestin pada tahun 1967. Pada tahun tersebut Baitul Maqdis timur di mana terletaknya Masjid al-Aqsa, Tebing Barat dan Semenanjung Gaza diduduki oleh Israel. Masjid Al-Aqsa terus dikepung dan dikuasai oleh Yahudi Zionis sehingga ke hari ini. Mereka telah melakukan pelbagai rancangan jahat untuk meruntuhkan masjid tersebut termasuklah dengan peristiwa pembakaran masjid pada 21 Ogos 1969 dan meletakkan bahan letupan di bawah binaan masjid. Di samping itu mereka juga menggali terowong di bawah masjid serta mendirikan kuil (synagogue) sementara di bawah permukaan masjid. Kesemua peristiwa ini gagal untuk menggerakkan dhamir umat Islam untuk berjuang bersungguh-sungguh untuk membebaskan tanah sucinya sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Salahuddin al-Ayubbi ketika Baitul Maqdis dikuasai oleh kaum salibiyyah.
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.
Apa yang lebih mengecewakan lagi ialah sikap pemimpin-pemimpin negara umat Islam terhadap isu Palestin. Di saat ini ketika rakyat Palestin di Gaza menghadapi kepungan paling dahsyat sehingga sampai ke tahap membunuh, pemimpin negara-negara Islam diam membisu seribu bahasa. Rakyat Gaza berhadapan dengan sekatan bahan api, bekalan elektrik dipotong, tidak ada barangan yang boleh dibawa masuk atau keluar, terputus bekalan ubat-ubatan, makanan dan keperluan asas yang lain, bahkan bekalan klorin untuk merawat air minuman juga dinafikan kepada mereka.
Hari ini pesakit-pesakit meninggal semata-mata kerana hospital tiada bekalan elektrik dan tidak dapat membekalkan ubat-ubat untuk peyakit kronik seperti pesakit buah pinggang, kencing manis dan kanser. Ini tidak termasuk rakyat Palestin yang dibunuh oleh tentera Israel yang melancarkan serangan demi serangan ke atas penduduk awam. Bilangan orang awam yang terbunuh akibat serangan peluru berpandu dan bedilan meriam Israel untuk tahun ini sahaja telah mencecah ratusan, termasuk kanak-kanak dan orang tua yang tidak berdaya. Dalam keadaan yang begitu kritikal apakah yang dilakukan oleh pemimpin-pemimpin negara umat Islam?
Walau bagaimanapun janji Allah itu benar. Tidak ada sesuatu pun kehendak Allah yang boleh disekat. Kita menyaksikan hari ini bagaimana rejim-rejim negara Arab yang mengkhianati saudara-saudara seagama di Palestin ditumbangkan oleh rakyatnya satu persatu. Rejim Hosni Mubarak yang telah menindas rakyatnya selama lebih dari 30 tahun dan mewarisi satu pemerintahan yang melaksanakan dasar Amerika Syarikat dan melindungi Israel akhirnya dijatuhkan dengan penuh penghinaan. Kembalinya gerakan Ikhwan Muslimin yang telah memimpin umat Islam selama lebih 80 tahun di Mesir tetapi ditindas selama ini adalah berita yang amat menggembirakan umat Islam seluruh dunia. Ikhwan Muslimin yang berada di barisan hadapan mempertahankan negara Palestin sejak perang 1948 insya Allah akan kembali memimpin umat ini untuk mengembalikan baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa kepada umat ini.
Abu Hurayrah menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Sebahagian dari umatku tidak akan berhenti berjihad di pintu-pintu Dimashq (Damsyik) dan di pintu-pintu al-Quds (Palestin) dan di sekelilingnya. Pengkhianatan dan pembelotan bagi sesiapa yang berkhianat tidak akan menyakiti mereka sedikitpun. Mereka akan tetap menang, mempertahan kebenaran sehingga saat datangnya kiamat.” – Riwayat At-Tabarani
Allah SWT adalah adalah sebaik-baik perancang. ”Mereka merancang dan Allah merancang dan Allah adalah sebaik-baik perancang.” – Surah al-Imran ayat 54

Manusia tidak dapat mengatasi perancangan Allah. Turki adalah satu contoh yang amat jelas. Musuh-musuh Islam menjatuhkan Khilafah Uthmaniah dan meletakkan Mustafa Kamal Antartuk untuk menegakkan sistem pemerintahan sekular yang anti Islam. Mereka mahu memastikan khilafah Islam yang pernah menaungi dunia Islam ini tidak akan bangkit lagi. Justeru apabila Israel berdiri pada tahun 1948, Turki adalah antara negara yang paling awal mengiktirafnya. Turki menjadi sekutu paling kuat Israel.
Tetapi apa yang berlaku? Bibit-bibit tarbiyah imaniah yang disemai oleh Syeikh Badiuzaman Syed Nursi akhirnya melahirkan pemimpin-pemimpin islam yang kembali meletakkan asas-asas Islam dalam pemerintahan. Dengan penuh hikmah Raccip Tayyep Erdogan menggunakan hubungan diplomatik yang wujud di antara negaranya dan Israel untuk menekan dan mengugut Israel. Bahkan Turki kini menjadi negara yang menerajui usaha-usaha memecahkan tembok kematian yang dibina oleh Israel untuk menjerut rakyat Palestin di Gaza dengan misi-misi kemanusiaan Mavi Marmara, Land Convoy, misi Ramadhan dan beberapa misi AQSA2Gaza yang dijangka akan memasuki Gaza mulai bulan Mei hingga September ini.
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.

Add caption
Kita ingin mengingatkan seluruh umat Islam, isu yang berkaitan dengan permasalahan bumi Palestin bukan isu politik tetapi ia adalah isu yang berkait langsung dengan akidah umat Islam. Apakah jawapan yang bakal kita berikan nanti di hadapan Allah SWT, apabila umat Islam membiarkan saudara-saudara seagamanya dizalimi, dianiaya, dibiarkan mati kebuluran bahkan dibunuh dengan kejam oleh rejim Zionis Yahudi? Kekecewaan dan rasa dukacita kita terhadap kebobrokan sebahagian umat Islam dan pemimpin-pemimpinnya terubat apabila kita teringat kepada hadis Rasulullah SAW yang memberi khabar gembira dari sebegitu banyak hadis. Di antaranya:
Nahik Ibn Surim al-Sakuni menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Kamu akan memerangi golongan kafir sehingga sebahagian kamu yang tinggal akan berperang di Sungai Jordan, kamu di sebelah timur (Jordan pada hari ini) dan mereka di sebelah barat (Palestin yang terjajah).” – Dari Ibn Hajar al-Asqalani


Muadz bin Jabal menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Allah Maha Besar akan member kamu kekuatan untuk menawan as-Syams (Palestin) selepas kewafatanku.Orang laki-laki dan wanita akan bertahan di sana sampai kiamat. Sesiapa di kalangan kamu yang memilih salah satu dari pantai-pantai as-Syams (termasuk Gaza) atau Baitul Maqdis adalah mereka itu berada di dalam jihad sehingga hari pengadilan.”
Rasulullah SAW mengatakan berhubung penghuni Tanah Suci (al-Quds), “Mereka dan isteri-isteri mereka, anak-anak mereka dan hamba (pembantu-pembantu mereka – lelaki dan perempuan) adalah di dalam ‘ribat (pengawal pada kubu) pada jalan Allah.”- At-Tabarani
Muawiyah bin Abi Sufyan menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Ada di kalangan umat ku yang sentiasa berada di atas al-haq. Tiada sesiapa yang menentang mereka akan menyakiti mereka sehingga datangnya kiamat.” Para sahabat bertanya, “Di mana mereka itu?” Rasulullah SAW menjawab, “Mereka berada di Baitul Maqdis dan di sekitar Baitul Maqdis.” – Imam Ahmad
Hadis-hadis yang terbit dari lidah Rasulullah SAW adalah satu bukti bahawa apa yang berlaku pada hari ini adalah satu kebenaran yang telahpun disusun oleh Allah SWT. Kita pada hari ini amat beruntung kerana para sahabat hanya mendengar beritanya dari Rasulullah SAW sedang kita menyaksikan dengan mata kepala kita sendiri. Alangkah ruginya jika kita tidak mengambil sebanyak manfaat dari peristiwa ini untuk menyuburkan iman kita dan keyakinan kita untuk berjuang pada jalan Allah?
Teks khutbah disediakan oleh Aqsa Syarif

15 Mei 2012 (Sempena Bulan Naqbah)

Prof Madya Dr. Hafidzi Mohd Noor
Pengerusi Aqsa Syarif


Sedikit pesanan:

kenapa saya tukar profile picture nakba palestin ini????? jwpn...

- tanda saya "care" (bukan di kalangan kami org yg tidak kesah akan kesusahan saudaranya)
-utk sebarkan kepada orang ramai tentang nakba palestin 15 mei dan isu ini (bila org tgk profile pict ni so dorg akan tertanya2 "eh nape ramai pki profile picture ni ye?" so dorg akan cari kenapa, secara tidak langsung mereka akan tahu tentang nakba palestin dan isu ini, bermakna dakwah telah tersebar dan anda juga mendapat saham pahala)
- utk sama2 kita bersatu dan bermujahadah di jln Allah...

InsyaALLAH

Sunday, May 6, 2012

Gelombang Epal Hijau menyerang SABAH!

Gelombang Epal Hijau menyerang Sabah

YB Siti Zailah merasmikan pelancaran Ameerah Pantai Barat Negeri Sabah




Berminat menyertai AMEERAH Pantai Barat Negeri Sabah? Boleh hubungi saya ataupun Cik An-nisa Jamilah






MALAYSIA MEMERLUKAN PERUBAHAN!

ALLAH menyukai orang orang tua yang soleh tetapi ALLAH lebih berbangga dengan anak anak muda yang soleh dan solehah

Ini kalilah!

Tuesday, May 1, 2012

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...