Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Thursday, September 20, 2012

Aku menunggumu Cinta

Bismillahirrohmanirrohiim..


Aku menunggumu cinta.
Untuk menjelma dalam paras manusia.
Yang boleh kutatap renung.
Yang boleh kusentuh mesra.

Sebagai manusia.
Aku tidak selalunya kuat.
Kadang, angin rindu menyapa.
Kadang, angin syahdu menerpa.
Tiba-tiba.

Sedang gerangan dirimu.
Belum kutahu siapa.
Belum bertemu sua. 

Sedang perihal dirimu,
Masih dalam pegangan rahsiaNya.

Untuk yang bernama cinta.
Tiadalah aku menanti kosong.
Melainkan dengan doa seiring usaha.

Bukanlah aku melangkau batas larangan.
Melainkan bergerak untuk menghampiriNya.


Untukmu wahai cinta.
Sungguh penuh bertanda tanya.
Apakah kau wujud di dunia.
Atau damai menanti dalam jannahNya.

Namun, kuyakin & pasti dengan janji.
Daripada Pencipta segala cinta.


Walaupun begitu.
Penantian ini terasa indah.
Kerana kupaksikan kerana Allah.

Dalam bertatih mempersiapkan diri.
Menyemai iman di dalam taman hati.
Agar mewangi akhlak & agama yang memagari diri.

Oleh itu, tidak akan sesekali ku mungkiri.
Tercemar sucimu dengan noda berwajah dosa.


Kerana aku sangat cinta.
Buat kubercita-cita sampai ke syurga.
Maka apa-apa yang membawa ke neraka,
Aku akan berusaha untuk menjauhinya.


Aku menunggumu wahai cinta.
Untuk menjelma sebagai manusia.
Dan aku menantimu dengan usaha.
Dalam perjalanan hamba kepadaNya.



Adaptasi daripada Puisi Aku Menunggumu Cinta - Hilal Asyraf [Karya : Sebelum Aku Bernikah; PTS Milennia]

Saturday, September 15, 2012

Keluarga yang sakinah

KATA sesetengah orang, sakit bersalin itu ibarat beberapa tulang rusuk dipatahkan serentak atau kuku dicabut daripada isinya. Sebahagian wanita pula mengalami loya dan muntah-muntah sepanjang sembilan bulan tempoh kehamilan.

Namun, bagi seorang ibu, Fariza Ibrahim, dia bagaikan sudah lali dengan kepayahan dan kesakitan itu. Fariza, 47, yang berkahwin pada usia 19 tahun sudah dikurniakan 14 orang anak – fenomena yang jarang ditemui di Malaysia memandangkan purata sebuah keluarga moden sekarang memiliki antara tiga hingga lima orang anak sahaja. Secara purata, dia hamil selama 126 bulan atau lebih 10 tahun.

“Semua anak saya dilahirkan secara normal,” ujar pemegang ijazah dalam bidang kimia daripada Universiti Queensland, Australia ini.

Fariza yang berasal dari Kepala Batas, Pulau Pinang, bertemu jejaka Negeri Sembilan, Abdul Halim Abdullah, di universiti yang sama pada tahun 1984. Pasangan berkenaan berkahwin di Australia.


Kemudian, Fariza dan Abdul Halim sama-sama mengambil ijazah kedua dalam bidang pengajian Islam di Universiti Al-Azhar, Mesir.

“Saya sempat melahirkan tiga orang anak semasa menuntut di Mesir. Selama tujuh tahun di sana, ramai rakan universiti yang tolong menjaga anak-anak semasa saya pergi ke kuliah,” cerita Fariza.

Mengunjungi kediaman pasangan ini di Seremban, Negeri Sembilan, suasananya terasa meriah sekali.

“Seperti sekolah bukan? Di sinilah kami membesarkan 14 orang anak, lapan perempuan dan enam lelaki. Sepuluh daripadanya tinggal dengan kami kerana masih bersekolah,” cetus Abdul Halim, pemilik sebuah agensi pelancongan Muslim ini.

Abdul Halim menggabungkan tiga buah rumah teres dua tingkat untuk dijadikan tempat tinggal yang selesa bagi keluarga besarnya. Setelah diubah suai, rumah ini mempunyai sembilan buah bilik termasuk sebuah bilik khusus untuk tetamu.

Tutur Abdul Halim, dia dan isteri tiada sebarang petua untuk memiliki anak yang ramai. “Ia satu anugerah dan amanah daripada Allah,” beritahu Abdul yang meyakini setiap anak yang dilahirkan ada rezeki masing-masing.



Anugerah

“Jika diikutkan saya ingin ada 20 orang anak. Memang bukan senang untuk membesarkan seorang anak lebih-lebih lagi terpaksa merasai sakit bersalin, tetapi saya seronok melihat pelbagai telatah dan ragam mereka,” celah si isteri, Fariza Ibrahim, 47.

Sebelum ini, seorang wanita Amerika Syarikat, Michelle Duggar, menjadi terkenal kerana melahirkan anak yang ke-19 pada tahun 2009 pada usia 42 tahun. Angka 19 memeranjatkan Michelle sendiri sebelum dia hamil lagi pada hujung tahun lalu. Bagaimanapun, anak ke-20 pasangan Michelle dan Jim Bon itu mengalami keguguran.

Menurut Fariza, dia menyangka kelahiran anak yang ketujuh, Ahmad Muktaz pada tahun 1997 merupakan zuriat yang terakhir.

“Rupa-rupanya saya dikurniakan tujuh orang anak lagi selepas itu. Buat masa ini 14 orang anak sudah memadai bagi saya tetapi tidak menolak jika saya bakal mengandung lagi pada masa hadapan,” katanya yang berhenti kerja sebagai guru sekolah agama swasta selepas mendapat anak yang ke-12.

Jika keluarga besar, perbelanjaan mingguan juga bertambah. Itu satu perkiraan matematik yang mudah.

“Saya mengamalkan perbelanjaan secara mingguan untuk keperluan dapur. Biasanya saya akan beli tiga ekor ayam, tiga hingga lima kilogram daging (kg), 5kg ikan dan 30 biji telur selain makanan kering dan susu bayi.

“Bila masak terasa seperti sedang menyediakan hidangan untuk majlis kenduri pula,” katanya ketawa.

Dari segi pengangkutan, keluarga ini menggunakan dua buah kereta iaitu Perodua Kelisa dan Toyota Avanza untuk pergi ke destinasi pilihan.

“Suami berasal dari Seremban manakala saya dari Kepala Batas, Pulau Pinang. Jika balik kampung, kedua-dua kenderaan digunakan,” ujar Fariza yang memanggil anaknya dengan nama gelaran mengikut kedudukan anak dalam keluarga seperti along, angah, ateh dan alang.

Walaupun mempunyai anak yang ramai, soal didikan agama menjadi keutamaan pasangan ini.

“Tiga orang anak saya sedang melanjutkan pelajaran di Universiti Al-Azhar, Mesir. Jika tiada aral, kesemua mereka akan dihantar belajar di sana.

“Persekitaran beragama masih kuat di Mesir. Di sebalik kisah kezaliman Firaun, ia juga sebenarnya bumi anbiya. Kisah Nabi Musa dan Nabi Yusuf, misalnya, berlaku di Mesir. Negara itu juga melahirkan banyak ulama terkenal sejak lebih 1,400 tahun lalu. Jadi mungkin disebabkan itu suasana Islam agak kuat di sana.

Masjid-masjid di sana selalunya dipenuhi jemaah setiap kali solat fardu, selain kurangnya masalah sosial,” kata Abdul Halim.

Menurutnya lagi, dia ingin setiap anaknya berjaya dalam kehidupan dunia dan akhirat.

“Setiap ibu bapa inginkan yang terbaik untuk anaknya. Doa anak yang soleh tidak akan terputus walaupun tulang-belulang kita sudah lama hancur di dalam kubur,” beritahu Abdul Halim.


Sumber: Kosmo Online

Saturday, September 8, 2012

Pilihan pesakit wanita

Bismillahirahmanirahim

Suasana di sebuah klinik

Seorang wanita muda berusia 25 tahun berdebar menunggu giliran untuk bertemu dengan doktor. Wanita muda itu sengaja memilih klinik tersebut kerana klinik itu dikendalikan oleh seorang doktor wanita. Wanita muda itu lebih selesa berbicara berkaitan masalah dengan doktor wanita. Dia kurang selesa menggunakan istilah 'darurat' untuk berbicara masalah yang tidak terlalu teruk baginya. Selagi dia bernafas, dia berazam untuk mencari ikhtiar dan berkongsi dengan rakan sejantinanya. Akhirnya, namanya dipanggil, dia melangkah masuk ke bilik doktor dengan lafaz Bismillahirahmanirahim

Dalam bilik tersebut, kelihatan doktor wanita di pertengahan usia. Lantas wanita muda tadi duduk di hadapan Puan Doktor.

Doktor: Ya cik, ada apa apa masalah?

Wanita Muda: Sebenarnya saya demam dua hari lepas, dan lepas itu saya mengalami sakit belakang yang teruk.

Doktor: Bila kamu mula sakit?

Wanita Muda: Sebenarnya saya memang sudah lama sakit belakang, tetapi baru baru sahaja sakit belakang saya semakin teruk, dan lepas itu saya demam sehingga menggigil.

Doktor: Kenapa apabila sakit sangat baru jumpa doktor?

Wanita Muda: Sebab saya sudah tidak tertahan sakitnya

Doktor: Kamu buat apa, ada jatuh atau angkat barang?

Wanita Muda: Hari hari saya angkat orang

Doktor: Kamu angkat orang? Kamu kerja apa?

Wanita Muda: Saya staff nurse, saya kerja muldisplin wad, termasuk bahagian surgeri, jadi saya memang kena angkat orang lepas pembedahan.

Doktor: (Nada lebih lembut) Oh, kenapa kamu tak periksa kat hospital kamu sahaja?

Wanita Muda: Sebab hospital saya tiada doktor wanita, saya perlukan pendapat dari doktor wanita.

Doktor: Eh, pelik kamu ini, ada juga pemikiran macam ini ya? Kamu kerja kerajaan atau swasta?

Wanita Muda: Saya kerja swasta, tapi hari hari saya kena melakukan kerja kerja mengangkat pesakit, selain itu, hari hari saya perlu berlari lari kesana kemari apabila berlaku kecemasan seperti perlu melakukan CPR dan sebagainya.

Doktor: Kenapa kamu takut jumpa doktor lelaki?

Wanita Muda: Saya kurang selesa, saya ingin berikhtiar dahulu dengan doktor wanita.

Doktor: Saya rasa kamu ada masalah tulang belakang. Mungkin ada slipped disc. Untuk pengetahuan kamu, tiada pakar tulang wanita, semuanya lelaki, saya rasa kamu kena ubah pemikiran kamu, bukannya nak buat apa apa pun kan.

Wanita Muda: Saya sebenarnya sedang berusaha untuk mencari pelbagai pendapat.

Doktor: Saya rasa lebih baik kamu buat MRI (Magnetic Resonance Imaging) bahagian tulang belakang. Mari saya periksa kamu sekejap.

Doktor pun memulakan pemeriksaan ke atas wanita muda tersebut, setelah berpuas hati, doktor pun kembali ke tempat duduknya.

Doktor: Kaki kamu ada kebas?

Wanita Muda: Saya selalu mengalami di bahagian kaki kiri.

Doktor: Saya rasa kamu perlu membuat pemeriksaan lebih lanjut, takut nanti keadaan semakin teruk, selalunya Slipped disc ini tidak akan pulih sendirinya kecuali dilakukan rawatan ke atas disc tersebut. Satu lagi, mungkin kamu perlu bertukar bidang pekerjaan jika kamu tidak mahu keadaan bertambah teruk. Saya harap kamu boleh ubah pemikiran kamu, mungkin menerima doktor lelaki untuk memeriksa kamu. Semuanya untuk kebaikan kamu.

Wanita Muda: InsyaALLAH doktor, terima kasih atas segala nasihat.


Wanita Muda itu berada dalam dilema. Wajarkan dia meneruskan rawatan ke atas dirinya atau dia membiarkan sahaja kerana sakitnya itu kadangkala pandai datang dan menghilang. Namun, dia sangat menyayangi kerjayanya, dia takut jika keadaannya semakin teruk, dia tidak dapat meneruskan kerjayanya itu.

Di sini ingin saya kongsikan, sedikit maklumat yang saya perolehi daripada artikel Zuriat Berkat yang dikarang oleh Ustazah Noraslina Jusin.

Syeikh Abdul Azizi bin Baaz, bekas Mufti Besar Arab Saudi pernah menegaskan:

Doktor wanita hanya merawat wanita sahaja, dan doktor lelaki hanya merawat lelaki sahaja melainkan di dalam kes yang darurat, jika seseorang lelaki yang menghidap penyakit di mana pada masa itu tidak kedapatan doktor lelaki, maka di dalam kes ini adalah dibenarkan.
(Fatawa 'Aajilah li Mansuubi as- Sihah, hlm.29)

Jadi apakah pilihan yang ada buat seorang pesakit wanita?

Semoga ALLAH memberikan jawapan yang terbaik.......

Bersambung..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...