Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, October 27, 2012

Diari Seorang Jururawat: Kita adalah duta ISLAM

Bismillahirahmanirahim

Sentap! Termanggu aku sendirian tatkala menatap akhbar harian hari ini. Seorang gadis yang juga merupakan seorang jururawat bergelar sebagai seorang model sambilan. Beberapa hari yang lalu, aku juga menemukan seorang gadis yang berhijab juga bergelar seorang jururawat berposing di dada akhbar. Si dia juga katanya meminati bidang peragaan.

Situasi sebegini membuatkan aku risau. Adakah kerjaya sebagai seorang jururawat semakin dieksploitasi? Jangan marah ya pada rakan jururawat sekalian jika aku mengatakan sedemikian. Kita perlu mengakui bahawa profession sebagai seorang jururawat adalah sesuatu yang sangat feminin. Profession ini amat sinonim dengan kelembutan seorang wanita. Jujur aku akui hakikatnya tidaklah seindah ini namun itulah gambaran awal minda tatkala kotak fikiran tertulis perkataan jururawat. 

ALLAH SWT berfirman dalam surah An Nur ayat 31

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka, atau bapa mentua mereka, atau anak-anak mereka, atau anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.


Aku mengetahui cabaran utama seorang jururawat muslimah seperti yang pernah aku ulas dahulu dalam artikel Cabaran menjadi seorang jururawat muslimah adalah uniform jururawat. Namun ketahuilah, tidak semua jururawat muslimah gemar untuk beruniform sedemikian. Malah ada yang sengaja melonggarkan baju mengikut saiz yang lebih besar dari yang asal supaya tidak menampakkan auratnya. Aku cuma ingin menyampaikan sedikit keinginanku kepada para jururawat sekalian bahawa kita adalah duta ISLAM.

Sebagai jururawat, kita perlu berhadapan dengan seorang pesakit dalam keadaan terbaik ataupun terburuk yang perlu mereka hadapi. Kita menjadi saksi tatkala mereka berjaya berjuang menentang kanser, kita menjadi pendengar utama tangisan mereka tatkala menerima kelahiran cahaya mata dan kita juga menjadi penguat semangat mereka tatkala mereka diberitahu mereka tidak mampu meneruskan kehidupan.

Namun, adakah kita bisa mengerti saat saat berharga ini? Mungkin bagi kita yang sudah bertahun tahun bekerjaya sebagai seorang jururawat, perkara ini sudah menjadi terlalu biasa. Orang melahirkan anak memang ramai, orang dapat kanser memang ramai, orang tak hidup lama memang ramai. Kita terlupa bahawa kita amat perlu menjadi duta ISLAM. Di mana mana sahaja kita membawa ISLAM. Apabila pesakit kita mendapat khabar gembira, kita ingatkan mereka untuk mengucapkan ALHAMDULILLAH, apabila keluarga pesakit ditimpa musibah, kita minta mereka untuk menyerahkan kepada ALLAH dengan mengucapkan INNALILLAHIWAINNALILLAHIRAJIUN, apabila pesakit menerima kelahiran orang baru, ingatkan mereka untuk mengazankan bayi tersebut dan pelbagai cara lagi.

Aku mengimpikan suatu hari nanti, akan keluar di paparan akhbar, seorang jururawat memberi pengisian rohani dalam slot slot motivasi atau menjadi pendakwah yang bisa menyentuh hati dengan ayat ayat yang dikeluarkan dari mulutnya ataupun melalui artikel artikel yang ditulisnya

Sungguh aku tidak tahu adakah aku berpeluang melihat keadaan itu, tetapi aku berdoa kepada ALLAH agar impian itu akan dimakbulkan olehNYA

Mohon maaf atas segala kata kataku yang menyebabkan kalian terasa, namun aku ingin sekali kita menjadi jururawat yang disegani dan dihormati kerana cintanya kita kepada ALLAH dan perjuangan kita memartabatkan ISLAM

Sungguh kita bukan jururawat sembarangan, tetapi kita adalah jururawat muslimah yang ditarbiyah untuk berkhidmat kerana ALLAH

Semoga ALLAH mengampunkan dosa dosaku yang kerdil

Yang benar,
aku seorang jururawat



Tuesday, October 23, 2012

Tentang Hijab

Anda ingin menjadi wanita solehah?



Jadilah wanita yang termahal di dunia.


Bagaimana?

Dengan menjaga aurat anda!
Terima kasih kerana menjaga aurat anda :)

Tudung labuh pilihan anda??
Mengapa saya bertudung labuh? 


Berubah ke arah kebaikan :)




Untuk adik adik solehah yang mencari tudung labuh  berjahit dan sedang belajar istiqomah untuk memakainya.  Kakak mencadangkan beberapa butik yang bisa memberi bantuan kepada adik adik

Butik Raudhah
Sufy Solehah Collection
Bidadari Collection


Untuk adik adik yang baru berhijrah, kakak cadangkan cuba pakai tudung bidang 50/bidang 60 dahulu. Biasakan diri juga memakai tshirt labuh dan berskirt labuh. Kakak mengerti fitrah adik adik yang ingin kelihatan indah, maka kak cadangkan beberapa tempat yang bisa membantu adik :)

Hijab For Muslimah
Mis Syam cOLLection
Gerairizqi


Teruskan usaha untuk berhijrah. Rebutlah peluang berhijab kerana ALLAH kerana sesungguhnya wanita solehah itu begitu mahal di sisi ALLAH. Pilihan di tangan anda!

MARI BERUBAH!

Friday, October 19, 2012

Diari seorang jururawat : Belajar untuk menghargai

Bismillahirahmanirahim


SubhanALLAH, Alhamdulillah, ALLAHuakhbar

Menjadi seorang jururawat di hospital swasta bukan semudah yang disangkakan. Selalunya persepsi masyarakat bahawa pekerjaan seorang jururawat ini mudah. Hanya memberi ubat kepada pesakit dan mengikut arahan doktor. Namun hakikatnya tanggungjawab seorang jururawat sebenarnya lebih daripada itu.  Dalam masa yang sama jururawat perlu menjadi seorang doktor, jururawat perlu menjadi seorang ibu, jururawat perlu menjadi seorang anak, jururawat perlu menjadi seorang juruteknik malahan seorang jurutelevisyen!

Malam itu, sekali lagi saya ditakdirkan ALLAH untuk bertugas sebagai staff nurse in charged. Biarpun saya bertugas bersama seorang rakan sekerja yang lebih senior tetapi dia lebih selesa untuk mengamanahkan saya sebagai 'staff nurse in charged'. Sedikit penerangan berkaitan 'staff nurse in charged', selalunya sebagai seorang yang diamanahkan untuk mengetuai wad pada ketika itu. Sekiranya berlaku sebarang masalah sewaktu bekerja, 'staff nurse in charged' adalah orang yang pertama dicari. Semua maklumat pesakit perlu berada di hujung jari kerana doktor pada bila bila masa sahaja bisa menelefon untuk mengetahui perkembangan pesakit. Apabila berlaku hal kecemasan, 'staff nurse in charged' juga perlu bertanggungjawab mengetuai 'resuscitation team' sebelum menunggu ketibaan doktor dan memberi arahan yang sewajarnya. 

Menjadi seorang 'staff nurse in charged' di sebuah hospital yang kecil tetapi mempunyai ramai pesakit apatahlagi pada waktu malam sungguh mencabar. Menjaga 26 hingga 30 orang pesakit dalam pelbagai bidang termasuk paediatrik (kanak kanak), pembedahan, perubatan, ortopedik (tulang) , dan sebagainya memerlukan ilmu yang meluas. Apatahlagi tanpa kehadiran doktor di hospital, seorang jururawat perlu mengambil risiko untuk menjadi seorang doktor!. Biarpun pada hari itu saya berat hati untuk bekerja 'double shift' , (saya sepatutnya bertugas pada waktu pagi namun saya perlu menyambung kembali bekerja di sebelah malam kerana kekurangan kakitangan) kerana buat masa ini saya sukar sekali untuk meninggalkan ibu di rumah menjaga nenek saya yang sakit. Apatahlagi ibu saya alhamdulillah, diamanahkan ALLAH untuk menjaga anak jiran kami yang masih bayi dua beradik yang bermalam di rumah. Ibu mengalami kesukaran untuk membantu nenek untuk ke tandas dan memenuhi keperluan lain. 


Namun, saya redha dan bersangka baik dengan ALLAH. Saya mahu saya ikhlas dalam pekerjaan saya dan yakin jika saya membantu orang lain, ALLAH pasti mempermudahkan urusan keluarga saya. Pada malam yang sunyi itu, saya meneruskan kerja kerja saya setelah selesai memberi ubat kepada pesakit pada waktu malam. Saya membiarkan rakan rakan saya yang lain (team member) untuk berehat di sebuah bilik yang disediakan kerana saya mengetahui mereka ada anak anak yang perlu dirisaukan di rumah. Cuma, saya tidak berani meninggalkan kaunter jururawat sepanjang malam kerana risau keadaan pesakit yang tidak diduga.

Ketika saya membelek belek nota pesakit pesakit saya, saya mendengar sayup sayup suara tangisan. Dalam hati segera diserbu seribu ketakutan namun saya beristighfar kepada ALLAH. Bukankah takut itu hanya pada ALLAH, bukannya pada manusia? Semakin lama suara tangisan itu semakin kuat, saya gagahkan diri saya untuk memeriksa biarpun hati saya dilanda seribu keresahan. Saya berlindung kepada ALLAH atas kejahatan makhluk ciptaanNYA. Saya terkejut ketika melihat pesakit di bilik 5 menangis teresak esak. Keadaannya begitu merisaukan saya, saya tidak mahu dia terlalu stess kerana saya tahu dia mengalami masalah jantung yang serius. Jantungnya terlalu lemah dan tidak boleh menerima tekanan!. Saya segera mendekatinya.

Saya: Uncle, ada apa apa yang boleh saya bantu?

Uncle: Girls, saya rasa sakit leher, susah tidur

Saya: Uncle, saya sudah berikan ubat tahan sakit kepada ALLAH, insyaALLAH ubat tersebut berkesan namun Uncle perlu berehat seketika

Lantas saya menyelimutkan pesakit tersebut, dalam lubuk hati saya berdoa agar dia dapat tidur dengan lena.

15 minit kemudian.

Saya mendengar suara orang berjalan. Saya perhatikan pesakit dari bilik 5 tadi berusaha untuk keluar dari bilik dengan menggunakan tongkat. Saya segera mendekatinya.

Saya: Uncle, kenapa Uncle tak tidur lagi, tadi nurse kat suruh Uncle tidur.

Uncle: Girls, boleh saya tidur sini sahaja, saya tidak dapat tidur di bilik, saya nak tidur atas kerusi sini sahaja.

Pesakit itu meminta untuk tidur di atas kerusi plastik berhadapan kaunter jururawat. Saya berusaha untuk memujuknya untuk kembali ke biliknya. Namun dia menangis dan esakannya semakin kuat. Saya berfikir saya tidak mahu memberi tekanan kepada pesakit ini maka saya turuti kehendaknya. Saya membiarkan dia duduk di hadapan kaunter jururawat. Saya tersenyum kerana sekurang kurangnya pesakit ini menemankan saya untuk menyelesaikan tugas tugas saya memeriksa nota pesakit.

15 minit kemudian.

Dia menangis lagi, dan kini dia cuba berjalan ke hujung wad. Hati saya mula risau, saya terfikir dengan keadaanya sebegini, mempunyai pelbagai masalah, mustahil doktor memberikan ubat untuk merehatkannya. Saya cuba memujuknya untuk kembali duduk ataupun masuk ke bilik. Namun dia masih berkeras untuk berjalan ke hujung wad. Rakan saya yang lain tersedar kerana mendengar bunyi esakan pesakit tersebut. Lantas mereka cuba memujuknya dengan memberikan milo panas supaya dia dapat tidur lena.


Rakan saya 1: Kasihan Uncle ini, saya rasa dia rindukan keluarganya.

Rakan saya 2: Jika saya tidak silap, ahli keluarganya iaitu anak isteri berada di luar negara. Dia seorang sahaja yang berada di Malaysia, yang menghantarnya ke hospital pun adalah rakan rakannya sahaja.

Rakan saya 1: Mungkin dia rindukan keluarganya, maka dia pun menangis teresak esak. Dia rasa kesunyian.

Rakan saya 2: Mungkin sebab itu dia suka dipujuk, dia teringatkan anak anaknya di sana. Kehidupan tanpa keluarga sangat menyedihkan.

Saya hanya mendiamkan diri. Namun di hati kecil saya, saya mengiyakan kebenaran kata kata rakan saya itu. Ya ALLAH, saya terfikir bagaimana boleh meninggalkan ayah kita yang sedang sakit berada di negara yang lain dengan kita. Segera saya usir sangkaan buruk itu. Siapalah saya untuk mengada adakan cerita.

Namun, ibrah yang saya dapati daripada pengalaman saya ini. Saya sentiasa menghargai dan bersyukur kurniaan ALLAH kepada saya.  Segala yang saya hadapi, saya bersyukur kerana keluarga saya tidak pernah membuang saya. 

Kadang kadang sebagai manusia, kita tidak belajar untuk menghargai, namun apabila kita sudah kehilangan barulah kita tahu betapa pentingnya kepada kita. Sesungguhnya ALLAH tidak pernah menciptakan sesuatu dengan sia sia, namun kita sendiri yang tidak pernah melihat dengan mata hikmah.Maka hargailah apa yang kita miliki, segalanya pemberian ALLAH, bukalah mata dan bukalah minda. Namun ingatlah semuanya hanya pinjaman. Pada bila bila masa sahaja ALLAH boleh mengambilnya kembali.


Kadang kadang saya juga rasa lemah untuk mengharungi hidup ini. Saya hanyalah orang biasa pasti ada perasaan sedih, tertekan dan sebagainya. Namun saya gagahi untuk melangkah kerana saya menganggap inilah didikan istimewa ALLAH untuk saya dalam menjadikan saya seorang daie yang berkualiti. Jika sahabat sahabat lain dilatih dalam program, usrah dan sebagainya. Saya cukup bersyukur apabila ALLAH melatih saya dengan segala ujian dalam kehidupan. Saya tahu bahawa ALLAH Maha Mengetahui segala ini sangat susah untuk saya tetapi ALLAH juga tahu sejauh mana saya boleh menghadapi semua ini. Semoga saya sentiasa redha dalam mengharungi hidup ini. Semoga Uncle juga disatukan semula dengan keluarganya. 

Jom dengar lagu ini, pengubat hati :)

Kesenangan yang datang
Tak akan selamanya
Begitulah selepas susah ada kesenangan
Seperti selepas malam datangnya siang
Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan

Gunakan kesempatan untuk kebaikan
Sebelum segalanya terlepas dari genggaman
Kelak menyesal nanti tak berkesudahan
Apa guna sesalan hanya menekan jiwa

Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali

Ujian adalah tarbiyah dari Allah
Apakah kita ?kan sabar ataupun sebaliknya
Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah nikmat dari tuhan

Inteam feat Nazrey; Kehidupan

Sunday, October 7, 2012

Ubat kecemburuanku

Bismillahirahmanirahim, terima kasih ustazah Noraslina kerana mengeluarkan artikel ini pada tarikh ketika ulang tahun keputerianku yang lalu, seolah hadiah ALLAH untuk diriku sentiasa memperbaiki diri. Ingin saya kongsikan bersama sahabat sekalian. 


CELIKKAN KECEMBURUANMU....

Semilir petang yang berhembus begitu mendamaikan. Rumput-rumput hijau yang memenuhi taman kecil di tengah-tengah kawasan perumahan Taman Sentosa turut meliang lintuk dihembus bayu. Sesekali terdengar kicauan burung. Pulang ke sarang setelah seharian mencari rezeki buat menyambung kehidupan.

Cukup mengasyikkan.

Akan tetapi kecamuk rasa di hati Ahyana sedikit pun tidak berkurang dengan keindahan ciptaan TUHAN yang terpapar di depan mata. Hanya tubuhnya menikmati sapaan lembut alam, sedang jiwanya tenggelam dalam gelombang perasaan.
Satu keluhan dilepaskan. Berat!

“Mengapa kau lakukan begitu?” Solehah, teman karib yang menemaninya menghirup udara petang itu tiba-tiba melempar tanya. Agak menyentak rasa.
Ahyana memalingkan kepala sambil menatap dalam anak mata Solehah. Kelihatan sahabatnya itu serius. Namun, riak ketenangan dari wajah keibuannya itu, seperti selalu, tidak terganggu.
“Lakukan apa? Merajuk dengan suami sendiri sehingga berhari-hari. Itu maksudmu?” Ahyana membalas sinis.

Entah mengapa mimpinya dua hari lalu melihat suami yang dikasihi sedang berbalas pandang penuh cinta dengan seorang wanita jelita sangat kuat mengganggu jaganya. Ditambah pula penemuan sampul-sampul berwarna merah jambu dari kotak barang-barang lama suaminya ketika dia mengemas stor bawah tangga menjadikan perasaannya begitu sengsara. Kebetulan dia mahu mengemas rumah yang didiaminya bersama suami sejak setahun dulu yang telah lebih dulu dihuni suaminya bersama beberapa rakan bujangnya sebelum mereka disatukan.
Jelas tergambar baris-baris ceria dan mesra berisi nasihat dan kata-kata semangat yang dicoret seseorang bergelar wanita yang menjadi rakan pena kepada suaminya dalam surat-surat bersampul merah jambu tersebut.

Walaupun ia berlaku sebelum ikatan perkahwinan antara mereka, penemuan itu agak menjeruk rasa. Sakit di hatinya masih belum hilang. Sekali hatinya terluka, memang lambat untuk sembuh semula. Hanya kepada Solehah, sahabat baik yang telah lama mengenali hati budinya tempat dia meluahkan rasa.

“Buat apa surat-surat itu masih disimpan? Itu menandakan perempuan tu sangat bermakna dalam hidupnya!” Ahyana mengertap bibir. Geram.
Kali ini Solehah pula menatap muka Ahyana. Renungannya sedikit meredup. Belas bercampur simpati dengan amukan cemburu yang sedang melanda jiwa sahabat baiknya itu.
“Kau tak rasa bersalahkah? Membiarkan suamimu bagai ayam berak kapur…termangu-mangu tanpa belaian sambil menatap isteri di rumah berwajah masam? Pedih tau…”
Ahyana hanya menyambut dengan ketawa kecil. Mungkin dibuat-buat. Mungkin juga geli hati mendengar peribahasa dari bibir Solehah yang terkenal suka menyakat.
Namun, di sebalik itu, dia tahu, Solehah sangat memaksudkan setiap patah bicaranya. Tanda ambil berat seorang sahabat. Tambahan pula, Solehah ‘lebih dulu makan garam berbanding dirinya’ yang baru setahun jagung di alam rumahtangga.

WANITA DAN CEMBURU
Memang aneh memikirkan sikap cemburu orang perempuan. Kecemburuan,disebut dalam bahasa Arab sebagai ‘ghirah’ dan dalam bahasa Inggeris diatasnamakan sebagai ‘jealousy’merupakan suatu fitrah dalam diri wanita. Puncanya pelbagai, dan ada ketikanya ia datang dari sebab yang terlalu remeh. Setiap seorang dengan ciri kecemburuannya yang tersendiri. Keadaan-keadaan di bawah ini antara sebab yang membangkitkan kecemburuan di hati seorang isteri terhadap suami :


  • ·  Foto artis/model/rakan perempuan cantik yang sedang ditatap suami.

  • · Senyuman manis suami kepada wanita lain juga boleh menghadirkan resah di hati isteri.

  • · Kecantikan rupa paras dan bakat istimewa pada wanita lain yang dipuji-puji suami.

  • · Dan tidak sedikit, isteri yang menderita cemburu bila melihat kemanjaan dan perhatian suami kepada wanita bergelar ibu yang melahirkannya ke dunia ini.

Tidak dinafikan ia dugaan dan ujian perasaan yang bukan mudah untuk ditatang. Tanpa kawalan emosi dan keimanan yang tuntas, cetusan cemburu itu mampu memusnahkan bila nyalaannya menjadi api yang menjulang!
Kerana itu, bukan sedikit rumahtangga yang hancur kerananya.

Saya pasti setiap wanita bernama isteri tidak dapat lari dari perasaan cemburu. Senario di atas, adalah salah satu dari sekian banyak situasi yang selalu dialami oleh wanita ketika cemburu menguasai diri. Saya tidak menafikan bahawa cemburu itu lahir dari perasaan cinta kepada suami, bak kata orang dahulu kala, cemburu itu tanda sayang, lambang cinta yang sedang mekar berkembang.

Tambahan lagi pada saya, sebagai individu muslim yang digesa oleh ALLAH SWT agar memelihara diri dan keluarga dari menjadi bahan api neraka, cemburu adalah salah satu ‘penjaga’ yang perlu dimiliki oleh wanita dalam memastikan gesaan itu terlaksana. Firman-NYA:
Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai ALLAH terhadap apa yang diperintahkan-NYA kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”( Surah At-Tahrim ayat 6 )
Cuma, ia harus dibatasi dengan keimanan yang ampuh beriring pemikiran yang jernih lagi adil agar kecemburuan itu menjadi pemangkin yang mencambah kasih sayang dalam perhubungan bukan menjadi punca perbalahan sehingga menatijahkan perpisahan.

TANDA ARAS
Bukankah kita pernah dihidangkan dengan kisah seorang sahabat di zaman Rasulullah yang meluahkan perasaan cemburunya?

Diriwayatkan tentang satu peristiwa di zaman Nabi SAW :
قَالَ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ : لَوْ رَأَيْتُ رَجُلاً مَعَ امْرَأَتِي لَضَرَبْتُهُ بِالسّيْفِ غَيْرُ مُصْفِحٍ عَنْهُ ، فَبَلَغَ ذَلِكَ رَسُولَ اللّهِ صلى الله عليه على آله وسلم فَقَالَ : أَتَعْجَبُونَ مِنْ غَيْرَةِ سَعْدٍ ؟ فَوَ الله لأَنَا أَغْيَرُ مِنْهُ ، وَالله أَغْيَرُ مِنّي ، مِنْ أَجْلِ غَيْرَةِ الله حَرّمَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَن.
Maksudnya : Berkata Sa’ad bin Ubadah r.a : "Jika aku nampak ada lelaki yang sibuk bersama isteriku, nescaya akan aku pukul dia dengan pedangku!” Lalu, disampaikan kepada Nabi akan kata-kata Sa'ad tadi, lalu nabi membalas: "Adakah kamu kagum dengan sifat cemburu (untuk agama) yang dipunyai oleh Sa'ad ? , Demi ALLAH, aku lebih kuat cemburu (ambil endah dan benci demi agama) berbandingnya, malah ALLAH lebih cemburu dariku, kerana kecemburuan ALLAH itulah maka diharamkan setiap perkara keji yang ternyata dan tersembunyi." ( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim )

Inilah tanda aras yang telah digariskan oleh Islam berkenaan cemburu yang dibolehkan dan sebaliknya. Cemburu bila melihat pasangan melakukan kemaksiatan kepada ALLAH adalah cemburu yang mesti ada supaya dengannya dapat mempastikan kehidupan berumahtangga jauh dari unsur-unsur maksiat yang boleh merosakkan keharmonian seperti pergaulan tanpa batas suami dengan saudara mara, sepupu sepapat dan rakan-rakan sekerja berlainan jantina dan seumpamanya. Demikian juga suami terhadap isteri, ibu ayah terhadap anak-anak dan lain-lainnya.

Oleh itu, dalam mengurus kecemburuan yang berlaku dalam cinta antara suami isteri ini agar tidak menatijahkan kesengsaraan dan dukacita di masa depan, Imam Ibnul Qayyim dalam kitabnya, Raudhatul Muhibbin, menganjurkan para wanita muslimah untuk meneladani sifat dan ciri bidadari syurga sebagaimana firman ALLAH SWT :
Maksudnya : “…dan untuk mereka di dalamnya terdapat isteri-isteri yang suci.”( Surah Al Baqarah ayat 25 )
Perkara pokok yang diketengahkan dari ayat di atas adalah dari aspek membangun kejiwaan yang bersih dari perasaan cemburu yang bukan pada tempatnya, menjauhi tingkah dan sikap yang menyakiti hati suami, dan menyahbuang dari benak mereka perbuatan membandingkan suami dengan lelaki lain dalam hal kebaikan dan kebajikan rumahtangga.

CELIKKAN KECEMBURUANMU...

“Yana, cara paling indah untuk berdamai dengan kecemburuan adalah dengan muhasabah diri bukan menambah benci dan sakit hati kepada suami…” Solehah melontarkan patah kata setelah suasana sunyi beberapa ketika.
Ahyana berpaling. Tertarik mendengar saranan dari sahabat baiknya itu. Dahinya berkerut, bagai ada tanda soal yang besar di kepalanya.
“Muhasabah diri? Kenapa pula aku yang kena bermuhasabah…bukan aku yang bersalah!” Ahyana menyanggah, masih larut dalam ego diri dan gundah di hati.
“Jadi, kau maksudkan suamimu yang bersalah? Sedangkan cemburumu itu sendiri hanya berpunca dari sangkaan dirimu semata, belum dipastikan duduk perkara sebenarnya lagi. Mungkin suamimu sendiri sudah lama tidak berhubung dengan wanita itu. Dan surat-surat itu, kemungkinan juga sudah lama dilupakannya. Bukankah ia tersimpan di dalam kotak di stor yang telah bertahun tidak dikemaskan?“ Solehah membayangkan kemungkinan buat Ahyana menjernihkan fikiran.
Ahyana tunduk menekur kepalanya ke lantai. Bagai ada kebenaran dari butir bicara sahabatnya. Dia diam. Mahu terus mendengar. Melihat itu, Solehah menambah…
“Ahyana… setiap perkara dalam hidup kita ini berlaku atas pilihan kita sendiri. Bukan semata takdir ILAHI yang telah menentukan begitu. Sama juga dengan rasa cemburu. Kita sendiri yang memilih sama ada rasa cemburu itu penghujungnya mendorong diri kita menjadi insan lebih baik atau hanyut diselubungi perasaan negatif hingga membawa kepada benci, hasad dan sakit hati. Itu semua lumrah kehidupan. Sebab itu, rasa cemburu jika tidak dibendung lebih awal, lama kelamaan perasaan negatif yang bertunas di hati boleh meledak api emosi. Andai tidak dikawal, ia mampu mencetuskan perbalahan lebih besar. Ibarat gunung berapi yang menanti waktu untuk meletus…busss!” Tambah Solehah sambil memuncungkan mulutnya dalam raut wajah serius.
“Jadi sebelum api cemburu bertukar tragedi cinta…sebelum takdir TUHAN dijadikan alasan perpisahan, baik buang segala prasangka dan duduk bersemuka dari jiwa ke jiwa. Celikkan kecemburuan itu, bukan membiarkannya terus ‘buta’, sahabat!” Solehah masih gigih berfalsafah.
Memujuk rawan hati seorang perempuan memang memerlukan kesenian.
Ahyana menarik nafas dalam. Kolam matanya mulai hangat dengan genangan air jernih.
Wajah Solehah dipandangnya sekilas lalu dengan pantas dia menekupkan kedua tangan ke wajahnya yang mulai cerah bak siang hari baharu disimbahi hujan pagi dengan cahaya matahari mulai memancar di sebalik awan mendung yang berarak pergi. Kolam air matanya melimpah juga.
Terdengar esakannya. Solehah simpati….namun, di dalam hatinya, dia sudah boleh tersenyum lega.
Hati wanita….bagai kerak nasi. Direndam dalam air, maka lembutlah ia.
Alhamdulillah…..

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.
Jumpa lagi, InsyaALLAH.

Ustazah Noraslina Jusin 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...