Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, February 27, 2013

4 tahun setelah aku berhijab

Bismillahirahmanirahim


SubhanALLAH, Alhamdulillah, ALLAHuakhbar

Untuk kesekian kalinya bibir ku mengucap kesyukuran kepada ALLAH swt. Sungguh ALLAH begitu menjaga hati dan peribadiku. Tempoh empat tahu ini mungkin tidak terlalu lama untuk sesetengah orang. Namun buat diriku yang kerdil ini, empat tahun ini merupakan detik yang berharga dalam hidupku. Aku yang bernama Yusra, seakan dihidupkan semula dari mimpi mimpi yang kelam. 

Hijab, sukar sekali ku gambarkan perasan ketika mulanya waktu aku bercinta denganmu. Sebelum ini, aku tidak mengenalimu. Aku membiarkan mu, tidak memandangmu dan namamu tidak pernah ada dalam kamus hidupku. Sehingga aku berjumpa dengan firman ALLAH swt dalam surah An Nur ayat 31, ketika itu aku mengerti, aku perlu bercinta denganmu. 

Tempoh untuk mengenali mu sehingga membuatkan aku membuat keputusan untuk mengenakan hijab adalah merupakan waktu yang boleh dikatakan paling kritikal. Hidup untuk membuat dua pilihan. Sama ada untuk terus hidup dalam kancah jahiliyah atau berhijrah, berhijab dan mendekati ALLAH. Pelbagai persoalan mengganggu mindaku, adakah benar aku berhijab kerana ALLAH? Ataupun aku berhijab kerana sekadar ikut ikutan. Bagaimana persepsi insan lain terhadapku? Dari seorang gadis yang sedikit sosial, berubah untuk mengenakan hijab, dapatkah mereka menerimaku? Dapatkah aku bertahan dengan hijabku? Kerana aku sendiri tidak cukup ilmu agama. Membaca Al Quran pun sedikit merangkak.

ALLAH, itulah waktu yang paling sukar dalam hidupku. Hatiku terlalu kuat untuk berhijab tetapi bagaimana aku dapat menepis pemikiran pemikiran negatif yang menjengah mindaku? Aku membuka almariku, sungguh sedikit pakaian yang sesuai untuk berhijab. Aku beristighfar dalam hati, diriku sebenarnya sudah terlalu jauh. Aku lupa untuk menghargai bahawa aku seorang muslimah. Maka, bermula saat itu, aku berkeputusan, aku tekad untuk berhijab. Aku yakin ALLAH sedang memanggilku. ALLAH sedang menyayangiku dan ALLAH sedang melindungiku. Terima kasih ya ALLAH!

Itulah kisah empat tahun yang sudah berlalu

Alhamdulillah, setelah empat tahun yang berlalu, aku masih di sini. Dan aku masih setia dengan hijab. Aku melalui hidup yang normal setelah berhijab. Aku masih bernafas dan tiada perkara yang pelik berlaku dalam hidupku. Malahan, aku mendapat lebih banyak sahabat sahabat yang baik untuk membimbingku. Aku berasa tenang dikelilingi insan insan yang soleh. 

Tidak aku nafikan, pelbagai cabaran yang aku hadapi setelah aku berhijab. Bermula aku diuji ALLAH dengan penyakit kulit yang terkena pada wajahku selain itu juga dengan keluargaku yang sedikit terkejut dengan perubahanku. Malah, tahun demi tahun, lebih banyak cabaran yang aku hadapi. Kegagalan, kesedihan, kekecewaan, ketakutan sehingga aku berasa aku ingin berhenti melangkah. Aku ingin menoleh kembali kepada kehidupan yang silam. Namun, ALLAH jugalah yang menjagaku. Segala yang aku hadapi insyaALLAH menjadikan aku lebih mengenal kehidupan. Aku tidak boleh menjadi Yusra yang hidup senang lenang kerana dunia adalah ladang ujian untuk mereka yang beriman. 

Sehingga kini aku masih belajar membaca Al Quran. Aku tahu mungkin istilah terlambat sesuai untuk diriku. Tetapi aku tahu, ALLAH tidak menjadikan semua ini sia sia. Biarlah aku membaca merangkak, biarlah aku tidak tahu kerana itu membuatkan aku lebih semangat untuk belajar. Aku ingin memohon maaf kerana aku sering membawa kesengsaraan kepada insan lain sehingga menyusahkan kehidupan dan perjuangan insan lain. Sesungguhnya aku sedang belajar untuk menjadi lebih baik dan bergantung pada ALLAH.

Aku kini sering dijemput oleh adik adik untuk memberi pengisian slot tazkirah dan sebagainya. Terima kasih ya ALLAH, aku menyatakan di sini bukan untuk riak tetapi aku ingin berkongsi kasih sayang ALLAH. Aku bersetuju untuk berkongsi kerana  ingin adik adik muslimah menghargai masa muda mereka, untuk belajar menjadi muslimah yang mencintai ALLAH. Aku sebenarnya berasa tidak layak apatahlagi untuk dikaitkan dengan perkataan dakwah kerana masa silam ku menghantuiku namun aku ingin menebus segala yang aku tinggalkan di sisi ALLAH suatu ketika dulu.

Alhamdulillah, aku masih lagi hidup. Aku bersyukur kerana aku menjadi seorang jururawat. Aku juga bersyukur kerana aku masih lagi kekal dalam usrah dan tarbiyah. Jujurnya, masih banyak yang aku tidak faham tentang perjuangan ini namun aku tahu bahawa aku yang memerlukan jalan dakwah ini. Jalan dakwah ini tidak memerlukan insan kerdil seperti aku, tetapi melalui jalan dakwah ini aku dilatih untuk menjadi muslimah yang sabar dan syukur. 



Ku titipkan lagu Hijab I'm in love persembahan Oki Setiana dan Shindy. Sesungguhnya aku dan Oki mempunyai kisah yang sama, iaitu kami telah jatuh cinta dengan hijab.

Buat sahabat sahabat dan adik adik muslimah, sekiranya ALLAH memberi 'signal' ke hatimu untuk berhijab maka sahutlah panggilan itu kerana InsyaALLAH ALLAH sedang menyayangimu. ALLAH ingin sekali kamu menjadi muslimah yang dikasihiNya. Jangan sia siakan. Sekiranya ada perasaan takut untuk berhijrah, carilah sahabat sahabat yang boleh membimbing, sertailah usrah dan program program bermanfaat yang bisa menambah kecintaan kepada ALLAH.

Hijab Im in Love
ketika mengenalmu, hati selalu bertanya

sudah siapkah aku
akhirnya ku mengerti, ku telah jatuh hati
dan menghijabkan diri


indahnya.. oh teduhnya.. cantikkan hatiku
reff:

hijab.. hijab.. i’m in love
kau menjaga hati dan diriku
hijab.. hijab.. i’m in love
ku tentram bersamamu


semenjak bersamamu, kau hiasi hariku

ceriakan selalu
takkan ku lepas lagi, karena kau tlah menjadi
bagian dari hidupku


bridge:

mereka slalu berkata
‘tuk menunda dirimu
karena ingin menghijabkan hatinya dulu
namun sampai kapankah
semua akan berubah
karena hati manusia tempat khilaf dan salah


Aku jatuh cinta dengan hijab
Nadrah Yusra
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...