Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Sunday, March 20, 2011

Kerna Hati bicara.....


Bismillahiramanirahim


Alhamdulillah, syukur segala kurniaan ALLAH SWT. Rahmat dan kasih sayangNYA tidak pernah putus putus buat kita, hambaNYA yang terlalu kerdil dan lemah. Hanya kepada ALLAH tempat penggantungan dan pengharapan. Tatkala diri dilanda kesempitan dan kesedihan, hanya kalam suci dari ALLAH SWT sebagai pengubatnya. Moga diri ini sentiasa berlapang dada dalam menempuh badai dan ombak sepanjang perjalanan kehidupan.

'Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan' (94: 5 & 6)
Hati saya dilanda seribu kegusaran apabila melihat 'bidadari' kesayangan saya ini. Jutaan terima kasih saya ucapkan buat insan insan istimewa yang sudi singgah dan meninggalkan sedikit pesanan pada 'bidadari' saya ini. Saya begitu gusar jika kalian tidak mendapat apa apa sepanjang persinggahan kalian bersama 'bidadari' ini. Berterus terang saya mengatakan bahawa saya ini bukanlah insan yang hebat untuk menulis. Tulisan saya hanya sekadar perkongsian pengalaman dan nukilan hati yang diilhamkan ALLAH SWT. Saya tidak pandai menulis sesuatu artikel ilmiah atau agama berserta dalil dan fakta sekali. Ilmu yang berkumpul di dada ini terlalu sedikit. Saya juga tidak pandai menulis dengan gaya bahasa puitis dan indah. Cukup sekadar tulisan saya adalah cetusan rasa yang lahir dalam diri ini.

Hanya hati yang suci mampu menyucikan hati hati yang lain

Ya, mungkin hati ini belum benar benar suci untuk menghasilkan tulisan yang benar benar padat dan berisi cuma harapan saya setiap buah fikiran yang terhasil pada 'bidadari' saya ini bisa membawa hati hati kembali mengingati pemilik yang hakiki iaitu ALLAH SWT. Saya hanyalah seorang insan biasa yang bernama Asiah Yusro. Tidak ada apa apa yang istimewa. Alhamdulillah, saya masih bisa berjalan di muka bumi dengan dua kaki kurniaan ALLAH, saya masih boleh melihat dunia yang penuh tipu daya dengan mata yang saya harapkan dihijabkan ALLAH SWT daripada melihat sesuatu yang mungkar dan saya juga masih bisa mendengar kicauan burung yang indah sebagai tanda kekuasaan ALLAH SWT dengan telinga ini. Malah saya masih punya lidah yang membantu saya berbicara namun saya cukup takut andai organ yang tidak bertulang ini hanya pandai menuturkan bait bait indah dalam bicara namun tidak bisa melaksanakannya.

Kehadiran 'bidadari' saya ini cukup membuatkan saya bersyukur kepada ALLAH SWT. Bidadari ini ibarat 'open diary' dalam kanvas kehidupan saya. Setiap lakaran yang dilukiskan dalam kehidupan saya dikongsikan bersama bidadari ini. Saya tidak berasakan bahawa saya ini seorang penulis kerana diri ini terasa tidak layak mendapat 'mandat' sedemikian. Saya lebih menyukai kesantaian pada setiap entri yang terhasil kerana saya cukup takut apa yang ingin disampaikan berbeza dengan pemahaman mereka yang membacanya. Dengan penuh rasa kesyukuran, ingin saya kongsikan perjalanan yang cukup indah, Lawatan Kasih Nisa Sepanggar ke Hospital Likas pada 20 Mac 2011 pada 'bidadari' kesayangan saya ini. ;)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Lawatan Kasih Nisa Sepanggar dan Yayasan AMAL 2011

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Bibir tidak henti henti mengucap syukur kepada ALLAH SWT atas peluang dan rezeki yang diberikan untuk bertemu insan insan istimewa ini. Pada mulanya, sesi lawatan ini hanya satu impian buat ahli Nisa Sepanggar. Apatahlagi usia Nisa Sepanggar yang baru setahun jagung. Namun, kita hanyalah manusia biasa yang merancang dan ALLAH sahajalah penentu segalanya. Lawatan Kasih ke wad perubatan kanak kanak berjaya direalisasikan dengan izinNYA. Biarpun secara 'adhoc' menjadi bidan terjun dalam menguruskan program ini namun kemudahan diberikan oleh ALLAH SWT. InshaALLAH, Nisa Sepanggar akan meneruskan aktiviti aktiviti kemasyarakatan sebagai tanda saling menyayangi kerana ALLAH SWT.


Kanak kanak dan ibu bapa ini adalah insan pilihan ALLAH SWT. Bukankah ALLAH SWT telah menitipkan pesanan bahawa:

"Adakah manusia mengira mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan kami telah beriman dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang orang sebelum mereka, maka ALLAH pasti mengetahui orang orang yang benar dan pasti mengetahui orang orang yang dusta". (29: 2& 3)
Ujian kesakitan, kesusahan, bencana dan sebagainya adalah penilaian buat hamba hambaNYA. Malah, ALLAH SWT Maha Mengetahui kemampuan hamba hambaNYA. Maka, bersyukurlah dengan ujian dari ALLAH SWT. Sesungguhnya lawatan ini menimbulkan berjuta rasa keinsafan dan kesyukuran dalam diri kerana biarpun diri ini juga pernah diuji dengan kesakitan namun kesakitan itu masih bisa ditanggung sedangkan masih ada insan insan lain yang menerima ujian lebih hebat daripada ALLAH SWT.

“Sungguh menakjubkan urusan orang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Apabila mendapat kelapangan, maka dia bersyukur dan itu kebaikan baginya. Dan bila ditimpa kesempitan, maka dia bersabar, dan itu kebaikan baginya.” (Riwayat Muslim)

Dari Sa’id bin Abi Waqqash RA , dia berkata: “Aku pernah bertanya : Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling keras cubaannya?” Beliau menjawab: “Para nabi, kemudian orang pilihan dan orang pilihan lagi. Maka seseorang akan diuji menurut agamanya. Apabila agamanya merupakan (agama) yang kuat, maka cubaannya juga berat. Dan, apabila di dalam agamanya ada kelemahan, maka dia akan diuji menurut agamanya. Tidaklah cubaan menyusahkan seorang hamba sehingga ia meninggalkannya berjalan di atas bumi dan tidak ada satu kesalahan pun pada dirinya.” (Riwayat At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad-Darimy dan Ahmad)


“Tidaklah seorang Mukmin ditimpa sakit, letih, demam, sedih hingga kekhuatiran yang mengusiknya, melainkan Allah mengampuni kesalahan-kesalahannya”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Seorang ibu yang begitu tegar menjaga anak di hospital... ana sayang ummi!


Si kecil yang punya ruh perjuangan tinggi melawan kesakitan


Anak kecil yang begitu bijak, mudah menjawab soalan yang diberikan, inshaALLAH membesar menjadi yang soleh


Anak bongsu ... Asiah Yusro Junior :D



Wajah yang sentiasa bersyukur dengan nikmat ALLAH =)



Si comel Ulfah, bakal pewaris perjuangan ummi dan Abi =)


Monologku: Diri ini bukanlah Asiah di zaman Firaun dan Musa, tetapi jadikanlah diriku Asiah yang mantap akidahnya di zaman pancaroba kini.....

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...