Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Tuesday, October 8, 2013

Peribadi Pejuang. Coret coret ijtimak tarbawi 2013

Peribadi Pejuang

Pejuang senantiasa akan diuji Allah swt justeru itu adalah sunnah orang berjuang. 

Saya kongsikan 5 Tips untuk memastikan kita mampu berdepan dan tahan uji insyaallah:

a] Lazimi bacaan ayat - ayat suci al Quran al Karim, sekurang - kurangnya 10 ayat sehari.

b] Istiqamah bangun malam untuk solat tahajjud sekurang - kurangnya 2 rakaat. Paling tidak 3 hari sekali.

c] Senantiasa berjamaah dan menghadiri aktiviti Amal Tarbawi dan Majlis Ilmu yang menghidupkan hati dan menyedarkan kita dari kelalaian.

d] Jauhi maksiat dan mungkar kerana ia mencetus kemurkaan Allah swt. dan perbanyakkan amalan sunat seperti solat, puasa dan sedekah. Ia mengukuhkan benteng diri.

e] Banyakkan mujaalasah [duduk - duduk] bersama alim ulama' yang berjuang [haraki] dan menghayati sejarah perjuangan para pejuang terdahulu.



Kredit to : Akhi Hasbullah Najib

Adakah aku berbahagia?

Bismillahirahmanirahim

Salam sakinah, mawaddah dan rahmah

Apa khabar sahabat sahabat sekalian. MasyaALLAH, sudah lama tidak menjengah ke alam blog. Ternyata sahabat sahabat masih memberi sokongan kepada layakkah aku menjadi bidadari syurga
Terima kasih atas segalanya. Maaf, baru baru ini tuan punya blog ini sedang berhibernasi seketika, mencari ruang dan peluang. Topup ilmu dalam diri, mana yang kurang. Sesungguhnya kita tidak dapat memberi jika tidak mempunyai apa apa.

Namun seketika terfikir, kita hidup ini untuk apa. Adakah sekadar untuk hidup? Bak kata Pak Hamka, jika hidup hanya sekadar untuk hidup, apalah bezanya kita dengan babi di hutan yang juga punya sesuatu bernama kehidupan?

Berkongsi tentang kisah hidup saya. Alhamdulillah, tahun ini saya telah bertugas di wad yang dikhaskan untuk menjaga wanita bersalin dan juga berkaitan masalah masalah wanita lain. Banyak pengalaman yang dapat saya kutip dari tempat saya berkerja. Antaranya adalah pengalaman melihat seorang ibu berjuang untuk melahirkan anak. Tetapi yang paling menyedihkan apabila anak yang telah meninggal dunia dalam kandungan. Beratnya ujian ALLAH buat pasangan yang begitu mengharapkan kehadiran cahaya mata, apatahlagi yang telah membuat persiapan untuk menyambutnya. Namun, perancangan ALLAH swt adalah yang terbaik. 

InshaALLAH, rezeki ada di mana mana. Jika tiada rezeki anak, mungkin diberikan rezeki mertua yang baik. Maka kita lebih bahagia dari mendapat anak yang liar. Jika tiada rezeki wang ringgit, mungkin diberikan rezeki kesihatan. Maka kita lebih bahagia  dari kerisauan menjaga harta dunia. Jika tiada rezeki jodoh, mungkin diberikan rezeki umur ibubapa yang panjang. Maka kita lebih bahagia dapat berbakti sepenuhnya kepada orang tua. 

Bersabar, bersyukur, berusaha, berdoa dan bertawakal. Hanya Dia, ALLAH yang Maha Adil.

Saya ingin kongsikan buku yang bermanfaat buat sahabat sahabat sekalian sebagai persedian untuk menghadapi tempoh kritikal waktu bersalin. Buku ini juga amat baik untuk dibaca para suami sebagai tanda cinta dan prihatin anda untuk membawa isteri ke syurga.



Buku ini amat bermanfaat dan memberi pencerahan berkaitan aurat wanita ketika bersalin. Saya sendiri begitu sedih dan pilu tatkala melihat aurat pesakit wanita ketika dibidankan oleh doktor lelaki apatahlagi yang non muslim. Saya berharap perkongsian saya ini dapat memberi kesedaran tentang aurat wanita ketika bersalin. 

SubhanALLAH, alhamdulillah, ALLAHuakhbar. Selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W dan ahlul bait. Kenapa entri kali ini bertajuk adakah aku berbahagia? Ketika saya berhibernasi sebelum ini, saya begitu tercari cari makna bahagia. Dan tika ini, saya masih tidak mengerti apakah makna bahagia yang hakiki namun saya cukup yakin, bahagia itu adalah tatkala dirimu yakin ALLAH bersamamu tatkala dirimu tertawa atau pun menangis. 

Saya begitu berharap agar sahabat sahabat yang setia bersama blog ini juga akan sentiasa berbahagia. Serahkan dan sandarkan harapan kepada ALLAH SWT. Apa yang berlaku kepada kita adalah kerana kita makhluk ALLAH SWT, manusia hanyalah perantaranya sahaja. Yakinlah dengan janji ALLAH SWT. Redha tidak bererti tiada air mata tetapi tidak mempersoalkan kehendak ALLAH SWT. Tangisan itu juga dalah sumber kekuatan.

Saya mendoakan segala kebaikan buat sahabat sahabat. Mohon doakan saya juga menjadi wanita solehah, jururawat mukminah dan ibubapa saya diberikan balasan syurga ALLAH yang tidak tertanding nilainya.

Salam kasih sayang..
Saya seorang jururawat muslimah
Asiah Yusro

Friday, April 26, 2013

Engkaulah bidadari syurgaku...

Setiap manusia punyai rasa Cinta yang mesti dijaga kesuciannya..
Namun kadang kala insan tak berdaya, saat Dusta mampir bertakhta..
Ku inginkan dia yang Setia, yang mampu menjaga kemurniannya..
Saat ku tak ada, ku jauh darinya, amanah pun menjadi Penjaganya..

Hatimu tempatku berlindung dari kejahatan syahwatku..
Tuhan ku merestui itu, dijadikan engkau isteriku
Engkaulah bidadari syurgaku..
Tiada yang memahami segala kekuranganku kecuali kamu bidadariku..
Maafkan aku dengan kebodohanku yang tidak bisa membimbing dirimu

Engkaulah bidadari syurgaku :)

Al fatihah buat Ustaz Jefry Al Buchary
Semoga Allah memberikan syurga

Lirik lagu ini ditujukan ustaz kepada isterinya. 

Thursday, March 14, 2013

Diari seorang jururawat: Dakwah baruku

Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang- orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. (Surah Al Furqah ayat 74)

Bismillahirahmanirahim

Sesungguhnya doa seorang ayah adalah yang paling makbul

Baru baru ini ibu bercerita kepada saya, ketika kedua ibubapa saya menghadiri walimah sahabat kepada ayah saya, mereka bertemu dengan bekas rakan sekerja ayah. Rakan sekerja ayah sempat bertanya tentang saya, bagaimana perkembangan saya dalam pekerjaan sebagai jururawat. Sempat juga rakan ayah menitipkan pesanan kepada saya supaya mengambil bidang gynecology(perawatan wanita) kerana kurangnya wanita muslimah dalam bidang tersebut. Kata ibu, ayah hanya tersenyum dan meminta rakannya untuk mendoakan saya supaya berjaya dunia dan akhirat.

Pada waktu itu, saya tidak terfikir pun akan kata kata rakan ayah itu, Apatahlagi saya bekerja di wad perubatan dan pembedahan. Saya sendiri tidak pernah terdedah kepada bidang perawatan wanita semenjak bekerja. Alhamdulillah, rezeki kita sudah ditetapkan ALLAH. Tawaran dari Puan untuk memindahkan saya ke wad bersalin dan wanita saya sahut sebagai suatu cabaran. Saya berfikir inilah peluang dakwah yang terbaik untuk saya. Saya teringat pesanan ulama tersohor Tuan Guru Hasan Al Banna, hendaklah dakwah itu disampaikan sehingga ke janin dalam perut ibunya.

Hari pertama saya melangkah ke wad itu, hati saya begitu berdebar. Sebelum ini saya berhadapan dengan pesakit pesakit dewasa tetapi kini saya berhadapan dengan ibu ibu yang meletakkan harapan besar kepada saya. MasyaALLAH, rasa itu terlalu payah digambarkan. Emosi saya juga perlu diuruskan dengan sebaiknya. Sebelum ini emosi saya lebih kepada empati tetapi kali ini saya perlu lebih persuasif. Saya ingin memberi keyakinan kepada ibu ibu ini untuk mendidik anak anak mereka sebaiknya. 

Alhamdulillah, setakat ini saya masih sedang berusaha membiasakan diri dengan suasana baru ini. Cuma saya sedikit segan apabila perlu memberi pendidikan kepada pasangan suami isteri yang baru menimang cahaya mata kerana perlu berbincang berkenaan soal rumahtangga tetapi rakan rakan senior memberi sokongan kepada saya dan saya hanya membayangkan pasangan pasangan itu sebagai mad'u saya.

InsyaALLAH, saya lebih bersemangat selepas ini untuk bekerja kerana ALLAH. Semoga ALLAH sentiasa menjaga saya dan kedua ibubapa saya dalam kehidupan dunia yang fana ini.

Oh ya, baru baru ini ada gambar tersebar di laman sosial berkenaan bayi yang lengannya berdarah kerana tidak diperdulikan oleh jururawat. Saya cuma berharap berita ini tidak dijadikan bahan untuk memfitnah antara satu sama lain. Buat jururawat jururawat di luar sana, bersabarlah. Inilah ujian untuk kita, buktikan kita boleh memberikan yang terbaik kerana ALLAH terutama apabila kita seorang mukmin. Buat kalian yang bukan jururawat, kami sebagai jururawat memohon sebarang kekurangan kerja kami, kami juga manusia biasa dan insyaALLAH kami akan sentiasa memperbaiki diri.

Mohon doakan kami, 

Nadrah Yusra
Seorang jururawat biasa


Saturday, March 9, 2013

Diari Seorang jururawat: Aku ingin menjadi tangan bertuah itu



Bismillahirahmanirahim... akan bermula suasana baru minggu hadapan....
Semoga ini yang terbaik untuk ku...
Go go Midwifery :)

Nadrah Yusra
Yakinlah ALLAH MAHA KAYA :)

Wednesday, February 27, 2013

4 tahun setelah aku berhijab

Bismillahirahmanirahim


SubhanALLAH, Alhamdulillah, ALLAHuakhbar

Untuk kesekian kalinya bibir ku mengucap kesyukuran kepada ALLAH swt. Sungguh ALLAH begitu menjaga hati dan peribadiku. Tempoh empat tahu ini mungkin tidak terlalu lama untuk sesetengah orang. Namun buat diriku yang kerdil ini, empat tahun ini merupakan detik yang berharga dalam hidupku. Aku yang bernama Yusra, seakan dihidupkan semula dari mimpi mimpi yang kelam. 

Hijab, sukar sekali ku gambarkan perasan ketika mulanya waktu aku bercinta denganmu. Sebelum ini, aku tidak mengenalimu. Aku membiarkan mu, tidak memandangmu dan namamu tidak pernah ada dalam kamus hidupku. Sehingga aku berjumpa dengan firman ALLAH swt dalam surah An Nur ayat 31, ketika itu aku mengerti, aku perlu bercinta denganmu. 

Tempoh untuk mengenali mu sehingga membuatkan aku membuat keputusan untuk mengenakan hijab adalah merupakan waktu yang boleh dikatakan paling kritikal. Hidup untuk membuat dua pilihan. Sama ada untuk terus hidup dalam kancah jahiliyah atau berhijrah, berhijab dan mendekati ALLAH. Pelbagai persoalan mengganggu mindaku, adakah benar aku berhijab kerana ALLAH? Ataupun aku berhijab kerana sekadar ikut ikutan. Bagaimana persepsi insan lain terhadapku? Dari seorang gadis yang sedikit sosial, berubah untuk mengenakan hijab, dapatkah mereka menerimaku? Dapatkah aku bertahan dengan hijabku? Kerana aku sendiri tidak cukup ilmu agama. Membaca Al Quran pun sedikit merangkak.

ALLAH, itulah waktu yang paling sukar dalam hidupku. Hatiku terlalu kuat untuk berhijab tetapi bagaimana aku dapat menepis pemikiran pemikiran negatif yang menjengah mindaku? Aku membuka almariku, sungguh sedikit pakaian yang sesuai untuk berhijab. Aku beristighfar dalam hati, diriku sebenarnya sudah terlalu jauh. Aku lupa untuk menghargai bahawa aku seorang muslimah. Maka, bermula saat itu, aku berkeputusan, aku tekad untuk berhijab. Aku yakin ALLAH sedang memanggilku. ALLAH sedang menyayangiku dan ALLAH sedang melindungiku. Terima kasih ya ALLAH!

Itulah kisah empat tahun yang sudah berlalu

Alhamdulillah, setelah empat tahun yang berlalu, aku masih di sini. Dan aku masih setia dengan hijab. Aku melalui hidup yang normal setelah berhijab. Aku masih bernafas dan tiada perkara yang pelik berlaku dalam hidupku. Malahan, aku mendapat lebih banyak sahabat sahabat yang baik untuk membimbingku. Aku berasa tenang dikelilingi insan insan yang soleh. 

Tidak aku nafikan, pelbagai cabaran yang aku hadapi setelah aku berhijab. Bermula aku diuji ALLAH dengan penyakit kulit yang terkena pada wajahku selain itu juga dengan keluargaku yang sedikit terkejut dengan perubahanku. Malah, tahun demi tahun, lebih banyak cabaran yang aku hadapi. Kegagalan, kesedihan, kekecewaan, ketakutan sehingga aku berasa aku ingin berhenti melangkah. Aku ingin menoleh kembali kepada kehidupan yang silam. Namun, ALLAH jugalah yang menjagaku. Segala yang aku hadapi insyaALLAH menjadikan aku lebih mengenal kehidupan. Aku tidak boleh menjadi Yusra yang hidup senang lenang kerana dunia adalah ladang ujian untuk mereka yang beriman. 

Sehingga kini aku masih belajar membaca Al Quran. Aku tahu mungkin istilah terlambat sesuai untuk diriku. Tetapi aku tahu, ALLAH tidak menjadikan semua ini sia sia. Biarlah aku membaca merangkak, biarlah aku tidak tahu kerana itu membuatkan aku lebih semangat untuk belajar. Aku ingin memohon maaf kerana aku sering membawa kesengsaraan kepada insan lain sehingga menyusahkan kehidupan dan perjuangan insan lain. Sesungguhnya aku sedang belajar untuk menjadi lebih baik dan bergantung pada ALLAH.

Aku kini sering dijemput oleh adik adik untuk memberi pengisian slot tazkirah dan sebagainya. Terima kasih ya ALLAH, aku menyatakan di sini bukan untuk riak tetapi aku ingin berkongsi kasih sayang ALLAH. Aku bersetuju untuk berkongsi kerana  ingin adik adik muslimah menghargai masa muda mereka, untuk belajar menjadi muslimah yang mencintai ALLAH. Aku sebenarnya berasa tidak layak apatahlagi untuk dikaitkan dengan perkataan dakwah kerana masa silam ku menghantuiku namun aku ingin menebus segala yang aku tinggalkan di sisi ALLAH suatu ketika dulu.

Alhamdulillah, aku masih lagi hidup. Aku bersyukur kerana aku menjadi seorang jururawat. Aku juga bersyukur kerana aku masih lagi kekal dalam usrah dan tarbiyah. Jujurnya, masih banyak yang aku tidak faham tentang perjuangan ini namun aku tahu bahawa aku yang memerlukan jalan dakwah ini. Jalan dakwah ini tidak memerlukan insan kerdil seperti aku, tetapi melalui jalan dakwah ini aku dilatih untuk menjadi muslimah yang sabar dan syukur. 



Ku titipkan lagu Hijab I'm in love persembahan Oki Setiana dan Shindy. Sesungguhnya aku dan Oki mempunyai kisah yang sama, iaitu kami telah jatuh cinta dengan hijab.

Buat sahabat sahabat dan adik adik muslimah, sekiranya ALLAH memberi 'signal' ke hatimu untuk berhijab maka sahutlah panggilan itu kerana InsyaALLAH ALLAH sedang menyayangimu. ALLAH ingin sekali kamu menjadi muslimah yang dikasihiNya. Jangan sia siakan. Sekiranya ada perasaan takut untuk berhijrah, carilah sahabat sahabat yang boleh membimbing, sertailah usrah dan program program bermanfaat yang bisa menambah kecintaan kepada ALLAH.

Hijab Im in Love
ketika mengenalmu, hati selalu bertanya

sudah siapkah aku
akhirnya ku mengerti, ku telah jatuh hati
dan menghijabkan diri


indahnya.. oh teduhnya.. cantikkan hatiku
reff:

hijab.. hijab.. i’m in love
kau menjaga hati dan diriku
hijab.. hijab.. i’m in love
ku tentram bersamamu


semenjak bersamamu, kau hiasi hariku

ceriakan selalu
takkan ku lepas lagi, karena kau tlah menjadi
bagian dari hidupku


bridge:

mereka slalu berkata
‘tuk menunda dirimu
karena ingin menghijabkan hatinya dulu
namun sampai kapankah
semua akan berubah
karena hati manusia tempat khilaf dan salah


Aku jatuh cinta dengan hijab
Nadrah Yusra

Monday, December 31, 2012

Baitul muslim dakwah: Sekadar Impian atau realiti??

Bismillahirahmanirahim

Menjadi impian buat semua aktivitis dakwah untuk memiliki baitul muslim dakwah. Muslimin mengharapkan pasangan muslimat yang memahami perjuangan manakala yang muslimat pula memohon mendapat pasangan hidup yang dapat membimbing dirinya.

Sedikit persoalan timbul berlegar di minda, benarkah baitul muslim dakwah sebenarnya wujud di realiti kehidupan seorang daie atau sekadar impian yang hanya menari menari dalam fikiran seorang daie?.

Berapa ramai aktivitis dakwah muslimat yang sebelumnya laju untuk bergerak kerja, menjadi semakin 'slow' setelah berumah tangga. Alasan yang diberikan, suami tidak mengizinkan untuk bergerak kerja, tanggungjawab terhadap anak anak dan rumahtangga.

Buat sang suami pula, berapa ramai yang sanggup melepaskan sang isteri bermesyuarat lewat malam untuk kebaikan ummah?

Berapa banyak pula anak anak golongan daie yang gagal diprodukkan menjadi seperti ibubapa mereka. Sesungguhnya, ujian paling berat buat seorang daie adalah ketika ahli keluarganya berpaling dari kehendak kedua ibubapanya.

Melalui pemerhatian pemerhatian ini, terdapat juga golongan daie yang bujang, mengambil keputusan untuk tidak berkahwin kerana takut perjuangan terganggu dengan kehadiran seorang suami atau seorang isteri.

Saya hanya mampu tersenyum. Untuk diri saya, pernikahan itu sunnah Rasulullah S.A.W. Sebagaimana saya mengkagumi baitul dakwah Rasulullah S.A.W, selagi itu saya meyakini baitul muslim dakwah bukan hanya omong kosong seorang daie.


Bukankah baitul muslim dakwah Rasulullah S.A.W itu sesuatu yang sepatutnya dicontohi. Rasulullah S.A.W murabbi agung, berjaya mengemudi rumahtangganya di samping tanggungjawab menyampaikan risalah ISLAM . Bagaimanakah pengorbanan Saidatina Khadijah terhadap perjuangan Rasulullah S.A.W?

Masa, harta dan jiwa dikorbankan demi kepentingan ummah. Sanggupkah kita untuk mengorbankan wang ringgit kita sendiri demi perjuangan suami? Rasa rasanya para isteri sekarang lebih suka mempunyai simpanan sendiri terutama di ASB, sebagai persediaan di masa hadapan tanpa ketahuan suami.

Namun, sedikit menyedihkan apabila para daie tidak memberi fokus yang sebenar terhadap pembinaan baitul muslim. Janji yang ditabur hanya di bibir dan tidak dimanifestasikan dengan perbuatan. Bukankah dakwah itu adalah praktikal bukan setakat teori. Sesungguhnya daie, kau belum layak digelar seorang daie sekiranya kau belum merasai medan dakwah di alam rumah tangga. 

Saya bertanya kepada naqibah saya, sejauh mana kepentingan baitul muslim buat seorang daie? Naqibah saya meminta saya menyelami kehidupan ulama mujtahid Imam Hasan Al Banna. Mampukan Imam Hasan Al Banna menyelami bahtera dakwah beliau yang sangat mencabar tanpa seseorang yang kuat untuk menguatkan beliau? Saya terpanggil untuk membaca buku Persembahan Cinta Isteri Hasan Al Banna, perjalanan kisah Lathifah As Shuli pendamping hidup Hasan Al Banna. Pernah saya utarakan kepada Ustazah Fatimah Syarha yang terkenal dengan tulisannya Cinta High Class berkaitan cinta selepas berkahwin. Saya katakan kepada Ustazah Fatimah, bagaimana pula seorang isteri yang berkorban, menjadi seorang ayah dan pemimpin keluarga di saat suami sibuk dengan tugasan dakwah, mampukah kita sebagai muslimah berkorban perasaan tatkala kita ditinggalkan bepergian? Tidak dipedulikan dan disakiti kerana dakwah. Saya berharap Ustazah Fatimah Syarha mengeluarkan artikel berkaitan baitul muslim dakwah.





Ingin juga saya kongsikan di sini, kisah sahabat saya. Seorang muslimah yang ditarbiyah setelah melalui alam kampus, dia kembali kepada keluarganya. Sesungguhnya ALLAH telah mengujinya, keluarganya tidak mengizinkan dia untuk aktif dalam dakwah kerana kurangnya kefahaman keluarga. Sedikit menyedihkan apabila kakak kakak akhwat sering menimbulkan isu supaya dia berkahwin cepat dengan alasan dia dapat 'lari' daripada keluarganya dan bergerak kerja semula. Cuma dia sedikit terkilan apabila melihat kakak kakak yang memberikan cadangan sedemikian juga 'down' dalam bergerak kerja. Dia bertanya dalam dirinya, benarkan baitul muslim dakwah itu wujud di alam realiti atau sekadar impian? Benarkah pernikahan bisa menyelamatkan seorang wanita muslimah untuk kembali ke medan dakwah?

Selain itu, ingin saya kongsikan di sini kisah pernikahan agung seorang sahabat saya, dia juga seorang muslimah yang ditarbiyah. ALLAH swt telah mentakdirkan jodohnya dengan lelaki yang tidak sefikrah tetapi memahami ISLAM. Alhamdulillah, dia telah berjaya menguatkan suaminya dengan fikrahnya. Kini, suaminya begitu aktif menyumbangkan tenaga dalam gerakan dakwah.

Melalui pemerhatian pemerhatian saya yang kerdil ini, pembinaan baitul muslim itu bergantung kepada individu itu sendiri. Sama ada kau berusaha membina atau merobohkannya. Sama ada kau berusaha menjadikan realiti atau hanya impian yang kau catitkan dalam mimpi mu sehari hari. Sama ada kau telah memulakan satu langkah atau kau hanya mengambil tindakan atas pagar. Segala galanya bergantung kepadamu wahai daie. Menghidupkan ummah dengan kefahaman ISLAM juga adalah pilihanmu. 

Jujurnya, ada tikanya keyakinan saya juga goyah. Benarkah baitul muslim dakwah itu bisa dihidupkan di alam nyata atau sekadar impian saya (saya juga mengaku diri saya seorang daie kononnya). Saya tidak tahu kerana ALLAH Maha Mengetahui. Tulisan saya ini merupakan hasil buah fikiran saya, kerana saya kerap tertanya di manakah kedudukan baitul muslim dalam kehidupan seorang daie. Adakah baitul muslim hanya sekadar janji yang perlu ditepati atau sesuatu yang perlu kita usahakan dengan bersungguh kerana dakwah itu kecintaan. Membina baitul muslim dakwah itu juga kecintaan, namun pernahkah dan sanggupkah kita berkorban?

Salam perjuangan
~ Nadrah Yusra ~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...