Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, November 28, 2009

Terima kasih kerana sudi menerimaku...


Bismillahirahmanirahim..
Alhamdulillah, aidil adha kali ini dirasakan begitu bermakna.. pengalaman berharga meraikannya bersama teman seperjuangan tidak akan ana lupakan.. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.. tidak terhenti rasanya lidah ini mengucapkan syukur.. aidiladha kali ini dirasakan begitu bermakna buat diri ana.. Allah terlalu banyak memberi peluang kepada diriku yang hina ini, Biarpun diri ini pernah melupakan NYA tetapi DIA tidak pernah melupakan hamba2NYA.. dia sentiasa memberi hidayah dan taufiq kepada hamba2NYA.. Pintu rahmatNYA sentiasa terbuka luas melebihi keazabanNYA.. MasyaALLAH...

Selain ucapan syukur yang tidak terhenti henti diucapkan.. Ana juga ingin mengucapkan terima kasih.. terima kasih yang amat2 sangat kepada insan yang sudi menerima ana.. ana yang terlalu hina ini, ana yang berdosa ini, tetapi insan2 inilah yang memberi sokongan kepada ana.. memberi kekuatan pada ana.. tanpa mereka ini tidak mungkin ana dapat melalui jalan2 ini.. Allah memberi begitu banyak pada ana, Allah membeir peluang utk kembali kepadaNYA malah ana dikelilingi oleh sahabiah sahabiah yang begitu baik.. yang terlalu baik.. ya ALLAH.. ana terlalu bersyukur...

Teringat kali pertama ana berjinak jinak nak pegi usrah.. sahabiah-sahabiah ana inilah yang menerima ana.. biarpun ana serba kekurangan, ana tidak tahu apa2, ana tidak menutup aurat tetapi sahabiah sahabiah ini, tetap dengan kelembutan melayan ana, membimbing ana, tidak pernah ada unsur streotype.. masyaALLAH.. ana terlihat betapa indahnya peribadi mereka yang bergelar muslimah.. betapa indahnya ISLAM dan golongan ini telah ALLAH jadikan asbab untuk membuka hati ana ke arahNYA..
terima kasih kerana sudi menerimaku

Yang paling sedih adalah ana susah nak baca quran, sememangnya kenal huruf... tapi nak baca.. macam tunggu pisang bertanduk.. kura - kura lebih berjalan laju dari ana nak membaca satu ayat Al quran,, tetapi sahabiah sahabiah ini yang bersusah payah mengajar ana, dengan penuh sabar, tidak pernah memandang rendah, sentiasa menolong.. ya ALLAH, mereka ini adalah sebenarnya tentera ALLAH.. yang berjihad utk membantu hambaNYA.. MasyaALLAH.. haya ALLAH saja mampu membalas segalanya.. Malah ada yang menghadiahkan ana Al quran, supaya ana mudah lancar katanya.. MasyaALLAH..
terima kasih kerana sudi menerimaku

Bila ana mula berubah imej, sahabiah sahabiah ini juga yang menjadi kekuatan pada diriku.. ana mendapat pelbagai hadiah, sokongan.. di kala ana berasa down kerana pelbagai sangkaan daripada orang lain, tetapi mereka ini adalah orang yang sentiasa berdiri di belakang ana.. siapalah diriku tanpa mereka
terima kasih kerana sudi menerimaku..

Malah, lepas berubah pun, terlalu banyak tomahan, soalan dilontarkan kepada diri ana.. kadang2 ana berasa berputus asa.. ana rasa hendak kalah.. tetapi ALLAH sayangkan ana, DIA kurniakan ana dengan sahabiah2 yang sentiasa memberi kekuatan pada diri ana.. alhamdulillah..

Mungkin ramai yang merasakan diriku ini masih dihantui kenangan silam, ya hidup sememangnya harus diteruskan.. ana yakin segala kesilapan ana dimasa lalu.. akan menjadi sumber kekuatan ana, fasa kejahilan insyaALLAH sudah berlalu, sekarang adalah fasa untuk belajar.. belajar menjadi wanita solehah, dan matlamat yang satu adalah untuk menjadi bidadari syurga!

Terima kasih yang tidak terhingga buat semua insan yang memberi sokongan terutama pada akhwat yang tercinta, kalian adalah cermin ajaib ana... kekuatan yang ALLAH berikan melalui kalian, bertuahnya diri ana dapat merasai nikmat bertarbiyah dan dilamun cinta bersama akhwatku.. masyaALLAH.. indahnya.. terima kasih juga pada semua yang telah mengajar ana membaca AL quran,... alhamdulillah.. ana dah boleh membaca dan dah khatam.. terima kasih buat mereka yang menghadiahkan ana Al quran, ada yang hadiahkan Al quran kecil, katanya ana boleh baca di mana2 sahaja.. insyaALLAH, akan ku ingat pesanan mu itu.. dan akan ku amalkan..terima kasih juga buat mereka yang sentiasa menegur ana, berkongsi artikel dengan ana, berkongsi ilmu dengan ana, biarpun dahulu ana tidak tahu apa2 tetapi mereka ini tetap berusaha menjawab2 pertanyaan ana biarpun kadang2 sebenarnya tidak relevan..hanya ALLAH saja yang mampu mebalas .. terima kasih juga buat mereka yang menyokong blog ana .. alhamdulillah.. diberi kekuatan untuk menulis.. ingatlah bahawa penulisan itu satu perjuangan! Anggap sahaja blog ini sebagai latihan, moga kita berjaya menulis buku yang bisa bermanfaat untuk semua dan sekaligus menaikkan islam di mata dunia.. insyaALLAH

dan yang paling penting utk ibubapaku.. ana yakin ini adalah berkat doa ibubapa ana... terima kasih kerana sudi menerimaku.. seorang anak yang jahil.. tetapi insyaALLAH cuba untuk berubah!

'Ya-Allah, bantulah aku untuk memperbaiki diriku. Ampuni aku jika selama ini aku menjadi fitnah kepada dakwah dan menyebabkan orang lain semakin jauh dariMu Ya-Allah. Sesungguhnya aku berharap agar mereka semua kembali kepadaMu. Aku cuba mengimani pesan RasulMu bahawa aku ini masih belum beriman sekiranya masih belum mencintai saudara seislamku sepertimana aku menyintai diriku sendiri. Aku sendiri ingin menyelamatkan diri daripda azabMu, begitu juga aku harapkan bagi mereka. Berikan mereka kefahaman tentang agama Ya-Allah. Bantulah aku dalam membimbing mereka...'

Friday, November 20, 2009

Ketika Cinta Bertasbih


Khairul Azam seorang mahasiswa Indonesia yang datang jauh dari pelosok desa di Pulau Jawa untuk melanjutkan pengajiannya di Mesir. Tanpa henti berusaha untuk memberikan yang terbaik kepada keluarganya, menjadi contoh kepada adik-adik perempuannya, dan berusaha menyekolahkan mereka.

Setiap kerja keras akan memberikan hasil dengan keikhlasan hati.

Beliau harus berkorban selepas kematian bapanya, demi menyara kehidupannya dan keluarganya di tanah air. Dengan hanya menjadi penjual bakso dan pembuat tempe, beliau redha dengan ketentuan-Nya. Ternyata bakso pun menjadi sebutan mata-mata hati, bakso yang membekaskan cinta, dibentuk oleh hati suci murni.

Penat melalui mehnah dunia dan fitnah manusia…

Terbukti Khairul Azam, akhirnya berhasil menikahi wanita yang didambakannya selama ini, Anna Athafun-nisa’, selepas diperkenalkan oleh Pak Ali. Wanita yang meniti di fikirannya, butuh hatinya tiada kepalang. Ianya berlaku setelah melalui detik dipinang sahabatnya sendiri, namun pernikahannya terkandas dipertengahan jalan sebelum merasai nikmat ‘malam pertama’, bercantung antara dua insan yang halal, antara pria dan permaisurinya.

Bahkan begitu banyak calon yang hadir di hadapan Kahirul Azam.

Begitulah Allah Taala menetapkan jika sudah menjadi ketetapan dan milik kita, akan tetap menjadi kita. Andai bukan takdirnya, walaupun sekuat mana tenaga sekalipun mempertahankannya, juga tidak akan termiliki.

Indah mawar berduri, suci dari sentuhan tangan-tangan kotor.


… Anna Athafun-nisa’ …

“Cinta adalah kekuatan, yang mampu mengubah duri jadi mawar, mengubah cuka jadi anggur, mengubah malang menjadi untung, mengubah sedih jadi riang, mengubah setan menjadi nabi, mengubah iblis menjadi malaikat, mengubah sakit menjadi sihat, mengubah bakhil menjadi dermawan, mengubah kandang menjadi taman, mengubah penjara jadi istana, mengubah amarah jadi ramah, mengubah musibah jadi muhibah… ITULAH CINTA”

“Meskipun lidah ku telah mampu menghuraikan, namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang, sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya, kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta”

“Dalam menghuraikan cinta, akal terbaring tak berdaya bagaikan keldai berbaring dalam lumpur, cinta sendirilah yang mengerah CINTA dan TERCIPTA…”


Monologku: Sedikit sedutan dari filem kegemaran ana

Taken from puteraazhari.blogspot.com

Thursday, November 12, 2009

Pertandingan Busana Muslimah... Relevankah?



Bismillahirahmanirahim .. alhamdulillah, biarpun sekarang berada di ambang imtihan, tetapi masih berpeluang bertinta di salju sakinah yang sentiasa ana rindui ;)

Isu yang dibincangkan pada hari ini cukup menarik. Ada di kalangan akhi wa akhowat yang tidak berapa senang akan penganjuran Pertandingan Busana Muslimah, pada hemat mereka, sama saja, ia seolah olah menggalakkan perhiasan dunia yang indah iaitu wanita untuk memeragakan diri mereka tanpa wujud sifat al haya (malu)

Sejauh manakah kerelevanan pertandingan ini? Adakah pertandingan busana muslimah ini mampu menjadi medium dakwah kepada insan istimewa yang bernama wanita untuk berpakaian mengikut syariat?

Pernah terbaca sesuatu forum atau artikel yang menyatakan bahawa istilah busana muslimah itu hanyalah propaganda, musuh musuh ISLAM sebagai satu serangan pemikiran di mana kononnya wanita berbusana muslimah tapi makin lama tudungnya makin singkat, menampakkan leher, baju ketat, baju pelik2, tudung nampak telinga, nampak jambul, kain terbelah dan sebagainya. Secara tidak langsung, wanita perhiasan dunia ini terpengaruh dengan pemakaian begitu dengan membawa gelaran "BUSANA MUSLIMAH"

Selain itu, busana muslimah mencerminkan wanita berpakaian berlebih lebihan, perhiasan di tunjukkan pada yang bukan berhak. Make up setebal 32 inci ditempekkan ke wajah, mata diwarnakan kehitaman seolah olah beruang panda dan pelbagai lagi warna yang dilukiskan ke wajah. Kening juga dicukur sehingga macam x ada kening dan dan pelbagai lagi.. untuk menambahkan kecantikan pada gelaran "BUSANA MUSLIMAH"

Tetapi adakah benar gelaran BUSANA MUSLIMAH ini sememangnya tidak direlevan digunakan dalam medium dakwah? Adakah 100% tanggapan di atas terhadap busana muslimah adalah benar?

Sebenarnya kerelevanan pertandingan BUSANA MUSLIMAH itu bergantung kepada cara penganjurannya... Sedikit tips ( sesuai digelar sedemikian?) untuk penganjuran seperti ini di masa akan datang

~ Berikan kriteria tentang busana yang diperlukan.. tidak perlu rujuk jauh ya ukhti.. buka saja SURAT CINTA yang amat indah.. dan carilah ..

Firman ALLAH: “Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin : Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ”( QS Al Ahzab :59)

~ Wujudkan sesi soal jawab, soalan berkaitan ISLAM, aurat, hukum dan sebagainya

~ Penonton semuanya dikalangan wanita yang benar2 wanita. Mereka yang bukan wanita amat diharamkan

~ Gambar pertandingan tidak di edarkan dan tidak digembar gemburkan

~ Wujudkan satu sesi keinsafan seperti bacaan ayat quran berkaitan aurat, seksaan mereka yang tidak menutup aurat, video aurat, wanita dan sebagainya

Mengapa ana menyatakan bahawa Busana muslimah ini sebenarnya boleh digunakan sebagai mendium dakwah kerana setiap wanita sukakan kecantikan dan kepujian .. apa salahnya wanita dipuji sesama wanita.. sama2 saling berkongsi tentang keindahan pemakaian secara islam. Mungkin buat mereka yang belum pernah mengenakan jilbab akan jatuh cinta untuk terus berjilbab selepas pertandingan ini.. InsyaALLAH, selepas menyaksikan atau menyertai pertandingan ini.. mereka akan terus jatuh cinta untuk berpakaian mengikut syariat. Tidak salah seorang wanita itu untuk berpakaian cantik agar tidak berlebihan dan sedangkan ALLAH itu cantik dan islam itu indah sebenarnya, Untuk permulaan, memilih baju yang cantik dan moga istiqomah selalu.. Rasulullah S.A.W suka perbuatan yang sedikit demi sedikit tetapi istiqomah dan meningkat daripada perbuatan yang drastik. Mungkin yang tidak pernah bertudung, biarkan dia bertudung yang cantik, agar dia menyukai pemakaian tudung tersebut dan terus istiqomah... wanita dan kecantikan tidak dapat dipisahkan!

Ada pula yang bertanya.. bagaimana jika mereka hanya berjilbab, berbusana muslimah, tetapi tidak pula melambangkan identiti muslimah? Sememangnya hati itu adalah yang paling susah untuk dirawat. Sebenarnya, sekiranya kita menutup aurat dengan sempurna, insyaALLAH dapat menjadi hijab kita untuk terjebak ke arah perbuatan yang tidak baik. Pemakaian seseorang itu dan akhlaknya adalah dua benda berbeza. Mungkin yang sudah menutup aurat sudah terlepas dari tuntutan itu, tetapi masih ada tuntutan lain yang perlu dipenuhi, untuk yang tidak menutup aurat pula, sudah tentu secara percuma. mendapat dosa tidak menutup aurat dan juga tuntutan tuntutan yang lain. Jadi, yang mana satukah pilihan kalian?


Monologku: Pandanglah setiap individu dengan kaca mata dakwah, pandanglah setiap perbuatan dengan kaca mata dakwah dan pandanglah setiap pertuturan dengan kaca mata dakwah.. itulah daieyah sejati
Wallahualam

Saturday, November 7, 2009

Penyesalan tiada akhir...


Bismillahirahmanirahim

alhamdulillah, syukur kepada yang MAHA ESA kerana kita masih lagi diberi peluang untuk menghirup udara segar di bumi miliknya.

Beberapa ketika ini, ana sering teringat tentang masa lalu ana. Benarlah kata orang:

"Sejauh mana pun kita berubah, masa lalu tetap akan mendampingi kita"

Ya, sememangnya ana cuba untuk menghirup suasana baru.. cuba untuk bernafas dengan hembusan yang baru tetapi masa laluku seringkali menghantui ku.. Biarpun sejuta kali air mata menitis sehingga air mata darah sekali pun, kesilapan masa lalu tidak akan dapat di perbetulkan.. Seribu penyesalan tidak bisa mengembalikan waktu dulu

Sesungguhnya ana amat menyesal dan bersedih kerana masa silam ana, ana habiskan dengan perkara yang tidak mendapat keredhaanNYA. Pada masa lalu, ana sangat takut pada istilah tudung, jubah, handsock, stokin kaki. Terus terang ana mengatakan bahawa ana menganggap tudung itu sebagai pelindung, penutup kecantikan wanita.. ana sememangnya tidak berniat untuk bertudung .. malah tidak pandai memakai tudung!! astaghfirullah al azim.. betapa besarnya dosa dan kejahilan masa silam.. bila dikenangkan kembali, menangis penuh penyesalan..

Al -quran? Memang mengenal huruf dalam al quran. tetapi untuk membacanya sememangnya tidak pandai. Al quran pun tidak ada dimiliki. Betapa jahilnya diriku.. tak ada terniat di hati untuk baca quran, malah kalau ada aktiviti baca quran, sedaya upaya untuk mengelak. Sebab malu pada manusia, x tahu baca quran.. pada ALLAH tak malu. Sedangkan DIA MAHA MENGETAHUI, MAHA MELIHAT... astaghfirullah al azim

Dunia ana dihiasi dengan kecantikan palsu, Ana senang sekali menjadi pujaan, menjadi peragaan.. sifat al haya tidak terdapat dalam diri.. ana senang sekali memersembahkan diri ana dihadapan yang tidak berhak.. ana suka sekali membuat persembahan tarian, ana suka sekali menjadi perhatian...

Usrah? lucu pula apabila terkenangkan bahawa ana la "JAGUH LARI DARI USRAH", ana cukup jengkel dengan wanita bertudung labuh. Bagi ana, mereka ini memandang hina pada insan semacam ana.. surau pun jarang sekali ana kunjungi.. nak kata sebulan sekali pun tak.. YA ALLAH, bila dikenangkan semuanya, air mata ini mengalis bercucuran.. beberapa kali ana menangis dan merintih, ana masih dihantui zaman silam ana..

Pergaulan dengan kaum yang berlainan jenis pun tidak terkawal oleh diriku. Aku terlalu mudah untu bertepuk tampar dan bertegur sapa dengan mereka, aku terlalu mudah untuk bergurau dengan mereka.. Ya ALLAH.. betapa rendahnya martabat seorang wanita diletakkan oleh diriku..

Sikap ku sendiri juga tidak melambangkan keindahan ISLAM.. ya ALLAH, ana sentiasa mengharap pintu keampunan dariMU.. ana terlalu mudah marah, suka mengambil tahu hal orang lain, dan tidak menjaga tuturkata ana.. ana menyesal dan penyesalan ini sememangnya tidak ada akhirnya!

merintih, menangis, menyesali perbuatan lalu tetapi masa tidak akan dapat diulang kembali.. maka wahai anak muda, hargailah masa antuna sekalian, jangan lakukan kesilapan sama seperti yang dilakukan oleh diriku.. ingatlah, jadilah wanita solehah kerana seindah indah perhiasan adalah wanita solehah.. alhamdulillah, ALLAH telah memberikan peluang pada ana untuk memperbaiki diri ana tetapi ana masih merasa ana terlalu hina dan kotor .. biar berapa kali tangisan .. yang ana harapkan hanyalah keampunan dariNYA..



"Khabarkanlah kepada hamba-hambaKU (wahai MUHAMMAD) bahawa AKUlah Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani (bagi mereka yang bertaubat dan beramal soleh)." (Al-Hijr:49)

Tuesday, November 3, 2009

Bidadari


Aku juga perempuan,
Punya impian, Anggun dibalut perhiasan,
Hidup bergemerlapan,
Bak artis pujaan.
Kuingin bermadah puisi,
Bersyair dan bernyanyi,
Lincah menari,
Menghibur dan menyeri.
Namun, aku bukan perempuan,
Gopoh mengejar kemahsyuran,
Di tempat persinggahan,
Tiada berkekalan.
Kuingin kemuliaan abadi,
Kemasyhuran hakiki,
Bukan yang tiada erti,
Bukan yang dimurkai Ilahi,
Bukan di dunia ini,
Tapi di Taman Syurgawi,
Inginku kekal sebagai bidadari!

Sunday, November 1, 2009

ISU Purdah


Bismillahirahmannirahim

Disebabkan entry ana terdahulu, maka ramai akhi wal akhwat mengatakan ana menyalah tafsir tentang syeikh tantawi. Tetapi sebenarnya akhi wa akhwat, ana ada mencari maklumat lanjut dan jika antum sekalian membaca entry tersebut, ana ada meletak pesanan di akhir entry ana berkaitan salah faham tentang berita tersebut. Ini adalah maklumat yang ana perolehi selama ini, tetapi asif jiddan kerana tidak dikongsikan dan membuat semua akhi wa akhwat salah faham terhadap ana. Semoga berjaya menghadamkan maklumat ini.. Wallahualam

~~~~Sekali lagi hati ini terguris bilamana para ulama dipermainkan.Inilah bahananya jika pekerjaan yang dilakukan langsung tidak berpaksikan iman dan adab.Sikap pembaca pula terlalu cepat menghukum dan memberikan komentar. Saya mendengar khabar daripada beberapa sahabat, sudah ada yang menggunakan laman facebook untuk mengecam dan mengutuk Syaikhul Akbar Dr Sayyid Muhammad Tantawi hafizahullah.Seringkali kita memberikan nasihat dan pesanan kepada akhbar Tanah Melayu yang sering bersekongkol dengan akhbar dunia yang lain agar melakukan penelitian sebaiknya kepada setiap pernyataan yang dikeluarkan.

Berkali-kali kita sebutkan , selepas ini jika berita dan akhbar Melayu mengeluarkan sesuatu pernyataan kontroversi tentang pendapat para ulama maka perkara pertama yang perlu dipasakkan di dalam minda sidang pembaca ialah “ BOLEH DIBACA NAMUN PERCAYA JANGAN”. Kamu tak takutkah dengan hukum Allah taala kerana sering mempermain-mainkan para ulama.

Ingatlah, daging ulama itu beracun. Jangan bermain-main dengan maruah seorang ulama.

Pendapat yang dikeluarkan oleh Syaikhul al-Akbar Dr Sayyid Muhammad Tantawi hafizahullah jelas bertentangan dengan apa yang dikeluarkan oleh akhbar Malaysia.Lain yang diucapkan oleh Syeikh, lain pula yang mereka masukkan ke dalam akhbar milik mereka.Kalau ya pun inginkan akhbar picisan milik kamu terjual laku di pasaran, usahlah lakukan fitnah kepada para ulama sehingga sedemikian rupa.

Apa yang diterangkan oleh IslamOnline dapat menjelaskan segala kekusutan yang berlaku. Saya diminta berkali-kali oleh sahabat-sahabat untuk membahaskan isu ini. Sikap saya yang pertama, tidak mahu terlalu cepat meletakkan hukum kepada ulama yang kita kenali sangat wara’ di dalam mengeluarkan sesuatu hukum.

Secara jelasnya , Syaikhul Akbar tidaklah melarang @ mengharamkan ( seperti bahasa yang digunakan oleh Akhbar Malaysia) pemakaian niqab secara mutlak. Malah larangan ini hanyalah kepada sekolah dan pusat pengajian yang di dalamnya hanya terdapat wanita sahaja. Ini bermakna, jika terdapat lelaki di dalam kawasan tersebut, maka dibenarkan untuk memakai niqab bagi wanita. Apa yang kita kesalkan, akhbar Malaysia jelas menyebarkan berita yang bertentangan dengan kenyataan yang dikeluarkan oleh Syaikhul Akbar.

IslamOnline juga menerangkan bahawa, Syaikhul Akbar bukanlah menentang pemakaian Niqab kepada wanita. Malah beliau amat-amat menghormati pandangan wanita yang ingin mengekalkan pemakaian niqab.Namun, apa yang beliau tentang ialah kesalahfahaman yang berlaku dan meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya.Bahasa mudahnya, mengamalkan agama bukan pada tempat yang sepatutnya. Jika sesebuah institusi tersebut ahlinya terdiri daripada golongan wanita semata-mata, apa faedahnya mereka memakai niqab?? Ini yang ingin Syaikhul Akbar terangkan dan bawa kepada masyarakat. Bukannya seperti yang disebarkan oleh akhbar-akhbar picisan yang seolah-olah mengatakan bahawa niqab ingin diharamkan seratus-peratus kepada golongan wanita muslimah.

Manakala isu tohmahan terhadap Syaikhul Akbar yang mengatakan bahawa beliau menghina pelajar wanita tersebut dengan mengatakan bahawa “ Aku lebih mengetahui tentang agama daripada kamu dan orang-orang yang mendidik kamu” jelas merupakan fitnah terhadap Syaikhul Azhar. Perkataan ini langsung tidak diucapkan oleh Syaikhul Akbar. Ini jelas putar belit yang dilakukan oleh akhbar yang memang terkenal suka mencari publisiti murahan dengan melakukan penghinaan terhadap para ulama.

Penjelasan lanjut boleh dilihat di IslamOnline.

Inilah senario masyarakat sekarang, ulama terlalu dipandang rendah dan hina. Malah dianggap tiada langsung kedudukan disisi mereka. Saya tidak mahu membahaskan isu sama ada niqab ini benar-benar merupakan tuntutan agama atau sekadar adat seperti yang disebutkan oleh Syaikhul Akbar.Ini merupakan permasalahan khilaf dikalangan para ulama.Khilaf di dalam permasalahan ini bukanlah merupakan perkara usul yang boleh membawa kepada kekufuran. Malah ianya cuma khilaf di dalam permasalahan cabang agama. Terlalu dangkal golongan yang ingin melakukan tohmahan kepada Syaikhul Akbar Dr Sayyid Muhammad Tantawi hafizahullah hanya kerana beliau mengatakan bahawa niqab ini hanyalah merupakan adat.

Orang zaman sekarang lebih suka percayakan akhbar yang ditulis oleh wartawan yang tidak diketahui peribadinya berbanding mempercayai ulama muktabar.

Saya sangat tertarik dengan penjelasan yang diberikan oleh Fadhilatus Syaikhuna Habib Ali al-Jufri hafizahullah bilamana ditanya pandangan beliau berkenaan pendapat Syaikhul Akbar tentang “ Harus Memberikan Infaq Kepada Pembinaan Gereja”. Kata Syaikhuna Habib Ali al-Jufri hafizahullah(secara ringkasnya) :

Sepanjang pengetahuan saya perkara ini merupakan sepakat daripada para ulama mengatakan bahawa tidak dibenarkan untuk kita memberikan bantuan terhadap pembinaan gereja.Cuma ianya dibenarkan untuk pihak kerajaan memberikan bantuan jika keadaan memerlukan seperti yang berlaku di Gaza setelah peperangan antara Yahudi laknatullah dan tentera Islam.Kerajaan Hamas ketika itu memberikan bantuan kewangan untuk pembinaan gereja yang runtuh akibat peperangan tersebut. Secara jelasnya, saya menyebutkan perkara ini dengan ilmu saya yang sedikit berbanding Syaikhuna al-Akbar Dr Sayyid Muhammad Tantawi hafizahullah.Mungkin Fadhilatul al-Imam al-Akbar pernah terjumpa pendapat ulama yang mengatakan bahawa dibenarkan untuk memberikan bantuan kepada pembinaan gereja.Manakala saya dengan sedikitnya ilmu pengetahuan yang ada pada saya maka tidak dapat saya memberikan pendapat sepertimana yang diberikan oleh al-Imam al-Akbar Dr Sayyid Muhammad Tantawi hafizahullah.

Nah, inilah sikap sebenar seorang ulama dan sikap seorang pendengar yang tidak cepat menghukum.Malah meletakkan adab yang terlalu tinggi terhadap para ulama.

Moga kita semua dapat mengambil sifat terpuji yang ditunjukkan oleh para ulama kita di dalam memberikan pendapat dan berbeza pendapat.


Saya juga ada menulis tentang hukum memakai niqab pada keluaran yang lalu. Sila lihat :


Wartawan-wartawan akhbar perlu menilai perkara ini dengan teliti.Muslim yang baik bukanlah yang terjatuh ke dalam lubang sebanyak dua kali walau telah diperingatkan berkali-kali.

**********

Ya Allah, Aku bersaksi kepadaMu, jikalau aku tidak mampu menjadi seorang ulama, maka cukuplah diriku menjadi khadam kepada para ulama, membela mereka daripada ditohmah walau diri ini tergadai.. Moga mereka akan memberikan syafaat kepadaku kelak dengan Rahmat dan InayahMu Ya Rabbal A'lamin...

Mohd Nazrul Abd Nasir,
Rumah Kedah Hayyu 10,
Keherah Mesir

dari: http://nazrulnasir.blogspot.com/2009/10/isu-purdah-pembaca-jangan-cepat-melatah.html
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...