Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Tuesday, May 29, 2012

Muslimat Sayap Kiri Perjuangan


Alhamdulillah, baru-baru ini saya berkesempatan memberikan sedikit pengisian betajuk MUSLIMAT SAYAP KIRI PERJUANGAN. Allah, segan rasanya bila membentangkan tajuk ini dihadapan muslimat-muslimat yang lebih hebat dari diri ini. Atas amanah yang diberikan, saya cuba berikan yang terbaik. Dan insyaAllah pengisian itu ingin saya kongsikan bersama semua MUSLIMAT yang berjuang di luar sana.

Saya membahagikan pembentangan saya kepada 3 bahagian. Pertamanya melihat muslimat di zaman Rasulullah. Keduanya muslimat di era awal2 kejatuhan daulah Khilafiah. Dan terakhirnya melihat muslimat di zaman sekarang.


"Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan,sebahagian mereka adalah menjadi penolong sebahagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang maaruf, mencegah yang mungkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan rasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana."
(At- Taubat : 71)

MUSLIMAT DI ZAMAN RASULULLAH
Di zaman Rasulullah S.A.W., banyak sumbangan yang diberikan oleh kaum muslimat. Contoh terbaik yang boleh kita ambil adalah dari kalangan UMMAHATUL MUKMININ sendiri. Antara sumbangan yang dapat kita lihat dan kaji:

#PUSAT RUJUKAN @ GEDUNG ILMU#

Rasanya semua pasti mengenali Saidatina Aisyah bukan? Isteri Rasululllah dan jugak puteri kepada Saidina Abu Bakar As-Sidiq. Saidatina Aisyah cukup terkenal dengan ketinggian ilmunya. Berkat berdampingan dengan Rasulullah, ilmunya sangat luas.

Pernah diterangkan oleh Abu Burdah Bin Musa dari ayahnya:


“…setiap sahabat yang menemukan kesulitan dan bertanya kepada Aisyah r. a pastilah mereka mendapat jawapan yang mantap dan ilmiah…”

Selain Saidatina Aisyah,Saidatina Saudah r.a , Saidatina Hafsah r.a , Saidatina Raihanah r.a, Saidatina Syafiyah r.a, Ummu Habibah r.a dan Ummu Salamah r.a juga cukup terkenal dengan ilmu mereka.

#MEMBANTU DI MEDAN PERANG#

Mari kita melihat kisah Ummi Sulaim, ibu kepada Anas r.a yang menyertai peperangan Hunain dalam keadaan mengandung dan di tangannya ada sebilah pisau. Ummi Sulaim turut membantu di perang Uhud dengan merawat tentera-tentera yang luka serta menyediakan air buat mereka.

Ketika peperangan Khandak, Safiyyah dapat menghidu pergerakkan Yahudi yang mengintip tentera Islam. Lalu Safiyyah keluar dan membunuh Yahudi tersebut.

Melalui 2 kisah ini, dapat kita rungkaikan bahawa muslimat turut diberi kebenaran untuk membantu tentera Muslimin di medan perang. Banyak pengorbanan yang diberikan dari sudut mengangkat senjata, membantu merawat tentera yang luka dan banyak lagi.

#MEMBANTU DARI SUDUT EKONOMI @ DANA PERJUANGAN#

Seperti yang kita semua tahu, Sidatina Khadijah merupakan seorang yang sangat hartawan. Beliau dari keluarga yang ternama. Hartanya sangat banyak dan melimpah ruah. Namun, apabila beliau memeluk Islam, segala hartanya diinfakkan untuk Islam. Perkembangan Islam di awal penyebaran di bumi Mekkah banyak dibantu oleh Sidatina Khadijah. Walaupun sudah biasa hidup dalam keadaan mewah namun demi cintanya terhadap Islam, sanggup dikorbankan segalanya.

#KEMAHIRAN PSIKOLOGI YANG TINGGI#

Di saat Rasulullah didatangi Jibril untuk disampaikan wahyu yang pertama dan menyatakan kerasulan baginda, hati baginda takut dan tubuh baginda bergetar. Saat sampai rumah, baginda minta diselimutkan. Saat itulah Sidatina Khadijah memainkan peranan, menenangkan suami tercinta yang baru sahaja menerima amanah dari Tuhan. Tidak ditanya kenapa? mengapa? dan bagaimana?. Lantas dirinya terus ke rumah bapa saudaranya untuk bertanyakan apa yang berlaku.

Inilah peranan yang Saidatina Khadijah ajarkan kepada kita duhai muslimat. Tatkala si suami berhadapan dengan masalah, kita perlu menenangkan, bukan mengkusutkan lagi.

MUSLIMAT BERSAMA IKHWANUL MUSLIMIN

Zainab Al Ghazali, seorang muslimat yang bergerak aktif di mesir dalam Harakah Islamiah. Semasa ingin berkahwin, antara syarat yang beliau letakkan pada bakal suaminya adalah membenarkan beliau bergerak dalam Harakah Islamiah. Dan sekiranya berlaku pertembungan,antara perkahwinan dan dakwah, dakwah akan kekal dan perkahwinan akan berakhir. Bertapa kuatnya beliau dalam bergerak di Medan Dakwah.

Zainab Al Ghazali mengasaskan "Jamaah Saidatina Muslimah" yang mana methodnya sama dengan gerakan Ikhwanul Muslimin pada ketika itu. Beliau juga sudah berbaiah dengan Mursyidul Ikhwanul Muslimin, Hassan Al Banna. Beliau banyak membangkitkan kembali semangat muslimat pasa era itu untuk bergerak bersama-sama muslimin bagi menegakkan Islam semula. Beliau banyak meneragkan kembali peranan muslimat di dalam Islam yang cukup besar.

Ketika dalam keasyikan beliau berdakwah, beliau ditangkap dan dipenjarakan. Seksaan demi seksaan yang cukup berat terpaksa beliau lalui sepanjang berada di penjara. Namun begitu, sehingga kini, semangat beliau sentiasa mengalir di jiwa semua muslimat. Semangat juang yang ditunjukkan cukup membangkitkan kembali semangat muslimat untuk sama-sama bergerak bersama muslimin bagi mengembalikan Khilafah Islamiah di muka bumi Allah ini. Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan dikalangan orang yang soleh dan solehah..AL FATIHAH..


MUSLIMAT DI ZAMAN MODEN

Cukup jauh jika nak kita bandingkan diri kita dengan mereka. Jika dahulu, mereka bersemangat untuk berjuang demi Islam. Tapi sekarang, kita leka dan alpa dengan dunia. Dahulu, mereka menjaga maruah mereka di setiap sudut, tapi sekarang dengan sesuka hati kita pamerkannya. Dahulu mereka mahir dengan tugas mereka dan paham dengan tanggungjawab mereka, namun sekarang kita mintak tanggungjawab yang tak sepatutnya.

Mungkinkah wujud lagi muslimat seperti Zainab Al Ghazali di era ini? Adakah lagi muslimat yang mengerti besarnya tanggungjawab mereka untuk Islam? Masih adakah Muslimat yang bermati-matian mempertahankan keimananya?

Sekarang bukan masa untuk menunding jari. Sekarang masa untuk kita membaiki diri. Jika suatu ketika dulu Sultan Muhammad Al Fateh yakin beliau adalah raja yang akan menawan semula Kota Kostantinopel, kenapa tidak kita yakin bahawa kita adalah salah seorang yang akan membantu membangkitkan semula Islam di bumi Allah ini. Jika dahulu Sumayyah dengan penuh tekad mempertahankan keimanannya, kenapa tidak kita penuh keyakinan mempertahankan maruah kita. Jika dahulu Ummahatul Mukminin bersama-sama bergerak ke medan jihad, kenapa tidak kita menyambung semangat dan perjuangan mereka?

DUHAI MUSLIMAT..
MARI TANAMKAN AZAM..
MOGA MENJADI MUSLIMAT YANG SOLEHAH,
MOGA MENJADI MUJAHIDAH AGAMA ALLAH,
MOGA MENJADI PENGGERAK DAKWAH,
MOGA THABAT DALAM HARAKAH
MOGA BERJAYA MENDIDIK BAKAL-BAKAL PENGGERAK DAKWAH
DAN MOGA MENJADI BIDADARI DI JANNAH..

P/s: Terima kasih adik Najwa
Semoga ini menjadi jawapan buat adik adik saya yang bertanya ;)

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...