Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Tuesday, October 5, 2010

Mawar yang terpilih


Bismillahirahmanirahim
Segala puji hanya untukMU kerana diriku masih diberi kekuatan untuk bertinta di Mawar kesayanganku ini. Alhamdulillah, diri ini dalam debaran menanti saat untuk bergraduasi. Akhirnya penantian selama empat tahun berakhir jua. Walaupun diri ini belum ada rezeki mendapat pekerjaan sebagai jururawat namun ku mohon doa dari sahabat sekalian agar diriku bisa berpeluang merealisasikan impian untuk menjadi jururawat muslimah. Betapa mulianya pekerjaan seorang jururawat, sesungguhnya hanya ALLAH mengetahui biarpun kadang kala di salah erti

Minggu ini berlaku satu peristiwa yang amat istimewa buat diriku. Minggu ini buat pertama kalinya dapat bersua muka bersama barisan mawar yang terpilih. SubhanALLAH, pertemuan pertama itu cukup membuatku jatuh cinta. Inilah barisan mawar terpilih yang diharapkan menjadi penyambung perjuangan Rasulullah S.A.W. Malah, barisan mawar terpilih ini juga yang akan terus menyerikan dan mengharumi taman ISLAM yang indah di sekolahku dahulu


3/10/10

Mengimbau kembali detik melangkah kaki ke sekolah itu, setelah empat tahun tidak menjejaki. Sekolah ku kini banyak perubahannya. Bangunan sekolah sedang dalam pengubahsuaian. Malahan bilik guru juga berpindah. Hanya surau itu sahaja yang kekal. SubhanALLAH.

Surau itu.. yang kini bernama surau Siti Khadijah. Kenangan kenangan indah menggamit memori. Sahabiyahku, seperti kalian sedia maklum betapa jahilnya diriku dahulu. Di surau inilah diriku pernah dikejar dengan rotan oleh Pengetua kerana malas bersolat. Di surau ini jugalah Ustaz Hafizullah pernah mengajar diriku membaca Al Quran. Ketika itu, diri ini masih merangkak membaca Al Quran. Alhamdulillah ustaz, kerana usaha murni mu itu menjadi titik permulaanku untuk lebih mencintai Al Quran. Doakan diriku istiqomah ya sang murabbi.

Surau itu.. tiap pagi rutin kami adalah membaca mathurat. Aku ketika itu langsung tidak pandai membaca mathurat, aku hanya mengikut gerak bibir sahaja. Alhamdulillah, kerana penerapan amalan murni ini bermula dari sekolah, kini diriku sudah tidak boleh berenggang dengan zikrullah. Mathurat ku jadikan teman di kala senang dan susah. Inilah kuasaMU ya ALLAH

Surau itu... Perlaksanaan solatku sekadar main main. Malahan solat pun tidak pernah penuh lima waktu. Nauzubillah min zalik. Kenangan silam yang kelam menjelma di benakku. Betapa jahilnya diriku. Aku telah mensia siakan waktu pentarbiyahan di sekolahku.

Malah aku begitu gembira ketika menghabiskan waktu pengajian di sekolah itu. Bagiku itu adalah waktu tamatnya zaman penjajahan untukku. Malah diriku terus hanyut dengat kecintaan duniawi semata mata. Namun, ALLAH terlalu menyayangiku....


Kini

Aku melangkah ke surau itu, dengan memikiul amanah yang cukup besar. Apabila mengenangkan diri ini yang penuh kelemahan dan kekurangan, aku hampir mengalah untuk meneruskan tanggungjawab ini. Namun, ALLAH telah memberi ilham kepadaku. Ini adalah masanya untukku berbakti pada sekolahku yang sedikit sebanyak bermulanya tempat pentarbiyahan buat diriku. Aku tidak sedar peraturan ALLAH ini.

Suasana tarbiyah yang begitu indah di sekolah ku telah banyak menyumbang kepada perubahanku. Kalaulah ketika itu diriku telah ditarbiyah... Ahh!! Perkataan kalau itu datangnya dari syaiton. Redhalah dengan segala ketentuan untukku.

ALLAH memberi peluang untukku membetulkan jalan hidupku. Oh, indahnya apabila meletakkan diri dalam halaqah pentabiyahan. Indahnya hidup dalam fikrah islami. Inilah peluangku untuk menebus segala pembaziran masa yang ku lalui di sekolah ku dulu.

Amanah yang ku terima ini insyaALLAH bukan untuk mendapat nama atau pangkat hatta harta sekalipun. Namun, inilah ketentuan ALLAH untukku dan jawapan ALLAH untuk istikharahku. Kerinduan bertandang lagi buat naqibah dan sahabiyah tercinta di bumi tarbiyah. Janji ku pada mereka tidak akan ku sia siakan segala kesusahan dan kepayahan mereka untuk mentarbiyahku. Akan ku teruskan jalan juang ini.. ALLAHUAKHBAR!

Buat Ustaz Hafizullah,
ana tidak tahu sekiranya ana ini layak untuk mentarbiyah mawar yang terpilih ini. Malah, ana takut ana mensia - siakan amanah ini. Apatah lagi generasi mawar yang terpilih ini adalah generasi yang dididik oleh ustaz sendiri. Doakan ana agar terus punya kekuatan melangkah di jalan ini. Air mata bercucuran di pipi kerana tidak berpeluang bertemu dengan ustaz, sang murabbi apabila ana telah ditarbiyah. InsyaALLAH, ana lakukan yang terbaik untuk BALKIS kerana ALLAH

Buat barisan mawar yang terpilih
Pertama kali bertemu dengan kalian, membuat diriku jatuh cinta. Kenangan perjuangan di kampus mengimbau kembali. Kerinduan untuk bersama sahabiyah di kampus mengigit hatiku. Kenangan indah berhalaqah cinta bersama naqibah tersemat di ingatan. Halaqah cinta itu adalah taman syurga untuk kita. Sang malaikat melebarkan sayapnya untuk menaungi syahdunya halaqah cinta ini. Aku bukanlah insan yang sempurna wahai mawar yang terpilih. Aku juga bukan manusia kalis dosa. Namun. ALLAH masih memilihku untuk bersama kalian, mawarku yang terpilih. Kedatanganku adalah untuk belajar dari mawar mawar indah yang mengharumi taman islam sekolah ku yang cukup indah.

Apa yang kuharapkan dari kalian, agar perjuangan kalian diteruskan untuk menjadi penyambung mata rantai perjuangan Rasulullah S.A.W. Walaubagaimanapun, ku bermohon agar pesanan ku pada pertemuan cinta pertama kita, bahawa
Pelajaran tetap nombor satu tetapi ALLAH dan agama bukan nombor dua
kalian sentiasa sematkan dalam hati. Ku doakan kejayaan kalian dalam menghadapi imtihan dunia. Namun ingatlah wahai mawarku, kita semua bakal berhadapan dengan imtihan akhirat pada suatu masa nanti. Itulah janji ALLAH. Jadi bagaimanakah persediaan dirimu dan diriku. Moga halaqah cinta yang kita bina ini, bisa menjadi saksi bahawa kita adalah antara mawar mawar yang terpilih untuk terus mengharumi bunga bunga ISLAM di dunia yang penuh pancaroba ini.

Moga bertemu lagi Mawar yang terpilih... salam kerinduan

Monologku: Menangis semasa menulis ... betapa besarnya rahmat ALLAH!

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...