Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Sunday, March 28, 2010

Sekadar tulisan biasa..........


Bismillahirahmanirahim
Segala puji ke atasNYA yang sentiasa memandu hambaNYa kejalan kebenaran. Rindu rasa pada tarbiyah, rindu pada smart circle, rindu pada surau, rindu pada pengisian dan makanan jiwa. Alhamdulillah.. tinggal empat hari lagi ana berada disini, sebelum berangkat pulang ke asramaku.. sesungguhnya terlalu banyak hikmah yang kuperolehi dari posting ini.. pasti tidak akan kulupakan. Begitulah indah tarbiyah.. cuma kita sendiri yang sedar atau tidak..

Ana dan rakan rakan berpeluang berkunjung ke sebuah kawasan air terjun disini. SubhanALLAH.. begitu indah ciptanNYa.. Untuk mencari ketenangan hidup, cuba perhatikan kejadian alam ini, betapa ALLAH itu Maha Berkuasa.. bila DIA berkata "terjadilah", maka sesuatu itu pasti akan terjadi. Alam yang segar dan tumbuh tumbuhan yang hijau.. itulah bukti penciptaanNYA..

Tetapi sayang..

Keindahan alam semula jadi, kurniaan ALLAH s.w.t ini tercemar oleh kerana dek manusia..
Bukan kerana kita tidak menjaga kebersihan,
bukan kerana kita merosakkan tumbuh tumbuhan

Tetapi diri kita...

Sejauh mana kita tidak bergaul bebas dengan yang bukan muhrim semasa kita ada aktiviti sebegini?
Sejauh mana kita menjaga aurat kita bila mengunjungi tempat sebegini?
Sejauh mana kita tidak berdua duaan dengan bukan muhrim ditempat sebegini?

Ya.. seronok memang seronok sahabiyah sekalian, tetapi jangan dalam masa yang sama.. keseronokan itu adalah keseronokan daripada syaitan, sedangkan dosa kita menggunung tingginya..

Apalagi kita insan yang bernama wanita ini, terlalu mahal harganya, tetapi jika kita wanita muslimah sendiri, terpekik terlolong, tidak menjaga aurat.. dimanakah nilai wanita itu sendiri?

Tulisan ini bukan untuk menyalahkan sesiapa dan menuding jari kepada sesiapa tetapi sejauh mana penghayatan ISLAm dalam hidup kita?

Dan bagaimana reaksi kita melihat perkara maksiat yang berlaku didepan mata. Kebanyakkan kita hanya mampu berdiam diri apabila melihat kemungkaran yang berlaku. Ini adalah antara "penyakit umat islam yang paling kronik".. Kubur lain lain, tidak akan tanggung bersama

Tetapi jangan kita lupa.. setiap ISLAM itu bersaudara.. dan..

"Barangsiapa diantara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia merubah dengan tangannya, dan jika ia tak mampu dengan lisannya, dan jika ia tak mampu juga, maka dengan hatinya dan itulah selemah lemah iman"


Kadang kadang sedih rasa dihati, kerana hati ini juga sering mementingkn diri. Mementingkan diri kerana terlalu sedikit masa yang ana luangkan untuk memikirkan masalah ummah..

Kalian pula bagaimana?
Berapa kerapkah kalian memikirkan masalah ummah ini?
Tepuk data, tanya iman..




0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...