Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, September 8, 2010

Layakkah kita menyambut syawal?


Bismilahirahmanirahim
Alhamdulillah... sujud syukur kepada ALLAH S.w.t kerana kita masih diberi kesempatan untuk terus bernafas di bumi milikNYA ini. Sekali lagi diri ini terpanggil untuk bercoret di Mawar Sakinah kesayanganku. Dalam keheningan dingin pagi di hari akhir ramadhan, tersimpan seribu macam perasaan di dalam hatiku. Allahuakhbar! Tidak lama lagi kita akan menyambut lebaran. Sudah tentu pelbagai persiapan telah di lakukan. Ibu ibu sudah pasti sibuk menghias rumah, anak anak kegembiraan mendapat baju baru, dan dimeriahkan lagi dengan pelbagai jenis juadah yang dirancang untuk disediakan semasa lebaran.

Namun dalam persiapan menyambut raya, sedarkah kita wahai sahabiyah ku sekalian? Ramadhan bulan yang mulia semakin meninggalkan kita. Berpeluangkah kita bertemu dengan ramadhan yang akan datang? Sudahkah kita menggunakan sebaik baiknya "TAWARAN JUALAN MURAH" untuk beribadat semasa bulan yang penuh berkat ini?

Semasa dalam perjalanan pulang dari tempat kerja, berpeluang mendengar ceramah di radio dari seorang ustaz. Antara intisari ceramah tersebut adalah

Sekiranya kita terlalu gembira untuk menyambut syawal tanpa ada perasaan sedih untuk meninggalkan ramadhan yang mulia, maka ALLAH telah menarik keberkatan dalam bulan ramadhan itu.
Syawal sememangnya bulan yang amat dinanti oleh muslimin dan muslimat namun ingatlah bahawa Syawal adalah tanda kemenangan buat mereka yang berjaya berjuang di bulan Ramadhan. Berjuang melawan hawa nafsu bukan sahaja melalui perut mereka, malah turut merangkumi nafsu mata, telinga, lidah dan seluruh anggota badan

Allah s.w.t yang MAHA PENGASIH dan PENYAYANG telah menghadiahkan SYAWAL buat hamba hambaNYA. Namun, adakah kita tergolong dalam mereka yang benar benar layak untuk menyambut syawal?

Cuba periksa semula amalan kita di bulan ramadhan, sejauh mana kita bisa menghayati dan memanifestasikan segala amalan kebaikan yang kita janjikan? Awal bulan ramadhan kita bersemangat untuk berterawih, tetapi akhir ramadhan sibuk pula membuat kuih raya. Awal ramadhan kita sentiasa istiqomah dengan qiamulail dan tadarus namun akhir ramadhan kita istiqomah di pusat membeli belah untuk mendapat pakaian terbaik dan termurah.

Jadi dimanakah nilai ramadhan kita itu? Apakah nilaian kita untuk menyambut Syawal sekiranya ramadhan yang dilalui tidak dapat membersihkan diri kita dari segala noda noda hitam yang telah melekat selama sebelas bulan dalam diri kita.

Sesungguhnya Syawal itu adalah petanda kesucian. Petanda sucinya seorang hamba yang telah bermujahadah di bulan Ramadhan.Sesungguhnya hanya ALLAH yang berkuasa menilai mutu amalan kita. Artikel ini ditulis sebagai peringatan buat diri ini yang sememangnya sedia jahil dan berusaha memperbaiki diri.

Semoga Syawal yang bakal menjelma bisa menjadi petanda kesucian kita setelah mujahadah membersihkan diri di bulan Ramadhan

Buat semua FOLLOWERS dan pengunjung MAWAR SAKINAH:
Sepuluh tangan disusun, kupohon kemaafan dari hujung rambut hingga hujung kaki. Mohon maaf atas kekurangan menghidupkan Mawar Sakinah ku ini, sesungguhnya diriku ini telah diuji dengan masa. Selain itu, mohon maaf juga atas kekurangan dalam entri yang ku tulis. InsyaALLAH, akan sentiasa memperbaiki diri.

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin, Semoga lebaran kali ini menjadi tanda penyucian buat kita semua

Dari Asiah Yusro sekeluarga =)



0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...