Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, December 18, 2010

Adakah aku seorang jururawat muslimah (Part 2)


"Doktor, saya mahu balik ke rumah, saya sudah sebulan berapa di sini"

"Mei, saya bukan tidak mahu kamu balik, tetapi saya mahu pastikan kamu sembuh sepenuhnya. Saya sanggup gadaikan cuti saya. Sepatutnya saya ada Medical Camp tapi kerana mahu jaga kamu, saya lepaskan cuti saya. Saya mahu kamu balik rumah"

Mei mengalirkan air mata. Kerinduan terhadap rumah dan keluarga tercinta sudah tidak dapat ditahan lagi. Apatahlagi sudah sebulan lebih dia terkurung di bilik yang sama. Dia juga tidak dapat bergerak kemana mana kerana drain yang tergantung akibat pembedahan menyukarkan pergerakan. Namun dia tidak pernah putus asa untuk terus berjuang dan kembali bersama keluarga tersayang.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah... ALLAH masih memberi peluang untuk diriku yang kerdil ini untuk bertinta di teratak kesayangan. Kisah di atas adalah secebis pengalaman yang bisa ku kutip di tempat kerja. Mengikut kiraanku, sudah lebih dua minggu daku bertugas di hospital itu. MasyaALLAH, terlalu banyak benda baru yang perlu dipelajari dan terlalu banyak benda yang sudah aku lupai. Sesungguhnya manusia itu bersifat insaniah, mudah lupa. Maka, sebaik baiknya, kita sentiasa diperingatkan dan memperingatkan. InshaALLAH

Dalam beberapa tika ini, sering ku bermuhasabah diri. Mengapa ALLAH mentakdirkan diriku menjadi seorang jururawat. Memang tidak dapat dinafikan pada awalnya, diriku agar sukar untuk menyesuaikan diri dengan perubahan cara kerja. Jika sebelum ini, bekerja di gerai Tshirt Labuh, pergi kerja jam 9 pagi, balik kerja pukul 4 petang dan kebanyakkan masa dihabiskan dengan duduk. Berlainan pula dengan kerja jururawat ini, jika terkena waktu pagi, akan mula bertugas pada jam 7 pagi sehingga jam 2 petang. Untuk kerja petang, bermula pada jam 2 petang sehingga 9 malam dan untuk kerja malam bermula dari jam 9 malam sehingga tujuh pagi.

Diriku ini sering dilontarkan pelbagai persoalan, apakah sebenarnya tugas seorang jururawat? Adakah sekadar memberi ubat kepada pesakit? Adakah sekadar menjadi orang suruhan doktor? Ataupun sekadar membantu untuk memberi makan, mencuci najis dan memandikan pesakit?

Dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih dan Pemurah, jawapanku pada persoalan di atas adalah kami melakukan semuanya. Kamilah yang memberi ubat, kamilah yang membantu doktor, kamilah yang memberi makan, menncuci najis dan memandikan pesakit. Apabila dibaca dan difikirkan, kelihatan tugas sebagai seorang jururawat ini tugas mudah. Pernah diri ini mendapat 'teguran' istimewa daripada hamba ALLAH yang mengatakan, tidak perlu belajar tinggi tinggi untuk menjadi jururawat kerana tugas yang dilakukan adalah amat mudah.


Segala puji kembali pada ALLAH, penciptaku, pemilik nyawa dan diriku. Dengan rasa kesyukuran dan kerendahan hati, ingin diriku menyatakan di sini bahawa aku sangat bersyukur ALLAH memilihku berada dalam profession yang mulia ini. Bagiku, mereka yang menjadi jururawat bukan calang calang orang. Bukan tujuan untuk mendabik dada tetapi ini adalah hakikatnya. Pekerjaan jururawat ini secara halusnya mentarbiyah diriku yang serba kekurangan ini.

Suasana di setiap hospital adalah sama sahaja bagiku. Apabila bekerja di hospital, semua hamba ALLAH akan diuji. Jururawat akan diuji ALLAH untuk menilai tahap kesabaran dan ketabahan dalam melayani karenah pesakit. Doktor juga diuji dengan kekuatan iman dalam menghadapi cabaran merawat pesakit. Hakikatnya doktor dan jururawat sama sama diuji nilai keikhlasan mereka. Jika semuanya kerana ALLAH, maka berbaloilah penat lelah dan titisan keringatmu. Namun, jalan yang penuh berliku perlu dilalui sebelum dirimu bisa menikmati habuannya. Pesakit pula diuji ALLAH SWT dengan kesakitan. Sejauh mana mereka bisa bersyukur dengan kesakitan itu dan redha dengan ujian ALLAH ataupun sakit itu sebagai kifarah dosa, membersihkan diri dari dosa dosa lalu.

Sebenarnya kehalusan seni tarbiyah ALLAH SWT itu perlu dilihat dengan mata hati (hati yang beriman). Seringkali mendengar keluhan dari sahabat sahabat yang mengatakan bahawa jauh dari ALLAH kerana kurangnya tarbiyah. Ingatlah wahai srikandi bunga agama, tarbiyah itu tidak akan datang bergolek dengan kita. Kita sendirilah yang patut berhajatkan pada tarbiyah. Teringat apabila terbaca kata kata puitis dari blog seorang sahabiyah, "kejarlah ALLAH tatkala dirimu terasa jauh denganNYA". Maka, kejarlah tarbiyah jika dirimu terasa jauh dengannya, Jangan engkau biarkan tarbiyah itu jauh darimu kerana pasti membuatkan dirimu itu jauh dengan ALLAH SWT.

Berbalik kepada kisah sang jururawat. Izinkan diriku menceritakan skop sebenar tugas insan insan istimewa yang bergelar jururawat ini.

1) Penjaga amanah

Ya ALLAH, menerima amanah itu adalah terlalu berat. Namun, jika ALLAH sudah memilihmu untuk melaksanakan amanah yang diberikan, apalah dayamu untuk menolak. Dirimu cuma insan dan DIA adalah penciptamu. Mengapa dikatakan seorang jururawat itu penjaga amanah? Sesungguhnya, menjaga pesakit itu adalah amanah dari ALLAH swt. Segala yang berkaitan dengan pesakit terletak di bahumu. Dirimu bisa menjadi penyelamat dan pembinasa namun segala galanya di bawah kekuasaan ALLAH SWT. Selain itu, jururawat juga menerima amanah daripada ahli keluarga pesakit yang mengharapkan jagaan terbaik buat insan yang mereka sayangi. Cuba bayangkan dirimu dan diriku berada di tempat mereka, sudah tentu dirimu ingin yang terbaik buat mereka yang kau sayangi.

2) Pemberi Cinta

Mungkin ada yang tertawa atau keliru melihat tajuk di atas. Pemberi cinta? Mengapa dikatakan seorang jururawat itu tugasnya memberi cinta? Sebenar benarnya, seorang jururawat itu perlulah membawa cinta pesakit itu kembali kepada cinta hakiki iaitu ALLAH SWT. Seperti yang telah ku nyatakan sebelum ini, pesakit sedang diuji ALLAH SWT dengan seribu hikmah yang tersembunyi, maka sudah menjadi tanggungjawab jururawat untuk mengingatkan kembali tentang kekuasaan ALLAH SWT. Selain itu, jururawat juga ibarat keluarga yang menjaga pesakit ketika berada dalam keadaan yang memerlukan.

3) Pejuang

Inilah yang paling payah untuk dilaksanakan. Sejauh mana seorang jururawat bisa menjadi pejuang agama yang hebat. Tidak dinafikan, kesibukan yang melampau di wad menyebabkan seorang jururawat itu lupa pada tuhannya, lupa pada agamanya. Ya, sememangnya dia seorang yang hebat dalam bekerja tetapi yang sebenarnya, kehebatan itu tiada nilaiannya jika ibadah wajib dan sunatnya tidak terjaga. Pekerjaan itu sendiri adalah ibadah dengan syarat segala galanya kerana ALLAH. Namun, fenomena yang menyedihkan tika ini adalah isu uniform jururawat iaitu ada hospital yang tidak membenarkan pemakaian tudung kerana jangkitan. Sejauh mana kita sebagai jururawat muslimah ini bisa memperjuangkan maruah wanita ISLAM yang dicalar sehabis habisnya. Pertanyaan untuk dirimu dan diriku, adakah kita sudah siap untuk bergelar pejuang agama melalui profession kita ini?

Ahh.. betapa diriku mengimpikan nuansa hospital dan masyarakat yang ditarbiyah. Segala galanya berlandaskan sistem ISLAM tidak kira dari segi politiknya, pendidikan atau ekonominya. Islam yang sebenar adalah Islam yang diamalkan sepenuhnya, bukan yang diambil separuh separuh. Islam yang sebenar adalah islam yang menolak segala fahaman yang bisa menggugat akidah. Namun, jika ditakdirkan ALLAH swt, diriku ini tidak berkesempatan mengecapi kehidupan sedemikian, cukuplah sekiranya diriku ini tergolong dalam golongan mereka yang berjuang untuk menegakkan islam yang sebenar di bumiNYA ini. InshaALLAH.. amin.


Terasa tulisan ku kali ini sudah sedikit terkeluar dari landasannya. Diriku yang kerdil ini memohon ampun dan maaf atas segala kekurangan. Terima kasih buat insan insan yang sudi berkunjung ke teratak ku yang sederhana ini. Ku pohon doa kalian agar ALLAH terus memberi kekuatan untukku berjuang bersama 'Layakkah aku menjadi bidadari syurga' dan agar tulisan ku yang biasa biasa ini mendapat keredhaanNYA.

Akhir kalamku...
semoga tulisanku ini bisa mengingatkan kalian kepada pencipta kita, pemilik nyawa kita dan Yang Maha Berkuasa. Segala kekurangan agar sama sama kita mengambil pengajaran untuk terus memperbaiki diri dan sentiasa terletak di bawah hidayah dan petunjukNYA

Ya ALLAH.. pimpinlah langkah kami menjadi bidadari syurga.. amin!








4 ~pemberi cinta~:

nadiahhazirah said...

assalamualaikum..hurm,,may allah bless u.. moge allah meredhai dan merahmati ap yg kita semua lakukan.insyaallah...hurm yupz,,apabila niat kita melakukan sesuatu hnye kerana ALLAH.. insyaALLAH..semua nyer akan dipermudah,, malh diredhai dan dirahmati..ujian tuh sebenarnya ad hikmh yg tersendiri kn?? n ALLAH gak takkan uji someone tuh diluar kemampuan someone tu,, HE knows what the best for us.. n percayalah.. if kita tolong agama ALLAH,,insyallah segala urusan kita juga dipermudah ,,maaf jika ad yg salah, i'm just a human, so ad salahnya,, tegur if salah..;) nice en3 n blog.. moga istiqamah.. salam ukhwah

Asiah yusro said...

masyaALLAH adikku... syukran atas titipan semangat darimu... terasa ALLAH sedang menghantarkan peringatanNYA padaku... moga istiqomah juga dan salam ukhuwwah =)

nurliana said...

MasyaALLAH..HEBAT! ana suka akan pembawaan ukhti diakhir zaman ini... krn tidklh ramai yg menghargai PELUANG JIHAD MEREKA DGN PEKERJAAN MULIA INI..

Semoga ukhti terus bergerak! kerna pesakit itu adalah madu' kita..

ukhti ada fb? leh add ana? nur liana binti w mathshor jzklh

Asiah Yusro said...

salam nurliana, ada fb ana... asiah yusro... nanti enti add ya.. ana tak dapat cari fb enti =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...