Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, October 27, 2012

Diari Seorang Jururawat: Kita adalah duta ISLAM

Bismillahirahmanirahim

Sentap! Termanggu aku sendirian tatkala menatap akhbar harian hari ini. Seorang gadis yang juga merupakan seorang jururawat bergelar sebagai seorang model sambilan. Beberapa hari yang lalu, aku juga menemukan seorang gadis yang berhijab juga bergelar seorang jururawat berposing di dada akhbar. Si dia juga katanya meminati bidang peragaan.

Situasi sebegini membuatkan aku risau. Adakah kerjaya sebagai seorang jururawat semakin dieksploitasi? Jangan marah ya pada rakan jururawat sekalian jika aku mengatakan sedemikian. Kita perlu mengakui bahawa profession sebagai seorang jururawat adalah sesuatu yang sangat feminin. Profession ini amat sinonim dengan kelembutan seorang wanita. Jujur aku akui hakikatnya tidaklah seindah ini namun itulah gambaran awal minda tatkala kotak fikiran tertulis perkataan jururawat. 

ALLAH SWT berfirman dalam surah An Nur ayat 31

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka, atau bapa mentua mereka, atau anak-anak mereka, atau anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.


Aku mengetahui cabaran utama seorang jururawat muslimah seperti yang pernah aku ulas dahulu dalam artikel Cabaran menjadi seorang jururawat muslimah adalah uniform jururawat. Namun ketahuilah, tidak semua jururawat muslimah gemar untuk beruniform sedemikian. Malah ada yang sengaja melonggarkan baju mengikut saiz yang lebih besar dari yang asal supaya tidak menampakkan auratnya. Aku cuma ingin menyampaikan sedikit keinginanku kepada para jururawat sekalian bahawa kita adalah duta ISLAM.

Sebagai jururawat, kita perlu berhadapan dengan seorang pesakit dalam keadaan terbaik ataupun terburuk yang perlu mereka hadapi. Kita menjadi saksi tatkala mereka berjaya berjuang menentang kanser, kita menjadi pendengar utama tangisan mereka tatkala menerima kelahiran cahaya mata dan kita juga menjadi penguat semangat mereka tatkala mereka diberitahu mereka tidak mampu meneruskan kehidupan.

Namun, adakah kita bisa mengerti saat saat berharga ini? Mungkin bagi kita yang sudah bertahun tahun bekerjaya sebagai seorang jururawat, perkara ini sudah menjadi terlalu biasa. Orang melahirkan anak memang ramai, orang dapat kanser memang ramai, orang tak hidup lama memang ramai. Kita terlupa bahawa kita amat perlu menjadi duta ISLAM. Di mana mana sahaja kita membawa ISLAM. Apabila pesakit kita mendapat khabar gembira, kita ingatkan mereka untuk mengucapkan ALHAMDULILLAH, apabila keluarga pesakit ditimpa musibah, kita minta mereka untuk menyerahkan kepada ALLAH dengan mengucapkan INNALILLAHIWAINNALILLAHIRAJIUN, apabila pesakit menerima kelahiran orang baru, ingatkan mereka untuk mengazankan bayi tersebut dan pelbagai cara lagi.

Aku mengimpikan suatu hari nanti, akan keluar di paparan akhbar, seorang jururawat memberi pengisian rohani dalam slot slot motivasi atau menjadi pendakwah yang bisa menyentuh hati dengan ayat ayat yang dikeluarkan dari mulutnya ataupun melalui artikel artikel yang ditulisnya

Sungguh aku tidak tahu adakah aku berpeluang melihat keadaan itu, tetapi aku berdoa kepada ALLAH agar impian itu akan dimakbulkan olehNYA

Mohon maaf atas segala kata kataku yang menyebabkan kalian terasa, namun aku ingin sekali kita menjadi jururawat yang disegani dan dihormati kerana cintanya kita kepada ALLAH dan perjuangan kita memartabatkan ISLAM

Sungguh kita bukan jururawat sembarangan, tetapi kita adalah jururawat muslimah yang ditarbiyah untuk berkhidmat kerana ALLAH

Semoga ALLAH mengampunkan dosa dosaku yang kerdil

Yang benar,
aku seorang jururawat



1 ~pemberi cinta~:

C'Jai said...

jururawat,guru atau sesiapa sahaja dalam ISLAM..kita adalah duta islam..pelihara maruah islam..kan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...