Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Friday, July 27, 2012

Ajarkan aku sebuah kesabaran

Bismillahirahmanihrahim


Segala puji bagi ALLAH, Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Syukur, diberi kesempatan untuk berada sekali lagi di bulan yang penuh maghfirah dan barakah ini.

Ya ALLAH, ujian mu datang dan berlalu pergi

Hampir sahaja diri ini terputus asa, sehingga ingin melarikan diri bersembunyi

Tapi teringat moto peribadi

"Bukannya namanya seorang pejuang jika lari dari medan jihad"

Siapalah kita hanya seorang hamba

Maha pencipta punya perancangan yang lebih hebat dari kita

Beruntunglah buat hamba hambaNya yang dikurniakan mata untuk menilai sesuatu dengan hikmah

Teringat sebuah kisah yang indah

Seorang ibu sedang menyulam gambar pemandangan di samping ditemani anak kecilnya. Si ibu begitu tekun menyiapkan hasil sulaman itu sehingga si anak kecil tertarik untuk bertanya kepada ibunya.

Anak Kecil: Duhai ibuku yang tersayang, apakah yang sedang ibu lakukan?

Ibu: Ibu sedang menyiapkan sebuah pemandangan yang indah

Anak Kecil: Pemandangan indah? Saya hanya melihat pintalan benang sahaja dari sulaman ini.

Ibu: Bersabar wahai anakku, ibu akan memperlihatkan kepadamu setelah selesai nanti.

Akhirnya sulaman pemandangan itu pun berjaya disiapkan. Ibu memanggil anak kecil yang dikasihinya untuk ditunjukkan hasil kerja tersebut.

Anak Kecil: SubhanALLAH, indahnya hasil kerja tangan ibu, tetapi mengapa saya tidak melihat keindahan tersebut sesama ibu dalam proses mempersiapkannya?

Si ibu lantas menterbalikkan sulaman pemandangan itu di bahagian belakang, dan di bahagian belakang itu, terlihat, hasil hasil pintalan benang di sebalik pemandangan indah itu.

Ibu: Anakku, begilah ALLAH mengajar kita sebagai manusia, dalam mengarungi ujian itu, kita akan tidak akan nampak keindahannya, yang kita lihat, hanya kepedihan dan kesakitan, kita akan rasa putus asa, bermuram durja dan sebagainya tetapi apabila kita tidak tahu, di akhir nanti ALLAH menyediakan sesuatu yang terbaik untuk kita.

Pandangan ALLAH maha Bijaksana dan LUAS berbanding pandangan manusia yang terbatas.

Kita hanya memandang sebagai manusia biasa, yang sentiasa mengikuti hawa nafsu, digoda oleh iblis dan penuh dengan noda dosa dosa.

Tetapi pandangan ALLAH, DIA yang Maha Mengetahui segala yang ditakdirkannya.


Sejauh mana kita melihat ujian ALLAH itu sebagai sesuatu yang indah? Selagi kita ada sangka buruk dengan ALLAH, maka kita akan berasa segala takdirNYA itu seolah olah tidak menyebelahi kita.

Bukankah sifat ahli syurga itu sabar dan syukur?

ALLAH SWT memberikan khabar gembira bagi orang yang bersyukur kepadaNYA dengan khabar besar.

"Mereka itu adalah orang orang yang bertaubat, beribadah, memuji (ALLAH), mengembara (demi ilmu dan agama) , rukuk, sujud, menyuruh berbuat makruf dan mencegah kemungkaran dan yang memelihara hukum hukum ALLAH. Dan gembirakanlah orang orang yang beriman". (At Taubah, 112)

Orang yang sabar pula adalah mereka yang mengetahui dengan kebenaran ilmu bahawa di setiap ujian ALLAH SWT pasti ada hikmah yang tersembunyi.


" Adakah kamu menyangkan kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi ALLAH orang orang yang berjihad di antara kamu dan belum nyata orang orang yang sabar". (Ali Imran: 142)

Hidup yang sentiasa disulami kegembiraan dan gelak ketawa, itulah yang wajar dirisaukan kerana takut ALLAH sudah tidak memandang kita, namun, jangan biarkan air mata menjadi pelemah sehingga kurangnya produktiviti sebagai seorang muslim, kerana tugas kita bukan hanya untuk mengira dan menyalahkan takdir.
Terlalu banyak masalah ummah yang perlu difikirkan, melainkan sekadar memikirkan diri sendiri. Jika kita hanya hidup untuk diri sendiri, kehidupan itu tidak akan bermakna tetapi jika kita hidup untuk memberi kepada yang lain perkara yang bermanfaat, itulah saham akhirat kita.

Semoga ALLAH mengajarkan kepadaku sebuah kesabaran  ^_^


"Ya ALLAH, janganlah ENGKAU hukum aku dari apa yang mereka katakan (pujian), ampunilah aku dari dosa (yang mereka tidak ketahui) dan jadikanlah aku lebih baik dari yang mereka sangkakan" (H.R Bukhari)

Tuesday, July 24, 2012

Aku seorang daie yang gagal

Bismillahirahmanirahim

Alhamdulillah, rasanya sudah hampir dua tahun saya bersama mereka. Pada awal permulaan kebersamaan itu, saya memang mengalami kesukaran. Perbezaan fikrah dan pemahaman kadang kadang menimbulkan sedikit kepanasan dalam hati. Namun, hanya ALLAH yang mengetahui, kalimah istighfar seringkali meniti di bibir.

" Nak pergi mana pakai jubah, dari kenduri kahwin?"

"Dia ni memang suka pakai baju besar besar, alang alang lebih baik pakai selimut"

" Kamu pakai baju mengandungka?"

"Kesian kamu ni tak da kekasih, pergi dengan pesakit itu, orangnya pun kacak juga, boleh diajak bercinta"

Bermacam macam lagi situasi yang berlaku. Setiap kali saya cuba memberikan kefahaman, saya melihat respon yang kurang baik. Malah, kadang kala apa yang dikatakan itu menjadi bahan ejekan. Saya seringkali bermuhasabah diri, kekurangan yang ada dalam diri saya sehingga tidak boleh menjadi seorang daie yang baik. 

Tatkala ini saya betul betul terasa terasing. Naluri saya seolah olah tidak mampu bertahan di sini. Tetapi saya pernah berjanji kepada ALLAH, saya tidak akan meninggalkan tempat ini tanpa melakukan meninggalkan sesuatu yang berharga. 

Saya yakin bahawa saya dihantar ke sini kerana ada tugasan yang ALLAH titipkan buat saya. Cuma, saya sendiri yang tidak bisa melaksanakan dengan baik. 

Sungguh saya melihat potensi yang pelbagai dalam diri mereka. Ada yang begitu tekun bekerja, bersifat lemah lembut malah lebih baik dari saya sendiri. Tetapi mengapa sukar sekali kefahaman ISLAM itu untuk dihadami??

Strategi dakwah yang dirancang tidak bisa dilaksanakan dengan agresif sebaliknya perlu lebih berperingkat kerana pemahaman kepada ISLAM itu terlalu jauh dan saya berasa bersendirian. 

Saya teringat analogi iaitu seekor kambing yang meragut rumput lebih mudah dibaham serigala berbanding sekumpulan kambing yang lain'

Itulah situasi saya ketika ini

Kenapa saya begitu terasa keberseorangan itu??

Adakah saya patut mengalah dan meninggalkan tempat ini atau meneruskan tanggungjawab saya?

Saya tidak mahu digelar seorang pejuang yang berlari dari medan jihad.

Saya sayangkan saudara saudara seakidah kerana ALLAH

Syurga itu bukan untuk dihuni berseorang tetapi bersama insan insan yang lainnya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kemungkinan kegagalan itu berpunca dari saya sendiri

Saya lupa bahawa saya hanyalah seorang hamba

Saya terlupa saya tiada kuasa untuk memusingkan hati hati itu

Saya hanyalah seorang gadis biasa

Saya tidak punya apa apa melainkan nyawa kurniaan ALLAH

yang lainnya hanya tinggal pinjaman.


Berkaitan ilmu agama, saya juga masih lagi dalam proses pembelajaran

tempoh 3 tahun ini belum cukup untuk menutup karat karat jahiliyah yang berlaku berbelas tahun sebelumnya

Kadang kadang saya teringat, kadang kadang saya terlupa

Sabar

itu yang perlu ada untuk saya

Menyeru insan insan mendekati ALLAH bukan mudah, 

inikan kerja para nabi dan rasul?

Kita cuma hamba yang meneruskan perjuangan penyeruan itu

Benarkah saya seorang daie yang gagal??

Biarlah ALLAH yang menentukan, 

kerana ALLAH tahu saya sedang belajar dan terus belajar

Biarpun kadang kadang saya berasa putus asa

saya berasa rendah diri kerana saya tidak bisa berbuat apa apa untuk agamaNYA

atas segala keterbatasan dan halangan yang berlaku

tetapi saya yakin

ALLAH punya pandangan dan perancangan yang terbaik untuk saya

YAKIN! ^_^


~ Izinkan aku beruzlah seketika ~

Monday, July 9, 2012

Tips menghafal Al Quran

Tips Menghafal al-Quran

Posted by: achiksolehah on: January 29, 2009
TEKNIK MENGHAFAL QURAN
Assalamualaikum. Kepada sahabat-sahabat yang ingin menghafal al-Quran, saya kongsikan beberapa tips bagi memudahkan kalian untuk menghafalnya. Mudah-mudahan berkesan, insyaAllah 
Sebelum menghafal
1. Mempunyai azam dan minat untuk menghafal
2. Memilih waktu yang sesuai untuk menghafal.
3. Memilih tempat yang sesuai untuk menghafal.
4. Berada dalam keadaan tenang.
5. Kosongkan fikiran sebelum menghafal.
6. Pilih sebuah jenis mashaf dan jangan ubah dengan jenis mashaf lain.
7. Beristighfar, membaca selawat dan doa sebelum mula menghafal.
8. Membaca ayat 164 surah Al-Baqarah sebelum mula menghafal.
Teknik Menghafal
A. Teknik “Chunking”
1. Memisah-misahkan sepotong ayat yang panjang kepada beberapa bahagian yang sesuai mengikut arahan guru.
2. Memisah-misahkan selembar mukasurat kepada beberapa bahagian (2 atau 3 bahagian) yang sesuai.
3. Memisah-misahkan surah kepada beberapa bahagian, contohnya mengikut pertukaran cerita.
4. Memisah-misahkan juz kepada beberapa bahagian mengikut surah, hizib, rubu’, cerita dan sebagainya.
5. Memisah-misahkan Al-Qur’an kepada kelompok surah, setiap 10 juz dan sebagainya.
B. Teknik Mengulang
1. Membaca sepotong atau sebahagian ayat sekurang-kurangnya lima kali sebelum mula menghafalnya.
2. Membaca ayat yang telah dihafal berulang-ulang kali (10 atau lebih) sebelum berpindah ke ayat seterusnya.
3. Selepas menghafal setiap setengah mukasurat, harus diulang beberapa kali sebelum diteruskan bahagian yang kedua.
4. Selepas menghafal satu mukasurat diulang beberapa kali sebelum diteruskan ke muka surat seterusnya.
5. Sebelum menghafal bahagian Al-Qur’an seterusnya, harus diulang bahagian yang sebelumnya.
C. Teknik Tumpu dan Ingat
1. Menumpukan penglihatan kepada ayat, mukasurat dan lebaran.
2. Pejamkan mata dan cuba melihatnya dengan minda.
3. Sekiranya masih lagi kabur, buka mati dan tumpukan kembali kepada mashaf.
4. Ulanglah sehingga dapat melihat ayat atau mukasurat tersebut dengan mata tertutup.

D. Teknik Menghafal Dengan Seorang Teman

1. Pilih seorang teman yang sama minat.
2. Orang yang pertama membaca dengan disemak oleh orang yang kedua.
3. Orang yang kedua membaca dengan disemak oleh orang yang pertama.
4. Saling menebuk ayat antara satu sama lain.
E. Teknik Mendengar Kaset
1. Pilih seorang qari’ yang baik bagi seluruh Al-Qur’an atau beberapa qari’ bagi surah-surah tertentu.
2. Sebelum mula menghafal, dengar bacaan ayat-ayat yang ingin dihafal beberapa kali.
3. Amati cara, lagu dan tempat berhenti bacaan qari’ tersebut sehingga terpahat di fikiran.
4. Mula menghafal ayat-ayat tersebut dengan cara dan gaya qari’ tersebut.
5. Sentiasa mendengar kaset bacaan Al-Qur’an dan kurangkan atau tinggalkan pendengaran lagu kerana ia akan mengganggu penghafalan.
F. Teknik Merakamkan Suara
1. Rakamkan bacaan kita di dalam kaset dan dengar semula untuk memastikan bacaan dan hafalan yang betul.
2. Bagi kanak-kanak, rakamkan bacaan ibu-bapa atau guru kemudian diikuti oleh bacaan kanak-kanak tersebut. Minta kanak-kanak tersebut mendengar kembali rakaman tersebut beberapa kali hingga menghafalnya.
G. Teknik Menulis
1. Tulis kembali mukasurat yang telah dihafal.
2. Kemudian semak semula dengan mashaf.
3. Menulis setiap ayat pertama awal mukasurat, atau setiap rubu’, atau setiap juz, atau setiap surah dalam satu helai kertas.
H. Teknik “Pointers” dan “Keyword”
1. Buat beberapa kotak.
2. Setiap kotak merupakan satu mukasurat.
3. Catit dalam kotak tersebut beberapa perkataan yang menjadi keyword bagi mukasurat tersebut.
4. Merenung dan membayangkan kotak tersebut dalam ingatan.
I. Teknik Menghafal Sebelum Tidur
1. Membaca atau menghafal beberapa potong ayat sebelum tidur.
2. Semasa melelapkan mata, dengar kaset bacaan ayat-ayat tersebut dan bayangkan posisi-nya di minda kita.
3. Dengar kembali dari awal surah, juz atau hizib, atau mana-mana yang sesuai sehingga ayat yang telah dihafal. Cuba bayangkan ayat-ayat yang didengar dari kaset di minda kita.
J. Teknik “Mindmaping”
1. Bagi setiap Juz, buat 8 cabang, setiap cabang satu rubu’. Tulis ayat pertama rubu’ tersebut dicabangnya.
2. Bagi setiap surah, buat cabang bagi setiap pertukaran cerita atau rubu’.
3. Bagi setiap 10 juz, buat cabang bagi setiap juz, dan cabang yang lebih kecil bagi rubu’.
Mengekalkan Hafalan
1. Jauhi maksiat mata, maksiat telinga dan maksiat hati.
2. Banyak berdoa, terutama waktu mustajab doa seperti ketika berbuka puasa, ketika belayar, selepas azan dan lain-lain lagi.
3. Kerjakan solat hajat kepada Allah.
4. Kerjakan solat Taqwiyatul hifz.
5. Menetapkan kadar bacaan setiap hari, contohnya, selembar, setengah juz, 1 juz dan sebagainya.
6. Membaca pada waktu pagi dan mengulangnya pada waktu malam.
7. Jangan membaca ketika sedang bosan, marah atau ngantuk.
8. Menulis setiap ayat yang mutashabih.

Tips makan di luar tanpa membuka niqab

بِسْمِ اللَّهِ

Untuk para niqaabi di luar sana yang masih membuka niqaab sekiranya hendak makan di luar atau belum biasa makan tanpa membuka niqaab, berikut adalah tip-tip (berdasarkan pengalaman sendiri) yang boleh dikongsi bersama :

1st   :       Bila hendak makan, guna tangan kiri untuk selak niqaab, manakala tangan kanan untuk pegang makanan. Jangan selak niqaab terlalu tinggi untuk mengelakkan muka kelihatan.

2nd :       Sekiranya anda baru hendak mula belajar, mulakan makan dengan tangan, contohnya kuih, nasi atau minuman yang berstraw kerana tangan lebih mudah untuk mengagak kedudukan mulut.

3rd  :       Sekiranya belum mahir, elakkan makan makanan berkuah seperti laksa, soto, dan sebagainya.

4th  :       Elakkan makan makanan yang berbau seperti kari dan sambal belacan kerana baunya akan ‘melekat’ pada niqaab. Elakkan juga bersin di dalam niqaab kerana situasi yang sama boleh berlaku.

5th  :        Sentiasa bawa niqaab bersih di dalam tas tangan, supaya boleh menukar niqaab yang dipakai sekiranya kotor atau berbau.

6th  :        Cari tempat duduk yang agak tersorok atau di tepi dinding supaya kita lebih terlindung.

7th  :        Sekiranya hendak minum air panas yang berbuih seperti teh tarik atau Nescafe tarik , minta suami/anak minumkan sedikit (jgn sampai habis.. hehee), sehingga lebih kurang 3/4 gelas. Ini untuk mengelakkan buih tadi terkena pada niqaab.

8th  :        Pastikan bahagian bawah niqaab yang diangkat tidak terkena/terpalit pada makanan.

Selamat mencuba!     اِنْ شَآ ءَ اللّهُ 

Tuesday, July 3, 2012

Alam Ria Pasti 2012

Bismillahirahmanirahim


Alhamdulillah, syukur ke hadrat ALLAH SWT, Alam Ria Pasti Kawasan Kota Kinabalu berjaya dilaksanakan pada 1 Julai 2012 yang lalu. Objektif utama Alam Ria Pasti adalah untuk mencungkil bakat bakat yang terpendam dalam diri anak anak kecil (anak anak yang dihantar di PASTI sekitar 4-6 tahun).
Alam Ria Pasti merangkumi beberapa siri pertandingan seperti bersajak (Pasti Sekolah pilihanku), Nasyid, bercerita tentang kisah nabi, khutbah, azan dan juga hafazan. Selain itu, diharapkan pertandingan seperti ini dapat melahirkan daie daie cilik yang akan meneruskan perjuangan di masa hadapan.

Rasa begitu terhibur melihat telatah si kecil apatahlagi melayan karenah mereka untuk berlatih dan sebagainya. Ada yang menangis apabila naik ke pentas, ada yang berebut mikrofon ketika bernasyid, ada yang lupa skrip dan sebagainya. Walaubagaimanapun, anak anak ini gembira dan bersemangat untuk bersaing secara sihat sesama mereka. Tahniah kepada PASTI BDC Kolombong yang menjadi juara keseluruhan pertandingan ALAM RIA PASTI. Kepada PASTI PASTI yang lain, jangan bersedih terutama anak anak tersayang PASTI AL AMIN, tahun depan kita cuba lagi ya! ^_^

Gelagat di Pentas Nasyid

Terlalu gemuruh untuk bersajak

Si cilik Asma sempat berposing dengan maskot PASTI


Mereka suka panggil saya Ustazah, senyum sajalah ^_^

Qiamulail Perdana Julai 2012 PSS




Jom ikuti Program Qiamullail Perdana Julai 2012 anjuran Persatuan Siswazah Sabah (PSS) pada 7-8 Julai 2012 ini bertempat di Masjid Negeri Sabah, Sembulan, Kota Kinabalu, SABAH.

Pendaftaran secara online, sila klik link ini. https://docs.google.com/spreadsheet/viewform?formkey=dDJENnhOb3Q0bmxrMXVubjVaWEQzdFE6MQ

Pendaftaran secara SMS :
Taip : QIAMNAMASEKOLAH.
Hantar ke: 0135012795
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...