Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Saturday, April 24, 2010

Sayang... jalan tarbiyah itu indah!


Bismillahirahmanirahim
Hasbi Rabbi Jalallah, Ma fi Qalbi Gairullah, Nur Muhammad Sallalah, Laila ha illalah
Alhamdulillah.. ditengah berjuang menghadapi peperiksaan akhir, terasa ringan menulis di "Salju Sakinah" kesayangan hamba.. Entry kali ini paling istimewa buat sahabiyah sahabiyah ku yang sentiasa mantop dalam medan perjuangan ini. Tanpa kalian ku terasa rebah dan kepatahan sayap, dan di kala ku kesesatan mencari arah, kalian menjadi cahaya pemandu ke arah kebenaran. Bersama kalian, ku merasai pahit manit perjuangan ini.. entri kali ini terisitimewa untuk kalian tersayang..

Menyoroti saat saat indah perkenalan, ingin ku ceritakan satu persatu bagaimana ALLAH mentautkan hati diriku dan cermin ajaibku. MasyaALLAH, siapakah yang bisa melawan kekuasaan ALLAH? Dan siapakah pemilik hati hati manusia ini? Ku mengenali si dia yang bergelar "cahaya kepimpinan" sebagai sahabat sekelasku. Ya, di waktu itu ku masih dalam fasa "asiah yusra" yang tersesat. Tidak segan silu melampiaskan keindahan diri kepada insan lain, sedangkan si dia "cahaya kepimpinan" begitu indah. Seindah mawar berduri yang mekar di taman. Cantik dipandang namun tidak bisa digapai. Namun, si dia melayan ku seperti aku mempunyai taraf sama yang sama walhal jika dibandingkan diriku seolah olah si bunga yang indah di pandang mata, mudah dipegang namun baunya busuk. Bagi si dia "cahaya kepimpinan" yang berhati lembut dan suci, tidak pernah ada perasaan buruk sangka, dia menerima ku dengan seadanya sehinggalah kini ku dididik olehnya menjadi seorang pejuang sepertinya malah aku berbangga bisa menjadi sayap kiri perjuangannya dan sepenuhnya ku berikrar untuk sentiasa bersamanya menghadapi mehnah dan tribulasi perjuangan ini..

Si dia yang manis dan pendiam begitu menarik perhatian ku. Ku hanya mengenali dia sebagai seorang "junior". Si dia yang ku maksudkan adalah "teman idea". Sikapnya yang berlemah lembut terhadapku dan suka menolong orang begitu membuatku tertarik dengan peribadinya. Ku berasakan dirinya sama seperti "cahaya kepimpinan". Hari demi hari ku melihat perubahannya. Dia menjadi muslimah yang mantap dan membuat ku berazam untuk menjadi sepertinya. Alhamdulillah, kini ku bersamanya, saling menyulam kasih di laut perjuangan ini.

Ohh... si dia ini kekadang takut ku dekati. Kerana wajahnya yang terlalu "baik" bagiku. Ku berasa dia adalah wanita yang terlalu sempurna, bukan sahaja punya wajah yang cantik namun punya sikap ang sempurna. Itulah dia si manis "digma" . Biarpun muda setahun dariku, namun sikapnya yang ramah membuatkan diriku senang. Apabila bersama berada dalam perjuangan ini, ku semakin mengenalinya. Ku banyak belajar darinya yang penuh sikap ingin belajar dan bersemangat tingga kerana ISLAM.. bertuahnya diriku ini..

Mulanya ku hanya mengenalinya dari jauh saja. Sekadar bertegur seorang senior dan junior. Namun, ku teringat apabila ku mula menjinak jinak mengenali ISLAM, si dia banyak membantu. Dia memperkenalkan kepadaku buku yang paling aku gemari iaitu "tautan hati". Alhamdulillah, kini ku lebih memahaminya apabila bersama dalam perjuangan ini dan ku mendapati kami banyak persamaan.. si dia adalah si manis "atun umair"

Ku mengenali si dia apabila berada dalam satu organisasi pentadbiran kolej. Hatinya yang lembut seringkali ku guris. Namun, dia sering menerima dengan redha.Mungkin kerana peranan ku sebagai pemimpin dan dia anak buah ku pada waktu itu, menjadikan dia memberi ikrar dalam setiap kerja yang ku arahkan. Takdir ALLAH itu manis sekali, kami mula rapat antara satu sama lain dan saling memberi sokongan, malah si jelita ini sering membantu ku lebih memahami jalan perjuangan ini, alhamdulillah dia adalah si "qalbun saleem" yang ku kasihi.

Alhamdulillah.. si cantik manis ini sememangnya terlalu baik. Dia tidak pernah mendiskriminasi diriku yang serba kekurangan. Ku masih ingat jubah pertama ku adalah pemberiannya. Dia begitu penyabar. Aku ingin sekali mencontohi dia dalam kerana kesabarannya. Cukuplah ku gelarkan dia sebagai "ainul mardhiah" kerana peribadi nya yang sememangnya indah, seindah dirinya. Ya, dia telah bersama dalam perjuangan ini..

Dan yang terakhir sekali, si dia yang paling istimewa. "Asrar Qalbi". Namanya seindah orangnya. Si kecik molek. Biarpun jarak usia yang amat berbeza namun kami bedua punya banyak persamaan. Malah si kecil molek ini telah mengajar ku banyak perkara tentang perjuangan. Ku terinspirasi melihat perjuangannya sejak kecil kerana ISLAM. Ku terinspirasi bagaimana dia menggunakan kalamnya untuk berjuang dan kerana itu terlahirlah "salju sakinah'. Bertuahnya diriku, di saat saat akhir berada di alam kampus, ALLAH pertemukan dengan si kecil molek ini yang boleh kukatakan sebagai penyelamat. Terima kasih ya dik

Wahai sahabiyah sahabiyah yang ku kasihi kerana ALLAH, tujuan ku menulis bukan ingin membodek atau menyubur rasa ujub, namun tujuan ku menulis kerana ku ingin sekali "mengekspresi rasa cinta kepada kalian. Jujur ku katakan, ku tidak tahu apa yang berlaku pada diriku sekiranya tidak bertemu dengan kalian. Pasti ku sudah jauh keciciran dari medan perjuangan ini. Kerana kalianlah ku merasa indahnya berjuang di jalan ini.

Ku mengakui sahabiyah sekalian, aku bukan manusia sempurna, namun kehadiran kalian ku rasa bisa melengkapi kekurangan pada diriku. Bak kata seorang sahabat "saling top up" antara satu sama lain. Betapa ku mencintai kalian kerana ALLAH, dan semoga ALLAH memelihara ukhuwah kita ini, teruslah berjuang wahai ANSORULLAH, kerana kita hanyalah penyambung mata rantai perjuangan, biarlah kita bergelar mereka yang berjuang kerana ISLAM biar kemenangan untuk ISLAM sudah pasti, namun belum pasti di tangan kita.

Takbir!!

Allahuakhbar!



2 ~pemberi cinta~:

ukhti_sue said...

Salam ziarah..huhu..nangis bace.. ='(
syukran kak..su syg akak sgt2..sedih sgt bila fikir hanya tinggal beberapa bulan sahaja lg kita akan berpisah..tp biar jasad terpisah jgn roh ukhuwah kita itu yg lenyap..

moga Allah merahmatimu selalu..syg lebyh!!!

sayang dan rindu-fillah..^_^

*basah nota su *emo..

jendeladihatiku.blogspot.com said...

Salam ziarah... tersentuh ana membacanya... walau ana x kenal siapa penulis... tapi ianya cukup terkesan... Jalan tarbiyyah itu berliku2, tapi indah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...