Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Friday, July 27, 2012

Ajarkan aku sebuah kesabaran

Bismillahirahmanihrahim


Segala puji bagi ALLAH, Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Syukur, diberi kesempatan untuk berada sekali lagi di bulan yang penuh maghfirah dan barakah ini.

Ya ALLAH, ujian mu datang dan berlalu pergi

Hampir sahaja diri ini terputus asa, sehingga ingin melarikan diri bersembunyi

Tapi teringat moto peribadi

"Bukannya namanya seorang pejuang jika lari dari medan jihad"

Siapalah kita hanya seorang hamba

Maha pencipta punya perancangan yang lebih hebat dari kita

Beruntunglah buat hamba hambaNya yang dikurniakan mata untuk menilai sesuatu dengan hikmah

Teringat sebuah kisah yang indah

Seorang ibu sedang menyulam gambar pemandangan di samping ditemani anak kecilnya. Si ibu begitu tekun menyiapkan hasil sulaman itu sehingga si anak kecil tertarik untuk bertanya kepada ibunya.

Anak Kecil: Duhai ibuku yang tersayang, apakah yang sedang ibu lakukan?

Ibu: Ibu sedang menyiapkan sebuah pemandangan yang indah

Anak Kecil: Pemandangan indah? Saya hanya melihat pintalan benang sahaja dari sulaman ini.

Ibu: Bersabar wahai anakku, ibu akan memperlihatkan kepadamu setelah selesai nanti.

Akhirnya sulaman pemandangan itu pun berjaya disiapkan. Ibu memanggil anak kecil yang dikasihinya untuk ditunjukkan hasil kerja tersebut.

Anak Kecil: SubhanALLAH, indahnya hasil kerja tangan ibu, tetapi mengapa saya tidak melihat keindahan tersebut sesama ibu dalam proses mempersiapkannya?

Si ibu lantas menterbalikkan sulaman pemandangan itu di bahagian belakang, dan di bahagian belakang itu, terlihat, hasil hasil pintalan benang di sebalik pemandangan indah itu.

Ibu: Anakku, begilah ALLAH mengajar kita sebagai manusia, dalam mengarungi ujian itu, kita akan tidak akan nampak keindahannya, yang kita lihat, hanya kepedihan dan kesakitan, kita akan rasa putus asa, bermuram durja dan sebagainya tetapi apabila kita tidak tahu, di akhir nanti ALLAH menyediakan sesuatu yang terbaik untuk kita.

Pandangan ALLAH maha Bijaksana dan LUAS berbanding pandangan manusia yang terbatas.

Kita hanya memandang sebagai manusia biasa, yang sentiasa mengikuti hawa nafsu, digoda oleh iblis dan penuh dengan noda dosa dosa.

Tetapi pandangan ALLAH, DIA yang Maha Mengetahui segala yang ditakdirkannya.


Sejauh mana kita melihat ujian ALLAH itu sebagai sesuatu yang indah? Selagi kita ada sangka buruk dengan ALLAH, maka kita akan berasa segala takdirNYA itu seolah olah tidak menyebelahi kita.

Bukankah sifat ahli syurga itu sabar dan syukur?

ALLAH SWT memberikan khabar gembira bagi orang yang bersyukur kepadaNYA dengan khabar besar.

"Mereka itu adalah orang orang yang bertaubat, beribadah, memuji (ALLAH), mengembara (demi ilmu dan agama) , rukuk, sujud, menyuruh berbuat makruf dan mencegah kemungkaran dan yang memelihara hukum hukum ALLAH. Dan gembirakanlah orang orang yang beriman". (At Taubah, 112)

Orang yang sabar pula adalah mereka yang mengetahui dengan kebenaran ilmu bahawa di setiap ujian ALLAH SWT pasti ada hikmah yang tersembunyi.


" Adakah kamu menyangkan kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi ALLAH orang orang yang berjihad di antara kamu dan belum nyata orang orang yang sabar". (Ali Imran: 142)

Hidup yang sentiasa disulami kegembiraan dan gelak ketawa, itulah yang wajar dirisaukan kerana takut ALLAH sudah tidak memandang kita, namun, jangan biarkan air mata menjadi pelemah sehingga kurangnya produktiviti sebagai seorang muslim, kerana tugas kita bukan hanya untuk mengira dan menyalahkan takdir.
Terlalu banyak masalah ummah yang perlu difikirkan, melainkan sekadar memikirkan diri sendiri. Jika kita hanya hidup untuk diri sendiri, kehidupan itu tidak akan bermakna tetapi jika kita hidup untuk memberi kepada yang lain perkara yang bermanfaat, itulah saham akhirat kita.

Semoga ALLAH mengajarkan kepadaku sebuah kesabaran  ^_^


"Ya ALLAH, janganlah ENGKAU hukum aku dari apa yang mereka katakan (pujian), ampunilah aku dari dosa (yang mereka tidak ketahui) dan jadikanlah aku lebih baik dari yang mereka sangkakan" (H.R Bukhari)

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...