Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, August 15, 2011

Pesona Cintamu Asiah


Dia, Asiah Binti Muzahim adalah seorang wanita dari kaum Bani Israel yang baik hati dan suka menolong orang orang susah. Dia berakhlak mulia dan sanggup menentang segala kezaliman yang berlaku di hadapannya. Namun, ALLAH SWT mentakdirkannya bertemu jodoh dengan Fir'aun, seorang raja yang terkenal dengan pemerintahan kuku besinya. Dia memerintah dengan kejam tanpa mengira penderitaan dan penganiyaan yang dilakukan terhadap rakyatnya. Malah, dia turut mengakui dirinya yang berkuasa yang tiada tuhan selainnya. Nauzubilla Min Dzalik...

Setelah kematian isterinya, Fir'aun yang kejam itu hidup sendirian. Suatu hari, dia mendengar berita mengenai Asiah, seorang gadis jelita dari keturunan keluarga Imran. Lalu Fir'aun memerintahkan seorang menteri bernama Haman untuk merisik dan meminang Asiah untukknya. Orang tua Asiah bertanya kepada Asiah apakah dia sudi untuk berkahwin dengan Fir'aun, sedangkan dia terkenal sebagai raja yang sombong dan enggan tunduk kepada perintah ALLAH?

Haman kemudian pulang menghadap Fir'aun dan menyampaikan jawapan Asiah itu. Fir'aun begitu marah mendengar berita yang dibawa oleh Haman itu. "Sungguh berani keluarga Imran menolak pinanganku, seret mereka ke mari. Biar aku sendiri yang memberi hukuman kepada mereka!'. Bentak Firaun.

Kedua orang tua Asiah pun ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara. Mereka diseksa dengan kejam oleh Fir'aun. Kemudian Fir'aun memerintahkan supaya Asiah pula ditangkap. Dia membawa Asiah ke penjara dan ditemukan dengan kedua orang tuanya yang sedang ditawan itu. Fir'aun berkata: 'Wahai Asiah! Jika kamu seorang anak yang baik, kamu tentu kasih kepada kedua orang tuamu. Oleh itu aku memberi kamu dua pilihan. Kalau kau setuju dengan lamaranku, kau akan hidup mewah bersamaku dan aku akan membebaskan kedua orang tuamu. Tetapi jika kamu ingkar, kamu akan menerima padahnya."

Asiah terpaksa bersetuju dengan lamaran itu tetapi dengan beberapa syarat. Pertama, Fir'aun harus membebaskan kedua orang tuanya dan kedua Fir'aun harus mendirikan rumah dengan segala kelengkapan di dalamnya untuk kedua orang tuanya. Fir'aun juga harus memastikan bahawa kedua orang tuanya dijamin kesihatan dan makan minum mereka. Asiah juga sudi menjadi isteri Fir'aun namun hanya akan menghadirkan diri di dalam acara acara tertentu tetapi tidak bersedia untuk ditiduri oleh Fir'aun. Sekiranya Fir'aun tidak dapat memenuhi semua permintaanya, Asiah lebih rela mati dibunuh bersama kedua orang tuanya.

Fir'aun bersetuju dengan semua permintaan Asiah itu. Dia yang memerintahkan agar kedua orang tua Asiah dibebaskan dari penjara. Asiah pun tinggal bersama sama Fir'aun di dalam serba kesenangan. Namun dia tetap patuh pada perintah ALLAH SWT dan melakukan ibadah ibadahnya seperti biasa.

Setiap malam, Asiah akan menunaikan solatnya dan bermunajat kepada ALLAH SWT dan sentiasa memohon perlindungan dari ALLAH SWT agar dirinya tidak disentuh oleh seorang yang kafir walaupun Fir'aun itu suaminya. ALLAH SWT telah memperkenankan permintaan Asiah dan menciptakan seorang iblis wanita yang menyerupai Asiah. Wanita iblis inilah yang telah meniduri Fir'aun setiap malam.

Asiah cuba menasihati dan memperbaiki sikap Fir'aun yang kejam itu. Dia cuba mempengaruhi Fir'aun untuk berlaku benar dan adil tetapi tidak pernah berhasil. Begitulah kerasnya hati Fir'aun. Dia melakukan sesuatu perkara tanpa sebarang rasa kemanusiaan.

Sungguhpun begitu, ada suatu perkara yang amat menyentuh hati Asiah iaitu Fir'aun benar benar mengasihi dirinya dan akan melakukan apa sahaja untuk membahagiakannya. Dia telah membina sebuah istana yang besar dan indah untuknya di atas tebing sungai Nil. Istana itu diserikan dengan pelbagai keindahan yang tidak dapat digambarkan. Airnya mengalir masuk ke dalam lorong lorong yang dibina dalam istana itu. Namun kehidupan Asiah yang mewah itu tidak dapat mententeramkan jiwanya. Dia sentiasa bimbang dengan sikap Fir'aun yang tidak putus putus menyeksa dan membunuh rakyat jelata terutama golongan Bani Israel.

Pada suatu hari, dayang dayang Asiah sedang bermandi manda di sungai berhampiran istana itu. Tiba tiba sebuah peti menyusur ke arah mereka. Mereka pun menyampaikan berita itu kepada Asiah. Dengan segera Asiah datang untuk melihatnya dan memerintahkan agar peti itu dibawa kepadanya. Sebaik sahaja peti itu dibuka, semua yang berada di sekelilingnya terkejut. Mereka melihat seorang bayi yang cukup comel, wajahnya indah berseri dengan senyumannya yang manis seolah olah melambai mereka. Asiah meletakkan bayi itu ke dalam pangkuannya.

Bersambung............ (dipetik dari buku kesayanganku, Riwayat Bidadari Syurga oleh Ustaz Munif)

Image: Google
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

MasyaALLAH, ini adalah kisah yang menjadi hiburan di hati tatkala kesedihan dan kekecewaan bermaharaja rela. Akhirnya, berpeluang berkongsi cerita yang ku dokong selama ini bersama pengunjung bidadari ini. Semoga bermanfaat di ramadhan yang mulia.

PENGUMUMAN

Tersenyum sendiri tatkala melihat ramai yang tidak menyenangi lagu di blog ku ini. Lagu Bidadari tetap menjadi pilihan. Atas asbab kesayanganku kepada semua, ku menukar kembali lagu pada bidadari ini dengan lagu 'bidadari'. ya ALLAH, moga lagu ini menjadi doa buatku agar menjadi bidadari di syurgaNYA kelak. Ameen. Namun yang paling lucu apabila ada yang tidak menyukai perubahan nama UMMU ASIAH YUSRA, katanya Asiah yusro lebih indah bersama dengan bidadari kesayanganku. Sekali lagi, atas asbab terlalu menyayangin pengunjung bidadari ku ini, maka ku tukarkan juga nama ku kembali.

ya ALLAH, semoga nama ASIAH meresapi jiwaku dan roh perjuangan serta pengorbanannya membakar dalam diriku... tempatkanlah daku di syurgaMU.........

Diriku bukan ASIAH di zaman Fir'aun, aku hanya seorang gadis biasa yang masih ingin belajar, masih banyak yang aku tidak tahu, masih banyak yang perlu diperbaiki, moga ALLAH menunjukkan jalan buatku.........


Jadikanlah kami bidadari di syurgaMU... AMEEN ^_^


0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...