Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, May 16, 2011

Nasihat Pernikahan buat diri



Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah, apabila masuk cuti sekolah, maka secara automatiknya akan menerima kad jemputan Perkahwinan. Tahniah buat sahabat sahabat yang bakal mendirikan masjid iaitu Dr Isnani dan juga Ustazah Maliana. Tidak dilupa juga buat kak Nurul Husna yang sedang menanti debaran semasa bulan syawal nanti. Biarpun sedih terasa di hati kerana selepas ini tumpuan sahabat sahabat pasti sudah berbagi. Maka, ana sudah pasti tidak boleh lagi bermanja manja dengan Kak Nurul Husna kerana takut dengan abang ipar =) . Namun, ana sentiasa mendoakan kebahagian sahabat sahabat. Di sini ana inginkan kongsikan artikel daripada Ukhti Zinnirah yang masih dalam fasa berbulan madu =P .Mabruk buat sahabat sahabatku, pasti berdebar menunggu saat lafaz sakinah. Barakallahu Lakuma




Credit to Mutiara Hati untuk nasihat di bawah.

Karya nukilan datuk saudaraku yang ditulis buat anak beliau. Saya berbesar hati untuk berkongsi nasihat-nasihat tersebut yang bagi saya sangat bernilai dan begitu menyentuh. Semoga bermanfaat bagi pembaca sekalian. Nama-nama telah dipadamkan atas sebab privasi. (NH)

Drs H. Fathi Siregar
15 April 2011, Jakarta

Assalamu'alaikum wr wb.

Alhamdulillah segala puji kita persembahkan ke hadirat Allah swt. Maha Suci Allah, "Dia yang menciptakan manusia dari air, lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah (hubungan kekeluargaan yang berasal dari perkahwinan) dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa."
(Al-Furqan : 54)

Selawat dan salam semoga tercurah pada junjungan kita Nabi Muhammad (SAW) yang menegaskan "Perkahwinan adalah sunnahku, siapa yang tidak suka sunnahku maka dia bukan termasuk golonganku."

Nikah adalah perintah Allah dan sunnah Rasulullah (SAW) yang tujuannya ditegaskan dalam al-Quran surat Ar-Rum ayat 21 yang bermaksud:

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya, Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir."

Itulah tujuan berumah tangga menurut Islam, melahirkan ketenangan dan ketenteraman serta tumbuhnya kasih sayang. Senada dengan itu, Marie Van Ebner pernah berkata : "Bila di dunia ini ada syurga, maka syurga itu ialah pernikahan yang bahagia. Sebaliknya, jika di dunia ini ada neraka, maka neraka itu adalah pernikahan yang gagal."

Ketenangan dan ketenteraman, penuh kasih dan sayang, baru akan dirasakan oleh anakanda berdua jika mampu menangkap secara benar arti dan makna yang terkandung dalam ijab-qabul.

Ijab adalah ucapan penyerahan dari sang wali kepada mempelai pria. Qabul adalah ucapan penerimaan mempelai pria dari walinya.

Ijab-qabul yang di dalam al-Quran disebut 'mitsaqan ghalizha' = 'ikatan yang kuat, perjanjian yang berat'. Hakikatnya adalah proses alih tanggungjawab dari seorang wali kepada menantunya.

Ketika ayahanda (pengantin perempuan) berkata,

"Saya nikahkan, kahwinkan (pengantin lelaki) dengan anak saya (pengantin perempuan)…" – sebenarnya ayahanda (pengantin perempuan) sedang berkata, "Anakanda (pengantin lelaki) – hari ini Bapak limpahkan tanggungjawab Bapak atas (pengantin perempuan) kepada kamu, yang selama ini menjadi tanggungjawab kami mengurus, mengawasi, membimbing dan mendidik serta memberi nafkah, hari ini kami serahkan kepada anakanda. Semoga anakanda menerima (pengantin perempuan) dengan ikhlas dan penuh tanggungjawab."

Ketika (pengantin lelaki) menjawab, "Saya terima nikahnya, kahwinnya puteri Bapak…" – sebenarnya (pengantin lelaki) sedang berkata, "Bapak, limpahan amanah Bapak Insya Allah saya terima dengan penuh keikhlasan dan tanggungjawab. Saya akan pikul amanah ini dengan sebaik-baiknya. Bapak dan Ibu, iringi dan payungi perjalanan kami berdua dengan doa tulus dari Bapak dan Ibu, agar kami tidak kehilangan cahaya dalam menempuh hidup ini."

Dengan ijab-qabul, maka terjadi perubahan besar; yang haram menjadi halal, yang maksiat menjadi ibadat, kekejian menjadi kesucian, kebebasan menjadi tanggungjawab, nafsu pun berubah menjadi cinta dan kasih sayang.

Kerana itu Rasulullah (SAW) dalam satu hadith berpesan kepada setiap calon suami:

"Takutlah kalian kepada Allah dalam hal wanita (isteri). Kerana sesungguhnya kamu mengambil dia sebagai amanah. Dan kamu telah menghalalkan dirinya dengan kalimat Allah. Kamu harus memberi dia (isteri) sandang dan pangan dengan baik."

Dari hadith ini, suami diingatkan oleh Rasulullah (SAW) untuk senantiasa takut kepada Allah dan bertanggungjawab dalam tiga hal:
1) Mengambil wanita sebagai amanah
2) Menghalalkan wanita dengan kalimat Allah
3) Memberi sandang dan pangan kepada isteri dengan rezeki yang baik dan halal


Anakku! Pernahkah kalian merenung sebelum memasuki pintu gerbang pernikahan ini, apa maksudnya? Yakinkah anakanda sebelum orang tuamu yakin bahawa anakanda berdua telah siap?

Sadarkah kalian, bahawa di hadapan sana, ada ombak dan gelombang yang dapat menghempas dan mematahkan kemudi atau paling tidak riak dan getaran yang dapat mengolengkan perahu? Sudah siapkan anakanda berdua dengan bekal? Biasanya yang dipersiapkan calon pengantin adalah bekal materi. Hal ini penting, akan tetapi yang lebih penting lagi adalah bekal rohani serta mental. Untuk mendapatkan bekal ini bukan hanya diperlukan cinta tetapi yang melebihi cinta.

Islam memerintahkan kepada setiap orang agar pandai-pandai memilih pasangan calon suami dan calon isteri dan yang menjadi prioritas pilihan adalah agama. Mengapa agama menjadi prioritas? Kerana agama merupakan fondasi utama bagi keberlangsungan setiap kegiatan kehidupan. Nabi (SAW) memperingatkan agar umatnya memilih pasangan yang baik agamanya.

Sabda Rasulullah (SAW):

"Raihlah yang mematuhi agama, kerana (kalau tidak) engkau akan sengsara." (H.R Abu Hurairah)

Pelajarilah bagaimana Luqman menanamkan nilai-nilai agama ke dalam jiwa anaknya dan ingat pula akan pesan al-Quran:

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu…" (At-Tahrim : 6)

Hidup tanpa agama yang hak, membuat apa yang telah dan akan dicapai tidak akan memberi kebaikan, bahkan menjerumuskan manusia ke dalam neraka. Kami yakin bahawa anakanda berdua telah melakukan pilihan yang tepat, oleh kerana itu anakku kami tidak memaksa anakanda tetapi merestuinya. Anakanda berdua Insya Allah adalah pasangan yang tepat dan yang diredhai Allah SWT dan kami mengharapkan perkahwinan anakanda ini akan berlanjut hingga hari kemudian.

Selama ini kalian menjadi amanah di tangan kedua orang tuamu. Sekuat kemampuan kami telah berusaha melaksanakan amanah itu. Sedarkah anakanda apa yang dilakukan ibu dan ayahmu?Kasih orang tua kepada anaknya melebihi kasih mereka kepada dirinya sendiri. Bahkan tidak jarang orang tuamu melampaui batas yang diberikan Allah, kerana boleh jadi ada perintah-Nya yang dilanggar demi memenuhi keinginanmu. Ada syubhat yang dilakukan untuk mengundang senyummu.

Amanah yang dibebankan Allah kepada kami orang tuamu sekuat kemampuan telah kami tunaikan. Semoga Tuhan Yang Maha Sempurna tidak menilainya kurang dan dapat mengampuni segala dosa dan kesalahan ayah bundamu. Kini anakanda telah memasuki pintu gerbang perkahwinan, giliran kami orang tuamu menyerahkan amanah itu kepada kalian. Sebelum anakanda jauh berlayar renungkanlah bekal-bekal dan nasihat yang telah diberikan ahli keluarga, tuan guru dan orang tuamu.

Anakanda berdua,

Pernikahan yang telah anakanda laksanakan adalah merupakan perikatan, perjanjian dan permuafakatan. Akad nikah ini memiliki kedudukan yang amat penting dalam syariat Islam dan mempunyai posisi tempat yang sangat mulia. Tuhan menyebut akad nikah antara dua orang anak manusia sebagai 'mitsaqan ghalizha'. Tuhan menegur suami-suami yang berbuat zalim, merampas hak isterinya, seperti ditegaskan dalam firman-Nya:

"Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebahagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami isteri. Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat (mitsaqan ghalizha)." (An-Nisa' : 21)

Oleh kerana itu anakanda, akad nikah yang kalian lakukan seperti yang diuraikan di atas mengandungi misi yang mulia. Dengan akad nikah, Tuhan memberikan kehormatan kepada anakanda untuk memikul misi yang mulia itu. Apa yang harus dilakukan suami isteri dalam melayari samudera kehidupan?




Anakanda,

Anakanda harus mengisi bahtera rumahtangga kalian dengan ketenteraman, cinta dan kasih sayang. Kerana itu, setiap perilaku anakanda berdua yang mendatangkan kedamaian, ketenteraman dan ketenangan dalam keluarga adalah ibadah.

Dengarkan sebagaimana Rasulullah (SAW) memuji setiap perilaku yang mendatangkan kebahagiaan di tengah-tengah keluarga. Kepada laki-laki, Rasulullah (SAW) bersabda: "Duduknya laki-laki, berbincang-bincang dengan keluarga lebih dicintai Allah SWT daripada i'tikaf dimasjid."

Kepada perempuan, Rasulullah (SAW) bersabda: "Bila seorang isteri memberikan minuman kepada suaminya seteguk air, itu lebih baik baginya daripada ibadah satu tahun."Kepada keduanya, Rasulullah (SAW) bersabda: "Orang yang paling baik di antara kamu adalah yang paling baik terhadap keluarganya." (Mizan al-Hikmah, 4 : 286-287)

Tujuan dan makna diadakannya perkahwinan adalah untuk kebaikan hidup manusia, iaitu melalui limpahan mawaddah dan rahmah yang diterimanya dari Allah. Orang yang jiwanya diisi oleh mawaddah selamanya dia akan dijauhi dari keburukan, kedengkian serta segala sifat-sifat yang dapat merusak lahir dan batin. Dalam jiwa yang mawaddah ini hati dan hidup manusia akan selalu dibimbing dalam rasa kasih sayang dan cinta kasih yang dalam, sehingga tali hubungan antara manusia akan terjaga selamanya. Ketenangan dan ketenteraman jiwa suatu kondisi psiko-ruhiah yang terasa menyejukkan, juga akan dialami oleh insan yang hidup dalam tali perkahwinan.

Mawaddah adalah peningkatan lebih tinggi dari mahabbah yang hanya berupa rasa saling tertarik antara lelaki dan perempuan kerana segi lahiriah dan jasmani belaka, seperti tampan dan cantik.Mawaddah tumbuh tidak lagi atas pertimbangan lahiri dan jasmani, tapi atas dasar penghargaan yang sejati antara satu sama lain dan atas dasar nilai-nilai batini kemanusiaan. Maka jika mahabbah adalah cinta kasih jasmani atau keragaan (fisik), mawaddah meningkat menjadi cinta kasih nafsani dan kejiwaan (psikis) yang lebih mendalam.

Jika terus tumbuh dan berkembang dengan sihat dan utuh, hubungan cinta kasih suami isteri dapat meningkat lebih tinggi lagi, menjadi cinta kasih ruhani atau kesukmaan (spiritual), menuju rahmah, cinta kasih Ilahi yang Rahman dan Rahim. Semua kita harus berusaha mencapai tingkat cinta kasih Ilahi ini.

"Mereka yang cinta kasih akan dicinta kasihi oleh Yang Maha Cinta Kasih. Cinta kasihilah olehmu penghuni bumi maka penghuni langit akan cinta kasih kepada kamu. Rahm (cinta kasih) adalah syujnah (jaringan) dari al-Rahman (Yang Maha Cinta Kasih). Barangsiapa menyambung tali cinta kasih itu, maka jaringan dari Yang Maha Cinta Kasih akan menyambungnya dan barangsiapa memutuskan cinta kasih itu maka jaringan dari Yang Maha Cinta Kasih itu akan memutuskannya."(H.R Ahmad)

Membina hubungan yang akrab antara pria dan wanita dalam kehidupan manusia adalah kenyataan kemanusiaan lainya. Pernikahan adalah cara yang alami dan wajar untuk mewujudkan kecenderungan alami seorang lelaki kepada seorang perempuan, dan untuk membangun keluarga. Kerana itu, pernikahan yang setia berada dalam santunan Allah dan pelindungan-Nya, kerana pernikahan serupa itu sesungguhnya dibuat dan ditegakkan di bawah nama-Nya. Cubalah kita camkan firman suci berikut:

"Wahai sekalian umat manusia! Bertaqwalah kamu sekalian kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari satu jiwa, kemudian dari satu jiwa itu diciptakan oleh-Nya jodohnya, dan dari pasangan dua jiwa tiu dikembang-biakkan banyak lelaki dan perempuan. Bertaqwalah kamu sekalian kepada Allah, yang dalam Nama-Nya kamu bermohon, dan jagalah hubungan kasih sayang (tali kekeluargaan). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui atas kamu sekalian."
(An-Nisa’ : 1)

Bersambung…


2 ~pemberi cinta~:

Azam Husni said...

Semoga Allah kurniakan wildan yg mujahid..:D

Moga terus thabat kak. Semoga Allah beri kekuatan, saya doakan momentum penulisan akak terus menggegar dengan manfaat dan mau'izah buat umat..

AL-QASSAM said...

JOm Membaca

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...