Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, June 6, 2012

Mujahid yang dirindukan



Teet Teet

Telefon bimbit kesayangan Zinirrah berbunyi. Angka jam sudah menunjukkan 9.45 malam. Ketika itu Zinnirah sedang ligat berjihad mengulang kaji pelajaran. Peperiksaan bakal menjelang tidak lama lagi

1 pesanan Ringkas

Umar: Salam alayk enti, ana nak berbincang berkaitan program esok, boleh kita bermesej atau berYM jam 10.30 malam nanti. 

Zinnirah sungguh berasa tidak selesa. Benar, dia kagum dengan kehebatan Umar yang bergerak kerja, hebat berkata kata tetapi mengapa Umar kurang sensitif berkaitan hal sebegini? Umar begitu mudah untuk bersms dengan wanita yang bukan mahramnya pada waktu malam. Biarpun berkaitan dengan program yang ingin dilakukan pada esok hari tetapi hati Zinnirah masih tidak padu. 

Dugaan demi dugaan datang mendatangi Zinnirah. Ditakdirkan dia dan para sahabat kehilangan naqibah kesayangan mereka. Zinnirah begitu risau perihal adik adik usrah nya yang lain masih terkapai kapai. Semenjak pemergian naqibah mereka, usrah terbengkalai. Sungguh dia dan sahabat sahabatnya tidak sanggup untuk berusrah tatkala kerinduan merajai hati mereka terhadap sang murabbiyah.

Tetapi bukankah Hasan Al Banna sudah berpesan:

Janganlah engkau putus asa, kerana putus asa bukanlah akhlak seorang muslim.
Ketahuilah bahwa ke-nyataan hari ini adalah mimpi hari kemarin, dan impian hari inj
adalah kenyataan di hari esok. Waktu masih panjang dan hasrat akan terwujudnya
kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, meski fenomena-fenomena
kerusakan dan kemaksiatan menghantui mereka. Yang lemah tidak akan lemah
sepanjang hidup-nya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat.


Perjuangan perlu diteruskan! Jangan hanya bergantung kepada hamba kerana hamba juga milik ALLAH. Apabila segalanya yang dilakukan kerana ALLAH, setiap kelukaan dan kepedihan bisa ditempuhi dengan tabah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Paap!

Kertas bertempiaran di atas lantai

"Jika enti rasa muka enti cantik, maka cantiklah ya kertas kerja yang enti buat"

Berdesing telinga Zinnirah. Dia tahu dia perlu bersabar dalam berhadapan dengan mujahid seorang ini. Syadidnya boleh dikatakan tahap tertinggi. Kertas kerja Minggu Penghayatan ISLAM dibuangnya begitu sahaja dengan alasan belum mencapai tahap yang memuaskan.

"Ana dah buat yang terbaik berpandukan kertas kerja yang enta berikan tempoh hari"
Zinnirah membela diri

"Patutlah kerja enti kurang bermutu, rupa rupanya enti tidak memperkembangkan idea sendiri. Beginikah tertib seorang daie? Hanya mengharapkan buah fikiran orang lain?"

Bang!

Terasa tembakan tepat mengenai tempurung kepala Zinnirah. Sememangnya dia banyak mengikut idea kertas kerja yang diberikan mujahid itu tempoh hari. 

"Sekarang ana mahu enti perbetulkan kertas kerja tersebut. Ana beri tempoh tiga hari, ana akan semak semula"

Tegas. Lantas berlalu

Zinnirah terpaku seketika. 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Apa hal aku tengok kau termenung ja ni"

"Aku risau bagaimana nak berdepan dengan seorang mujahid ini, dia begitu tegas terhadap perempuan"

"Mujahid? Maksud kau Aiman?"

"Eh, bagaimana kau dapat teka ya? Semalam aku pergi jumpa dia untuk tunjuk kertas kerja, adakah dibuangnya kertas kerjaku dan disuruh perbetulkan"

"Kau tak taukah, nama dia tu Aiman Mujahid, Kedua ibubapanya memang berikan dia nama Mujahid sebagai satu doa agar dia jadi pejuang ISLAM, tak sangka kau panggil dia dengan nama Mujahid ya".

"Taklah, itu gelaran aku beri pada dia, sebab ketegasannya, tak sangka pula nama dia ada Mujahid ya".

"Hati kau dah tercuit ka? Hehe"

"Astaghfirullah Al adzim, tak baik memfitnah tau."


Terimbas kembali di kotak pemikiran Zinnirah perbualannya bersama Ratnadewi. Tak sangka nama dia Mujahid ya. Walau macam mana pun aku nak buat yang terbaik. Bukan nak tunjuk kertas kerja aku baik sebab muka aku cantik. Tetapi aku mahu tunjukkan yang muslimat bukan sembarangan muslimah. Muslimah juga bisa bergerak kerja dan berjihad di medan perjuangan. Kalau tak, mana lahirnya Zainab Al Ghazali kan? 

Teet Teet

1 Pesanan Ringkas

Umar: Ukhti, bila kita nak berjumpa ya, nak berbincang pasal gerak kerja ;)


Zinnirah tiba tiba berasa meluat mendapat sms tersebut. Dia berasa kurang selesa dengan tindakan Umar yang begitu mudah untuk mengajak seorang muslimah keluar bertemu atas alasan gerak kerja. Tiba tiba dalam hati kecilnya membandingkan antara Umar dan Mujahid. Astaghfirullah al adzim, siapalah dirinya yang kerdil itu untuk menilai manusia. 

Tiba tiba teringat pesanan naqibah kesayangannya ketika usrah mereka berlangsung

"Ummu Yusra mahu adik adik semua menjadi mawar berduri yang luar biasa"

"Mawar berduri yang luar biasa? Bagaimana ya?" 
Radia, salah seorang sahabatnya bertanya

"Sebagai muslimah yang ditarbiyah, bertudung labuh dan berjubah, dianggap suci dan 'ustazah' oleh rakan rakan dan masyarakat, kita sering dianggap sebagai mawar berduri. Tidak melayan lelaki dan sebagainya. Tetapi sila lihat cara pergaulan kita dengan rakan seperjuangan. Ummu kurang setuju melihat pergaulan para ikhwan dan akhwat yang melebihi batas kadang kadang menimbulkan fitnah. Mawar berduri bukan 'title' yang perlu kita tonjolkan kepada lelaki lelaki biasa yang Ummu maksudkan tidak ditarbiyah tetapi sebaliknya Mawar berduri patut lebih kita tonjolkan kepada para ikhwan kerana kita tidak mahu mereka lalai dalam perjuangan. Apalah bezanya kita dengan orang yang tidak ditarbiyah jika kita sendiri begitu mudah bergelak ketawa, beramah mesra dengan ikhwan atas alasan gerak kerja. Ummu tidaklah terlalu syadid dengan mengatakan tidak boleh bergaul dengan para ikhwan, Hasan Al Banna sendiri pun bergerak kerja bersama muslimat, tetapi ada kalangan kita yang menyalahgunakan peluang tersebut".

"Apa pendapat Ummu berkaitan muslimin yang kurang faham, maksud Tasnim mereka mengatakan muslimah terlalu syadid"

"Tasnim, muslimin selalu lupa yang muslimah ini punya ujian hati yang terlalu berat. Apabila mereka terlebih mengambil berat, terlebih mesra maka syaitan syaitan akan mudah memasuki hati muslimah dan muslimah akan menjadi lemah longlai. Apabila muslimah sudah jadi lemah longlai, maka muslimin akan terjebak sama, bagaimana dengan perjuangan menegakkan ISLAM?"

"Ummu, bagaimana pendapat Ummu dengan mereka yang kurang menjaga ikhtilat di alam maya? Seperti muslimin dan muslimat yang berfacebook secara berlebihan atau berYahoo Mesengger?

"Bagi Ummu Zinnirah, Ummu akan sentiasa bersangka baik tetapi sebagai seorang daie, kita perlu sentiasa ingat, ALLAH maha melihat dan jangan biar diri kita menjadi fitnah kepada perjuangan kita. Apa yang kita cuba sampaikan di Facebook, Twitter atau blog tidak akan dianggap dan difahami sama dengan semua orang. Maka kita perlu berhati hati".

Zinnirah tersedar dari lamunannya, Kerinduan pada naqibah kembali meruntum di hati. Semoga tenang di alam sana. Sesungguhnya ilmu yang disampaikan sangat berguna. Dalam hatinya dia berdoa semoga alam barzakh naqibahnya diterangi dengan cahaya berkat ketabahan nya mentarbiyah insan lain.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hari yang dinanti sudah tiba, Zinnirah perlu membentangkan kertas kerja Minggu Penghayatan ISLAM kepada Aiman Mujahid dan para sahabat.

"Enti rasa enti dah buat yang terbaik?"

"InsyaALLAH, ana mohon enta untuk semak hasil kerja ana"

"Jika enti rasa wajah enti cantik,maka cantiklah kertas kerja enti ni" Aiman Mujahid endah tak endah menyemak kertas kerja itu

"Akhi Aiman, dengar sini apa yang ana nak katakan, jika enta benar seorang pejuang, jangan menilai seseorang dengan menggunakan perumpaan fizikal. Bukankah kata kata melambangkan keperibadian seorang daie, jika enta tidak bersetuju dengan kertas kerja ana, maka tolong berikan cadangan untuk penambahbaikan, bukan memberi komen yang kurang munasabah."

Zinnirah berkata dengan tegas.

"Sekarang ana mahu enta ambil masa tiga hari semak kertas kerja itu lepas tu berikan pada ana"

Lantang Zinnirah bersuara lalu meninggalkan bilik tersebut. Aiman Mujahid dan para sahabat terpinga pinga.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Hebat lah kau bercakap dengan si Aiman tadi, lepas tu kau bertegas dengan dia, terpinga pinga dia dibuatnya" Ratnadewi menyapa Zinnirah yang sedang tekun membaca di meja belajarnya.

"Biar dia rasakan, dia ingat kita ini muslimah bisa direndah rendahkan. Kita kan muslimah power. Semoga hati ini ikhlas kerana ALLAH untuk melakukan kerja kerja ISLAM.".

Zinnirah berasa sedikit lega. Selesai satu amanah yang dipikulkan dibahunya. Semoga ALLAH permudahkan urusan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Hari itu Zinnirah segera bergegas pulang ke kampung halaman. Ibunya memberitahu ada hal yang teramat penting untuk dibincangkan.


"Zinnirah, ibu nak beritahu sesuatu kepada Zinnirah"

"Ada apa ya bu?"

"Ibu kepada seorang pemuda menghubungi ibu, dia berkata anaknya berhajat kepada Zinnirah, jika Zinnirah bersetuju, mereka akan menghantar tanda hujung bulan ini, dan walimahnya tiga bulan akan datang"

Zinnirah sedikit tersentak, dia tidak sangka ALLAH menghantarkan kejutan buatnya.

"Ibu, bukankah Zinnirah sudah beritahu ibu perihal Umar yang ingin mengkhitbah Zinnirah"



"Zinnirah, Umar sendiri belum menyatakan apa apa pada ibu, jadi bagaimana ibu tahu kesungguhan Umar pada Zinnirah, tetapi  seorang pemuda ini cukup menyenangkan ibu dan ayah. Kesungguhan yang dinyatakan oleh mereka cukup buat ibu tertarik. Malah, adab dia yang menghantarkan ibunya untuk mengkhitbah Zinnirah sangat menyentuh hati ibu."

"Ibu, berilah Zinnirah tempoh masa untuk memikirkannya dan bertanyakan pada ALLAH"

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ujian itu datang lagi

Dia dikhitbah lagi. Tetapi kini dia tidak tahu siapa yang mengkhitbahnya.

Umar, dia belum pasti tentang kata hatinya pada Umar. Dia sendiri berasa hairan mengapa tiada keyakinan yang merajai hatinya terhadap Umar. Janji janji yang ditabur Umar menerawang fikirannya tetapi dia sendiri belum pasti!

"Biarlah si dia itu tidak dikenali penduduk dunia atas kehebatannya dalam ditarbiyah atau kepimpinannya atau ketampanannya, cukup ALLAH yang mengenalnya kerana iman dan taqwanya."

Semoga ALLAH memberikan yang terbaik untukku...... Bisik hati Zinnirah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 Mujahid yang dirindukan

Aku tidak tahu di mana adanya dirimu
Aku tidak tahu siapa kamu
tetapi aku tetap menantikan kamu
untuk menjemputku sebagai bidadarimu

Mujahid yang dirindukan

Andai tiba tika waktunya kita bertemu
Tidak ku ingin pertemuan itu disulamkan nafsu
Dambaanku hanyalah redha Tuhanku yang satu
kerana janjiNYA kita berpadu

Mujahid yang dirindukan

Andai cintaku kepada Rabbku belum cukup
ku mohon DIA menjadikan dirimu yang mencukupkan cinta itu
Andai ikhlas ku kepada perjuangan belum indah
ku mohon DIA menjadikan dirimu yang mengindahkan keikhlasan itu
Andai rindu ku pada syurga dan syahid belum kukuh
ku mohon DIA mengizinkan mu menjadi peniup semangatnkekukuhan itu

Mujahid yang dirindukan

Ku tahu dirimu sedang berjuang menegakkan agama NYA
Maka, jangan sekali kau mengingati diriku yang hina
sehingga melalaikan ingatan mu kepada harumnya roh para syuhadah

Aku tidak mahu menjadi asbab akan kelalaianmu
Aku ini hanya ibarat secebis kain buruk
yang tiada tandingan dengan bidadari di syurga
yang ALLAH janjikan buat para syuhadah

Namun

Mujahid yang dirindukan

Jika benar ALLAH mengizinkan kau untukku
maka ambillah amanah ini
didiklah diriku untuk menjadi wanita yang rindukan syurga
hiasilah diriku dengan tarbiyah ruhiyah
teguhkanlah jiwaku dengan nadi perjuangan
dan suluhkan harapanku untuk kemenangan ISLAM

Mujahid yang dirindukan

Jika pertemuan ALLAH izinkan di dunia
moga pertemuan itu tatkala kita disatukan dengan janjiNYA
tetapi jika perancangan ALLAH sebaliknya

semoga ada yang lebih baik untuk mu dan untukku di syurgaNYA


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


"Boleh bertanya sesuatu"

"Apa dia ya"

"Bagaimana boleh mengenali Zinnirah?"

"Sebenarnya Ummu Yusra yang mencadangkan abang untuk mengkhitbah Zinnirah, tetapi apabila nama Zinnirah disebut, hati abang sudah ada sedikit getaran"

"Alhamdulillah, syukur, naqibah ku sentiasa merancang yang terbaik untuk anak anak didiknya"

"Abang tidak mengharapkan apa apa, melainkan Zinnirah menjaga keimanan dan ketaqwaan kepada ALLAH"

"Begitu juga harapan Zinnirah pada abang, Zinnirah tidak menginginkan pemuda yang dikenali oleh penduduk dunia atas hebatnya dirinya, Zinnirah merindukan mujahid yang dirindukan oleh penduduk di langit, lantas ALLAH menganugerahkan abang buat Zinnirah"


Pernikahan Zinnirah dan mujahid yang dirindukannya selesai berlangsung dengan suasana yang meriah tetapi penuh keberkatan dan doa. Dia mengikut pilihan ibu dan ayahnya. Luqman Al Hakim, itulah pemuda pilihan hatinya. Tiada lagi nama Umar mahupun Aiman Mujahid tercatat dalam kotak fikirannya. Dia menyerahkan amanah kepada Luqman untuk memandu jalannya kesyurga.


P/s

Buat adik adik yang menyuruh kakak sambung cerita Cinta tidak semestinya bersatu, tiba tiba dapat idea sambung cerita ini. Istimewa untuk adik adik dan juga istimewa menghitung waktu mendekati angka 25. Semoga bermanfaat untuk semua ya.





1 ~pemberi cinta~:

Wan Mallinee said...

ALHAMDULILLAH.. SEBUAH CERPEN YANG BERMANFAAT MOGA KITA SEMUA MENGUTIP SETIAP KEBAIKAN DARI CERPEN TERSEBUT...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...