Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, November 5, 2012

Luahan Hati Seorang Muallaf, Azan itu mengajakku- Nur Muhayya Abdullah

Bismillahirohamannirohim...
Ya Allah, syukur alhamdulilah atas segala nikmat yg Engkau berikan,
Selawat ke atas Nabi Muhammad SAW, nabi junjungan,
Ya Allah, ampunilah segala dosa-dosaku, dosa kedua ibubapaku, dosa sahabat-sahabatku,
Teguhkanlah hidayahMU kepada kami ya Allah...

Sekadar perkongsian:-

Aku menulis nota ini utk keluargaku dan sahabat-sahabat disana, andai ada kata yg salah, sepenuh hati aku memohon maaf. Aku hanyalah manusia biasa, hambaNYA sama seperti kamu. Walau kini kita berbeza, aku tetap ada utk kamu, dan berusaha utk menjaga kamu. Mungkin kamu terfikir, jalan hidup yg aku pilih ini adalah salah dimata kamu, tapi tidak bagi aku. Seharusnya aku bersyukur kerana ditemukan jalan kehidupan ini. Aku meninggalkan kejahilanku, bukannya meninggalkan kamu. Saat kamu berkata, aku telah salah memilih agama ini, sesekali tidak wahai keluargaku, wahai sahabat-sahabatku..sebenarnya hati dan mata kamu tertutup, robohkanlah dinding hati kamu yg tebal itu..maka kamu akan melihat, disaat itu kamu merasakan diri terlalu kerdil. Aku masih ingat, ketika lafaz syahadah ku ucapkan, terasa hati tenang, beban selama ini ku tanggung hilang tiba-tiba..tidak sedar, aku menangis..menangis bukan kerana aku menyesal, oh tidak! aku menangis bersyukur..inilah nikmat yg tidak pernah ku rasai.

Selama 3 tahun aku hilang tempat berpaut, terbang melayang-layang tanpa berhenti, mencari dan terus mencari...suatu malam, Allah SWT telah memutuskan agar aku menerima hidayahNYA..DIA membuatkan hatiku sesak, gelisah dan menangis..kerana ia nikmat mengenang dosa! Barulah aku sedar, selama aku hidup di dunia ini, aku berjalan dgn kejahilan, hidup yg sia-sia tidak bermakna dan hanya keseronokan semata-mata. Aku menangis sepuas-puasnya, biarlah DIA mendengar rintihanku..bagaimana aku berdoa? berdoa dgn cara dahulu, sesekali tidak..hati tidak menginginkannya..ku mencari-cari tafsir Al-Quran, ku peluk erat-erat..hatiku berdoa "Ya Tuhan, jika Engkau benar-benar memilihku, berikanlah aku jalan keluar dari belenggu ini". Akhirnya aku tertidur dgn memeluk Al-Quran itu, biarpun ketika itu aku belum menjadi seorang muslim, tapi ia Al-Quran itu telah memberi ketenangan..sungguh membahagiakan, ia langsung tidakku fahami. DIA Maha Mendengar, DIA telah menemukan hamba-hambaNYA utk membantuku, satu per satu datang, sehinggalah aku selesai mengucap syahadah. Aku bukannya membanggakan diri, maafkanku wahai ibubapaku, dan sahabat-sahabatku..aku hanya sekadar memberi perkongsian agar kamu jg melihat apa yg aku lihat, merasa apa yg aku rasa, menikmati apa yg aku nikmati. Jangan kamu menilai apa yg orang kafir katakan, tapi berfikirlah utk akhirat kamu. 

Suatu ketika, aku menaiki bas ke tempat kerja, jalan melalui sebuah masjid...tiba-tiba azan berkumandang, menandakan waktu sembahyang utk umat Islam, aku pada masa itu tidak tahu waktu apa azan itu (Kini baruku tahu, ia adalah azan utk solat Asar)..aku tersentak, tiba-tiba terasa sayu, hati tersangat pilu. kenapa? aku tidak tahu. Azan itu seolah-olah mengajakku utk datang ke masjid. Aku menangis dalam diam, aku menghayati alaunan suara azan, benar-benar syahdu. KehendakNYA utkku terus mendekati Islam. selalunya mendengar azan di radio atau televisyen, asal saja azan, kedua-duanya di matikan. Kata ibubapaku, itu bising. Aku tidak tahu pada masa itu, hanya menurut. Menunggu detik agar azan itu benar-benar membuatku jatuh hati, apabila azan di Masjid. Kalau azan di radio atau televisyen, boleh dimatikan..bagaimana dengan mendengar azan di Masjid? Bagaimana nak dimatikkan? :), Suatu hari, aku berjanji dgn diriku..nanti aku akan memasuki masjid itu, apa di dalamnya, siapa yg memberi azan? Syukur, Masjid pertamaku jejaki adalah Masjid yg membuatkanku menangis mendengar azan. Akhirnya, aku berjaya melihat apa didalam masjid, siapa yg memberi azan...dipermudahkan.

Bila diri bergelar muslim, DIA tidak akan melihat imanku dgn memberi kehidupan yg baik. Kadangkala akan di datangkan hujan utk membasahkan diriku, didatangkan pula matahari utk memanaskan badan, ahkhirnya terasa diri tidak sihat, sebenarnya DIA menyayangiku, DIA ingin melihat teguh mana akidah dan tauhidku kpdNYA. Ramai sahabat-sahabat muslimah mengelarku muallaf..hamba pilihan. Aku tahu semua manusia jg hamba pilihanNYA, Hidayah itu perlu dicari..aku tidak mencari tapi ia datang secara tiba-tiba, seolah-olah ia adalah suara hati, bayang-bayang kehidupan, mengajak utk mencari hidup yg lebih baik. Aku tidak menyalahkan kpd mereka yg sedia muslim tapi hanya pada nama, mereka jg sedang diuji..janganlah melihat mereka dengan pandangan yg serong, mereka jg manusia biasa..hati masih belum terbuka utk mencari kebenaran. Lihatlah pada kemurnian agama Islam, bukan pada penganutnya...Islam yg sempurna, bukan pada manusia..wahai keluargaku dan sahabat-sahabatku, Janganlah pada diriku krn memilih jalan ini, dan juga jangan benci pada agama yg ku anuti kini. Ia tidak bersalah, dan tidak memberi kemudaratan kepada kamu. Jangan kamu sakit hati kerana ramai yg telah meninggalkan kamu, tapi renungkanlah..kenapa aku meninggalkan agama kamu kerana agamaku kini?. Aku tidak ingin menjadi riak, anggkuh dan sombong..aku cuma ingin kamu melihat pada sisi mana kamu melihat kecacatan pada agama ini...

Aku pernah menyuarakan kepada seroang sahabatku, aku ingin mempelajari Islam tapi tidak menganutinya. Sahabat itu menjawab, jadilah dahulu penganutnya, barulah engkau mempelajarinya..pahala engkau dapat. Aku sebenarnya tidak mahu, aku cuma mahu mencari kelemahannya agama itu, cacat celanya agama itu..semakin mencari, mencari, mencari...tidak ditemui, malah membuatkan ku semakin buntu, tidak ada jawapan. Aku berkata kpd sahabatku, Aku tidak akan dan tidak sesekali memeluk agama kamu selagi aku temui kebaikkannya...Maha Suci Allah, tidak ada yg mustahil...percayalah, sesiapa yg menyangkal ia akan memakan diri sendiri. Jawapannya kini ku temui, Bukan Islam yg dicari cacat celanya tapi ia terletak kepada manusia yg belum menemui hidayahNYA. Benarlah, terlalu banyak tuaian tapi yg menuai hanya sedikit...

Aku mulai belajar sepatah demi sepatah alif, ba, ta, tsa...dulu, aku pernah berkata..bertuahnya manusia yg boleh belajar tulisan berbelit dan sukar difahami. Mustahil bagi aku utk memahamiNYA...Allah Maha Besar, sepatah demi sepatah aku pelajari, semakin lama aku boleh menguasainya, biarpun tertatih-tatih, tapi aku sangat bersyukur krana akhirnya aku boleh membacanya..Aku tidak boleh memahaminya, aku membaca tafsirnya..ayat demi ayat aku pelajari..apa yg terkandung memberi banyakjawapan pada persoalanku. Rupanya jawapan segala pertanyaanku adalah terdapat pada Al-Quran. Bagaimana dgn ibubapaku yg masih kafir? bagaimana dengan saudaraku yg masih kafir? bagaimana dengan mereka yg ingkar? tidak lain tidak bukan, jawapannya adalah Azab yg pedih. Ya Allah, aku tidak mahu keluarga dan sahabat-sahabatku menerima azab, bukakanlah hidayah kepada mereka, jadikanlah mereka hambaMU yg bertakwa.

Pengalaman pertama kali menunaikan ibadat solat, aku hanya menjadi makmum yg mengikut pergerakan, bukan doa yg dilafaz, tapi air mata yg keluar. Berusaha utk menahan tapi tidak tertahan, setiap kali sujud, setitis demi setitis air mata mengalir, tidak tahu kenapa? diri begitu tersangat jahil, tidak layak utk bersujud, aku dipeluk oleh sahabat-sahabat jemaah. Ya Allah, aku memohon kekuatan dariMU. Hari demi hari, aku berusaha utk belajar doa, biarpun tidak mampu berdoa dgn bahasa lain, namun aku tetap berdoa agar dipermudahkan aku memahami doa-doa solat. Syukur kpd Allah, hamba yg mencari pasti di beri jalan yg mudah. Aku mulai menguasai dan memahami setiap bait doa, aku berusaha utk menghayatinya...saat itulah aku akan menangis, seolah-olah DIA ada disisi sedang melihatku, aku terasa kerdil di hadapanNYA.

Untuk ibu dan bapaku, maafkanlah andai pilihan hidupku ini telah menguris dan melukakan hati kamu, bukannya niat utk berpaling dari agama yg kamu anuti tapi aku cuba mencari yg terbaik utkku. Aku tahu, begitu kasihnya kamu kpdku, sayangnya kamu kepadaku, kamu menjagaku dengan baik..aku akui, tapi utk kembali menganuti agama yg kamu percayai, aku tidak akan berpaling lagi. Sungguh, aku sangat2 memohon maaf. Biarpun kadang-kadang kamu menyisihkan dan membandingkanku dgn adik beradik yg lain...aku sesekali tidak ambil hati, hak kamu utk menilai. Di antara kami adik beradik, aku dan kakak sahaja yg berbeza, hanya kerana kami muslim. Tidak mengapa wahai ibu dan ayahku, janganlah benci anak2mu yg muslim, kami mahu kamu hormati sebagaimana kami menghormati agama kamu. Kami tidak akan merasa jauh biarpun kami bergelar muslim. Ketahuilah la wahai ibu dan ayahku, sejak aku dilahirkan, tidak pernah aku mencium tangan dan memeluk kamu sehinggalah aku bergelar muslim. Semua kerana Islam mengajarku utk menghormati kedua ibubapa...walaupun sukar utk utk lakukan, tapi aku cuba utk gagahi jua. Aku cuba memperbaiki cara hidup yg jahil, mengeratkan hubungan kekeluargaan. Maafkan aku ya ibu dan ayah, kadangkala ada terkasar kata tanpaku sedar...tidak bermakna aku tidak menyayangi kamu. Sebenarnya aku berusaha utk memperlihatkan kepada kamu bahawa aku bukannya seperti dulu, dan Islam telah mengajarku utk lebih baik menjadi sebagaimana yg kamu lihat.

Andai nanti wahai ibubapaku dan sahabat-sahabatku, jika aku yg pergi dulu, smoga DIA akan membukakan hati kamu utk menerima hidayah. Jika kamu pergi dulu, aku akan sentiasa mendoakan kamu yg terbaik, tapi wahai  ibubapaku dan sahabat-sahabatku, aku tidak ingin kamu pergi dgn kekafiran. Tapi jika itu kehendakNYA, aku akur...di akhirat nanti, aku tidak akan mengenali kamu, begitu jg kamu tidak mengenali aku. Kamu akan bersama-sama mereka yg kafir, aku akan bersama-sama dgn umat Nabi Muhammad SAW. Aku pun tidak tahu, aku bagaimana dan kamu bagaimana? kerana akhirat, DIA yg berkuasa. Wahai  ibubapaku dan sahabat-sahabatku, sebelum aku mengakhiri pena jariku...aku memohon agar kamu renungkan dan maafkanlah diriku yg meluahkan hati disini, aku mahu mereka yg senasib dgnku dan mereka yg mencari-cari hidayahNYA tahu...betapa aku mengharapkan agar kamu memahamiku. Maafkan sekali lagi.

Waalaikumusalam,

Ikhlas dariku,
NUR MUHAYYA @ ELISABETH TINGGING ABDULLAH.

(Segala tulisan ini adalah asli dan tidak ada kaitan dgn mana-mana pihak yg berkenaan. semoga menjadi teladan)


P/s: Perkongsian sahabat saya yang kucintai kerana ALLAH :)

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...