Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, March 19, 2012

Wanita, gambar dan Facebook



Bismillahirahmanirahim

Rasanya mungkin saya orang yang terlambat untuk berkata tentang wanita, gambar dan Facebook. Saya yakin setiap orang pun punya pegangan tersendiri. Ada yang mengatakan meletak gambar di Facebook itu Haram kerana boleh mendatangkan fitnah. Ada yng mengatakan hukumnya Harus selagi tidak melanggar syariat dan tujuannya betul.

Bagaimana dengan pandangan saya?

Baru baru ini saya sering terlibat dengan pelbagai aktiviti yang berkaitan dengan gerak kerja ISLAM. Pada waktu itu, tidak terfikir pun tentang gambar, facebook dan juga kedudukan sebagai seorang muslimat tarbiyah.

Ketika berprogram baru baru ini. saya ditegur oleh seorang sahabat;

"Akak tak pakai purdah ke?"

"Taklah, buat apa akak nak pakai purdah, tak takut juga dengan 'Sahabat baik' (SB)"

Kini saya merasakan teguran sahabat itu merupakan teguran dari ALLAH buat saya. Tidak dinafikan setiap program besar, lensa kamera akan mengambil memori untuk diabadikan. Malah, peserta program juga akan berasa terlalu gembira untuk bergambar kenangan apatahlagi dengan idola masing masing.

Selepas itu, gambar tersebut akan dimuat turun ke dalam Facebook. Pada mulanya, rasa seperti biasa dan ingin berkongsi kegembiraan dengan sahabiah yang lain. Setelah beberapa ketika, hati sudah mula rasa lain, rasa hubungan dengan ALLAH tidak seperti dahulu lagi. Selalu berpesan dengan adik adik usrah, jika hubungan dengan ALLAH ada masalah, sila periksa dan muhasabah diri. Mungkin ada yang kita buat menyebabkan ALLAH menjauhkan rahmat dari kita.

Alih alih, baru sedar bahawa banyaknya wajah wajah yang terpampang di facebook, oleh sebab gambar berprogram. Biarpun pada niat asalnya lain tetapi apabila sudah di muat turun di Facebook, takut lain pula ceritanya.

Saya ingin meminta maaf buat sahabat sahabat sekalian jika saya meminta untuk memadam gambar saya. Biarpun ada yang berkata bukannya berdosa tetapi saya tidak mahu diri saya menjadi fitnah kerana kita tidak tahu bahawa fitnah itu boleh datang dari segenap arah. Saya menghormati pendapat sahabat sahabat sekalian yang meletakkan gambar di Facebook. Semoga kita semua lebih terjaga.

Terima kasih juga Ya ALLAH kerana menegur saya. Semoga saya lebih berhati hati menjaga diri saya ketika berprogram dan juga bergerak kerja.

Mohon maaf juga jika saya telah mengguris hati sahabat sahabat sekalian. Semoga kita sentiasa dalam perlindunganNYA

Thursday, March 15, 2012

Andai waktunya sudah tiba....


Berusaha! Tidak pernah sekali pun akan mengalah!

Matanya berpaling kepada monitor, angka masih bernilai kosong. Dia bersumpah akan berusaha sehingga ke hembusan nafasnya yang terakhir.

"Sesungguhnya ALLAH penentu segalanya, tetapi bukankah Allah menuruh hamba hambaNYA berusaha,?"

HasbunALLAH wa ni'mal wakil, cukuplah ALLAH sebagai PELINDUNG kami dan DIA adalah sebaik baik pelindung!

Usaha masih diteruskan. Dia mengerling ke arah sahabat sahabatnya lain. Si manis Olive masih berusaha dengan tiubnya. Rasa rasanya sudah berulang kali dia memasukkan tiub itu masih belum berjaya. Dia mengenali Olive sebagai seorang yang tidak pernah putus asa. Sesungguhnya hati ini sudah ada rasa cinta pada Olive, terlalu banyak potensi pada diri Olive. Namun sayang seribu kali sayang, Olive tidak dapat berpegang bahawa Tuhan itu tidak beranak dan tidak diperanakkan. Alangkah bagusnya jika satu hari, hati gadis itu disentuh oleh sinaran hidayah, pasti akan mendatangkan manfaatnya.

Ferlida, gadis berbangsa cina pula sedang berusaha menghitung ubat ubatan. Sepanjang pengamatannya, Ferlida jarang melakukan kesilapan. Dia juga sering berguru pada Ferlida. Gadis ini juga punya potensi yang amat besar, tetapi sayang, dia masih utuh dengan kepercayaan nenek moyangnya. Baginya, agama hanyalah sebahagian daripada rutin hidup. Tidak ada ruh dan penghayatan. Segala galanya bergantung kepada amalan spiritual seperti di kuil atau menyembah nenek moyang.

Sayup sayup dia mendengar esak tangis dari luar kamar. Tangisan sebegitu betul betul menyusup ke hatinya. Setiap kali dia menghadapi situasi sebegini, dia pasti tidak akan dapat tidur lena. Dia tahu dia hanyalah seorang hamba, ALLAH pemilik segalanya, tetapi naluri hati ini sering kali menangis setiap kali mereka menemui kegagalan. Ya ALLAH! Berilah kami pertolongan.


Usaha demi usaha diteruskan

Dia tidak pernah jemu menekan jari jemarinya. Sakit belakangnya menyerang lagi tika itu. Azabnya hanya ALLAH yang Mengetahui. Tetapi demi harga sebuah kemanusiaan, dia tidak akan mengalah. Bukankah ALLAH mecintai mereka yang paling bermanfaat sebagai manusia?

Mengimbas kembali monitor, kandungan oksigen meningkat sedikit. Bacaan menunjukkan di antara 45% hingga 55%. Dia tahu, itu bukan pernafasan sebenar pesakitnya. Bantuan oksigen sudah diberikan kepada tahap yang paling maksimum.

Dalam waktu waktu begini, beberapa kali dia mengucap zikir kepada ALLAH, dia membacakan beberapa potong ayat ayat ALLAH yang diingatinya. Dia tahu bahawa dia tidak perlu cemas. Kerana senjata utama seorang mukmin adalah penggantungan kepada ALLAH.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Hari pertama bekerja amat menyeronokkan tetapi mendebarkan. Apatahlagi itu adalah kerjaya yang sering diimpikannya. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia memilih kerjaya tersebut. Padanya, kerjaya itulah paling mudah masuk syurga kerana selalu dapat memberi pertolongan kepada orang lain.

"Assalamualaikum, nama saya Staff Nurse Wafa irdina, saya bertugas pada hari pertama di sini"

"Waalaikumsalam, selamat datang ke unit rawatan rapi kanak kanak Staff Nurse Wafa. Bagaimana perasaan anda apabila ditempatkan di unit ini?" Ramah jawapan dari Sister Saniah ketika dia melapor diri.

"Alhamdulillah, syukur kepada ALLAH, apatahlagi saya sangat menyukai kanak kanak" Dia menjawab sambil tersenyum

"Staff Nurse Wafa, bekerja di unit rawatan rapi memerlukan kamu menjadi seorang wanita berhati batu"

"Wanita berhati batu. saya kurang mengerti maksud Sister"

"Pengalaman akan mengajar kamu" Sister Saniah menjawab ringkas.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Rasanya sudah beberapa kali dia dimarahi oleh doktor pakar kerana dia sedikit lambat melakukan kerjanya. Dia hanya redha menerima setiap teguran kerana dia meyakini teguran daripada manusia adalah pengantaran teguran ALLAH buat dirinya yang lemah.

Sudah beberapa bulan dia bekerja di situ. Dan buat beberapa kali juga dia mengalirkan air mata. Sungguh dia tidak sanggup mendepani kesengsaraan seorang kanak kanak menanggung azab azab kesakitan. Setiap kali dia mencucuk dan memasukkan tiub kepada kanak kanak, setiap kali itu juga dia berasa bersalah. Setiap kali dia melihat seorang kanak kanak menghembuskan nafasnya yang terakhir, setiap kali itu jugalah dia ditemani dengan sedu sedan. Dia bukanlah wanita berhati batu. Dia juga punya perasaan dan dia sangat sensitif. Tidak mungkin dia dapat tersenyum setelah kegagalannya untuk merawat seorang kanak kanak comel anugerah ALLAH.

Dia tahu dia bukan Tuhan,. Nyawa manusia bukan miliknya. Memilih kerjaya sebagai jururawat memerlukan dia membiasakan diri dengan kehilangan. Cuma, dia tak sanggup untuk kehilangan anak anak yang menjadi pewaris masa hadapan. Mereka pasti punya potensi besar untuk membuat pembaikan ummah. Dia juga tidak sanggup mendengar tangisan ibubapa, adik beradik dan sanak saudara si kecil yang menderita sakit itu. Setiap kali itu jugalah dia pasti menangis teresak esak. Ya ALLAH, beratnya dugaan emosi ini.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Denyutan nadi masih menunjukkan angka kosong. Sesi resusitasi sudah dilakukan hampir setengah jam. Dia terus menerus tanpa putus asa melakukan 'tekanan dada' kepada si cilik itu.

"Saya rasa kita perlu berhenti setakat ini sahaja" Sayup sayup suara pakar bius didengarinya.

"Doktor Zahra, adakah kita akan berputus asa?", dia meyakini masih ada sinar harapan buat si kecil berusia dua tahun yang menghidap masalah jantung itu.

"Wafa, saya tahu kamu rapat dengan Fatin, malah kamu merawat Fatin semenjak hari pertama dia dimasukkan ke unit rawatan rapi ini, tetapi qada dan qadar adalah milik ALLAH, kamu harus menerimanya",

"Tetapi cuba doktor perhatikan, kandungan oksigen Fatin semakin meningkat, mungkinkah masih ada harapan untuk Fatin kembali bernafas?"

"Wafa, sebagai seorang jururawat di unit rawatan rapi, kamu perlu bertindak mengikut apa yang kamu pelajari, bukannya mengikut emosi. Kamu harus sedar etika sebagai seorang jururawat!" Suara Doktor Zahra semakin lantang.

"Saya tidak bertindak mengikut teori atau emosi saya tetapi saya bertindak mengikut penggantungan saya pada ALLAH, saya yakin, kita harus meneruskan kerana saya yakin, ALLAH masih memberikan harapan kepada Fatin!". Suara Wafa juga semakin meninggi.

Keadaan tegang seketika sehinggalah monitor berbunyi memberikan isyarat.

"Doktor, Wafa! Jantung Fatin kembali berdegup! Monitor dapat mengesan degupan jantungnya!. Olive menjerit keriangan.

"Teruskan usaha menyelamat, berikan dia bantuan pernafasan melalui bag ambu, jika perlu, kita akan intubasi dia", Doktor Zahra memberikan arahan.


Proses resusitasi kembali diteruskan. Doktor dan jururawat bertungkus lumus untuk menyelamatkan Fatin.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Assalamualaikum Kak Wafa, Fatin datang nak follow up hari ini," Fatin tersenyum menyapa Staff Nurse Wafa

"Wa'alaikumsalam Fatin, alhamdulillah, semoga sihat sihat selalu ya nak'". Staff Nurse Wafa tersenyum manis.

Kini, Fatin sudah berusia 5 tahun. Peristiwa tersebut masih segar di ingatan Wafa. Sinar harapan harus ada biarpun pada saat saat harapan itu hampir tiada kerana pertolongan ALLAH pasti akan tiba. Bukankah Hasan Al Banna seringkali berpesan bahawa kenyataan hari ini adalah mimpi kelmarin, dan impian hari ini akan menjadi kenyataan pada hari esok. Yakinlah dan kuatkan penggantungan kepada ALLAH. Andai waktunya sudah tiba, ALLAH pasti akan permudahkan segalanya.

Tuesday, March 6, 2012

Wanita kota Tarim


Wanita Terpelihara

Mengenai wanita di kota Tarim Hadramaut, mereka itu jauh berbeza dengan sebahagian besar wanita-wanita muslimah di dunia. Bahkan di wilayah-wilayah lain di kota Hadramaut juga pun sudah banyak yang pudar ketegasan syariahnya. Wanita Tarim sudah terbiasa sejak daripada kecil dibesarkan dalam lingkungan ulama, siang dan malam mereka adalah perbualan tentang majlis-majlis ilmu, al-Qur’an, adab, akhlak, tasawwuf dan seumpamanya. Begitulah keadaan mereka dibesarkan. Mereka dibesarkan tidak kenal muzik, tidak kenal kebiadapan, tidak kenal wajah orang fasiq, bahkan para wanitanya tidak pernah melihat lelaki asing selain daripada saudara-saudara lelaki dan bapa saudara mereka sahaja.

Apabila tiba saat mereka menikah, ditanya pada isteri; Bagaimanakah keadaannya saat awal berjumpa? Ia menjawab; Saya bingung, seumur hidup saya belum pernah melihat lelaki selain saudara kandung saya, dan sekarang ini ada lelaki asing duduk di kamar saya. Begitulah keadaan mereka, cukup terpelihara dan terjaga.


Keperluan Rumahtangga

Wanita Tarim juga tidak pernah menyusahkan suami mereka. Begitu juga dengan para suaminya, tidak menyusahkan isteri mereka. Bila susu habis misalnya, atau beras, atau apa saja barang dan keperluan seharian yang perlu dibeli, mereka tidak berani memberitahu suami kerana bimbang pada ketika itu si suami tidak mempunyai wang atau sedang sibuk, maka apa yang mereka lakukan adalah dengan meletakkan bungkusan-bungkusan kosong itu pada tempat yang dikira mudah dilihat oleh suaminya.

Begitu juga para suami, seluruh hajat dan keperluan dapur seperti sayur dan sebagainya suami yang belikan. Keadaan ini tidak pula menghalang para isteri untuk keluar membeli-belah ke pasar seperti membeli baju atau barang keperluan wanita, namun urusan dapur seperti membeli sayur, beras dan lain-lainnya itu merupakan tugas suami atau pembantu.


Kamar Tidur yang Wangi

Isteri selalu menghias dan menjadikan kamar tidur berbau wangi. Bila suaminya pulang, maka pastilah kamar sudah ditata rapi, indah dan sangat wangi. Pakaian suami sudah pasti wangi, bilik mandi juga wangi dan semuanya ditata serapi mungkin. Bukankah wangi-wangian itu mampu membangkitkan suasana yang tenang dan romantik?


Marah Wanita Tarim

Isteri juga tidak pernah mengangkat dan meninggikan suara pada suami. Mereka tidak pernah marah dan tidak pernah cemburu. Bila mereka merasa kesal, mereka akan menangis dan mengadu pada suaminya dengan nada yang lirih. Itulah marah mereka.

Keadaannya sama juga dengan para suami. Mereka tidak pernah marah pada isteri, apalagi mencaci dan menghina. Bila suami merasa sangat kesal atas sesuatu perkara, mereka akan menulis sepucuk surat kepada isteri dan kemudian mereka akan pergi atau tidur. Kemudian nanti isteri akan menjawab pula surat daripada suami tadi, seterusnya suami pula akan menjawab surat daripada isteri dan sehingga akhirnya mereka berdua akan tertawa bersama. Indahnya marah yang sebegini, marah yang mampu menjadi hiburan, marah yang diakhiri dengan gelak tawa tanpa seorang pun daripada mereka memendam rasa.


Rumahtangga Nabawi

Lebih daripada itu, kalau kita sorot secara mendalam tentang kehidupan ahli kota seribu ulama ini, kita akan dapati masih banyak lagi keunikan dan seni budi pekerti junjungan mulia Muhammad SAW dalam rumah tangga nabawi yang sulit kita temukan di masa kini, namun dipraktikkan dalam kehidupan mereka.

Subhanallah wabihamdihi, Subhanallahil ‘azim. Indah nian gambaran para wanita dan lelaki di Kota Tarim. Allah... Sungguh indah bersama mu wahai Kekasih Hati, wahai Penghulu seluruh manusia. Berbahagialah mereka yang berada di jalanmu, yang sentiasa menghidupkan sunnahmu. Sallu ‘alaih.... Semoga Allah SWT menjaga penduduk di kota seribu ulama ini dan kurniakan juga keindahan pekerti seperti itu kepada para wanita dan lelaki muslim di seluruh dunia ini.

Renungkan juga satu pesan saya pada semua;


Andai lahirnya seorang anak perempuan itu, biarlah dia menjadi seperti Saidatina Aisyah isteri Rasulullah SAW, kerana dunia masih lagi kekurangan solehah sepertinya.


sumber: http://www.facebook.com/notes/syafiq-harun/wanita-kota-tarim-wanita-yang-terpelihara/379041192107780

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...