Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Friday, June 29, 2012

Wawancara Bersama Isteri Presiden Mesir

Bismillahirahmanirahim


Alhamdulillah, umat ISLAM meraikan kemenangan Ikhwanul Muslimin (IM) di Mesir. Seolah olah fajar kebangkitan ISLAM semakin menyirna di seluruh dunia. Biarpun beberapa sahabat menasihati agar jangan terlalu terbuai dengan angan angan kosong, kembali ke alam realiti! Kemenangan IM di Mesir akan menjadi penanda aras pertama untuk perjuangan gerakan ISLAM dalam memerintah sebuah negara zaman kini. Maka, sebagai ahli gerakan ISLAM, perlulah bermuhasabah, berusaha keras mengerah tenaga untuk kemenangan ISLAM dapat dikekalkan dan sejauh mana ahli gerakan berjaya mengisi kemenangan itu. SubhanALLAH, di sebalik kemenangan presiden Mursi, saya sebenarnya begitu tertarik untuk mengkaji peribadi sayap kiri perjuangan dr presiden iaitu zaujahnya, Puan Najla Mahmud. 

Mari kita berkenal kenalan dengan isteri Presiden Mesir, saya sendiri mengakui jatuh cinta dengan Puan Najla Mahmud apatahlagi dengan kecintaan nya terhadap dakwah ;) . 


Wawancara sebelum kemenangan Dr Mursi:




Nama isteri beliau adalah Najla Mahmud. Dilahirkan pada tahun 1962 di desa Ain Syams, timur Kaherah. Setelah berkahwin, dia ikut suaminya tinggal di Amerika Syarikat ketika suaminya hendak menyelesaikan program doktor falsafahnya di sana. Kini keduanya menetap di Kaherah.

Berikut adalah wawancaranya dengan media Ikhwanonline.net

S: Dr. Mursi menyatakan dalam beberapa kali wawancara bahwa anda adalah penasihat khususnya. Apakah dia minta nasihat anda sebelum dilantik menjadi calon presiden. Apa reaksi anda dan anak-anak anda ketika itu?

J :Tentu sahaja, sebelumnya tidak ada di antara kami yang terfikir akan isu pencalonan presiden beliau, apalagi Jamaah Ikhwanul Muslimin dan Parti Kebebasan dan Keadilan pada mulanya menetapkan untuk tidak menaikkan sesiapapun dari mereka untuk dicalonkan sebagai presiden.

Namun keputusan berubah apabila parti dan jamaah telah mengangkat Khairat Syatir untuk maju dalam pemilihan presiden.

Kami sudah cukup gembira ketika itu, Allah telah membebaskan kami dari tanggungjawab berat tersebut sambil kami tetap akan mengerahkan segala potensi dan kekuatan untuk menjayakan program tersebut, tetapi dalam kedudukan sebagai 'perajurit' bukan kerana ingin ke depan.

Namun oleh kerana jamaah dan parti bekerja berdasarkan sistem dan mereka meramalkan akan berlaku permainan dan muslihat politik, maka perkara tersebut menjadi alasan untuk mengetengahkan suami saya Dr. Muhammad Mursi untuk menunaikan tugas dan projek ini jika ternyata Ir. Khairat benar-benar dilarang.

Ketika penolakan terhadap Syatir benar-benar berlaku, perkara tersebut semakin menguatkan bahwa kita bekerja bukan kerana jawatan, tetapi berjuang kerana Allah Ta'ala. Buktinya Syatir menerima keputusan penolakan terhadap dirinya dan berjuang bersungguh-sungguh untuk berkempen bagi pihak Dr. Mursi.

S :Apakah anda merasa tersinggung dengan julukan sebahagian orang yang mengatakan bahwa Dr. Mursi adalah 'Tayar Ganti'?

J :Sama sekali tidak, kerana pemilihan tersebut bukan menunjukkan urutan keutamaan. Ertinya bahwa keduanya adalah layak, sedangkan pengganti tidak semestinya lebih lemah. Istilah 'tayar ganti' adalah bahasa media, sedangkan jamaah tidak memilihnya untuk menjadi 'tayar ganti', akan tetapi untuk menghadapi muslihat dan permainan politik.

S :Bagaimana keluarga menghadapi keputusan jamaah yang menetapkan Dr. Mursi sebagai calon presiden?

Meskipun tabiat manusia pada umumnya tidak menyukai ujian, tetapi kami menyambutnya dengan cinta, ridha dan qanaah.

Kami semuanya sepakat dengan keputusan jamaah tetapi pada awalnya, ketika mereka mengajukan tawaran pencalonan presiden terhadap Dr. Mursi bersama Ir. Khairat Syatir, kami berdua merasa sangat khuatir akan mengalami berbagai perancangan jahat maka saya katakan kepadanya, "Mengapa engkau menerima perkara tersebut berlaku pada Ir. Khairat Syatir sedangkan engkau tidak bersedia menerimanya pada dirimu?"

Hal ini bukan bererti kami tidak boleh risau, bagaimanapun kami sebagai manusia apalagi keputusan diambil dalam waktu yang sangat singkat. Kesimpulannya, kami akan sokong setiap calon dari Ikhwan, apakah dia Dr. Mursi atau Syatir atau lainnya, dengan segenap kemampuan yang kami miliki, samada berupa ucapan mahupun gerakan hingga ke akhirnya.

S :Apakah anda tidak khuatir akibat yang perlu anda bayar beserta keluarga dari pencalonan ini?

J :Kami sudah benar-benar sedari apakah risiko yang akan kami tanggung, tetapi semua itu menjadi ringan jika dibandingkan dengan apa yang akan kami berikan kerana Allah dan umat ini.

Demikianlah kami belajar dari Jamaah Ikhwan, bahwa kemaslahatan umat didahulukan dari kemaslahatan peribadi. Oleh yang demikian, kami bersedia menanggung berbagai risiko dengan kurnia Allah, 'Siapa yang berjuang kerana Allah, akan diberikan keteguhan saat menghadapi ujian.'

S :Apa yang anda ketahui tentang karakteristik seorang ketua negara yang terdapat pada Dr. Mursi?

J :Dr. Muhammad adalah seorang ahli politik yang matang. Walaupun dalam kesibukannya, beliau sentiasa memberi perhatian terhadap berbagai perkembangan dan masukan serta analisa yang beraneka ragam. Dari hari ke hari saya melihat sifat-sifat kenegarawanannya semakin tumbuh untuk memikul jawatan sebagai Ketua Negara.

Ditambah pula dengan bakat kepimpinan dan pentadbiran dengan semangat tinggi serta kesetiaan yang besar terhadap negara dan rakyatnya.
Itu semua diraih berkat kesungguhan dan kemahuan kuat untuk meraih prestasi demi prestasi seraya memohon pertolongan kepada Allah, sabar menghadapi ujian dan pengendalian diri ketika mengalami peristiwa besar dan merenung untuk mendapatkan penyelesaian terbaik agar dapat keluar dari berbagai krisis dalam keadaan terbaik.

S :Dr. Mursi sering menyatakan bahwa anda merupakan prestasi terbesar yang diraihnya dalam hidup. Bagaimana komentar anda?

J :Ini semua merupakan kurniaan dari Allah terhadap keluarga kami yang diberikan nikmat berupa taufiq, cinta dan kasih sayang. Dr. Muhammad sebagaimana orang Mesir katakan adalah 'orang hebat, anak dari orang-orang hebat'.

Dia selalu mengenang perjuangan saya ketika saya mengikutinya ke Amerika setahun setengah setelah perkahwinan kami di Mesir. Ketika itu dia sedang menyelesaikan program PHDnya.

Ketika itu saya mengerahkan segenap kemampuan untuk membantunya dalam menyelesaikan tugas dan meraih prestasi terbaik. Meskipun misi tersebut sangat berat, kami tetap rajin berdakwah sebelum akhirnya kami meninggalkan berbagai tawaran Amerika yang menggiurkan untuk kemudian kami pulang ke negara kami agar dapat mempersembahkan segenap kesungguhan kepada negara kami.

Inilah yang kami utamakan. Di sini kami melalui kehidupan yang sangat berat, berupa ugutan rejim lama, kezaliman, penahanan serta berbagai ancaman lain. Namun, Allah telah memberikan kami kurniaan kesabaran, keteguhan dan kejayaan atas kemurahan dan kurniaNya.

S :Pelajaran apa yang diperolehi oleh keluarga Mursi dari pengalaman pilihanraya sebelumnya?

J :Pada pilihanraya tahun 1995 yang diselenggarakan tanpa kehadiran pengawasan dari mahkamah serta kemungkinan berlakunya berbagai penipuan, kami dapat belajar dari Dr. Mursi bahwa seseorang perlu mengerahkan segala usahanya terlebih dahulu, sedangkan hasilnya ada di sisi Allah.

Sedangkan jamaah memiliki matlamat yang sangat banyak yang ingin diwujudkan bagi umat ini. Di antaranya adalah keberadaan mereka di kerusi parlimen. Oleh kerana itu, jamaah mendorong setiap anggotanya agar mendampingi rakyat dan sentiasa berkomunikasi dengan mereka.

Yang kedua kami belajar darinya bagaimana menghormati keputusan jamaah. Ketika jamaah memintanya untuk diajukan sebagai calon pada pilihanraya tahun 2000, beliau tetap menerimanya walaupun baru sembuh dari sakit ketika itu. Beliau tidak pernah menolak permintaan Ikhwan. Ketika itu saya merasa berat, kerana saya tahu bahwa rejim lama tidak akan membiarkan keberadaannya di kerusi parlimen.

S :Banyak keluarga anggota parlimen yang mendapatkan kemudahan istimewa. Bagaimana keadaan keluarga Mursi ketika dia duduk di kerusi parlimen selama 5 tahun?

Selain berharap pahala dari Allah, tidak ada kemudahan yang kami dapatkan selain gangguan dan ancaman kerana dia merupakan tokoh dan anggota parlimen yang paling kehadapan. Anak saya, Ahmad, lebih dari sekali ditahan sebagai usaha ugutan terhadap bapanya agar tidak lagi mencalonkan diri pada pilihanraya berikutnya.

Begitu juga saudaranya, Usamah, sempat ditahan, dicolek pada malam hari oleh pihak unit khas dan mendapatkan perlakuan yang kasar, ketika itu beliau sedang menuju ke masjid untuk menemui saudaranya. Ini ditambah pula dengan berbagai isu lain yang dikaitkan dan sering disebarluaskan. Di antaranya isu bahwa dia melantik anak perempuannya sebagai dekan, padahal dia sendiri dalam kumpulannya yang disingkirkan. Perlantikannya berlaku semata-mata kerana sebuah peristiwa.

S :Serangan media akhbar sangat keras terhadap calon dari Parti Kebebasan dan Keadilan. Apakah anda tidak khuatir? Sejauh mana pengaruhnya pada keluarga anda?

Allah Azza wa Jalla sentiasa menggagalkan setiap usaha yang dikerahkan untuk mencari aib seseorang. Media di sini memang terkenal zalim dan telah hilang kredibilitinya, mereka sering memihak dan mencipta isu-isu. Hingga kini saya belum dapat mengembalikan kepercayaan terhadap akhbar Mesir kerana seringkali mereka menyebar berita bohong tentang keluarga kami.

Meskipun demikian, saya masih merasakan kemuliaan Islam dan semakin menambah keyakinan saya bahwa saya berada di jalan yang benar kerana saya benar-benar yakin terhadap program Ikhwanul Muslimin. Bagi mereka yang mengamati sirah dengan baik, akan mengetahui bahwa beginilah sunnatullah, bahkan para rasulpun menghadapi berbagai ujian. Dan hal ini akan semakin menambah kekuatan bagi kami.

S :Tersebar isu bahwa Dr. Mursi melarang anda untuk meneruskan kuliah. Apakah perkara itu benar?

J :Saya pergi ke Amerika setelah saya menyelesaikan pendidikan menengah atas. Di sana saya belajar bahasa Inggeris secara khusus. Setelah itu saya bekerja tanpa gaji sebagai penterjemah secara langsung bagi para wanita muallaf Amerika dalam pengajian mereka di Bait Thalib Muslim di Los Angeles.

Pada mulanya setelah kembali dari Amerika saya berniat untuk meneruskan kuliah, tapi akhirnya saya lebih memilih untuk sepenuh masa dalam mendidik anak-anak saya. Akhirnya saya dan anak-anak dapat menyelesaikan hafalan Al-Qur’an. Saya memberikan mereka pelajaran hingga sekolah menengah atas. Dari sinilah saya mulai melakukan aktiviti dakwah bersama jamaah Ikhwan. Itulah pekerjaan saya.

Adapun Dr. Muhammad, tidak pernah melarang saya untuk meneruskan pelajaran dan tidak melakukan campur tangan dalam masalah ini. Justeru sebaliknya, apabila saya memintanya untuk memperkukuhkan kembali kemampuan bahasa Inggeris saya, dia memberi memotivasi kepada saya.

S :Mendapatkan kewarganegaraan Amerika adalah mimpi bagi orang yang bekerja dan tinggal di sana. Apakah anda pernah berusaha untuk mendapatkannya?

J :Sebagaimana yang diketahui bahwa undang-undang Amerika menetapkan bahwa sesiapa yang dilahirkan di negara Amerika akan mendapatkan kewarganegaraan Amerika. Inilah yang berlaku kepada kedua anak kami, Ahmad dan Syaima.

Adapun saya dan Doktor, sebenarnya mudah sekali bagi kami untuk mendapatkan kewarganegaraan tersebut, akan tetapi tidak selangkahpun yang kami tempuhi untuk itu. Saya cabar sesiapa sahaja yang dapat menghadirkan bukti bertulis yang menunjukkan bahwa kami adalah warganegara Amerika. Oleh kerana itulah kami dapat membantah orang-orang yang menuduh kami dalam masalah ini, kerana mereka tidak mendapatkan satu bukti pun.

S :Apakah anak-anak anda memanfaatkan kewarganegaraan Amerika mereka?

J :Kewarganegaraan anak-anak tidak kami gunakan sama sekali. Ketika Ahmad dipenjara, salah seorang aktivis kemanusiaan menasihatinya agar menghubungi kedutaan Amerika, mereka akan mengatur proses pembebasannya sekarang juga.

Maka dia terus menjawab, "Saya adalah warga Mesir, hidup di negara Mesir dan akan memilih Mesir."

Itu pula yang dijawab oleh Mursi, meskipun dia tidak mendengar ucapan Ahmad.

Dia berkata,

"Anak saya adalah warga Mesir, apa yang berlaku pada teman-temannya, berlaku pula padanya. Saya tidak akan minta tolong dengan institusi di luar Mesir untuk campur tangan dalam urusan dalaman negara Mesir walaupun mereka bertindak zalim kepada kami."

S :Mengapa Dr. Mursi memutuskan untuk menamatkan urusan pelajarannya di Amerika Syarikat dan kembali ke Mesir?

J :Ketika Doktor menyelesaikan masa kuliahnya di sana, yang selalu terbayang dalam fikirannya adalah bagaimana memberikan manfaat kepada masyarakatnya dari ilmu yang dia raih, apalagi dia menghendaki untuk kembali ketika anak-anaknya masih dalam masa pertumbuhan agar mereka terdidik di sana.
Ketika kami kembali, Ahmad masih berusia 4 setengah tahun sedangkan Syaima berusia 2 setengah tahun. Setelah itu kami tidak pernah mengunjungi Amerika lagi. Kami tinggalkan Universiti Amerika yang menawarkan berbagai macam tawaran. Lalu beliau kembali ke Universiti Zagazig yang ketika itu masih dalam peringkat permulaan.

S :Apakah anda tidak menolak keputusan tersebut?

J :Pada mulanya saya menentangnya, khususnya anak-anak ketika itu masih dalam usia yang tidak perlu dikhuatirkan. Apalagi saya tahu bahwa Doktor ketika itu sangat menyukai pelajaran dan melakukan kajian di mana segala kemudahan tersedia di Amerika. Namun ketika itu dia menjawab bahwa dia ingin agar permulaan pertumbuhan anak-anaknya seperti anak-anak di negaranya.

S :Bagaimana menurut anda peranan isteri bagi seorang Presiden setelah revolusi?

J :Saya ingin tetap berada di tengah-tengah masyarakat, hidup seperti mereka hidup dan mendengarkan keluh kesah mereka sepertimana perkataan Sayyidina Umar, "Seandainya ada seekor keledai tersesat di Irak, niscaya saya akan ditanya oleh Allah."

Bagaimana halnya dengan manusia yang tidak mendapatkan segelas air bersih atau tidak mempunyai pembiayaan untuk berubat?!

Ada masyarakat yang masih hidup di bawah paras kemiskinan. Merekalah kelompok pertama yang akan menjadi perhatian saya dalam ruang lingkup sosial di luar institusi dan itulah yang selama ini saya ceburi dalam bidang sosial selama sekian tahun di sektor wanita dalam jamaah Ikhwan.

S :Bagaimana dengan kegiatan dakwah anda?

J :Saya akan tetap berdakwah dan tidak mungkin saya tinggalkan kerana inilah hidup saya selama 30 tahun.

S :Apakah anda pernah mengimpikan menjadi wanita nombor satu di Mesir? Bagaimana perasaan anda sekarang?

J :Julukan itu saya tolak sama sekali. Julukan itu berlaku untuk Jihan Sadat dan Suzan Mubarak di mana kedua-duanya ikut campur tangan dalam segala urusan samada politik atau ekonomi.

Islam mengajarkan bahwa Presiden Mesir berikutnya adalah pelayan Mesir nombor satu, maka itu ertinya bahwa isterinya juga adalah merupakan pelayan wanita Mesir nombor satu.

S :Setelah sekian tahun hidup dalam kezaliman yang dialami oleh keluarga Dr. Mursi, apa yang anda rasakan ketika menyaksikan kejatuhan diktator Mubarak?

J :Ketika itu saya ingat firman Allah Ta'ala,

"Katakanlah, Ya Allah pemilik segala kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada siapa yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari siapa yang Engkau kehendaki." (QS Ali Imran : 26)

Darinya kami mengambil pelajaran bahwa kekuasaan tidak akan berterusan pada seseorang. Dan kekuasaan, jika Allah kehendaki berakhir, maka Dia akan mencabutnya, setelah Dia memberinya dengan mudah, disamping hal itu merupakan kehendak rakyat yang telah dizalimi selama masa kekuasaan diktator, agar hati mereka senang. Khususnya Khairat Syatir dan Hasan Malik yang terlambat dibebaskan.

Ketika saya melihat pemimpin yang digulingkan itu berada di atas katilnya di ruang tertuduh, dengan berbagai usaha peguam untuk menyembunyikannya dari pandangan, saya ingat bagaimana Khairat Syatir dahulu ketika di sidang perbicaraan dengan kepala tegak. Semua itu memberikan keyakinan pada saya bahwa pertolongan Allah itu pasti datang.

S :Bila anda akan mengatakan kepada Dr. Muhamad Mursi, 'Cukup sudah kerja anda sampai di sini?"

J :Saya tidak akan mengatakan kepada doktor, 'Cukuplah kerja anda sampai di sini' kerana Islam mengajarkan kepada kami untuk sentiasa beramal hingga akhir kesempatan. Ini disebabkan kami beramal kerana Allah. Saya tidak dapat melihat Dr. Mursi tidak beramal. Apabila itu berlaku, justeru saya merasa ada yang aneh padanya.

S :Sebagai penutup, apa yang ingin anda katakan kepada suami anda?

Semoga Allah menolongmu memikul tanggungjawab ini dan memberimu keteguhan dan keridhaan serta menjadikan kami sebagai penolongmu di jalan tersebut.

Ya Allah, tetapkanlah kaki kami di jalan dakwahMu dan berikanlah kami sifat istiqamah beramal untuk melaksanakan segala tuntutan dan perintahMu. Kurniakanlah kemenangan kepada golongan mukminin yang sebenar sehingga syariatMu akan tertegak semula di bumi Mesir dan di bumi-bumi lain di seluruh dunia sehingga kalimahMu tegak berdiri dan memayungi setiap insan di dunia bagi merealisasikan “Rahmatan Lil Alameen”.

Ameen Ya Rabbal Alameen

Thursday, June 28, 2012

Tips menjadi wanita paling bahagia di dunia

Tidak...!

Tidak... bagi perbuatan yang dapat menyia-nyiakan umurmu, seperti senang membalas dendam dan berselisih dengan perkara yang tidak ada kebaikan di dalamnya.

Tidak... bagi sikap yang lebih mengutamakan harta benda dan mengumpulkannya, ketimbang sikap arif untuk menjaga kesehatanmu, kebahagiaanmu, dan waktu istirahatmu.

Tidak... bagi perangai yang suka memata-matai kesalahan orang lain, menggunjing aib orang lain (ghibah) dan melupakan aib diri sendiri.

Tidak... bagi perangai yang suka mabuk kepayang dengan kesenangan hawa nafsu, menuruti segala tuntutan dan keinginannya.

Tidak... bagi sikap yang selalu menghabiskan waktu bersama para pengangguran, dan memboroskan waktu berjam-jam untuk bergurau dan bermain.

Tidak... bagi perilaku acuh terhadap kebersihan dan keharuman tubuh, serta masa bodoh dengan tempat tinggal dan ketertiban lingkungan.

Tidak... bagi setiap minuman yang haram, rokok, dan segala sesuatu yang kotor dan najis.

Tidak... bagi sikap yang selalu mengingat-ingat kembali musibah yang telah lalu, bencana yang telah terjadi, atau kesalahan yang terlanjur dilakukan.

Tidak... bagi perilaku yang melupakan akhirat, yang lalai membekali dirinya dengan amal saleh untuk menyongsongnya, dan yang lengah dari peringatan tentang kedahsyatannya.

Tidak... bagi perangai membuang-buang harta benda dalam perkara-perkara yang haram, berlaku boros dalam perkara-perkara yang mubah, dan perilaku yang dapat memangkas perkara-perkara ketaatan. 


Ya...!


Ya... Untuk senyummu yang cantik, yang mengirimkan cinta, dan mengutus kasih sayang bagi orang lain.

Ya... Untuk kata-katamu yang baik, yang membangun persahabatan dan menghapuskan rasa benci.

Ya... Untuk sedekahmu yang dikabulkan, yang membahagiakan orang-orang miskin, menyenangkan orang-orang fakir, dan mengenyangkan orang-orang lapar.

Ya... Untuk kesediaanmu duduk bersama Al-Qur'an seraya membaca, merenungi, dan mengamalkannya, sambil bertaubat dan beristighfar.

Ya... Untuk kesediaanmu berdzikir, beristighfar, tenggelam dalam doa, dan senantiasa memperbaiki taubatmu.

Ya... Untuk usahamu dalam mendidik anak-anakmu dengan agama, sunnah, dan nasihat yang bermanfaat bagi mereka.

Ya... Untuk rasa malumu dan hijab (penutup aurat) yang diperintahkan Allah, karena hanya itulah cara untuk menjaga dan memelihara dirimu.

Ya... Untuk pergaulanmu dengan wanita-wanita yang baik dan takut kepada Allah, mencintai agama dan menghormati nilai-nilainya.

Ya... Untuk baktimu terhadap orangtua, silaturahim pada saudaramu, menghormati tetangga, dan menyantuni anak-anak yatim.

Ya... Untuk membaca sesuatu yang bermanfaat dengan menelaah buku yang menarik dan berfaedah, buku yang menyenangkan dan memberi tuntunan. (Tips Menjadi Wanita Paling Bahagia di Dunia - DR. Aidh al-Qarni)

Jom hafal Quran :)

Mari hafal Al Quran

Siapa yang hendak menghafal 
ayat-ayat al-Quran, 
Hadith, Hukum hakam dan 
sebagainya yang bergelar ilmu agama :

1. Tidak semesti otak cerdas, tetapi hati mesti bersih.
- Ramai yang menganggap hafal Quran 
memakai otak tapi 
pada hakikatnya memakai hati. :)

2. Hafal surah Ar-Rahman dan 
surah Al-Jinn dahulu baru yang lain.
- Pendapat yang ini seorang hafiz yang memberinya.

3. Kuat mengulang dari menghafal. :)
- Hafal sampai melekat dalam hati.

4. Tahu perjalanan cerita surah tersebut.
- InsyaAllah ia lebih memudahkan kita.

Mungkin banyak lagi tips-tips yang lebih baik.
Tetapi ini juga mungkin berguna pada kita.

Selamat Beramal. ^_^

p/s : Perkataan "Hati" dalam bahasa arab 
adalah Qolb tetapi hakikatnya 
melayu salah tafsir. 
Ia sebenarnya jantung.
Qolb = Jantung = Heart. 
(Cuba cek dekat google translate)
Perkataan dan benda yang sama.

Sebab itu kita sakit "hati" 
bukan rasa di rusuk tetapi di dada.
Kerana datangnya dari Jantung(Qolb). :)
(Mesti ada yang baru tahu, Sebab ana pun baru tahu) ^_^
Wallahu'alam.


Bukan sesuatu yang mustahil :)

InsyaALLAH, usaha tangga kejayaan!
When you need a break, ALLAH will give you a break :)

Monday, June 25, 2012

Wajah baru wanita pertama Mesir



Najla ‘Ali atau lebih dikenali sebagai Ummu Ahmad (bersempena dengan nama anak sulungnya Ahmad) telah dilahirkan pada 1962. Beliau telah diumumkan sebagai Wanita Pertama Mesir dalam sedikit masa lagi.
Beliau berkahwin dengan Mohammad Morsi ketika berumur 17 tahun. Najla kemudiannya melanjutkan pelajarannya di bidang ‘translation’ di USA ketika menemani suaminya yang sedang melanjutkan pelajarannya di sana.
Najla pernah bertugas sebagai seorang penterjemah yang begitu komited dengan ajaran Islam. Di antara sumbangan beliau di AS ialah dengan bekerja sebagai penterjemah tanpa gaji secara langsung bagi para wanita muallaf Amerika dalam pengajian mereka di Bait Thalib Muslim di Los Angeles, AS.
Beliau adalah seorang isteri, ibu dan aktivis masyarakat yang hebat serta komited dengan pendidikan anak-anak. Bukan sahaja beliau dan suaminya sahaja yang menghafaz al-Qur’an, bahkan juga ke semua 5 borang anak-anaknya juga adalah professional yang huffaz (menghafaz al Qur’an).
Bagaimanakah negara Mesir boleh memiliki wanita seumpama Najla ‘Ali ini sebagai bakal Wanita Pertama Mereka?
Pemimpin sebenarnya adalah merupakan lambang kepada keadaan rakyat jelata di sesebuah negeri atau sesebuah negara. Masyarakat yang baik dan berpegang teguh kepada agamanya akan memilih pemimpin yang selayaknya untuk memimpin mereka. Masyarakat Mesir pastinya tidak pernah melalui jalan pintas yang pendek sebelum mereka memiliki wanita seumpama Najla Ali sebagai Wanita Pertama Mereka.
Di malaysia pula bagaiaman??

Friday, June 22, 2012

Isteri Sheikh Dr Yusof Al-Qaradhawi kembali ke rahmatullah.

Ummu Muhammad, Isteri kepada Sheikh Dr Yusuf Al-Qaradhawi, ketua Ikatan Ulama Muslim International, dan ibunda kepada Abdel Rahman Al-Qaradhawi, seorang penyair ternama dari Mesir, meninggal dunia pagi Khamis semalam kerana sakit yang lama dideritanya.

Sheikh Dr Yusuf Al-Qaradhawi, melalui akaun twitter-nya menyatakan kematian isteri pertamanya, Ummu Muhammad, dengan menulis, “Innalillahi wa Inna Ilaihi Raji’un (kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali) telah pulang ke rahmatullah isteri yang penyabar, Ummu Muhammad setelah menderita sakit yang begitu lama. Hanya kepunyaan Allah semua yang telah Dia berikan, dan hanya kepunyaan-Nya pula segala yang Dia ambil. Dan segala sesuatu ada ukuran (takdir) di sisi-Nya.”

Ummu Muhammad, seorang wanita solehah yang berasal daripada Hasyimiah Husainiyah, merupakan keturunan Rasulullah SAW melalui keturunan Saidina Hussain r.a.

Berkongsi suami dengan umat memberi ketenangan hati bukannya azab cemburu. Berkongsi suami dengan dakwah dan perjuangan, menganugerahkan pahala sabar yang besar buatnya. Beliau merelakan suaminya pergi ke mana sahaja belahan dunia untuk Islam. Di rumah, tangannya banyak membantu aktiviti keilmuan, serta dakwah dan tarbiyah dengan mengorbankan waktu dan perhatian yang besar.


Innalillah wa inna ilaihi raji'un. Al-Fatihah...

Wednesday, June 13, 2012

Terima Kasih

Alhamdulillah

Terima kasih ya ALLAH atas segala semua nikmat kurniaan

Terima Kasih kepada kedua ibubapa ku
yang menjaga, mendidik, membelai selama 25 tahun ini
tanpa bosan
puteri kalian yang seorang ini terlalu banyak dosanya

Ibu kata
"mama tak nampak yusra macam 25 tahun, dalam hati mama dan baba, selalu nampak Yusra macam 5 tahun"

Erk, adakah maknanya saya tak matang lagi?

Semoga kedua ibubapaku sentiasa dalam rahmat dan kasih sayang ALLAH, diberikan balasan syurga, dipermudahkan hisab dan memperoleh kekuatan untuk sentiasa membuat kebaikan

doakan anak mu ini menjadi pencen kubur yang baik untuk kalian

semoga ALLAH makbulkan juga doa kita untuk melihat Baitullah, ALLAH, seringkali ku dan ibu menyebut nyebut nama rumah ALLAH itu, kerinduan itu cukup menusuk sanubari

Terima Kasih juga ya ALLAH

kerana menghiasi rumah kami dengan sakinah, mawaddah dan rahmah

Terima kasih kerana menganugerahkan anak anak yang tidak putus putus ke rumah kami

Shameer dan Shafique, belajar rajin rajin, semoga menjadi anak soleh

Buat si kecil ku Arfan, Irina dan baby Zahra (2 bulan), semoga kalian menjadi zuriat yang berkat kepada kedua ibu bapa , hasil didikan dan asuhan kedua ibu bapaku yang mulia

Semoga Irina dan baby Zahra mendapat hidayah dari ALLAH, termasuk kedua ibubapanya juga. Aku dan kedua ibubapa ku tidak pernah memilih untuk mengasuh kanak kanak, malah kami melihat kanak kanak non muslim sebagai ladang akhirat kami yang sangat berharga, terima kasih ALLAH :)

Buat Fendi dan Iman, anak asuhan kedua ibubapaku yang sudah melangkah ke alam tadika, semoga kalian menjadi anak yang membanggakan kedua ibu bapa

Fendi sudah semakin mahir membaca doa ;)

Juga buat semua anak anak yang pernah diasuh oleh kedua ibubapaku, biarpun kalian telah terlupa, tetapi semoga keberkatan kedua ibubapaku menjadi kan kalian anak anak yang soleh dan solehah :)

Terima Kasih juga buat semua teman di jalan dakwah

Terima kasih buat cermin cermin ajaibku, kalian yang pertama di hatiku

Nadzirah, Norashikin, Surianah, Ilhamimi, Fatimahtunzahra, Anis, Amal Athirah, Atiqa, Hana, Sarah dan nama yang tidak tersebut

semoga ALLAH kumpulkan kita di syurgaNYA, ingatlah janji kita untuk sentiasa mengejar gelaran calon bidadari syurga 

Juga sekalian sahabat sahabat di jalan dakwah 

terima kasih atas tunjuk ajar, teguran, jika diri ini salah, sila tegur lagi, supaya diri ini sentiasa ingat

diri ini amatlah baru dalam perjuangan ini, jadi terlalu banyak yang ku tak tahu, maka tolong ajarkan diri ini supaya dapat menyumbangkan sesuatu untuk ISLAM

dan tolong JAGA kan diri ini kerana kadang kadang naluri jahiliyyah menerpa, semoga hidayah ini kekal dan semoga diri ini istiqomah dalam perjuangan

Terima kasih juga buat insan insan yang menjadi Guru kepada diri ini

Kak Meri, Ustazah Noraini, Kak min, Kak Rasina, Kak emi, Kak Liza, Ustazah Noraslina dan yang tidak tersebut

kalian lah yang menjadi rujukan ku menjadi wanita solehah, semoga diri ini menjadi seperti kalian, wanita wanita yang menrindukan syurga

juga buat sahabat yang bersusah senang bersamaku dan mengajar ku Al Quran

Nur Adila, sahabatku dunia akhirat, semoga dirimu dipermudahkan urusan dan mendapat suami soleh :) (doa khusus ni tau)

Adik adik yang sangat disayangi kerana ALLAH

Hidayah, Aftira, Habibah, Noraini, Nadiah, Suaiba, Radia,  Azree dan yang tidak tersebut

terima kasih kerana sering menjadi penghibur diri ini dan sokongan yang tidak pernah putus putus

dan juga buat semua yang mendoakan diri ini

semoga diri ini sentiasa HIDUP bekerja untuk ISLAM, dan MATI juga dalam perjuangan ISLAM

sekiranya ALLAH masih memberikan impian dan harapan

semoga aku akan menjadi seorang jururawat yang baik, menjadi seorang jururawat yang muslimah dan mukminah, menjadi Guru dan kepada jururawat jururawat dan melahirkan jururawat jururawat yang ditarbiyah

semoga aku berjaya menunaikan impian kedua ibubapaku untuk membuka pusat asuhan kami sendiri, dengan keadaan kawasan yang lebih lapang, semoga anak anak yang dididik dan dijaga di pusat asuhan kami, menjadi jundu jundu ISLAM yang terbaik

dan semoga diri ini sentiasa mengejar syurga

aku tidak sesempurna bidadari tetapi ku berusaha untuk merasai kesempurnaan itu tatkala berada di syurgaMU

~ucapan 25 tahun, rasa macam 20 tahun saja ya :) padahal kematian semakin mendekati ~

Wednesday, June 6, 2012

Mujahid yang dirindukan



Teet Teet

Telefon bimbit kesayangan Zinirrah berbunyi. Angka jam sudah menunjukkan 9.45 malam. Ketika itu Zinnirah sedang ligat berjihad mengulang kaji pelajaran. Peperiksaan bakal menjelang tidak lama lagi

1 pesanan Ringkas

Umar: Salam alayk enti, ana nak berbincang berkaitan program esok, boleh kita bermesej atau berYM jam 10.30 malam nanti. 

Zinnirah sungguh berasa tidak selesa. Benar, dia kagum dengan kehebatan Umar yang bergerak kerja, hebat berkata kata tetapi mengapa Umar kurang sensitif berkaitan hal sebegini? Umar begitu mudah untuk bersms dengan wanita yang bukan mahramnya pada waktu malam. Biarpun berkaitan dengan program yang ingin dilakukan pada esok hari tetapi hati Zinnirah masih tidak padu. 

Dugaan demi dugaan datang mendatangi Zinnirah. Ditakdirkan dia dan para sahabat kehilangan naqibah kesayangan mereka. Zinnirah begitu risau perihal adik adik usrah nya yang lain masih terkapai kapai. Semenjak pemergian naqibah mereka, usrah terbengkalai. Sungguh dia dan sahabat sahabatnya tidak sanggup untuk berusrah tatkala kerinduan merajai hati mereka terhadap sang murabbiyah.

Tetapi bukankah Hasan Al Banna sudah berpesan:

Janganlah engkau putus asa, kerana putus asa bukanlah akhlak seorang muslim.
Ketahuilah bahwa ke-nyataan hari ini adalah mimpi hari kemarin, dan impian hari inj
adalah kenyataan di hari esok. Waktu masih panjang dan hasrat akan terwujudnya
kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, meski fenomena-fenomena
kerusakan dan kemaksiatan menghantui mereka. Yang lemah tidak akan lemah
sepanjang hidup-nya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat.


Perjuangan perlu diteruskan! Jangan hanya bergantung kepada hamba kerana hamba juga milik ALLAH. Apabila segalanya yang dilakukan kerana ALLAH, setiap kelukaan dan kepedihan bisa ditempuhi dengan tabah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Paap!

Kertas bertempiaran di atas lantai

"Jika enti rasa muka enti cantik, maka cantiklah ya kertas kerja yang enti buat"

Berdesing telinga Zinnirah. Dia tahu dia perlu bersabar dalam berhadapan dengan mujahid seorang ini. Syadidnya boleh dikatakan tahap tertinggi. Kertas kerja Minggu Penghayatan ISLAM dibuangnya begitu sahaja dengan alasan belum mencapai tahap yang memuaskan.

"Ana dah buat yang terbaik berpandukan kertas kerja yang enta berikan tempoh hari"
Zinnirah membela diri

"Patutlah kerja enti kurang bermutu, rupa rupanya enti tidak memperkembangkan idea sendiri. Beginikah tertib seorang daie? Hanya mengharapkan buah fikiran orang lain?"

Bang!

Terasa tembakan tepat mengenai tempurung kepala Zinnirah. Sememangnya dia banyak mengikut idea kertas kerja yang diberikan mujahid itu tempoh hari. 

"Sekarang ana mahu enti perbetulkan kertas kerja tersebut. Ana beri tempoh tiga hari, ana akan semak semula"

Tegas. Lantas berlalu

Zinnirah terpaku seketika. 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Apa hal aku tengok kau termenung ja ni"

"Aku risau bagaimana nak berdepan dengan seorang mujahid ini, dia begitu tegas terhadap perempuan"

"Mujahid? Maksud kau Aiman?"

"Eh, bagaimana kau dapat teka ya? Semalam aku pergi jumpa dia untuk tunjuk kertas kerja, adakah dibuangnya kertas kerjaku dan disuruh perbetulkan"

"Kau tak taukah, nama dia tu Aiman Mujahid, Kedua ibubapanya memang berikan dia nama Mujahid sebagai satu doa agar dia jadi pejuang ISLAM, tak sangka kau panggil dia dengan nama Mujahid ya".

"Taklah, itu gelaran aku beri pada dia, sebab ketegasannya, tak sangka pula nama dia ada Mujahid ya".

"Hati kau dah tercuit ka? Hehe"

"Astaghfirullah Al adzim, tak baik memfitnah tau."


Terimbas kembali di kotak pemikiran Zinnirah perbualannya bersama Ratnadewi. Tak sangka nama dia Mujahid ya. Walau macam mana pun aku nak buat yang terbaik. Bukan nak tunjuk kertas kerja aku baik sebab muka aku cantik. Tetapi aku mahu tunjukkan yang muslimat bukan sembarangan muslimah. Muslimah juga bisa bergerak kerja dan berjihad di medan perjuangan. Kalau tak, mana lahirnya Zainab Al Ghazali kan? 

Teet Teet

1 Pesanan Ringkas

Umar: Ukhti, bila kita nak berjumpa ya, nak berbincang pasal gerak kerja ;)


Zinnirah tiba tiba berasa meluat mendapat sms tersebut. Dia berasa kurang selesa dengan tindakan Umar yang begitu mudah untuk mengajak seorang muslimah keluar bertemu atas alasan gerak kerja. Tiba tiba dalam hati kecilnya membandingkan antara Umar dan Mujahid. Astaghfirullah al adzim, siapalah dirinya yang kerdil itu untuk menilai manusia. 

Tiba tiba teringat pesanan naqibah kesayangannya ketika usrah mereka berlangsung

"Ummu Yusra mahu adik adik semua menjadi mawar berduri yang luar biasa"

"Mawar berduri yang luar biasa? Bagaimana ya?" 
Radia, salah seorang sahabatnya bertanya

"Sebagai muslimah yang ditarbiyah, bertudung labuh dan berjubah, dianggap suci dan 'ustazah' oleh rakan rakan dan masyarakat, kita sering dianggap sebagai mawar berduri. Tidak melayan lelaki dan sebagainya. Tetapi sila lihat cara pergaulan kita dengan rakan seperjuangan. Ummu kurang setuju melihat pergaulan para ikhwan dan akhwat yang melebihi batas kadang kadang menimbulkan fitnah. Mawar berduri bukan 'title' yang perlu kita tonjolkan kepada lelaki lelaki biasa yang Ummu maksudkan tidak ditarbiyah tetapi sebaliknya Mawar berduri patut lebih kita tonjolkan kepada para ikhwan kerana kita tidak mahu mereka lalai dalam perjuangan. Apalah bezanya kita dengan orang yang tidak ditarbiyah jika kita sendiri begitu mudah bergelak ketawa, beramah mesra dengan ikhwan atas alasan gerak kerja. Ummu tidaklah terlalu syadid dengan mengatakan tidak boleh bergaul dengan para ikhwan, Hasan Al Banna sendiri pun bergerak kerja bersama muslimat, tetapi ada kalangan kita yang menyalahgunakan peluang tersebut".

"Apa pendapat Ummu berkaitan muslimin yang kurang faham, maksud Tasnim mereka mengatakan muslimah terlalu syadid"

"Tasnim, muslimin selalu lupa yang muslimah ini punya ujian hati yang terlalu berat. Apabila mereka terlebih mengambil berat, terlebih mesra maka syaitan syaitan akan mudah memasuki hati muslimah dan muslimah akan menjadi lemah longlai. Apabila muslimah sudah jadi lemah longlai, maka muslimin akan terjebak sama, bagaimana dengan perjuangan menegakkan ISLAM?"

"Ummu, bagaimana pendapat Ummu dengan mereka yang kurang menjaga ikhtilat di alam maya? Seperti muslimin dan muslimat yang berfacebook secara berlebihan atau berYahoo Mesengger?

"Bagi Ummu Zinnirah, Ummu akan sentiasa bersangka baik tetapi sebagai seorang daie, kita perlu sentiasa ingat, ALLAH maha melihat dan jangan biar diri kita menjadi fitnah kepada perjuangan kita. Apa yang kita cuba sampaikan di Facebook, Twitter atau blog tidak akan dianggap dan difahami sama dengan semua orang. Maka kita perlu berhati hati".

Zinnirah tersedar dari lamunannya, Kerinduan pada naqibah kembali meruntum di hati. Semoga tenang di alam sana. Sesungguhnya ilmu yang disampaikan sangat berguna. Dalam hatinya dia berdoa semoga alam barzakh naqibahnya diterangi dengan cahaya berkat ketabahan nya mentarbiyah insan lain.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hari yang dinanti sudah tiba, Zinnirah perlu membentangkan kertas kerja Minggu Penghayatan ISLAM kepada Aiman Mujahid dan para sahabat.

"Enti rasa enti dah buat yang terbaik?"

"InsyaALLAH, ana mohon enta untuk semak hasil kerja ana"

"Jika enti rasa wajah enti cantik,maka cantiklah kertas kerja enti ni" Aiman Mujahid endah tak endah menyemak kertas kerja itu

"Akhi Aiman, dengar sini apa yang ana nak katakan, jika enta benar seorang pejuang, jangan menilai seseorang dengan menggunakan perumpaan fizikal. Bukankah kata kata melambangkan keperibadian seorang daie, jika enta tidak bersetuju dengan kertas kerja ana, maka tolong berikan cadangan untuk penambahbaikan, bukan memberi komen yang kurang munasabah."

Zinnirah berkata dengan tegas.

"Sekarang ana mahu enta ambil masa tiga hari semak kertas kerja itu lepas tu berikan pada ana"

Lantang Zinnirah bersuara lalu meninggalkan bilik tersebut. Aiman Mujahid dan para sahabat terpinga pinga.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Hebat lah kau bercakap dengan si Aiman tadi, lepas tu kau bertegas dengan dia, terpinga pinga dia dibuatnya" Ratnadewi menyapa Zinnirah yang sedang tekun membaca di meja belajarnya.

"Biar dia rasakan, dia ingat kita ini muslimah bisa direndah rendahkan. Kita kan muslimah power. Semoga hati ini ikhlas kerana ALLAH untuk melakukan kerja kerja ISLAM.".

Zinnirah berasa sedikit lega. Selesai satu amanah yang dipikulkan dibahunya. Semoga ALLAH permudahkan urusan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Hari itu Zinnirah segera bergegas pulang ke kampung halaman. Ibunya memberitahu ada hal yang teramat penting untuk dibincangkan.


"Zinnirah, ibu nak beritahu sesuatu kepada Zinnirah"

"Ada apa ya bu?"

"Ibu kepada seorang pemuda menghubungi ibu, dia berkata anaknya berhajat kepada Zinnirah, jika Zinnirah bersetuju, mereka akan menghantar tanda hujung bulan ini, dan walimahnya tiga bulan akan datang"

Zinnirah sedikit tersentak, dia tidak sangka ALLAH menghantarkan kejutan buatnya.

"Ibu, bukankah Zinnirah sudah beritahu ibu perihal Umar yang ingin mengkhitbah Zinnirah"



"Zinnirah, Umar sendiri belum menyatakan apa apa pada ibu, jadi bagaimana ibu tahu kesungguhan Umar pada Zinnirah, tetapi  seorang pemuda ini cukup menyenangkan ibu dan ayah. Kesungguhan yang dinyatakan oleh mereka cukup buat ibu tertarik. Malah, adab dia yang menghantarkan ibunya untuk mengkhitbah Zinnirah sangat menyentuh hati ibu."

"Ibu, berilah Zinnirah tempoh masa untuk memikirkannya dan bertanyakan pada ALLAH"

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ujian itu datang lagi

Dia dikhitbah lagi. Tetapi kini dia tidak tahu siapa yang mengkhitbahnya.

Umar, dia belum pasti tentang kata hatinya pada Umar. Dia sendiri berasa hairan mengapa tiada keyakinan yang merajai hatinya terhadap Umar. Janji janji yang ditabur Umar menerawang fikirannya tetapi dia sendiri belum pasti!

"Biarlah si dia itu tidak dikenali penduduk dunia atas kehebatannya dalam ditarbiyah atau kepimpinannya atau ketampanannya, cukup ALLAH yang mengenalnya kerana iman dan taqwanya."

Semoga ALLAH memberikan yang terbaik untukku...... Bisik hati Zinnirah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 Mujahid yang dirindukan

Aku tidak tahu di mana adanya dirimu
Aku tidak tahu siapa kamu
tetapi aku tetap menantikan kamu
untuk menjemputku sebagai bidadarimu

Mujahid yang dirindukan

Andai tiba tika waktunya kita bertemu
Tidak ku ingin pertemuan itu disulamkan nafsu
Dambaanku hanyalah redha Tuhanku yang satu
kerana janjiNYA kita berpadu

Mujahid yang dirindukan

Andai cintaku kepada Rabbku belum cukup
ku mohon DIA menjadikan dirimu yang mencukupkan cinta itu
Andai ikhlas ku kepada perjuangan belum indah
ku mohon DIA menjadikan dirimu yang mengindahkan keikhlasan itu
Andai rindu ku pada syurga dan syahid belum kukuh
ku mohon DIA mengizinkan mu menjadi peniup semangatnkekukuhan itu

Mujahid yang dirindukan

Ku tahu dirimu sedang berjuang menegakkan agama NYA
Maka, jangan sekali kau mengingati diriku yang hina
sehingga melalaikan ingatan mu kepada harumnya roh para syuhadah

Aku tidak mahu menjadi asbab akan kelalaianmu
Aku ini hanya ibarat secebis kain buruk
yang tiada tandingan dengan bidadari di syurga
yang ALLAH janjikan buat para syuhadah

Namun

Mujahid yang dirindukan

Jika benar ALLAH mengizinkan kau untukku
maka ambillah amanah ini
didiklah diriku untuk menjadi wanita yang rindukan syurga
hiasilah diriku dengan tarbiyah ruhiyah
teguhkanlah jiwaku dengan nadi perjuangan
dan suluhkan harapanku untuk kemenangan ISLAM

Mujahid yang dirindukan

Jika pertemuan ALLAH izinkan di dunia
moga pertemuan itu tatkala kita disatukan dengan janjiNYA
tetapi jika perancangan ALLAH sebaliknya

semoga ada yang lebih baik untuk mu dan untukku di syurgaNYA


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


"Boleh bertanya sesuatu"

"Apa dia ya"

"Bagaimana boleh mengenali Zinnirah?"

"Sebenarnya Ummu Yusra yang mencadangkan abang untuk mengkhitbah Zinnirah, tetapi apabila nama Zinnirah disebut, hati abang sudah ada sedikit getaran"

"Alhamdulillah, syukur, naqibah ku sentiasa merancang yang terbaik untuk anak anak didiknya"

"Abang tidak mengharapkan apa apa, melainkan Zinnirah menjaga keimanan dan ketaqwaan kepada ALLAH"

"Begitu juga harapan Zinnirah pada abang, Zinnirah tidak menginginkan pemuda yang dikenali oleh penduduk dunia atas hebatnya dirinya, Zinnirah merindukan mujahid yang dirindukan oleh penduduk di langit, lantas ALLAH menganugerahkan abang buat Zinnirah"


Pernikahan Zinnirah dan mujahid yang dirindukannya selesai berlangsung dengan suasana yang meriah tetapi penuh keberkatan dan doa. Dia mengikut pilihan ibu dan ayahnya. Luqman Al Hakim, itulah pemuda pilihan hatinya. Tiada lagi nama Umar mahupun Aiman Mujahid tercatat dalam kotak fikirannya. Dia menyerahkan amanah kepada Luqman untuk memandu jalannya kesyurga.


P/s

Buat adik adik yang menyuruh kakak sambung cerita Cinta tidak semestinya bersatu, tiba tiba dapat idea sambung cerita ini. Istimewa untuk adik adik dan juga istimewa menghitung waktu mendekati angka 25. Semoga bermanfaat untuk semua ya.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...