Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, December 7, 2009

Untukmu yang bergelar daieyah :)


Bismillahirahmanirahim.. Alhamdulillah, segala puji kepadaNYA, Tuhan sekalian alam, yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani, ana diberi kekuatan olehNYA agar jariku bisa menari di atas papan kekunci .. Agar apa yang dikongsikan disini bisa memberi manfaat, bukan sahaja untuk diri sendiri malah untuk semua saudaraku, muslimin dan muslimat di seluruh dunia, moga kita sentiasa mendapat keredhaaNYA dan agar hati hati ini tidak terpaling dari jalanNYA..

"Setiap daripada hati hati manusia itu mempunyai kunci, hati yang rosak dan sempit itu bisa diubati jika dirinya bertemu dengan pemegang kunci kepada pemilik hati tersebut"

Teringat pesanan daripada mas'ula ana, bahawa perjuangan sebagai daieyah umpama perjuangan membuka kunci hati para mad'u yang dikasihi. Tetapi harus diingati bahawa pemilik kunci itu iaitu adalah Tuhanmu yang satu, maka sekiranya engkau berasa penat untuk mencari jalan membuka kunci itu, jangan pernah berputus asa kerana sekurang kurangnya dirimu telah membuka jalan untuk kesinambungan mata rantai pembukaan kunci tersebut.. maka berdoalah agar pemilik hati tersebut bisa diketemukan dengan insan yng benar benar bisa membuka kunci hatinya..

Kadang kadang tidak dinafikan bahawa hati mudah berasa kecewa apabila mengalami penolakan, apabila diri diperlekehkan, apabila fikrah dipertikaikan tetapi wahai temanku, adakah dirimu terlupa akan perjuangan Asiah.. betapa sabarnya bidadari syurga yang bernama Asiah, setiap hari terpaksa berteman firaun laknatullah.. betapa lembutnya hati asiah untuk menyelamatkan Musa A.s daripada dibunuh.. Adakah ujian penolakan yang kita hadapi bisa menandingi ujian kesabaran Asiah?kerana kesabaran asiah dalam bermujahadah, dirinya terletak sebagai calon bidadari syurga.. layakkah kita bergelar bidadari syurga?

Tidak dinafikan bahawa, setiap insan itu diuji dengan pelbagai ujian.. Ujian merupakan tanda kasih sayang dan pentarbiyahan ALLAH s.w.t kepada kita.. Ujian datang bukan hanya dalam kesusahan tetapi juga dalam kenikmatan. Maka sekiranya kita telah beroleh nikmat yang berlebihan, makan jangan pula kita alpa kerana itu merupakan satu bentuk ujian buat diri kita. Sebagai seorang daieyah tidak bermakna kita bebas daripada ujian.. Ujian yang paling berat bisa ditempuh ada masalah hati. Masalah hati bukan sahaja dengan kaum berlawanan tetapi juga kaum yang sejenis dengan kita. Tidak dinafikan, akhwat dan akhwat bisa terasa dan terguris hati, mungkin terasa hati bila menerima teguran daripada sang akhwat tercinta.. tetapi ingatlah saudaraku, pergolakan yang berlaku sebenarnya menjadi penguat kasih sayang antara dirimu dan juga dirinya, setelah fasa pergaduhan itu, nescaya kau mendapati dirimu lebih menyayangi dirinya.. apatah lagi kalian berukhuwwah kerana ALLAH .. Seorang daieyah harus bisa menerima teguran dan kritikan membina. Teguran manusia merupakan tanda Allah mentarbiyah kita secara berterusan, lembut kanlah hatimu memerima teguran. Buat mereka yang menegur, menegurlah secara berhikmah, pastikan teguran dan kritikan yang membina agar ukhuwah sentiasa terpelihara

Selain itu, kadang2 kita bisa diuji, apabila insan lain sering sahaja, mempertikaikan pegangan kita. Tentu rasanya di dalam hati, ingin sahaja kita membalas dan menghentam sehabis habisnya. Tetapi ingatlah wahai daieyah, dakwah itu secara berhikmah, sedangkan Rasulullah S.A.W berlembut dalam menyampaikan dakwahnya. Apabila dirimu mengalami hentaman yang kuat, berikanlah salam kepadanya. Berdoalah di dalam hati moga ukhuwwah sentiasa terpelihara dan dirimu dan dirinya mendapat keampunan dan keredhaanNYA. Jangan pula kita yang mencari kelemahan pegangan insan lain, kerana itu adalah seburuk buruknya perlakuan.. Ingatlah bahawa tunjang pertarbiyahan adalah sama.. matlamat juga sama untuk mendapat keredhaanNYA.

Untuk menjadi daieyah sejati, ingatlah bahawa bukan matlamat kita untuk mengumpul sebanyak mana yang mungkin tetapi matlamat kita adalah untuk membuka kunci hati hati para mad'u. Jangan lupa untuk membuat introspection dalam diri. Seorang daieyah itu seharusnya lebih baik dari orang yang diserunya. Ikhlaskan lah hati mu dalam perjuangan dan ingatlah bahawa tiada paksaan dalam menyeru mad'u mu. Jangan pernah sekali kali kau menggunakan paksaan, kerana mereka bisa lari daripadamu

Gunakan kelebihan dirimu sebagai seorang wanita untuk berada dekat dengan mad'u mu. Wanita itu dikurniakan kelembutan bukan sebagai kelemahan, tetapi sebagai senjata . Dekatilah mereka yang bergelar mad'u dengan selembutnya, hiasilah wajah mu dengan kemesraan, murahkan lah senyuman dan jangan pernah takut untuk memulakan perbualan. Dan yang paling penting, cuba ingati nama-nama mereka, keluarga mereka dan apa saja tentang diri mereka. Nescaya mereka akan lebih senang dengan mu. Janganlah juga lupa untuk menjaga penampilanmu kerana itu merupakan salah satu cara untuk menarik mad'umu. Sucikan hati dari niat untuk bertabaruj tetapi berbanggalah menjaga anugerah ALLAH untukmu. Selain itu, pemberian hadiah yang ikhlas bisa menyentuh hati. Jangan pernah lokek untuk memberi hadiah yang bermanfaat, kerana lebih banyak yang diberi, InsyaALLAH lebih banyak yang diterima

Semoga dirimu dan diriku tetap teguh dalam perjalanan yang panjang ini.. Amin..









0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...