Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Friday, January 15, 2010

Sekadar coretan biasa


Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan x2
Tetapi Ia Sebenar Kejadian x2

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dibuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untuk Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan x2
Kini Aku Merasakan x2
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan x2

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,



Satu demi satu berita kematianku terima, cukup memberi kesedaran pada diri ini. Sebenarnya kematian adalah yang paling dekat dengan kita. Anggaplah setiap waktu kita di dunia ini adalah waktu nazak kita, malaikat maut sentiasa mendampingi kita, tetapi adakah amalan kita benar benar mencukupi untuk menjadi penolong kita di alam barzakh. Apatah lagi diriku ini yang sememangnya amalan tidak mencukupi malah banyak yang telah aku tinggalkan semasa berada dalam zaman jaihiliyah dulu. Masihkah kita punya waktu untuk memperbaiki amalan kita? Biar sesibuk mana pun kita di dunia ini, malahan banyak kerja yang dilakukan tetapi ingatlah bahawa amalan kita di akhirat masih banyak perlu di TOPUP.. Sememangnya berapa ketika ini, di tahun akhir dan di semester akhir ini, aku tidak menjaga amalan dan hubungan dengan penciptaku. Malah aku berasa ingin berlari dari jalan dakwah hanya kerana kepenatan membuat kerja dunia. Namun, apalah kecilnya kepenatan yang menimpa diriku ini berbanding dengan perit jerih payah sumayyah mempertahankan ISLAM, penat lelah fatimah az zahra berkhidmat untuk ISLAM, biarlah ku niatkan semua kerja yang ku lakukan untuk mendapat redhaNYA.. biar apapun dugaan yang mendatangi semasa berada di semester akhir ini, akan ku tempuh demi mencapai cita cita untuk mendapat redhaNYA sekaligus merealisasikan impian dari kecil ku untuk menjadi seorang JURURAWAT, JURURAWAT yang ditarbiyah dan sedia menarbiyah, yang sentiasa membersihkan hatinya dan memberi khidmat seikhals hati dan JURURAWAT yang bisa memberikan sinar ISLAM dalam bidang kesihatan di negaraku, ayuh sahabiyah sekalian! Oraklah langkah mu.

Ya ALLAH, aku tidak ingin nama, harta, pangkat dan kekayaan tetapi apa yang aku inginkan dengan menjadi seorang jururawat adalah ENGKAU memandang usaha kecilku ini, agar aku sentiasa dekat dengan ummah agar bisa menyampaikan risalahmu, walau apa yang berlaku, aku serahkan segala ketentuan padaMU kerana hanya ENGKAU yang MAHA MENGETAHUI apa yang terbaik untukku!

1 ~pemberi cinta~:

mylife-mysin-myfate said...

betul apa yang awak tuliskan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...