Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, January 26, 2011

Allah always save the best for the last (Part 2)


Untuk Part I, sila klik di sini

Perjalanan hidupnya semakin mencabar. Ku lihat dia kini begitu disibukkan dengan tanggungjawab dalam dunia barunya. Biarpun kadang kadang dia sendiri keliru apakah itu pilihan setepatnya untuk dirinya yang masih berusaha memperbaiki diri. Diia mengakui bahawa dirinya itu insan yang lemah. Seruannya tidak didengari apatahlagi dia sering dilabel sebagai 'baru'. Malah terdapat juga insan insan yang menempelak dirinya dengan pelbagai ejekan kerana tidak percaya pada perubahan dirinya. Pelbagai gelaran diberikan padanya. Pernah juga dia ingin mengalah dan berpaling semula... cuma Kitab cinta itu menjadi hiburan buatnya.
"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdo’a dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan ma’afkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.(2:286)

Janji ALLAH SWT sudah cukup menjadi penawar buatnya. Tidak dinafikan rasa rindu pada kehidupan yang terdahulu menggamit lubuk hatinya. Apatahlagi dia tidak bisa membayangkan penerimaan insan kesayangannya nanti terhadap perubahannya. Sedangkan dirinya kini seakan dipulaukan oleh insan insan yang biasa mendampinginya di kampus. Kata mereka, dia sudah lain. Terasa dirinya berseorangan menghadapi jalan hidup yang penuh ranjau.
Telinganya juga sudah seakan akan lali dengan pelbagai soalan ;

"Kenapa nak pakai labuh labuh, awakkan masih baru?"

"Kalau pakai labuh sekarang, mesti tidak istiqomah kerana baru berubah?"

"Awak ikut usrah?, hati hati selalunya masa awal awal ini memang awak senang hendak ikut ikutan".

Pemahamannya yang tidak mendalam ketika itu membuatkan dirinya bingung, mengapa sesuatu yang hendak buat kerana ALLAH itu seringkali mendapat tentangan? Apabila berbuatkan sesuatu perkara yang baik terasa terlalu banyak batu penghalangnya tetapi apabila berbuat kejahatan, seolah olah laluan dipermudahkan. Dia tahu dia sudah tidak boleh berjauhan dari Kitab cinta itu. Dia berusaha mentadabbur kalam suci itu dengan harapan dipertemukan dengan jawapan kepada persoalan yang menghimpit dirinya kini. Syukur kepada ALLAH SWT yang sentiasa memberi petunjuk buat hamba hambaNYA, dia dipertemukan dengan sesuatu yang bisa mengubati jiwanya

ALLAH swt memberikan jawapannya:

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (29: 2 & 3)

Dia mengerti kini bahawa mehnah dan tribulasi yang dilaluinya dan segala kepahitan yang ditempuhi ketika mengalami transisi kehidupan ini merupakan proses tapisan yang dia perlu lalui untuk memastikan dia benar benar ikhlas dalam mencari keredhaanNYA. Dia tahu dirinya itu patut bersyukur kerana ALLAH memberi peluang untuknya mensucikan diri sebersih bersihnya dengan ujian yang ditempuhinya. Malah, dirinya begitu mengingati pesanan seorang pejuang yang hebat, Sayyid Qutb bahawa iman bukanlah hanya semata mata kata yang diucapkan tetapi juga tugas yang perlu dilaksanakan, amanah yang mempunyai beban dan tanggungjawab serta jihad dan perjuangan yang memerlukan kesabaran. Orang yang dekat dengan ALLAH bukan calang calang orang bukan??


Dia kini nekad, langkah harus tetap dihayunkan. Sesungguhnya dosa dosa silam tidak akan mematikan manusia tetapi apa yang patut ditakuti adalah mati dengan keadaan berdosa tanpa sempat mensucikan diri darinya. Dia mula yakin bahawa perubahannya itu adalah hadiah yang ALLAH berikan padanya dan dia bersyukur kerana menjadi pilihan ALLAH SWT atas kurniaan yang tidak ternilai itu. Sesungguhnya hadiah itu datang dalam pakej yang lengkap. Dia mula menyertai jalan pentarbiyahan yang tidak pernah timbul dalam kamus hidupnya dahulu.

Ku lihat dia pada awalnya kurang memahami. Mengapa perlu begini dan begitu. Kadang kadang dia berasa terlalu marah kerana pada dirinya yang kurang kefahaman itu, telah dibebankan dengan amanah yang cukup berat untuk dipikul. Selain itu, terdapat juga norma norma hidup yang asing bagi dirinya. Baru dia mengetahui terdapat amalan amalan yang perlu dijaga, mengapa seorang daie itu tidak boleh begitu dan begini. Pelbagai perkataan asing dan baru juga yang dijumpainya seperti haraki, akhwat dan sebagainya. Pada mulanya dia takut, adakah dia melibatkan diri dengan sesuatu yang tidak patut? Dia menangis lagi kerana persoalan yang menghimpit dadanya tapi dia yakin ALLAH ingin menunjukkan sesuatu padanya.

"Yang mencipta mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya dan Dia Maha Perkasa dan Maha Pengampun"(67:2)
Rugilah buat hamba hambaNYa yang menolak untuk memberikan amalan terbaik demi menggapai redha ALLAH SWT. Maka dia tekad bahawa dengan dirinya yang serba kekurangan itu, dia masih tidak mahu ketinggalan untuk menjadi yang terbaik di sisi ALLAH SWT. Jesteru itu, dia harus kekal dan tabah pada jalan perjuangan yang sudah dipilihnya. Dia bersyukur kerana dirinya begitu mudah menerima pemahamaan berbanding insan insan lain yang sudah lama diseru tapi masih menidakkan kewajipan dalam perjuangan itu.

Akhirnya, ku lihat dirinya semakin kuat. Dia tidak lagi segan silu untuk menyuarakan pendapatnya hanya kerana ISLAM. Dia juga semakin senang berjalan di atas perjalanan juang itu. Apatahlagi dia dipertemukan dengan cermin ajaib yang satu persatu muncul dalam hidupnya. Iya, seringkali mereka menangis bersama kerana tidak tahan pada ujian yang melanda namun ku dapati kesusahan itu yang menjadi penguat di antara mereka. Terus terang dikatakan, aku mencemburui saat saat indah mekarnya ukhuwwah antara mereka hanya kerana ALLAH.

Tika dirinya begitu asyik melayari bahtera perjuangan, ku lihat dia diuji lagi. Berlaku perubahan pada fizikalnya yang menyebabkan insan lain seakan terkejut dengan keadaan dirinya. Jika dulu dirinya diuji dengan emosi tetapi kini diuji dengan kehilangan nikmat kesihatan.

"Kamu terpaksa menjalani rawatan dan kamu akan mengalami beberapa kesan sampingan antaranya sistem imuniti kamu akan mudah terganggu"

Begitulah pesanan doktor buat dirinya. Maka, bermulalah saat yang dikatakan getir dalam hidupnya. Sewaktu dirinya sedang asyik berprogram maka dengan mudahnya dia jatuh sakit. Sehingga dia berasakan dirinya begitu lemah dan sering menyusahkan cermin ajaibnya. Apatahlagi dirinya terpaksa sering berulang alik dari kampus ke hospital. Dan selalunya juga dirinya itu dicucuk untuk ujian itu dan ini.

To be continued

1 ~pemberi cinta~:

Site Akhwat dan Ikhwan said...

Assalam, please help my blog? How could learn to be like a you is, it wonderful, the design is beautiful. Follow each other so well, I like almost all the posts brother. I wait you follow me! www.siteislami.co.cc

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...