Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Wednesday, January 19, 2011

Allah always save the best for the last


Bismillahirahmanirahim
Ku tulis coretan kali ini kerana diriku ini begitu merindukan seorang gadis yang cukup ku kenali. Cumanya, pada saat ini kurasakan dirinya terlalu jauh dariku. Aku tidak tahu dimana dia menghilangkan diri, namun aku sering mendambakan agar dia kembali pada ku. Dia yang ku kenali cukup banyak mengajarku erti perjalanan sebuah kehidupan... Biarlah kisah gadis ini ku kongsikan sebagai peringatan dan menjadi saksi betapa aku merindui nya yang semakin hilang dari diriku.

2008
Dia yang ku kenali sering hidup dalam dunianya sendiri. Cuma, hatinya terlalu lembut. Dia tidak pernah mempersendakan agamanya walaupun kadang kala dia terlalai memenuhi tuntutan hidupnya. Aku mengetahui bahawa impian hidupnya adalan untuk mencari kesempurnaan. Sesungguhnya, dia ada segala galanya. Dia ada rupa paras yang menarik, kepintaran dan kebolehan memimpin serta kesenangan hidup seperti yang selalu dikatakan kepadanya.

Seringkali dia mengadukan bahawa, dia berasa tidak cukup dengan hidupnya. Dia sering terkejar kejar sesuatu tetapi tidak kesampaian. Dan hingga sampai satu ketika, memori bersamanya kembali...

"Hari ini kita ada tadarus Al Quran, semua muslimat dibahagi kepada tujuh kumpulan ya."

Ku dapat berasakan dia keresahan. Hatinya gundah gulana dan wajah manisnya kelihatan memucat. Akhirnya, tadarus dimulakan, sehingga sampai gilirannya.

"Saya tak pandai baca Al Quran"
Terlihat dia menunduk, ada sedikit linangan air mata di pipinya. Seorang kakak tersenyum lantas memegang bahunya lalu mengajarnya membaca sedikit demi sedikit. Baru ku terlihat senyuman di bibirnya. Aku tahu dia pasti berasa malu kerana pada usianya yang menghampiri seorang wanita, dia masih tidak pandai membaca Al Quran

Maka waktu pun semakin pantas berlari meninggalkan diriku dan dirinya, Seperti biasa, dia sibuk dengan dunianya, siapa yang tidak mengenal dirinya... ku yakini dirinya tenggelam bersama arus dunia, namun masih dapat ku lihat secebis hati yang mengingati Tuhannya, hati yang sangat lembut.

Sehingga sampai satu ketika pada ulang tahun kelahirannya

"Saya mahu hadiah Al Quran"

Dia sememangnya seorang yang manja, sering meminta itu dan ini dari rakan rakannya.
Maka bermulalah episod dia membaca belajar membaca Al Quran. Pada mulanya, bacaannya memang merangkak kerana dia berasakan huruf itu terlalu asing buat dirinya. Tetapi ku lihat, dia sentiasa berusaha untuk memperbaiki bacaan Al Qurannya. Dia mengatakan bahawa dia sudah jatuh cinta dengan Al Quran. Alhamdulillah, indahnya hidayah ALLAH SWT,

Diriku melihat perubahannya lagi. Dia mula berjinak jinak pergi ke surau. Biarpun sebelum ini tempat itu boleh dikatakan paling kurang dijejakinya. Dia juga sudah tidak kekok untuk bersahabat sahabat dengan insan insan yang ditakutinya dulu.

Sebelum ini dia mengatakan berasa segan dan malu untuk bersahabat dengan mereka yang bertudung labuh atau berjubah kerana dia mengatakan tidak layak untuk bersahabat bersama mereka. Katanya dirinya itu dipenuhi dosa dosa silam. Alhamdulillah, kini kuperhatikan bahawa dia mula mendekati golongan itu. Malah sesuatu yang ajaib terjadi! Dia menghadirkan diri pada setiap usrah mingguan! Dia juga begitu bersemangat mengenakan tudung di kepalanya. Sesungguhnya dirinya ini adalah galian berharga yang tidak patut disia siakan. Malahan, kakak kakak akhwat juga begitu bersemangat untuk membimbingnya kerana dia dikatakan punya potensi besar dalam perjuangan.


Diriku semakin disibukkan dengan tugasan di kampus sehingga aku lupa tentang dia. Sehingga satu ketika....

ALLAHUAKHBAR! Aku melihat dia bertudung malah antara percaya atau tidak. Hampir seluruh warga kampus serta pendidik juga tidak mempercayaianya. Pelbagai cerita dan tomahan dilemparkan kepada dirinya. Ada yang mengatakan dia berubah kerana seorang lelaki, ada yang mengatakan dia berubah kerana dirinya mempunyai masalah, malah ada yang mengatakan dirinya berubah hanya hangat hangat tahi ayam.

Seringkali juga ku melihat dia menangis dan merintih pada Tuhan di surau itu. Malahan, ada juga sahabat sahabat yang tidak dapat menerima perubahan imejnya itu. Dia terus memilih untuk memakai pakaian yang labuh dan besar. Dia juga ditanyakan mengapa berubah begitu mendadak? Ku lihat dia tersenyum tenang dan menjawabnya

"Apabila saya sudah belajar membaca Al Quran. saya berasakan bahawa setiap kalam ALLAH itu menujukan kepada saya yang selama ini saya tidak tahu. Betapa saya merindui untuk merasai nikmat syurgaNYA dan berasa terlalu takut apabila membaca tentang azabNYA. Maka, apabila saya sudah mengetahuinya kini, mengapa saya tidak mengikutinya? Semoga ALLAH mengampunkan dosa dosa saya yang lalu."

Ketika itu semangat juangnya begitu kuat dan terasa dirinya begitu dekat dengan ALLAH SWT. Dan pada ketika itu juga dia diperkenalkan pada sesuatu yang sangat asing dalam hidupnya. Hidup dalam tarbiyah.

Pada ketika itu suasana kampus yang dahagakan perjuangan fikrah. Sebelum ini, dirinya sudah ada pemahaman yang sedikit dan cuma dia tidak sedari betapa besar tanggung jawabnya. Dia selalu menangis dan berasakan dia tidak layak. Syukur dia dipertemukan naqibah dan cermin ajaib yang sangat memahami. Dia tahu dia tidak boleh merangkak dalam mempelajari urusan tarbiyah dan dakwah. Dia perlu sedaya upaya mencari fikrahnya walaupun dirinya baru sahaja mengalami transisi kehidupan.

Dia berasa hairan. mengapa dia yang menjadi pilihan sedangkan dirinya punya zaman silam yang kelam. Namun, kefahaman yang ALLAH berikan pada dirinya begitu mudah sehinggakan dia berasa sudah jatuh cinta dengan jalan perjuangan. Hakikatnya, dia sering berasa kepahitan tapi baginya itu adalah sesuatu yang sedikit dia mampu lakukan berbanding nikmat hidayah dan taufiq yang ALLAH berikan padanya.




To be continued......

0 ~pemberi cinta~:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...