Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Monday, April 5, 2010

Al Quran Dihatiku



Bismillahirahmanirahim
Alhamdulillah, terasa ringan sekali tangan ini untuk menari di "salju Sakinah"
Mungkin tangan ini ingin melepaskan rasa kerinduan kerana sebelum ini, tangan ini kaku sebentar, kerana ketandusan idea.
As saff?
Ya surah As Saff... Mas'ul mewajibkan diriku dan cermin ajaibku untuk menghafal surah as saff dan terjemahannya sekali
Ya ALLAH, megapa kurasakan berat?
Sahabiyah sekalian,
diriku ini bukanlah sempurna, diri ini baru sahaja khatam al quran buat kali pertama pada tahun lalu, sebelum ini ana sememangnya buta AL QURAN!
Ingin memohon maaf kepada para pengikut salju sakinah, kekadang ku rasa tulisan ku ini hanya lebih berbentuk luahan peribadi tetapi ku berharap agar antuna dapat mengambil ibrah dari kegelapan masa silam itu.
Daku mengalami kesukaran sedikit menghafal surah as saff, kerananya penbacaan Quran ku tidaklah begitu baik, malah sukar sekali mengingat setiap baris ayat.
Pernah juga ketika surau kolej membuat keputusan untuk membaca surah Kahfi setiap malam jumaat, ana ini mengalami kesukaran. Ana sedar kekurangan dan kelemahan diri ini dari segi bacaan Al Quran. Ana bukanlah muslimah yang hebat dalam tajwid dan taranum. Alhamdulillah, ana dapat membaca Al Quran tetapi berbandingnya diri ini dengan sahabiyah yang lain, terasa diri ini terlalu kerdil.
Layakkah diri ini yang serba kekurangan berada di jalan tarbiyah?
Tujuan ku menulis sebegini bukan untuk meraih simpati dan membuka aib sendiri, ingin ana tekankan kepentingan mempelajari Al QURAN, jangan seperti diriku.. yang masih terkapai dalam pembacaan surat cinta itu.
Latihlah diri untuk sentiasa membaca Al Quran, simpankanlah Al quran didalam hati nescaya akan menerangi hidup dan kehidupan alam barzakh nanti

Sesungguhnya kekadang hari yang dilalui terasa payah apatahlagi dalam tempoh berubat ini, ana tidak mengerti mengapa kesan ubat begitu kuat sekali dalam diri ini. Malah, kekadang terasa penat melayan pertanyaan demi pertanyaan dari insan lain tentang keadaan diriku yang terusik sedikit akibat kesan ubat. Namun, Al Quran itu pengubat hatiku. Sejak ana mula mengenali Al Quran lah, ana mengenali apa itu menutup aurat, sejak ana mengenali Al Quran lah, ana mengenali jalan tarbiyah, dan sejak ana mengenali AL Quranlah, ana terasa lebih dekat denganNYA

Al Quran juga mengajar setiap sakit itu adalah ujian dan ujian itu adalah peluang untuk kita mendapat keampunanNYA.. Ana berharap diri ana dapat redha menerima segala ujian daripadaNYA.

Kekadang melihat sahabiyah lain yang bakal melangkah ke alam rumah tangga, diriku berasa mereka sudah siap. Ini kerana bekalan Al Quran di hati. Namun, diri ini berdoa agar mencukupkan diri dengan pengetahuan Al Quran kerana tidak ku sanggup melihat bakal mujahid dan mujahidah yang kulahirkan nanti di didik oleh orang lain kerana ibunya buta Al QURAN.. malah ku berasakan mungkin tidak ada mujahid yang sudi memandang diri ini yang kurang pengetahuan tentang Al QURAN kerana itulah syarat utama solehahnya seorang wanita.

Moga diriku terus tsabat dalam mempelajari Al Quran
Al Quran dihatiku
Wallahualam





2 ~pemberi cinta~:

Mesintaip: said...

Syabas dan tahniah atas sikap gigih awak dalam mempelajari al-Quran. Seperti awak juga, saya pun masih lagi bertatih untuk mendalami al-Quran. Saya berpegang pada prinsip bahawa belajar itu sepanjang hayat. Budayakan dalam hidup kita dengan membaca ayat-ayat al-Quran setiap hari, walaupun hanya sebaris ayat, daripada tiada ada langsung.

Cery said...

Salam
http://everybodylovescery.blogspot.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...