Pemburu Gelaran Bidadari Syurga

Wahai wanita solehah 'Bidadari Bumi'
Bakar semangatmu untuk mengejar langkah sang bidadari
Jangan hanya diam dan menunggu keajaiban
Perlu usaha!
Tak akan ada kesempatan sebelum kau jemput sendiri...
Jangan biar dirimu tertinggal di belakang sang bidadari
Kau akan bangga mengukir namamu di syurga Izzatul Rabbi
sebagai wanita solehah berhasil meraih gelaran
SANG BIDADARI!

Laman

Sunday, April 18, 2010

Taqarrub illallah


Bismillahirahmanirahim
Minggu peperiksaan sudah mendatang, apatah lagi untuk diriku dan sahabat sahabat yang berada di tahun akhir ini, dua minggu lagi akan menghadapi peperiksaan besar di Universiti Mengharap RedhaNYa ini.. degupan jantung terasa begitu kencang lagi kerana inilah peperiksaan yang menjadi ujian kepada ilmu yang telah diperolehi selama empat tahun ini. Mampukah kami menjadi jururawat yang benar benar mantap dari segi kemahiran dan pengetahuan?


Apabila waktu peperiksaan besar menghampiri, terlihat pelbagai ragam dikalangan sahabat atau teman seperjuangan. Ada yang tidak dapat belajar di asrama, mesti berada di rumah bersama ibu bapa maka dapat belajar lebih tenang, ada yang lebih suka terperuk di perpustakaan, mungkin yang tidak pernah terlihat muka di perpustakaan telah menjadikan perpustakaan sebagai tempat yang paling digemari. Alhamdulillah..

Namun, kita terlupa, penawar yang paling mujarab apabila menghadapi saat saat genting seperti ini adalah "taqarrub illallah". Dekatkanlah diri dengan ALLAH, nescaya segala kesusahan untuk belajar itu dapat ditempuhi dengan penuh ketenangan. Masa inilah kita lebihkan masa kita kerana ALLAH, ya mungkin selama ini kita telah lalai dan alpa, tetapi di waktu kritikal seperti ini, dekatkan diri kita kepada Maha Pencipta. Solatlah di awal waktu, kerjakan solat sunat dan dekatkanlah diri dengan ALLAH melalui membaca Al Quran dan mengamalkannya. InsyaALLAH, janji ALLAH itu sentiasa benar.

Namun sedikit terkesima juga apabila mendengar alasan alasan seperti

" Saya tak dapat turun solat jemaah, nak study"

"Saya tak dapat pergi usrah hari ini, nak fokus study"

"Saya tak dapat dengar tazkirah hari ini, nak balik cepat study"

Ya, alasan study diberikan untuk penolakan kepada aktiviti aktiviti yang mendekatkan kita kepadaNYA. Namun, dalam masa study itu, sempat juga kita bermain facebook, sempat juga kita keluar makan bersama kawan kawan, sempat juga melihat telivisyen. Mengapa begitu susah kita mendekatkan diri padaNYA biarpun pada saat kritikal seperti ini dan masih terpengaruh dengan permainan dunia? Fikir fikirkan

Selain itu, menjelang peperiksaan ini, kita bersama muhasabah diri, apakah niat kita sebenar untuk belajar? Sekiranya kita belajar untuk pekerjaan, jika kita gagal memperolehnya, kita akan kecewa, jika kita belajar untuk wang ringgit, kita akan asyik berasa gundah gulana jika masih tidak kaya raya, tetapi sahabat, jika kita belajar kerana ALLAH.. kita dengan redha menerima segala ketentuanNYA, kerana kejayaan itu milik ALLAH bukan milik kita.

Apabila menjelang peperiksaan, beritahulah pada ibu bapa kita kerana kita ingin keberkatan dan doa mereka mengiringi perjuangan kita.

"Keredhaan ALLAH adalah bersama keredhaan ibu bapa"
Biarpun ibu bapa kita tidak tahu membaca dan menulis, tidak hidup secara islami namun tetaplah memberi perkhabaran kepada mereka tentang diri kita yang bakal menghadapi peperiksaan, semoga restu mereka bersama kita.

Di tengah berada di ambang perjuangan, jangan kita lupa wahai muslimat tarbiyah, tanggungjawab kita terhadap dakwah dan perjuangan ISLAM,sesungguhnya tiada istilah "rehat" di dalam dakwah. Ingatlah bahawa sebagaimana junjungan besar kita Rasulullah S.A.W membahagikan masanya

"1/3 untuk ummah, 1/3 untuk keluarga dan 1/3 untuk diri sendiri"

Namun, jika masa 1/3 untuk ummah itu tidak mencukupi, maka di ambil 1/3 daripada masa untuk keluarga itu bekerja untuk ummah. Jangan dengan alasan sibuk kerana pelajaran, maka gerak kerja ISLAM kita terabai, sebagai muslimat tarbiyah, sudah tentu kita telah dilatih membahagikan masa dengan sebaiknya maka terserahlah kepada diri sendiri sejauh mana kebijaksanaan menguruskan masa masing masing.

Sudah tentu kita diburu rasa takut akan kegagalan, takut jika kita terlebih tumpu pada gerak kerja ISLAM sehingga pelajaran terabai, namun sahabat sekalian, ingatlah janji ALLAH dalam surah al fath:

"Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai MUHAMMAD) satu jalan kemenangan yang jelas dan nyata. Al fath; ayat 1"
Kemenangan untuk perjuangan ISLAM itu jelas dan nyata, kita hanyalah penyambung mata rantai perjuangan, kita bukan pemula dan hanya sebahagian. Ya sahabat, sekiranya pahala ganjaran itu kelihatan, pasti berpusu pusu manusia yang ingin melibatkan diri dalam perjuangan ini, cuma kita hendaklah mempercayai perkara perkara ghaib seperti yang tertera dalam surah Al Baqarah:

" Iaitu orang orang yang beriman kepada perkara perkara ghaib. Al Baqarah, ayat 3"

Yakinlah bahawa pertolongan ALLAH itu ada dan yakinlah bahawa barangsiapa menolong agama ALLAH nescaya ALLAH akan menolongnya. Islam tidak memerlukan kita tetapi kita perlukan Islam

Salam perjuangan imtihan kepada sahabat sahabat sekalian, diri yang dhaif ini mohon ampun dan maaf atas segala kesilapan, halalkan makan minum, mari kita berdoa agar kita terus tsabat dalam perjuangan yang panjang ini.. takbir!

"ALLAHUAKHBAR"

2 ~pemberi cinta~:

AdawiyahAkbar said...
This comment has been removed by the author.
Asiah yusro said...

ya ukhti.. ku hanya insan biasa.. punya kisah silam yang kelam.. semoga kita sama sama terus berjihad di jalan juang ini.. doaku terus bersama sahabat sahabat sekalian =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...